Jalan-jalan Yuk (Part 2)

Bromo (part 2)
[email protected] – Singapore
 
Mohon maaf sebelumnya, artikel ini sungguh terlambat banget, karena banyak kepentingan yang saling bertabrakan (kantor red.) sehingga penulisan artikel ini menjadi luaaaamaaa banget.
 
Lanjutan dari episode terdahulu :
 
Selamat pagi para pembaca Baltrya, bangun pagi pagi nih buat liat sunrise dari atas gunung Penanjakan. Bangun jam 3 pagi, berangkat 3.30 naik JEEP
 
 
Maaf photo jeepnya kelupaan jadi search di net deh. (terlalu semangat buat photo2 diatas)
Wis lanjut, Pas turun dari jeep, langsung kita disambut oleh ojek motor yang menawarkan diri untuk naik motor dan diantar ke tempat Penanjakannya, ada yang nawarin 5000 rupiah, makin naik makin kurang 4000 – 2000, dan si tukang ojek tetap bilang “masih jauh lho… masih jauh,… hayoo, dibonceng aja”. Khehehe, untung saya bukan anak kemaren sore yang baru pertama kali ke Bromo, tak mungkin tertipu lah. Wong deket kok, sejauh2nya paling 10 menit jalan kaki naik. (Berjalan kaki tidak dianjurkan bagi yang mempunyai jantung lemah, tekanan darah rendah ataupun yang lemah dalam hal2 yang lainnya… resiko sedikit gawat.)… tak lama sampailah di atas Penanjakan.
 
Tunggu punya tunggu di atas, dengan harap2 cemas melihat situasi kabut yang cukup tebal dan berawan menyebabkan sedikit rasa pesimis untuk benar2 melihat matahari terbit di cakrawala, ketakutan itu benar terjadi karena akhirnya kita baru bisa melihat matahari setelah jam 6.10 (berawan sih). Untung masih dapat photo yang lumayan. (maaf photonya tidak begitu bagus… hiks…hiks…)
 
 
YAAAAKKKKK Sunrise…. hahahahaha… yang ditunggu-tunggu mencungul juga dari balik awan. Jepretan demi jepretan kamera, termaksud yang di sekitar, tidak menyia2kan kesempatan…. dan juga semua langsung bersorak sorai dengan semangat untuk menyambut sang surya di ufuk… timur… errr… ada jg yang sambil bawa bendera dan mengibarkan bendera…. huiiii…
 
Emang udah ditunggu2 ternyata ada 2 bule berdiri paling ujung, jadiin objek aja…. hantam…. beberapa photo (ampir semua)… hhehehe, sudah sampe rumah, upload di komputer… wow, ternyata ini yang paling yahud, bulenya senyum booo. udah cantik, senyum pula, jadilah dia model postcard ku… (akan dijelaskan lebih lanjut di lain kesempatan)….
 
 
LANJUT!!!!…. Turun sebentar dari tempat Penanjakan dan kita berenti di tikungan, di mana kita akan dengan bebas melihat pemandangan yang indah di bawah… huff… andaikan ini tak berkabut akan jadi photo yang luar biasa. lihat saja photo yang diambil oleh ayahku yang tercinta ketika berjalan sendiri tanpa diriku… hiks… (2 perbandingan photo di bawah)
hasil photonya luar biasa…. (malu kamera DSLR kalah dengan poket kamera)
 
kan… liat aja,sedih banget deh… gak bisa dapet photo yang sejernih ini… kalo mau hasilnya sejernih ini ya bulan2 Juni-Agustus lah… haiz… tapi tak mengapa, tidak patah arang kok, ku bercita2 kemari lagi.
 
Lanjut brooo…. turun lagi naik jeep, menuju ke gunung Bromo kali ini. yak… perjalanan yang sungguh luar biasa, pada saat itu kabut masih saja menyelimuti daerah ini, tak ada tanda2 untuk menipis, makin tebal iya, setelah sampai ditempat parkiran jeep maka langsung saja dikerubuti oleh para penunggang kuda yang menawarkan jasanya untuk mengantar kita hingga ke atas (deket tangga tuh di atas)… dengan harga 150 ribu rupiah… ziiing…. 20S$ lebih.
 
Ttawar menawar terjadi antara dengan bahasa JAWA antara ibunda tercinta dengan para penunggang kuda… 5 detik… 10 detik…. 15 detik…. 30 detik…. YAK.. 100Ribu rupiah. :) hahaha, (sebetulnya merasa kasihan sama kudanya sih), entah kalo Buto yang turun dari jeep, apakah masih ada penunggang kuda disekitar atau pada lari ketakutan.
mungkin kalo buto nawar, pasti kasihan kudanya pikir sang penunggang. hiks… hahaha.
 
 
Lautan manusia ditambah kuda…. luar biasa bukan,  lumayan jauh sih tempat parkir jeep, tuh liat photo di atas, yang paling atas, deket kuil Hindu. gak keliatan? tuh atas lagi…. nyaris keluar dari photo.
 
 
250 anak tangga…. perasaan dulu 250 lebih deh perasaan… usut punya usut, ternyata anak tangganya berkurang gara2 ketimbun dengan pasir letusan dari si Bromo ini sendiri…. jadi tempat parkir si kuda makin tinggi….. makin mendekati puncak.
Nah kalo photo di bawah ini, dasar emang hobinya istriku ini kalo lagi ada tempat yang enak buat merenung dan memahami arti hidup (halah) ya udah langsung duduk… meditasi… huff…. khehehe… daripada bosan menunggu, mendingan dijadiin object photo aja :D
 
 
Yah… sekian perjalanan dari gunung Bromo untuk saat ini..
 
Perjalanan balik… dengan jeep menuju ke hotel… dan bersiap2 untuk melanjutkan perjalanan yang melelahkan ke Semarang selama 12 jam… kasihan orang Singapura (istri + mertua) yang tidak terbiasa dengan perjalanan mobil. ya jelas lah, Singapura gitu lho, naik mobil 30 menit kalo gak macet udah bisa dari ujung barat ke ujung timur…. bisa sampe nyemplung ke lautnya kali…
 
Sebagai Salam perpisahan dengan Bromo, akan saya tampilkan beberapa penggembala kuda… pokoknya yang keren keren deh… :) ada yang sambil bermain suling…. ada yang ngebut… dan…. ada yang senyum2 mirip orang MONGGOLIA sambil naik kuda… (jadi inget artikelnya Sophie/JC)
 
CIAOOOOO
 
 
Cherio,
 
Source :
Photo of jeep :

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.