Gudeg Abimanyu Semarang

d/h Gudeg Mbok Buthak/Mbok Dul

Gudeg Abimanyu Semarang adalah salah satu kuliner kota kelahiran saya, salah satu kuliner kebangaan dan juga favorit saya sekeluarga 3 turunan…dari orangtua saya, saya sendiri dan istri dan juga sampai ke anak-anak juga doyan luar biasa. Kalau kami sekeluarga ke Semarang tidak akan pernah melewatkan untuk makan di situ…..

Gudeg Abimanyu ternyata bersejarah cukup panjang, mungkin sekitar 8 dasawarsa sedikitnya. Mbok Buthak alias Mbok Dul lah yang pertama kali berjualan di pinggir jalan Hasanudin sekarang (dulu apa namanya ya?) di kisaran akhir tahun 1920’an, awal 1930’an…..kenapa dipanggil Mbok Buthak, ya karena memang rambutnya yang botak (konon menurut cerita sang cucu), dan seperti kebanyakan orang Jawa, sang istri dipanggil menurut nama suaminya….Pak Dul memiliki istri Mbok Dul demikian kira-kira….. 

Berjualan di pinggir jalan Hasanudin sampai dengan tahun 1950’an membuat gudeg ramuan Mbok Dul menjadi kuliner favorit banyak warga Semarang….sajian yang mak nyus, tradisional dan menggerus lezat dan nikmat ujung syaraf perasa di lidah menjadikan gudeg Mbok Dul melegenda….

plang-namaPlang Nama Gudeg Abimanyu

Kira-kira tahun 50 – 60’an, Mbok Dul pindah dari pinggir jalan masuk ke dalam satu gang di Abimanyu VII. Dan di situlah nama Gudeg Abimanyu didapat dan di situlah gudeg legendaris ini terus membelai lidah para pelanggan setianya turun temurun.

Menurut cerita sang cucu, proses regenerasi tidak terlalu mulus, karena semua anak-anak Mbok Dul menolak meneruskan family heritage ini. Para anak Mbok Dul merasa mendapat mandat keluarga demikian dirasakan cukup berat tanggungjawabnya. Justru sang cucu’lah yang akhirnya memberanikan diri menyerap semua ilmu sang nenek dan memutuskan untuk melestarikan warisan kuliner keluarga ini.

Yuk ah, tidak usah menunggu terlalu lama mendengarkan dongengan saya…segera kita pesan sepiring gudeg kerecek lengkap…..

gudeg-kerecek-lengkapGudeg Kerecek Lengkap

Sajian gudeg di sini cukup unik dan mungkin berbeda dengan gudeg-gudeg di tempat lain. Di sini disajikan juga bersama dengan gudeg dan sambel goreng kerecek: kol, ebi bumbu pedas dengan cabe rawit utuh yang mak nyoooss, koyor (ini istilah di Semarang untuk urat/otot sapi), dan juga tahu putih dan sebagai finishing touch adalah siraman areh kental gurih nan nikmat…..bisa jadi di tempat lain ada yang sama, ada yang mirip atau bahkan lain lagi…..

gudeg-kerecek

gudeg-01

gudeg-02Berbagai Macam Gudeg

kerecek-mak-nyusKerecek Mak Nyus

gudegGudeg

kuah-oporKuah Opor

tahu-gudegTahu & Gudeg

telor-pindangTelor Pindang

ebi-bumbu-pedasEbi Bumbu Pedas

koyorKoyor

areh-uenakAreh Uenak

cucu-penerusCucu Penerus

Semoga berkenan menikmati sajian legendaris sedikitnya berusia tujuh dasawarsa ini…..terima kasih sudah membaca….

About J C

I'm just another ordinary writer. Seorang penulis lepas dengan ketertarikan bidang: budaya, diversity, fotografi, ekonomi dan politik.

Arsip Artikel Website

15 Comments to "Gudeg Abimanyu Semarang"

  1. Meitasari S  18 October, 2011 at 14:56

    wow salah yo, tak pikir pak leman. Lha tante ku di indraprasta n aku sering k daerah sana kok gak tau ya ada gudeg abimanyu? Dasar kurang piknik tnan kie…

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *