Mie Ayam, Es Puter & Es Blewah

Josh Chen – Global Citizen

Hello lagi GCNers/Baltyrans, pada ke mana weekend? Terutama yang di Indonesia, libur Lebaran, long weekend, sukses sudah sepi sekali di Baltyra…hehehe…

Sedikit oleh-oleh dari Semarang beberapa waktu lalu liburan ke sana…

Mie Ayam Jakarta ini adalah salah satu favorit sejak aku kecil. Berpuluh tahun lalu, teman akrab Papa yang satu ini memang lihay sekali tangannya untuk membuat mie sendiri. Mie olahan rumahan, beserta suiran ayam yang khas sekali rasanya, sungguh membuatnya tak terlupakan. Awalnya jualan di sebelah bioskop Murni di Jl. Gajah Mada, kemudian sempat tutup berbelas tahun yang entah kenapa sebabnya.

Baru sekitar 7-8 tahun belakangan oom satu ini membuka kembali warung mie’nya di Jl. Beteng. Setelah sekian belas tahun, ternyata rasanya masih sama persis. Sekarang memiliki cabang di beberapa tempat dan ‘headquarter’ ada di dekat sekolah Kebon Dalem. Ke sini lah kami sekeluarga menuju malam itu.

Mie ayam, mie cha siu segera dipesan, tak lupa karena sedang musim, es blewah yang disajikan dengan cantik, dan juga es puter dari seberang jalan.

Mie Ayam

Mie ayam yang sangat generous taburan ayam suiran tersaji mantap di depan mata. Berbeda dengan mie ayam pada umumnya, olahan ayam berwarna kecoklatan, entah karena kecap manis atau kecap asin saat mengolahnya. Taburan ayam di sini benar-benar putih, tanpa kecap atau apapun juga. Namun yang membedakan dari kebanyakan mie ayam yang lain adalah rasanya yang sungguh luar biasa membelai lidah. Seluruh bumbu rahasia meresap sempurna, membuat tekstur suiran ayam ini lembut-gurih pas sekali di lidah.

Sementara itu, mie cha siu (non-halal) yang legit sungguh pas di lidah. Manis-asin cha siu berpadu apik dengan taburan brambang goreng yang royal.

Mie Cha Siu

Setelah mie ayam dan mie cha siu berpindah ke perut, penutup malam itu adalah es puter ciamik dan es blewah segar…

Es Blewah

Es Puter

Ah, memang berlibur atau mudik ke kota kelahiran sungguh membuat berantakan pola makan kita…rasa kangen makanan serasa tak pernah terpuaskan…sering kali perut sudah tak sanggup tapi lapar mata dan lapar mulut sungguh menggoda…
 

About J C

I’m just another ordinary writer. Seorang penulis lepas dengan ketertarikan bidang: budaya, diversity, fotografi, ekonomi dan politik.

Arsip Artikel Website

58 Comments to "Mie Ayam, Es Puter & Es Blewah"

  1. Lani  28 July, 2011 at 13:41

    AKI BUTO…….looooo, aku kok iso sampai kelewatan ndak baca artikelmu sing iki to????? mungkin aku durung gabung disini ya????? iki artikel 2009…….2 tahun kepungkur……apakah skrng msh buka tuh penjual mie ayamnya?????? tepatnya lokasinya dimana? nanti aku mo kontak koncoku sing nang Semarang………opo yo mmg bener2 josssssss……….konyos2……belum pernah makan mie ayam, yg mie nya di suwir2 warnanya putih lagi…….apakah ada kuahnya/nyemek???????

  2. riri  28 July, 2011 at 13:01

    di kotaku jg ada 1 mie ayam enak tp q keberatan kl hrs buy, spt hal.y ibu2 RT d. jpg, q jg pengen bisa masak mie ayam…. ada yg py resep nya g tp dijamin enakkkkk…..
    kl dijkt aku taunya mie gajah mada itupun 10thn yg lalu, skrg ak g tau gmn kwalitasnya, msh seenak dl or mengalami penurunan jg. ini brdsr pengalaman masa frenchcies terkenal n d.suka anak muda mengalami penurunan ……
    btw dimn pstinya t4 OM.u itu mbok menawi i can go there anytime…… jgn lupa no telp soalnya kl aku tersesat gmn????

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *