Jurong Bird Park

SU – Bumi

Hallo teman-teman,
 
Apa kabar?
 
Buat teman-teman yang sudah mempunyai anak pasti pernah merasakan apa yang saya alami….kita mau melakukan hal-hal yang tidak terbayangkan sebelumnya untuk membuat bahagia anak kita. Suami dan saya juga demikian. Kita ini tadinya bukan tipe orang yang suka anak kecil.
 
Oom-oom saya nikahnya telat banget, jadi sepupu-sepupu saya beda jauuuuuh banget sama saya. Saya ini ga tergerak banget waktu mereka lahir untuk gendong-gendong atau ajak main lama-lama. Gendong dan main cukup sebentaran aja.
 
Tapi pas umur menginjak usia tertentu, suami dan saya sepakat kita mau punya anak dan merasa siap bayar harga jadi orang-tua. Ternyata memang betul seperti yang papa saya selalu perkatakan, “Anak sumber kebahagian orang-tua.” Tak pikir itu bisa-bisanya papa saja. Lah dari kecil sampai remaja, saya ini anaknya bandel banget koq bisa-bisanya beliau ngomong seperti itu?
 
Burung Jinak 2
Eniwei, singkat cerita, pas dulu-dulu suami dan saya mana tertarik pergi ke tempat kaya Bird Park. Dibayarin juga ogah. Tapi demi menyenangkan anak (he…..) kita berkunjung juga ke tempat ini.
 
Ide Taman Burung ini datang dari Menteri Keuangan Singapura saat itu yaitu Dr. Goh Keng Swee. Pada saat ada rapat Bank Dunia di Rio de Janeiro, beliau mengunjungi kebun binatang dan sangat terkesan dengan unit unggasnya. Jadi akhirnya terwujudlah Bird Park yang terletak di Jurong ini dan banyak duta-duta besar dan orang-orang terkemuka yang menyumbangkan penghuni Bird Park. Tanggal 3 Januari 1971 (waktu itu belum ada Buto yang lahir. Hi…..) dibuka untuk umum. Biayanya di luar biaya tanah yang dialokasikan cukup mencengangkan buat saya (untuk ukuran saat itu loh) SGD 3,500,000. Kalo beli cilok sudah sampai termehek-mehek tuh makannya. Hi…..
 
Highlight di Bird Park ini adalah: African Waterfall Aviary, African Wetlands, Bird Discovery Centre, Hornbill and Toucan exhibit, Lory Loft, Pelican Cove, Penguin Expedition, Southeast Asian Birds Aviary dan Windows on Paradise.
 
Pertunjukan Burung
 
Di Jurong Bird Park ini lah satu-satunya terletak rumah sakit khusus untuk unggas di dunia.
 
Tiket masuknya: S$18.00 (dewasa), S$9.00 (anak-anak 3 – 12 tahun). Total penghuninya ada 8,000.
 
Burung Jinak 1
 
Waktu salah satu temen baik saya yang tadinya juga sejenis dengan saya (ga suka ama anak kecil) punya anak, dia tanya ke saya apakah Jurong Bird Park dan Singapore Zoo itu bagus. Saya jawab, “Bagus. Keren. Bersih. Layak untuk dikunjungin“. Beberapa bulan lalu dia sekeluarga berkunjung ke Singapura dengan anaknya yang sepantaran dengan anak sulung saya. Pas dia di Singapore Zoo dia kirim sms kesaya, “Hah, membosankan pergi ke kebun bintang. Katanya keren". Saya telpon dia,  “Ya iya lah kalo buat kita mah ngebosenin. Kan ke sono mah ceritanya mo menghibur anak. Kalo buat orangtuanya mah duh, bosen amir. Anakmu seneng ga? “ Dia tertawa terbahak-bahak, “Iya sih anak ku seneng tuh main di sini.” Saya jawab, “Kalo gitu mission accomplished. Jangan komplen mulu.”
 
Pinguin
 
Saya dan temen baik yang ini bukan saja ulang tahun deketan, tapi memang kalo ngomong ga usah jaim-jaim lagi.
 
Burung jinak 3
 
Jadi kalo ada temen-temen yang mo pergi ke Jurong Bird Park, inget ya buat orang dewasa sih biasa aja deh. Tapi kalo tujuannya buat nyenengin anak, ya patut dikunjungin. O, iya di sana ada es krim Ben and Jerry. Paling suka rasa Chunky Monkey-nya.
 
Salam manis,
SU
 
Referensi:
 

Salah satu penghuni taman burung  

Penghuni Yg Lain    

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.