Cimeng

Budiman Hakim – Jakarta

28 Oktober 2007 Fariz RM ketangkep polisi gara-gara cimeng. Bahasa kriminalnya ganja. Saya prihatin banget dengernya. Soalnya konon yang ditemukan darinya cuma cimeng satu setengah linting. Apes banget kalo sampe di penjara gara-gara cimeng segitu? Kalo ditangkep karena jadi Bandar atau pemakai berat yang menyimpan dalam jumlah besar, OK-lah. Tapi satu setengah linting? Kesian banget Si Fariz. Kesian juga istri dan anak-anaknya. Kenapa sih cimeng ga dilegalkan aja? Buat saya itu ga berbahaya dan bukan zat adiktif pula.

Peristiwa yang menimpa Fariz membuat saya teringat jaman SMA. Waktu itu saya juga tergila-gila sama cimeng. Jaman saya dulu, orang masih menyebutnya gelek. Ga tau gimana sejarahnya, kok bisa berubah jadi cimeng. Dengan beberapa teman saya sering nyimeng di deket kantin sekolah. Sebetulnya ada alasan tersendiri kenapa kami memilih nyimeng daripada yang lain. Kalo nyimeng telernya selain lebih enak, juga ga berbau. Lain kan kalo kita minum minuman keras? Kalo kita ngomong pasti baunya kemana-mana.

ganja

Tapi sebagaimana layaknya hukum keseimbangan, tentunya cimeng punya kelemahan juga. Yang paling mengganggu saya adalah pengaruhnya pada ambang tawa. Kalo abis nyimeng, ambang tawa saya jadi rendah banget. Sesuatu yang biasanya ga lucu, tau-tau jadi lucu banget sehingga saya ketawa terbahak-bahak. Parahnya saya suka susah ngeberentiin ketawa saya sendiri. Jadinya saya ketawa terus sampe rahang pegel. Bahkan pernah otot perut sampe kram saking hotnya ketawa. Udah perutnya kram eh peristiwa perut kram itu malahan bikin tambah lucu , jadinya ketawanya terus berlanjut dan kram otot perut pun semakin parah.

Suatu hari saya lagi nyimeng di lantai dua rumah saya. Untunglah ibu saya ngasih kamar di lantai dua, jadinya saya bisa ngerokok diam-diam di sana. Saya ga boleh ngerokok di rumah. Seandainya boleh pun, saya ga bisa merokok di dekat orangtua saya karena keduanya punya penyakit asma.

Saat itu saya nyimengnya bedua sama Rocky. Temen saya ini cukup unik. Dia ga merokok tapi bisa nyimeng dari pagi sampe sore. Artinya sama aja kayak perokok berat lainnya, cuma spesialisasinya cimeng doang. Aneh ya?

Yang nyebelin, karena tau kelemahan saya, Rocky selalu bikin joke terus. Akibatnya saya ketawa ngakak terus menerus dengan suara keras. Saya sampe lemes banget tapi Rockynya terus aja cerita sambil ngakak sengaja mancing2 tawa saya. Perut saya mulai kram “Huahahahahahaha…Udah dong Rock! Udah Rock…gue nyerah. Huahahahahahaha….”

Rocky berenti bikin joke. Rupanya dia ga tega juga ngeliat saya dilanda derita tawa kayak gitu. Kami berdua terdiam. Tapi tiba-tiba tanpa sengaja saya nengok ke Rocky dan Rocky juga pas lagi nengok ke saya…dan entah setan mana yang mulai kami pun mulai tertawa terbahak-bahak lagi. Aduuuh…aduh lemes banget rasanya. Lemes banget tapi urat tawa ini tetep aja menggelitik…..

Ibu saya mulai terganggu sama ketawa kami yang kayak orang gila itu. Dengan lantang dia tereak, “Bud! Rock! Kalian kesurupan ya? Ketawa kok sampe kayak begitu?”

Mendengar teriakan ibu saya, Rocky memandang saya lagi, dan kebetulan saya lagi nengok ke arahnya. Begitu pandangan kami ketemu lagi, pecah lagi tawa yang entah dari mana asal-usulnya itu.

Kali ini ibu saya mulai ga sabar, “Bud! Rock! Kalian kesetanan apa sih? Ayo makan siang sama-sama. Ayah udah nungguin di meja makan. Ayo kalian berdua turun sekarang juga!”

Segera saya memejamkan mata. Konsentrasi sejenak, menarik napas dalam-dalam dan akhirnya mampu juga memberhentikan ketawa. Saya liat Rocky masih menatap ke arah saya dengan senyum jailnya tapi untungnya saya udah bisa mengontrol diri saya sendiri. Saya sama sekali tidak terpancing untuk ketawa. Lalu saya mengajak Rocky turun sebelum Ibu saya semakin marah.

Nah keteledoran fatal terjadi. Tanpa sadar saya menuruni tangga sambil tetap membawa cimeng. Bahkan ketika sampai di meja makan, lintingan ganja itu masih tetap berada di sela jari-jari saya. Dalam keadaan menyala pula. Tanpa merasa bersalah saya menghirup cimeng itu di depan ayah ibu saya.

“Hey! Apa itu?” bentak ibu saya.

Seperti abis dicubit, saya sadar telah melakukan perbuatan yang sangat tolol. Saya langsung ketakutan menghadapi resiko yang akan terjadi. Bayangkan! Ngerokok aja saya dimaki-maki apalagi nyimeng kan? Dengan cepat saya matikan cimeng itu lalu membuangnya jauh-jauh. Lalu saya kembali berdiri di depan ayah ibu saya, siap menerima hukuman. Tapi apa yang terjadi?

Dengan suara menggelegar ayah saya membentak : ”Berapa kali ayah bilang kamu ga boleh merokok. Denger ga?”

“Iya yah.” sahut saya pelan.

Ibu saya juga ga mau kalah. Dengan berapi-api dia menambahkan, ”Kalian tau ga? Merokok itu bisa ketagihan? Kalo kalian sering ngerokok, lama-lama levelnya bisa bertambah. Bisa-bisa suatu hari kalian menghisap ganja. Tau!!!”

Tanpa bisa ditahan ketawa saya dan Rocky pecah lagi mendengar ucapan Ibu saya. Abis gimana lagi? Lucu banget sih. Alhamdulillah orangtua saya ga bisa membedakan rokok dan cimeng…Hehehehehe.

Di sekolah saya juga punya masalah dengan rumput nikmat ini. Entah karena banyak musuh atau karena ada orang yang bermaksud baik ingin saya brenti nyimeng, pernah ada seseorang yang mengadukan saya ke kepala sekolah. Saya pun dipanggil ke kantornya.

Kepala sekolah saya namanya Pak Soegito. Orang jawa asli, jadi kalo ngomong logatnya medok banget. Walaupun ukuran tubuhnya pendek, wibawanya besar sekali. Jangankan murid, guru-guru aja sangat respek, segan dan menaruh hormat padanya.

Dengan muka yang disangar-sangarin, pak kepsek menyuruh saya duduk di depannya. Tangannya menggenggam Al-Quran, entah untuk apa. Kami berdua duduk berhadapan. Dia masih terdiam. Kayaknya sengaja mau menciptakan atmosfer ketegangan agar saya kalah wibawa. Padahal dia ga perlu melakukan itu. Udah pastilah saya kalah wibawa. Cuma saya lagi high banget nih. Semoga dia ga berusaha ngelucu. Kalo iya mampuslah saya. Ya Tuhan jangan sampe urat tawa saya tergelitik. Bisa kacau balau entar jadinya….

Ga lama kemudian dia mulai ngomong dengan logat khasnya itu, “Budiman Hakim! Bapak sudah belasan tahun memimpin sekolah ini. Dan SMA kita adalah termasuk SMA papan teratas di Jakarta. Dan tahun depan saya akan pensiun. Artinya apa?”

Saya diem aja. Masih berdoa semoga urat tertawa saya tidak terpancing. Namun karena saya ga ngejawab Pak Kepsek tambah marah.

“Artinya apa? Jawab!”

“Maap, saya ga tau Pak. Artinya apa?” kata saya balik tanya.

“Artinya saya ga akan membiarkan kamu merusak citra sekolah di ujung penghabisan jabatan saya. Kamu dengar itu?” ujarnya.

“Denger Pak.” sahut saya pendek.

“Bagus. Nah sekarang saya mau tanya, kamu islam kan?” Dia tanya lagi.

“Islam Pak.” jawab saya tetep pendek.

“Bagus. Kamu ga boleh berbohong sama saya. Kalo kamu bohong saya akan meminta kamu bersumpah pakai Quran. Kamu berani?” Katanya sambil memperlihatkan Quran yang sedari tadi ada di tangannya.

Waduh! Mampus deh saya. Padahal saya orangnya jarang banget boong kalo ga kepaksa. Pengalaman udah membuktikan kalo saya boong maka urusannya malah jadi makin ribet dan menyusahkan. Akhirnya saya nekat juga.

“Berani Pak.” kata saya dengan suara ga yakin.

Tiba-tiba tanpa ada jeda, dia bangun dari duduknya, langsung menuding-nuding saya sambil berkata dengan nada keras, “Ada seorang siswa mengadu, katanya kamu suka minum-minum ganja. Betul atau tidak? Kamu suka minum-minum ganja kan? Jawab!!!”

“Huahahahahahahahaha….” Pecah lagi ketawa saya. Ini pak kepsek pelawak kali ya? Di belahan bumi manapun mana ada orang minum-minum ganja? Huahahahahaha…

BRAAAAAAAK!!!! Pak kepsek menggebrak meja dengan kerasnya. Dan alhamdulillah gebrakannya bikin saya kaget dan ketakutan sehingga otomatis saya mampu memberhentikan ketawa sialan ini. Lalu seperti biasa saya meremin mata, menarik napas panjang dan kembali bisa mengontrol diri.

Pak kepsek marah bukan main dan kembali membentak saya, “Kamu mau menghina saya? Kenapa kamu ketawa? JAWAB!!!!”

“Maap Pak. Saya ga ngetawain Bapak. Saya ngetawain siswa yang ngadu itu. Soalnya tuduhannya terlalu lucu sih. Maap ya Pak.”

Pak kepsek, “Jadi itu tidak benar?”

Saya, “Sama sekali ga benar Pak.”

Pak kepsek, “Kamu berani disumpah pake Quran?”

Saya, “Berani Pak. Demi kehormatan ayah-ibu saya dan juga demi Allah, saya seumur hidup belom pernah minum2 ganja.” (Bisa seret tenggorokan saya kalo sampe minum ganja. Hehehehe masih ga masuk di otak saya. Kok bisa-bisanya punya pikiran kalo ganja itu diminum).

Lama Pak Kepsek diam. Keningnya berkerenyit seperti lagi berpikir keras. Dia berjalan mondar-mandir di sekitar ruang kantornya. Suara langkah sepatunya tak tok tak tok mengingatkan saya pada film-film detektif. Lalu dia berenti di depan saya.

“Jadi kamu ga pernah minum-minum ganja?” tanya dia lagi mau memastikan.

“Sekali lagi demi Allah Pak, saya belom pernah minum-minum ganja.” jawab saya dengan suara mantap.

“OK kamu boleh pergi?” Akhirnya Pak kepsek menyerah.

Saya tidak ingin buru-buru pergi. Tentu saja saya ingin sekali memperpanjang kemenangan itu. Dengan suara ikhlas saya berkata: “Loh? Katanya mau disumpah pake Quran? Silakan aja loh Pak. Saya bersedia disumpah pake Quran. Kenapa saya berani? Karena memang seumur hidup saya ga pernah minum2 ganja. Bahkan sampai mati pun saya ga akan pernah minum2 ganja.” (hehehehe enak juga ya mainin orang tua).

“Saya percaya sama kamu. Kamu boleh pergi.” kata Pak Kepsek hampir berbisik.

Ke luar dari ruang Pak Kepsek saya menuju ke kantin. Saya ngeliat Rocky sama Valens duduk termenung di pojokan. Rocky bilang kalo dia udah keabisan duit padahal lagi pengen banget nyimeng. Sementara Valens dari tadi cuma bengong aja kerjanya.

Mungkin saya harus cerita dikit soal Valens ya? Valens ini emang agak blo’on. Bukan karena achterlijk. Justru aslinya dia pinter banget. Sayangnya, selain nyimeng dia juga pengguna drugs yang cukup parah. Pernah sekali dia masuk rehabilitasi 6 bulan gara-gara over dosis. Walaupun udah selesai rehabilitasi kayaknya otak dia udah rada-rada korslet. Makanya tindakannya sering ga terduga-duga. Kadang bengong seharian kayak robot, kadang lincah seharian kayak petasan injek. Tapi umumnya yang paling sering, dia selalu terlihat bengong dengan pandangan kosong.

Rocky masih terus sibuk dengan ceritanya soal keabisan uang. Katanya, ” Waduh gimana ya caranya nyari uang?”

Saya diem aja, ikut berpikir bagaimana memperoleh cimeng dalam keadaan kantong kering kerontang seperti sekarang.

“Sebetulnya kemaren gue udah berusaha ngutang sama Bandar Gelek yang ada di Cawang dan Kalipasir tapi ga dikasih. Sialan banget tuh orang, padahal kan kita pelanggan tetapnya.” kata Rocky lagi.

Lagi puyeng-puyengnya mikirin bagaimana dapetin uang tiba-tiba saya ngeliat Valens berlinangan airmata. Saya kaget dan langsung menghampirinya. Begitu juga Rocky.

“Lens. Kenapa? Ada apa?” Saya bertanya kebingungan.

Tiba-tiba Valens berteriak memilukan lalu menangis : Bapak gue meninggal di kampung Whoaaaaa…… (nangisnya heboh banget loh).

“Hah? Kenapa meninggalnya?” tanya saya terkejut bercampur prihatin.

“Komplikasi kanker hati, gula dan jantung.” jawabnya lalu tangisnya bertambah hebat setengah histeris.

Saya memeluk Valens, menepuk-nepuk punggungnya sambil mengeluarkan kata-kata menghibur. Setelah beberapa lama tangisnya pun mereda.

Ting! Tiba-tiba saya dapet ide. Mulanya saya ragu untuk menyatakannya tapi karena kebutuhan nyimeng terlalu menggoda, saya tarik Valens dan Rocky ke tempat sepi. Lalu saya bilang rencana saya kepada ke mereka.

“Lens, maap-maap nih sebelomnya. Gue punya rencana, kita akan minta sumbangan ke seluruh kelas, atas kematian bapak lo. Cuma gue mohon kerelaan lo supaya sebagian uangnya dikasih ke kita buat beli cimeng. Bole ga?”

Di luar dugaan tanpa berpikir Valens langsung ngangguk. Padahal saya pikir tadinya dia bakalan ga setuju dan saya udah nyiapin beberapa argument untuk membujuknya. Aneh! Dasar pemadat sinting hehehehehe….

Akhirnya rencana pun dijalankan. Rocky ngebawa taplak meja besar untuk tempat uang sumbangan. Valens tugasnya pasang muka sesedih mungkin eh sebenernya ga perlu sih. Valens temen saya ini mukanya emang selalu sedih. Lagi juara kelas aja pas dipanggil mau dikasih hadiah, tampangnya tetep aja sedih. Sedih campur blo’on gitu. Emang udah dari sononya hehehehehe. Sedangkan saya bertugas menjadi pembicaranya.

Lalu dari kelas ke kelas, kami pun berkeliling. Minta waktu sama guru-guru yang sedang mengajar di kelas untuk mengumumkan wafatnya ayah Valens. Dan saya seperti pramugari mengucapkan kalimat-kalimat yang sama.

“Teman-teman sekalian. Ada berita duka cita. Telah meninggal dunia Ayahanda dari teman kita, Valens, akibat komplikasi sakit gula, kanker hati dan jantung. Mohon kerelaan teman-teman menyumbang untuk memperingan beban dari keluarga yang sedang tertimpa musibah. Sebelom dan sesudahnya kami mengucapkan terimakasih.”

Lalu Rocky pun dengan sigap berkeliling dari meja ke meja dengan taplak mejanya. Entah karena suara saya begitu meyakinkan atau karena kesian sama Valens, hampir ga ada siswa yang ga menyumbang. Bayangkan di SMA kami ada 13 kelas jurusan IPA, 5 IPS dan satu lagi Bahasa. Satu kelas rata-rata terdiri atas 40 siswa. Taplak meja yang sudah begitu lebar hampir ga muat menerima lembaran uang yang begitu banyak.

Ga nyangka rencana ini berjalan lebih mulus dari yang direncanakan. Setelah dihitung ternyata pendapatan kami jauh melampaui target. Dari miskin mendadak kami jadi kaya raya. Yihaaaa…!!!!!!

Uang lalu dibagi. Separo untuk keluarga Valens dan separo lagi untuk kami bertiga. Istirahat kedua, saya langsung berangkat naik Vespa tua kakak saya ke Cawang untuk membeli cimeng. Sayangnya semua tempat ternyata lagi pada tiarap. Ga ada satu pun Bandar yang keliatan. Pas saya tanya sama tukang rokok yang biasa mangkal di sana, rupanya baru saja ada razia besar-besaran oleh polisi di daerah sini. Dengan tangan hampa saya kembali ke sekolah.

Baru saja sampai di sekolah, saya langsung disamperin sama guru piket. Katanya, “Ini dia si Badung! Darimana kamu? Ayo ikut saya! Kamu dipanggil sama Pak kepsek.”

Aduh…ada apalagi nih? Pikir saya.

Sampai di kantor kepala sekolah, saya ngeliat ada yang ga beres. Rocky dan Valens sudah ada di sana. Rocky tampak menunduk dengan paras ketakutan. Sedangkan Valens? Ya gitu deh, susah nebak apa yang ada di kepalanya. Abis tampangnya selalu bodo begitu sih. Sedih, girang, marah, mikir atau bingung ya mimiknya sama aja.

Pak kepsek langsung menggeledah tas dan kantong saya. Dia menemukan separo uang sumbangan untuk Valens. Kemudian Pak Kepsek menghitung uang tersebut dan mendapatkannya masih utuh.

“Untung uang ini belom kamu belanjakan. Tapi perbuatan kalian ini sudah masuk kategori kriminal!!” kata Pak Kepsek.

“Perbuatan yang mana Pak?” tanya saya was-was, jangan-jangan dia tau saya mau beli cimeng.

“Jangan sok ngasih liat muka ga bersalah. Menipu itu pelanggaran berat. Dan kalian bisa dipenjara tauk?” bentaknya lagi.

“Kami menipu apa Pak?” tanya saya makin bingung.

“Memalsukan kematian orangtua itu fatal. Saya akan panggil orangtua kalian. Mereka harus diberi tau perbuatan memalukan ini.”

Kami bertiga terdiam. Menunggu lanjutan omongannya Pak kepsek.

Pak kepsek, “Rocky dan Valens. Kalian saya skors selama seminggu ga boleh sekolah.”

Hore… saya ga diskors! Tapi kesian juga ya kedua temen saya itu. Ntar deh kalo Pak Kepsek udah reda marahnya saya akan ngomong supaya hukuman kedua teman saya diperingan.

Ternyata saya terlalu GR dan keburu girang. Sekonyong-konyong Pak Kepsek berpaling ke arah saya dan meneruskan kalimatnya, “Dan kamu Budiman Hakim, karena kamu adalah otaknya, kamu diskors selama sebulan.”

Bruk! Ambruklah semangat hidup saya. Gila nih Pak Kepsek, kok hukuman saya malahan 4 kali lipat dari yang yang lainnya? Bisa dibunuh saya sama nyokap-bokap. Cuma masih ada yang kurang jelas nih. Kata Pak kepsek kami memalsukan kematian orangtua. Maksudnya apa ya? Jangan-jangan bapaknya Valens ga meninggal. Jangan-jangan dianya aja yang ngarang cerita supaya bisa dapetin duit. Dasar pemadat sinting. Pelan-pelan saya dekati si Valens lalu berbisik.

Saya, “Bapak lu ga meninggal ya Lens?”

Valens, “Meninggallah. Mana mungkin gue main-main sama bapak sendiri?”

Saya, “Terus kenapa kita dituduh memalsukan kematian orang tua?”

Valens, “Oh itu. Gini Bud. Bapak gue emang meninggal tapi meninggalnya sih udah lama. Pas waktu gue masih TK dulu..”

Anjrit!!!!! Kemarahan saya pun pecah, “Kenapa lo ga bilang?”

Valens, “Elo ga tanya! Gue ga pernah bilang dia meninggalnya baru kan?”

Saya, “Trus kenapa lo nangis-nangis tadi? Gue kira meninggalnya baru?”

“Gue lagi ngelamun aja, tiba-tiba gue inget, gue udah ga punya bapak lagi. Mendadak gue jadi sedih. Ga bisa ditahan tau-tau gue nangis…”

“Aduh Lens, kok lu tega banget sih sama gue?” Kesel banget saya sama dia.

“Tega apanya? Kan gue emang biasa kebawa perasaan kayak gitu. Berapa lama sih lu kenal gue?” Jawab Valens lalu matanya beralih ke tempat lain dan mulai bengong lagi.

Hadoh! Resek!!! Dasar pemadat gila!!!! Tapi iya juga sih. Yang salah ya saya juga. Cimeng emang bikin orang jadi bego. Udah gitu begaulnya sama Valens, orang yang lebih bego lagi. Goblok banget saya.

Sejak peristiwa itu saya pun bersumpah tidak akan ngisep eh salah…sejak peristiwa itu pun saya berjanji tidak akan minum-minum ganja lagi huahahahahahahahahaha….

38 Comments to "Cimeng"

  1. novi abdi  21 July, 2013 at 12:23

    wah, hahaha, bro—atau om kali yaaa, hahahha, tulisannya kerennn ommm, good luck anywhere anytime om bud

  2. eryc_aceh  19 November, 2011 at 09:57

    hahahahah abis nyimenk baca cerita ini jadi sakit perutttttttttt

  3. anoew  4 February, 2011 at 00:58

    daripada cimeng saya sih lebih suka cireng.. enak..

    ** yang ini pasti Silvi setujuh.. **

  4. Onder de Boom USA.  4 February, 2011 at 00:19

    Bung Budiman Hakim,seandainya nama sebenarnya guru kepsek Soegito,jadi ingat waktu SMPK Salemba 4,thn 1955/56 pak Soegito kira2 saat itu berumur sekitar 30 an,belum kepsek,dimana kepseknya Tan Khing Houw dan Pak Soegito .ciri2nya rambut rada ikal,warna kulit gelap dan tinggi sekitar 150 an cm,pernah seorang siswi bertanya apa itu katak,karena kita masih peralihan bahasa Belanda ke Indo dan dijawab Kikker
    Bung Budi dimana sekolahnya saat itu dan berikutnya memang saya dengar kepsek Soegito tapi entah dimana saya tidak paham.Salam dari Florida

  5. ayo dong  3 February, 2011 at 20:10

    aduh jadi kepengen…

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.