Sex After Dugem

Budiman Hakim – Indonesia

Inilah tulisan beneran tentang Sex After Dugem.

Apakah kalian suka dugem? Kalo iya, kalian termasuk buaya dugem apa social dugemer? Beda tuh. Kalo buaya dugem minimal 2 kali seminggu pasti nongkrong di tempat dugem. Dan godaan bagi buaya dugem jauh lebih berat daripada social dugemer. Yang terberat adalah godaan drugs dan sex. Rasanya susah banget mau minum alkohol doang tanpa menyinggung yang lainnya. Alkohol, drugs dan sex kayaknya udah jadi tritunggal yang sulit dipisahkan satu sama lain.

Anehnya, apa ini perasaan saya aja ya? Dugem itu lebih enak kalo dilakukan sama temen-temen daripada sama pacar. Kalo sama pacar kok rasanya kurang lepas, kurang bisa mengekspresikan kegilaan kita, rasanya harus rada-rada jaim. Apalagi kalo pacar kita sebenernya ga suka dugem. Dia ikut kita cuma mau nemenin doang. Di sana dia cuma duduk, minum Aqua dan ga mau diajak joget…BT!!!! Kalo sama temen2? Nah ini baru asyik. Kita bisa lepas kontrol. Bisa joget-joget di atas meja, biar muntah-muntah juga rasanya enjoy aja.

Masalah akan dimulai ketika kita udah rada-rada tipsy. Kita cenderung jadi permisif. Kalo dalam kehidupan sehari-hari kita cuma berhubungan biasa, tau-tau di tempat dugem semuanya berubah. Entah siapa yang mulai, tau-tau kita udah cipokan (Cipokan? Jadul banget! Apa sih istilah yang lebih baru?) sama temen yang ada di sebelah kita. Sebetulnya ga ada maksud selingkuh sih. Kita lagi enjoy aja dan semata-mata hanya kebawa situasi. Apalagi cipokan di tempat remang-remang dan dalam keadaan high kok rasanya jauh lebih enak ya? Betul ga sih?

Pas pulang, kita dirundung rasa bersalah sama pacar. Terus niat bertekad untuk setia dan berjanji sama diri sendiri untuk tidak mengulanginya lagi. Tapi namanya tekad ya tinggal tekad. Yang janji kan kita, yang melanggar mah bukan kita. Kalo ga alkohol ya inexlah yang melanggar. Ciuman-ciuman seperti tadi terjadi lagi. Namanya juga enak akhirnya porsinya makin lama makin bertambah. Sex pun terjadi. Ya…sex sama temen kita sendiri.

dugem01

Kalo kedua belah pihak sama-sama menanggapi secara dewasa ya ga ada masalah. Hal itu kan terjadi begitu saja tanpa direncanakan. Besoknya, dua-duanya bersikap biasa2 aja. Ngomonginnya aja ga pernah sama sekali. Seakan-akan hal itu memang tidak pernah terjadi. Sulitnya, ga semua perempuan bisa begitu. Apalagi kalo kebetulan dia jomblo. Sebetulnya cewe ini orangnya baik dan ga maksud ngejebak si cowo.Cuma dia merasa ga pantes aja ML tanpa ada kelanjutannya. Cewe seperti ini sangat membedakan makna ‘SEX’ dan ‘MAKING LOVE’ Sementara buat cowo, dua kata ini ga ada bedanya.

Besoknya si cewe nelpon;”Semalam kan kita ML, nextnya apa nih?” Cowonya bingung dong. Kok ada nextnya segala? Cewenya langsung ngamuk “ Jadi ga ada nextnya? Lo nganggep gue perek ya? Jadi semalem gue cuma jadi pelampiasan napsu lu aja ya?” Waduh!! Kalo kejadian seperti ini menimpa cowo yang kebetulan udah punya pacar…mampus aja lu!!!

Nah cowo2 yang takut mengalami kejadian seperti ini (Ada juga cowo yang ga mau ngesex sama temennya karena ingin menjaga pertemanan itu) biasanya nyari kenalan baru untuk jadi mangsanya. Dia bilang sama temen cewenya ‘Ntar lu pulang sama Irwan aja ya? Gue mau hunting nih. Ga papa ya?’ Cewenya sambil joget2 gelengin kepalanya, tapi cowonya nyangkain tuh cewe lagi gedeg2 karena inex, makanya merasa dapet persetujuan dia terus nyelonong ke kumpulan cewe sexy di pojokan. Sebelumnya, ngecek masih ada kondom ga di dompet sambil ngitung uang, mengkalkulasi bayarin minuman cewe korbannya berapa, biaya cek in berapa dan segala tetek-bengek lain. Setelah semuanya beres, dia pun mulai menentukan cewe yang paling cantik dan mulai beraksi.

uelek tenan

Sekali lagi tempat dugem sangat menipu. Di sana banyak genderuwo yang menyamar jadi bidadari. Ketika bangun di pagi hari, si cowo bingung berada di mana. Kok dinding-dinding kamar banyak kacanya? Bahkan sampe langit-langit pun ada kacanya. Hang over menyerang kepalanya. Eh? Siapa nih yang tidur di sebelah gue? Pikirnya. Ngoroknya kenceung banget??? Pelan-pelan dia menyingkap selimut yang menutupi orang tadi. Dan ‘WAAAAAA!!!!!!!!!!!!!!!! Jerit kengerian menggema ke seluruh pelosok-pelosok negeri yang bahkan belum terjamah oleh Telkomsel.

Seorang perempuan berkulit hitam legam dengan hiasan bekas luka dimana-mana terbaring telentang tanpa busana. Seluruh jari kakinya kapalan bekas himpitan sepatu. Mulutnya terbuka lebar dengan iler di sekitar mulutnya. Ngoroknya mungkin bisa diukur dengan skala richter. Perutnya menggelambir seperti jaring. Kayaknya dia ga disiplin pake gurita sehabis melahirkan beberapa orang anak. Parfum dari ketiaknya yang lebat dengan bulu sangat menusuk hidung. Mungkin karena merasa diperhatikan, tiba-tiba cewe itu terbangun. Dengan tiba-tiba dia memeluk si cowo dan mencipoknya kuat2,lalu berkata;”Eh Mas udah bangun? Semalem sexnya enak banget loh. Mas jago banget!! Saya paling suka pas kita berdua melakukan 69.” WAAAAAAAAAAAAAAAA!!!!!!!!!!

Si cowo menceritakan pengalamannya pada seorang sahabatnya. Sebelumnya dia minta temennya bersumpah untuk tidak menceritakannya lagi pada orang lain. Tapi cerita itu terlalu lucu untuk tidak diceritakan kan? Maka sampai bertahun-tahun kemudian cerita itu tetap menjadi bahan gurauan mereka. Sampai seseorang mengambil kesimpulan; “Dunia nyata dan dunia gemerlap jangan dicampur-adukin. Kalo cek in jangan sampe nginep. Begitu selesai sex, buru-buru pulang. Jadi kita ga perlu tau cewe itu aslinya gimana. Biarin aja otak kita mengira dia bener kayak bidadari seperti pertama kali kita lihat.” Nasihat bijaksana.

Ada lagi cowo yang memang naksir sama temennya. Naksirnya sih bukan buat dipacarin Cuma napsu sama bodynya aja yang yahud. Setiap kali dugem cewe itu diempanin minuman supaya mabok. Kalo perlu dia kasak-kusuk sama bartender minta minuman cewe itu dibikin lebih keras dari seharusnya. Setelah itu rayuan gombal pun berhamburan dari mulutnya. “Kamu cantik banget” “Saya naksir kamu dari dulu tapi kamu ga tau aja” “Saya sayang banget sama kamu” Apalagi ya? Biasanya gombalan cowo kayak gimana lagi sih? Tolong dong perempuan2 kasih tau. Perbendaharaan saya sedikit banget nih.

Setelah bahasa verbal, bahasa tubuh pun mulai mengambil peran. Mulailah meluk-meluk, alasannya biar cewe itu ga jatuh karena memang si cewe udah rada-rada sempoyongan. Lalu tangannya mulai ngelaba. Raba sana, raba sini. Kalo meluk dari belakang bibir si cowo mulai ngegelosor ke pundak lalu ke leher. Kalo dikasih lampu hijau, nyosornya makin jauh. Kalo cewenya risih, dia belagak mau berbisik. Apa bisikannya? Ya itu tadi segala macam gombal dikeluarin lagi. Karena diteror terus-terusan kayak gitu, akhirnya minggu ke sekian si cewe menyerah. Mereka pun cek in. Dan terjadilah hal yang biasa terjadi di kalangan para dugemer. Sex.

Esoknya si cewe merasa bersalah. Tapi mengingat hal itu terjadi karena alasan kasih sayang, dia bisa menghibur dirinya sendiri. ‘Ah gue ga murah2an amat. Dia kan bilang sayang sama gue? Kan dia udah lama naksir sama gue? Kan cek innya ga langsung terjadi tapi ada proses berminggu2’. Oh ternyata itu yang disangkain kasih sayang. Kayaknya cewe ini belum mendengar nasihat bijaksana di atas. Jangan campur adukin dunia nyata dan dunia gemerlap. Selanjutnya apa yang terjadi?

Sudah sebulan cowo itu tidak kedengaran kabarnya. Boro-boro datang, nelpon aja ga pernah lagi. Ditelpon ga pernah diangkat. Disms ga pernah dibales. Seakan-akan dia hilang tertelan bumi. Bukan hanya cewe ini aja yang pernah mengalami nasib seperti ini. Ini adalah peristiwa universal yang terjadi di seluruh pelosok bumi. Pernah tau ga? Roberta Flack pernah menyanyikan sebuah lagu yang berjudul “Will you still love me tomorrow” Cerita lagu itu berdasarkan kisah-kisah seperti ini. Pada ga tau kan kalo gue ga kasih tau?

Dugem yuk?

40 Comments to "Sex After Dugem"

  1. black ketel  12 December, 2009 at 23:43

    cerita lo, 99,9 persen sama dengan yang gw alami, mungkin yang 0,1 persen,itu gw masih ragu apakah cw gw bener2 ML apa ngga, tapi katanya c ngga, tetep gw gapercaya, cw dalam pengaruh obat masa cuma oral sex doang….. khan naggung…., waktu denger cerita nya, persaan gw pengen banget ngegantung cw gw…tapi yang pengen banget gw gantung ya cowo nya itu…,susah banget mempercayai pasangan kita… walau udah jalan hampir 4 taun tetep ga bisa di percaya.
    PESAN GW PADA COWO COWO YANG PUNYA CEWE, JANGAN TERLALU PERCAYA DENGAN KESETIAAN NYA…
    UNTUK CW CW YANG BACA PESEN INI, SADARLAH, JANGAN PERMAINKHAN HATI PASANGAN LO YANG SETIA ITU, FOR ALL (JAMAN SUDAH KEBALIK, SEKARANG BUKAN COWO YANG MAININ CW, TAPI CW YANG MAININ COWO).

  2. saras jelita  4 November, 2009 at 12:14

    Sex after Dugem…duuhh kek nya nggak sempet deh!! abis gimana donkkkk udah langsung tenggeng (baca: mabok) sih kitaaaa ini sptnya lebih enak deh dari SEX

  3. LANI  4 November, 2009 at 05:42

    DUGEM??????? amit2, belum pernah blassssssss, baru dengar istilahnya saja baru2 ini.

    kuno? ora melu gemblung koyok buto jare kembang nanas lo yauw….?

    gak ah, gak mo coba2 mengko ndak ketularan gemblung…..opo malah gawan bayi gemblung-e, tp sing jelas bukan gemblung DUGEM wakakakka…….

  4. Peony  2 November, 2009 at 21:38

    Dugem… pernah waktu muda dulu…. abis dugem.. langsung pulang ke rumah.. gak pake check-in..
    Sex after dugem… no comment.. karena gak tau gimana.. khan belom pernah ngejalanin….  dan gak mau ah.. ONS (one night stand) cuma asyik buat cowoq.. gak buat ceweq.

  5. alexa  2 November, 2009 at 12:28

    Sekalinya nyobain dugem bareng temen nemenin boss…makin malem dia makin typsi demikian juga orang sekitar malah bikin aku n temen ngakak gak habis2 eh endingnya temenku bilang:
    "Wah, gini caranya kekna bukan kita nih penghuni neraka lapis ke tujuh…wkwkwkwk"

  6. J C  2 November, 2009 at 09:28

    Kemb: sopo sing gemblung yo? Dikandani aku paling alim kok…halah…

  7. kembangnanas  2 November, 2009 at 09:18

    dugem, maksud lo? dunia gemblung? lha itu sejak aku kenal 2 buto, aku telah diperkenalkan dengan dunia gemblung wkakakaka… (kaburrrrrr, sebelum 2 buto mengamuk)

  8. JL  2 November, 2009 at 08:23

    Soph, tempat dugem paling asyik memang di Jakarta, gak ada matinya dah. Tapi aku gak mudeng sama nama minumannya, soalnya minumnya cuma air putih tok hahahahaha

  9. TwinsMom  2 November, 2009 at 07:55

    dulu waktu masih tinggal di Jakarta, dugem cuma iseng-iseng berhadiah aja ekke lebih tertarik nonton bioskop plus dinner ato ke fitness center trus dinner (kebalik ya?) ato shopping trus dinner..apapun asal ujung2nya makan, pasti daku ngikut..hikss…dah 8 tahun disini, blom pernah dugem, ngga ada temen buat dugemnya sih..klo suami udah keburu “pensiun” dugem sblm kami married :/

  10. Ami  2 November, 2009 at 07:43

    Dugem : Duda Gemblung. Koyo to : Anang, Achmad Albar, Perez…

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Current day month ye@r *

Image (JPEG, max 50KB, please)