Lemper Ayam Bakar ala Emak

Syanti – Sri Lanka

Sekitar dua minggu yang lalu saya mendapat telephone call dari salah seorang teman saya,

“Bisa tolong bikinin lemper enggak ? untuk acara tujuh belas agustusan!”
Terdengar suara dari seberang sana.
“BIsa berapa banyak lempernya?”
Jawab saya yang sudah menyanggupi dulu, sebelum tahu jumlahnya berapa banyak……hi hi hi.
Ternyata saya harus membuat sebanyak 250 lemper…oh my god! Sanggup enggak ya ? Saya bertanya pada diri sendiri.
Saya jadi teringat sekitar sepuluh tahun yang lalu, salah seorang teman saya minta dibuatkan lemper untuk lebaran. Pada waktu itu saya tidak tahu bagaimana cara membuat lemper, kalau makannya sih tahu…he he he.
Tetapi dengan modal nekad saya menyanggupinya, itulah pertama kali saya membuat lemper dengan modal resep comot dari sana sini….! Waktu itu belum ada internet booooo!
Ternyata kata temen saya lemper saya eunaakkkk…..sampai hampir terbang hidung saya he he he.
Sejak itu saya sering medapatkan order untuk membuat lemper, dari masyarakat Indonesia yang tinggal di Sri Lanka.
Inilah resep lemper buatan saya yang telah saya modifikasi sesuai dengan selera saya.
Snapshot512
Bahan :
½ kg beras ketan
1 sendok the garam
500 cc santan dari satu butir kelapa
1 lembar daun pandan
2 lembar daun jeruk purut( kalau suka)
Daun pisang untuk membungkus
Bahan untuk isi :
250 gram dada ayam(tampa tulang)
1 lembar daun salam
1 potong lengkuas, dimemarkan.
1 batang serai, dimemarkan.
Satu sendok makan minyak goring ( secukupnya)
250 cc santan kental(dari setengah butir kelapa)
Bumbu yang dihaluskan
1 sendok teh ketumbar.
4 siung bawang merah.
3 siung bawang putih.
2 butir kemiri.
Sedikt asam jawa sendam dengan sedikit air
Garam secukupnya
1 sendok the gula pasir.
Snapshot514
Cara membuat
Pertama cuci beras ketan, kemudiam rendam sekitar 2 jam (tergantung jenis berasnya ada yang tidak perlu direndam dulu) Setelah itu kukus beras ketan, sampai setengah matang kira-kira selama 20 menit.
Sementara itu rebus santan kelapa dengan garam, daun pandan dan daun jeruk purut, sampai mendidih kemudian masukan beras ketan yang telah dikukus sampai setengah matang. Biarkan sampai santannya terserap semua sambil diaduk-aduk.
Kemudian kita kukus kembali ketan tersebut sampai matang, setelah matang dinginkan ketan diatas nyiru atau loyang kue yang telah dialasi daun pisang dan diolesi sedikit minyak kelapa.
Ratakan ketan tersebut , kira-kira setebal 1 Cm, kemudian potong-potong 4 X 7 Cm ( dikira-kira)
Isi setiap potong dengan satu sendok isi lemper( secukupnya) kemudian digulung dan dibungkus dengan daun pisang.
Setelah itu dibakar diatas api sampai daunnya gosong dan tercium wangi daunnya.( jangan terlalu lama asal daunnya gosong saja)
Siap untuk disajikan.
Snapshot526
Snapshot527
Cara membuat isi :



Potong-potong dada ayam, marinate dengan garam, kemudian diungkep sampai matang dan empuk.
Daging ayam ini disuir-suir tipis, supaya enak rasanya kalau terlalu tebal bisanya kurang enak.
Tumis bumbu yang sudah dihaluskan dengan sedikit minyak goring, setelah harum masukan lengkuas, daun salam dan sereh baru kemudian masukan daging ayam yang telah disuir-suir. Aduk sampai rata baru masukan santan dngan air asam dan gula pasir….karena isi lemper ini rasanya agak manis.
Masak sampai santannya habis, isi lempar ini harus kering.
Snapshot530
Selamat mencoba lemper ayam bakar si emak !

26 Comments to "Lemper Ayam Bakar ala Emak"

  1. Evi  26 February, 2014 at 11:57

    Thanks resepnya mbak…
    Mau langsung dicoba nih,lg ngidam bgt.

  2. Syanti  27 August, 2009 at 22:02

    Untuk Lembayung, kalau lemper Sri lanka sih kagak manis…..!yang manis sih yang bikinnya eh salah yang makannya !

    Untuk Elia…ayo mau order berapa lempernya ? tapi pake ongkos delivery lho ya !

  3. Elia  27 August, 2009 at 09:49

    Makannya gampang, bikinnya?? Wahh…nyerah deh. Aku order ama Bu Syanti aja lahh…

  4. lembayung  27 August, 2009 at 08:44

    Teh Syanti, kalo liat lemper jadi ingat nenek saya yang lempernya wuiihhh… kagak ade duenyeee!! Hm… saya sih doyan lemper, tapi bukan penggemar favorit, karena terkadang isi dagingnya masaknya suka kemanisan, apalagi kalo lemper jogja dan solo. Hehehe… Kalo soal jepret pakai stapler sih, saya lebih suka dijepret pakai DSLR. Asli, lebih awet lho, bisa bertahun-tahun. hahaha….

  5. Syanti  25 August, 2009 at 23:32

    Untuk Linda…….rupanya punya trauma sama staples !!!
    Sayangnya Sri Lanka bukan Indonesia, yang segala sesuatu itu dijual….maksudnya yang bisa dibikin duit di manfaatin. Orang di sini kagak kayak gitu……botol bekas aja sampai berhari-hari ditempat sampah kagak ada yang ambil ! kalau di Indonesia kagak sampe satu jam sudah melayang….he he he kok jadi OOT ya !

    Seandainya ada pengganti biting yang lain disini selain staples…mungkin saya pake Hi hi hi.

  6. lindacheang  25 August, 2009 at 11:24

    Mak Syanti, tak ada rotan, akarpun jadi. tak ada biting, daun bambu, daun kelapa sampe rumput pun jadi. daripada kayak aku, sempet jadi korban keselek staples dari lemper, sampe kerongkongan terluka! makanya sejak itu aku benci tampilan lemper yang pake staples. atau daun pisangnya dilipat secara khusus dan tengahnya disobek dikit, yang bisa jadi pengikat gantinya staples.

Terima kasih sudah membaca dan berkomentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Image (JPEG, max 50KB, please)