Jangan hamil dulu ya…

Me – Balikpapan

“Siang bu, apa khabar???” kataku menyapa si Ibu sang Manager yang baru tiba dari Jakarta.

“Baik Me….” katanya sambil tersenyum

Hari itu memang jadwal beberapa Manager dan Owner untuk berkunjung ke kantor Balikpapan, selain untuk melakukan Review rutin, kami juga akan menerima beberapa tamu dari Singapura.

Aku langsung meninggalkan ruangannya setelah selesai menyalaminya dan kembali ke mejaku yang hanya dibatasi pintu dengan ruangannya.Karena masih jam istirahat aku belum langsung mulai bekerja kembali, masih ngutak-ngatik lagu di Windows player-ku, setelah selesai utak-atik aku baru mau beranjak dari tempat duduk ku.. Si Ibu sudah berdiri dibelakangku sambil tersenyum..

“Kenapa Bu?” tanyaku

“Me kamu jangan hamil dulu ya??” katanya spontan

Aku melongo…

“Liat tuh..satu,dua,tiga (sambil menunjuk kursi kerja teman-temanku), semuanya pada hamil…3 orang loh hamilnya hanya selisih setengah bulan semua…ntar mereka cuti kasih 2 bulan aja ya Me…” lanjutnya lagi…

Aku diam aja sambil senyum kecut…

“Yaaa… Ibu masa aku yang jadi korban….” Kataku memelas

“Gantian ya Me….kalo udah terlanjur ya mau diapain lagi” katanya sambil tersenyum pasti…

“Ya terserah Tuhan aja lah bu…soalnya juga kemaren udah telat seminggu eh taunya luntur juga, kalo belum dikasih khan berarti Tuhan punya rencana lain berarti aku disuruh nunggu sampai teman-teman yang hamil pada melahirkan dulu..” kataku cengengesan

“Iya Me gantian ya….ditahan dulu khan yang penting yang lain ga ditahan-tahan ama suami” sambung Manager Marketing-ku sambil tertawa

“Ya bapak..tega bener sih …” kataku cemberut…

Aku tau hal ini pasti terjadi, karena di kantor ini wanita yang menikah hanya 5 orang, yang satu udah cuti melahirkan duluan dan april nanti baru masuk kerja…teman yang kedua hamil kali ini adalah hamil anak kedua dan beberapa kali pernah keguguran (makanya ngebet banget punya baby), teman yang ketiga udah 2 tahun ini mendambakan seorang baby dan akhirnya tahun ini baru bisa hamil (pernah punya riwayat keguguran juga) nah, teman yang keempat pengantin baru..ya iyalah kalo emang dia pengen cepet punya momongan..lah yang kelima aku, setelah setengah tahun melepas KB sampai detik ini juga belum dikasih lagi.

Padahal aku sudah ngitung-ngitung kapan masa suburku tiba, lah diultimatum kaya gini jadinya beban aja, saat aku ungkapkan hal ini ke suami dianya tertawa saja…tapi tetep usahanya untuk mendapatkan seorang baby lagi ga surut hehehe…

Aku sih bisa memahami repotnya perusahaan jika ditinggal cuti karyawannya apalagi cuti hamil selama 3 bulan, lah kalau yang cuti 1 orang kerjaan teman yang cuti bisa dikerjain gotong royong…nah kalau nanti yang cuti 3 orang kerjaan yang ditinggali jadinya apa ga segunung, sedangkan kita yang ditinggalkan nanti juga memiliki job description yang tidak sedikit, mana Si Ibu Manager bilang kalo entar teman-teman yang cuti cuma dikasih 2 bulan cuti aja dikarenakan mereka hamilnya rame-rame..hehehe..

Asiknya kalo lagi hamil rame-rame gini kalo ngidam pengen rujak semua teman yang ga hamil ikut kecipratan hehehe, satu pengen rujak ibu hamil yang lain pengen juga…atau pengen es campur yang lain juga mau…yang satu lagi muntah entar ga selang waktu yang lama ada juga yang huek..huek…duh ribet deh..

Bahkan ibu-ibu hamil di kantor suka jadi bahan ke-jail-an teman-teman yang lain, kadang kita suka bikin mereka keki/marah aja kalo udah cemberut teman lelaki-ku suka nyahutin “awas loh kalo marah-marah ama aku entar anaknya mirip aku loh…” katanya sambil tertawa yang diledekin cuma misuh-misuh aja.

Terus kalau tempramen mereka lagi naik-naiknya kadang suka judes atau marah (entah ini bawaan bayi atau dasarnya emang judes hehehe) sampai teman-teman lelaki dikantor suka ngelus dada sambil ngedumel “ kalo ga hamil aja ..awas lu ya..” (sambil bercanda) aku pun harus jadi ikut-ikutan sabar menghadapi mereka kalo lagi spaneng..ya kadang dibawa nyantai aja kalau ditanggapi entar jadinya berantem, masa iya aku berantem ama ibu hamil gara-gara omongannya yang spaneng..ga lucu khan??

Hanya saja karena yang hamil bertiga dan masih dalam trimester pertama semuanya bawaannya males aja (namanya juga ngidam) mana meja mereka sejajar semua jadi kalo malasnya kumat ya semuanya nge-letak-in kepalanya di atas meja..pokoknya kompak aja :P kalo udah kaya gini pemandangan di dalam kantor jadinya ga enak aja dan aura-nya kebawa jadi males juga semoga ntar aku hamil ga kaya gini ya?

Karena waktu hamil pertama Puji tuhan aku hanya mengalami muntah kuning aja di pagi hari selama 3 bulan dan makan tetap normal aja bahkan jadinya menggila sampai berat badan yang tadinya 42 kg naik menjadi 69 kg..untungnya gemuknya tidak berkelanjutan sampai sekarang hehehe…

Dan sekarang, aku pun tetap optimis untuk hamil kembali jika memang Tuhan mengijinkan, tapi jika memang belum untuk saat ini ..yah berarti ada rencana indah lain yang DIA rancangkan untukku dan suami….

Salam,

Me

Note: Ada yang punya saran jika ingin anak perempuan apa yang harus dilakukan? Terimakasih


 

Picture : annegeddes

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.