Indah Pada WaktuNya

Peony – Serpong 

Dear Sahabat Baltyra di manapun berada…
 
Percayakah kalian pada “takdir”?? atau pada ungkapan “Jodoh ditangan Tuhan”??
Sebelum sahabatku sekalian menjawab… aku sih percaya banget dengan takdir dan “jodoh ditangan Tuhan”…
 
Kenapa?? OK, mari napak tilas pengalaman hidupku…
 
Meski aku gak kekurangan teman selama masa mudaku… tapi aku belom pernah pacaran sampe usiaku 25 tahun… temen cowoq sih buanyak… tapi ya gak ada nih yang mau nyangkut…. Hihihi…
 
Pertama pacaran… ya umur 25 tahun itu… kenalannya gak sengaja.. temen dari sahabatku… tapi ya mungkin karena gak jodoh, meski kedua belah pihak orang tua setuju… tetep tuh…bubar jalan grakk….
 
Untuk mengurangi ‘impact’ dari putus cinta… (cieh…), aku ikutan temen-temen kost chatting di warnet sebelah kost… dari chatting ada juga sih beberapa gebetan baru… tapi gak sreg juga ya…
 
Bulan berganti bulan, tahun berganti tahun… pacar berganti pacar (eits.. jangan nanya aku punya mantan berapa.. qiqiqi), saat usiaku makin beranjak ’matang’ (tapi gak menjelang ’busuk’ lho…) aku hanya bisa terus berdoa, mohon kemurahan Tuhan untuk memberiku jodoh yang baik untukku… tapi tetep lah aku-nya juga berusaha memperluas jaringan pertemananku…salah satunya dengan gabung di situs ’online dating’ tapi yang lokal.. karena Mamiku dah wanti-wanti gak mau punya mantu “Bule“… karena Mami takut kalo aku dapet suami Bule, ntar aku dibawa pergi ke luar Indonesia… klise ya kedengarannya…
 
Dari situs online dating itu, ada lah beberapa kandidat yang sempet di-follow up.. tapi selalu ada aja kendala yang menghadang… jujur, aku sempet nyerah.. cape juga khan… akhirnya aku menambahkan satu permintaan lagi dalam doaku.. “jodoh yang baik, bisa menerima aku dan diterima oleh keluargaku apa adanya”…
 
Hampir setengah tahun aku gak online di situs online dating itu bahkan email pribadiku pun tidak pernah kubuka… aku benar-benar menanti petunjuk Tuhan saja… 
hingga pada saat ultahku ke 31… iseng-iseng aku buka email pribadiku.. pengen cek siapa saja yang masih ngucapin met Ultah… eh taunya ada notifikasi dari situs online dating, kalau ada yang ajakin aku kenalan… penasaran juga nih… so aku log-in dan cek profile pria tersebut…
 
dreamstimefree_547138Meski tanpa melampirkan foto.. dari profile yang kubaca, hati kecilku langsung klik yakin ini adalah jodoh yang Tuhan berikan untukku… tapi aku sempet lemas… ternyata pesan ngajakin kenalan ini sudah hamper 2 bulan lalu dikirim.. so belom tentu juga cowoq ini masih available… namun karena aku dah yakin ini jodohku…. gak pakai lama, kukirim email jawaban perkenalannya… sembari berdoa “Tuhan, kalau cowoq ini reply emailku.. berarti dia jodohku ya…”
 
Sejak hari itu hamper tiap 1 jam sekali aku cek inbox email pribadiku…
Hari pertama… lolos… gak ada reply…
Hari kedua…. Sama…. Masih gak ada….
Hari ketiga… sama…. Eits.. sore di hari ketiga, email yang kutunggu muncul juga…
 
Dag-dig-dug juga nih saat buka email… asyik… dia kasih no. Hpnya dan minta No.HPku untuk kenalan lebih lanjut… so gak pake lama… langsung deh ku SMS…
SMS berbalas SMS…. akhirnya berdering juga HPku… ups.. dia nelpon… wah dag-dig-dug lagi nih… OK… akhirnya kami asyik berbincang juga…
dua hari setelah SMS-an pertama, dia bilang mau KopDar…  bingung juga nih mau KopDar dimana… di Mall seperti biasa atau di rumah aja ya sekalian biar Mami bisa kenal…
 
Akhirnya kami ketemuan di rumahku… OK juga nih cowoq..
 
Setelah berbasa-basi sejenak… dia bilang… mau gak kita pacaran… ups… baru kali ini sih ditembak saat pertama ketemu… bingung mau jawab apa… takut salah… akhirnya aku bilang “ya udah dijalanin aja“…
 
Seminggu pacaran… aku diperkenalkan ke orang tua dan keluarganya…
Sebulan pacaran, dia melamarku…. bingung lagi nih… apa gak kecepetan ya… tapi sekali lagi aku yakin ini “Jodohku“… so akhirnya kami bertunangan… sambil tetep pacaran… dan penjajakan…
 
Masa-masa menjelang hari pernikahan kami… gak selalu ’cerah-berpelangi’… kami sering sekali selisih pendapat bahkan pernah berantem serius hingga nyaris ’nyerah’…
tapi sekali lagi karena campur tangan Tuhan lah.. kami akhirnya berhasil melewati kerikil hingga kerakal… (kerakal = kerikil yang lebih besar)… dan akhirnya kami menikah juga setelah 10 bulan berpacaran…
 
Dan.. apakah happy ending?? Tidak… ini bukan Happy Ending tapi Happy Starting… karena kami memang baru memulai kehidupan kami yang sebenarnya…
 
Tiga tahun sudah kami mengarungi biduk rumah tangga… bukan tanpa friksi… tapi tetap semuanya bisa kami lewati… dan kami yakin kalau kami akan sanggup melewati tahun demi tahun berikutnya…
 
Dari pengalamanku inilah aku yakin bahwa “jodoh memang di tangan Tuhan“… dan hidup tiap-tiap orang sudah digariskan takdirnya…
 
Tuhan punya milyaran cara dan bisa pakai apa saja untuk mempertemukan kita dengan jodoh kita.. termasuk juga teknologi internet alias dunia maya…. dan semua itu…. Indah pada waktu-Nya…
 
Peony1
 
OK, Sahabat Baltyra sekalian… terima kasih sudah meluangkan waktu untuk membaca sepenggal kisah hidupku… semoga ada manfaat yang bisa dipetik… terlampir adalah dokumentasi pre-wedding kami 3 tahun silam…
 
Untuk Admin Baltyra… terima kasih juga…
 
Khusus untuk Alexa dan Mas ilhampst… tulisan ini untuk memenuhi janjiku… berbagi kisah berjodoh lewat internet… mohon maaf bila tulisanku tidak ’nikmat’ untuk dibaca.. maklum biasanya cuma bisa nulis resep masakan aja….
 
Selalu menulis (dan memasak) dengan sepenuh hati, Peony…

 

 

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.