Gerobak Mang Juned

Adhe Mirza Hakim – Lampung

Ini hanya satu penggal kisah seorang pedagang Mie Celor (Mie Kocok) yang begitu setia dengan profesinya dan gak pernah mikir untuk mendapat ‘lebih’ dari apa yang didapatnya setiap hari.

Namanya Junaidi, panggilan ngetop nya ‘Mang Juned’, setahu aku…dia jualan Mie Celor di deket rumah ortu yang di Palembang, sejak tahun 70-an. Seingat aku saat pertama kali jajan untuk sepiring Mie Celor dengan uang saku Rp. 10,- pada tahun 1976, dan terakhir aku bayar sepiring Mie Celor, hanya Rp. 2500,-. Untuk ukuran biaya sembako yang serba mahal seperti sekarang ini, kenapa dia bisa bertahan ya? Dengan dagangannya yang dari jaman dahulu kala tidak pernah berganti.

Mang Juned 03

Selain jualan Mie Celor, Mang Juned juga menjual Model gandum (bukan dari ikan), nah…aku suka banget sama Modelnya yang cruncy itu, gurih dan kriuk…ditambah kuahnya yang seger….hm…udah gitu murah lagi! Walaupun Mang Juned jualan di pinggir jalan, dijamin tidak akan pernah sakit perut makan Mie ato Model jualannya Mang Juned, hehehe.

Aku sempat bertanya lagi ke Mang Juned, kapan tepatnya beliau dagang Mie, ternyata dia sudah berdagang Mie dan Model sejak tahun 1963, alamak…..lama amir!

Penasaran aku tanya selama periode jualan sejak tahun 1963 – 2009 sudah ganti gerobak Mie berapa kali? Kata dia, hanya 2x ! Haiya…..cuma 2x ganti gerobak, itupun kata dia gerobak pertamanya harus diganti gara2 rumahnya sempat kena musibah kebakaran yang melanda tempat tinggalnya pada th 1983. Dulu dia tidak hanya dagang Mie dan Model dalam gerobaknya, tapi ada juga pempek panggang.

Mang Juned 01

Tapi mungkin karena usia yang semakin tua, dan anak2 nya tidak ada  bantuin lagi, akhirnya pempek panggangnya di stop. Padahal enak juga lho rasanya, aku kan tukang jajan saat di sekolah dulu, aku ingat uang saku yang pertama kali aku dapat dari Mama, sebesar Rp. 10,- trus naik Rp.15,- nambah lagi Rp 25,- tiap naik kelas uang saku naik, hahahaha…..jadi geli kalo inget dulu…aku harus milih mau jajan apa, biar cukup sama uang saku.

Lucunya kalo inget masa kecil dulu, aku hanya tau temen aku itu kaya ato miskin dari besarnya uang jajan yang mereka punya. Aku punya temen yang uang jajannya banyak banget…..nah aku pikir, wah…pasti kaya nih bapaknya, bisa kasih uang jajan segitu banyak, hehehe…..

Balik ke Mang Juned, dia kenal banget sama semua kakak dan adikku, karena dia berdagang gak jauh dari rumah orang tua. Khusus buat aku, dia selalu kasih murah dan lebih banyak, mungkin dia inget banget sama ‘Pelanggan Kecil’nya yang setia…hiks…(aku sampe mau nangis saat nulis ini! Sedih aja….dia baik sekali!). Dia selalu manggil aku ‘dedek’…,yah..gimana nggak inget, waktu kelas 1 SD setiap istirahat suka duduk di deket gerobak Mie nya. (Kebetulan SD deket sama rumah ortu), kelas 2 SD  pindah ke Jambi ikut Papa yg dinas kesana, kelas 3 SD balik ke Palembang lagi, masih jajan ke Mang Juned. Nah..saat kelas 4 SD,  pindah ke Jakarta. Baru saat  kuliah S1 balik lagi ke Palembang, nah…ketemu lagi sama gerobak Mie nya.

Sebenernya…ada Mie celor atau Model yang lebih enak lagi rasanya dari pada buatan Mang Juned, tapi…ada satu hal yang selalu membuat  kangen sama Mie dan Modelnya, ‘Kenangan Masa Kecil’….yah inilah selalu membuat merasa ‘enak’ memakan Mie dan Modelnya.

Mang Juned 02

Mungkin kita sekarang ini pernah berpikir apa sih enaknya makan jajanan sekolah??? Kan ada yang lebih enak dari itu. Setelah aku merenung…bukan perkara enak atau tidaknya, tapi kita selalu mengenang bahwa dulu saat kita kecil ada ‘kenangan manis’ dengan suasana kantin atau jajanan sekolah.

Alhamdulillah…Aku punya masa kecil yang indah. Orang Tua aku bukan orang yang terlalu over protected menjaga anaknya dari jajanan sekolah. Hal ini Aku berlakukan juga buat anak2 . Hanya ada batasan yang ditekankan untuk jajan di sekolah, jangan beli makanan yang memakai zat pewarna kinclong, itu pewarnanya dari zat pewarna textil.

Di reportase investigasi sore yang selalu tayang setiap sore di Trans TV, suka ada liputan tentang makanan atau bahan2 palsu yg beredar di masyarakat, nah bocah2 suka nonton acara itu, jadi sedikit banyak mereka juga faham. Aku juga tidak memberi uang saku banyak, asal cukup buat beli roti dan susu cair, atau semangkok bakso. Untungnya bocah2 suka bawa makanan dari rumah, jadi uang sakunya di tabung. Jadi tanpa diajarkan, mereka sudah tau menabung itu baik, saat liburan sekolah tabungannya bisa dibuka, buat JJS, hehehe….

Ada satu nilai yang bisa aku ambil dari Mang Juned, walaupun dia hanya seorang pedagang kecil, tapi dia setia dengan profesinya, dari gerobaknya itu dia bisa menafkahi keluarganya, menyekolahkan anak2nya bahkan sampai menikahkan mereka. Sempat aku tanya, kenapa tidak mau berganti profesi atau cari tempat jualan yang representatif, dia hanya menggeleng pelan sambil tersenyum ‘ini sudah cukup buat aku’….begitu jawabnya. Sangat sederhana, yah sesederhana cara dia memandang dan mensikapi kehidupan ini.

Dia gak pernah mengeluh apa dia rugi karena bahan2 sembako selalu naik, mungkin yang selalu dia hadapi adalah ‘Para Pelanggan Cilik’ nya yang selalu setia berdesak-desakan minta didahulukan untuk dilayani, setiap jam istirahat sekolah. Anak2 sekolah tidak mungkin membayar terlalu mahal untuk satu piring Mie atau model, tapi ada kebahagiaan di hati Mang Juned saat melayani anak2 sekolah ini. Mungkin…..kebahagiaan ini yang membuat Mang Juned setia dengan profesinya sebagai pedagang Mie celor dan Model di sekolah.

Quote ‘Kebahagiaan itu tidak terukur oleh nilai uang!’

About Adhe Mirza Hakim

Berkarir sebagai notaris dan PPAT yang tinggal dan berkeluarga di Bandar Lampung. Berbagai belahan dunia sudah ditapakinya bersama suami dan anak-anak tercintanya. Alumnus Universitas Sriwijaya dan melanjutkan spesialisasi kenotariatan di Universitas Padjadjaran. Salah satu hobinya adalah menuliskan dengan detail (hampir) seluruh perjalanannya baik dalam maupun luar negeri lengkap dengan foto-foto indah, yang memerkaya khasanah BALTYRA.com.

My Facebook Arsip Artikel

8 Comments to "Gerobak Mang Juned"

  1. Feraliliya  9 November, 2018 at 21:45

    Aku juga penggemar berat mie junet.. Hampir setiap ada teman masa kecil datang ke plg, kita pasti nongkrong sambil makan mie junet. Padahal temen yg diajak tsb sudah pada sukses semua karirnya. Bener mungkin banyak skrg makanan yg lebih enak dan mahal. Tetapi makan mie junet seperti masakan ibu dilidah kita… Malah kalu kita sedang iseng makan sendiri suka upload foto mie tsb di WAG Dan teman twman pada teriak… Ngileeer

  2. Chandra MD  9 November, 2018 at 15:27

    Izin share yooooo…. Jadi inget masa2 sekolah di SD Muhammadyah I Palembang… Mokase sudah membuat tulisan yg mampu mengenang kembali masa kecik kami…

  3. Hennie Triana Oberst  5 September, 2013 at 18:25

    Adhe, kisahnya mengharukan.
    Pedagang seperti Mang Juned ini akan selalu dikangeni pelanggannya.
    Kadang menikmati jajanan masa kecil walaupun tidak enak, tapi rasa mengalir di tubuh kita tetap nikmat ya hehehe..
    Menyantap sambil bernostalgia.
    Semoga Mang Juned sehat dan bahagia selalu.

  4. otong hidayat  5 September, 2013 at 17:33

    Lemak nian mie color mang Junet.
    Murah nian lemak pulok

  5. RIKO  31 January, 2012 at 09:34

    mau donk diajarin cara membuatnya

  6. Adhe  11 October, 2011 at 12:23

    @Wildan dan Sugianto, pengen tau kenapa “Mang Juned” paca’ masuk web ini, soalnyo Mang Juned jualan mie celor dan model gendum dari jaman bingen lokasinyo idak pindah2, masih didepan rumah kami yg di Plembang, jadi sampe detik ini, aku masih jadi pelanggan setia Mang Juned kalu balik ke Plembang. Soal Es Mang Jhon idak keseli’an (kelihatan) lagi…..cak nyo mang Jhon lah pensiun jualan es tung2 hehehe…..masih inget jugo aku, th 76 – 79 aku SD di Muhammadiyah, th 79 Pindah ke Jakarta. Kalu mang Otong aku dak inget. sekarang ado jugo yg jualan es tung2 namonyo mang Jhon jugo, tapi dak katek hubungannyo dengan mang Jhon yg jaman bingen, hehe

    Buat Para Baltyrans mohon maaf kalau aku menulis dengan kata2 bhs Palembang, lagi nostalgia. hehehe….

  7. sugianto  24 September, 2011 at 15:52

    maseh tetep exist canyo mang juned,,,,,,
    waktu zaman aq SD dulu cuma 25 piah sepiringnyo,hmm,,,,manolah ye es mang jhon sm es mang otong,,,,

  8. wildan  21 July, 2011 at 18:45

    wowowowowowo… itu bapa teman saya.. ko bisa masuk web ini yahh….

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.