Jakarta, Uang, dan Orang-orang Itu….

Cinde Laras

“Jangan kamu lihat seberapa banyak uang yang akan kamu terima…. Kerjalah dengan sungguh-sungguh. Jangan kamu menghitung seberapa yang akan masuk ke sakumu. Itu pamrih namanya…. Kalau kamu bisa tulus dengan pekerjaanmu, kamu akan mandapat banyak kemudahan dalam hidupmu. Dan Tuhan pasti akan membalas ketulusanmu dengan banyak berkah…”.

Nanar aku me-rewind kalimat-kalimat itu di kepala. Pesan dari Bapakku yang sedari aku kecil telah aku dengar. Ya, Allah…, betapa besar karunia yang Kau limpahkan pada bapakku itu, hingga dia dapat mengajariku menjadi pribadi seperti apa yang telah dia pesankan selama ini. Sebentar…, dadaku terasa sakit. Tak mengerti mengapa orang-orang itu begitu berhitung dengan ciptaan mereka sendiri = UANG !.
*
“Pak…, udah diturunin semua. Jadi bayarnya 750 ribu !”
Mata suami melotot gak percaya.
“Apa ?, 750 ribu ? Gimana ngitungnya ?”

“Kan semua ada 3 truk, 1 truk biaya nurunin 250 ribu, kalo 3 truk jadi 750 ribu. Gitu, Pak !”
Mata suami memandang sekeliling, tak tau harus bicara apa. Dilihatnya ke 10 orang kampung yang bergerombol di depan rumah.

Dia berusaha nego, alot sekali. Tapi akhirnya keputusan itu tercapai juga. Upah menurunkan barang dari 3 truk jadi 600 ribu ! Jadi biaya pindah waktu itu jadi bengkak sebesar 600 ribu untuk penurunan barang saja ! Hhh…, aku tiba-tiba jadi kangen sama mantan tetangga-tetanggaku di kampung asal sana. Itu di taun 2002, aku gak tau harga nurunin 1 truk sekarang.
*
“Bang Samba ! Tebangin pohon saya, dong… Udah kegedean nih !”, kataku suatu hari.
“Ya, Bu !”. Tak lama terdengar suara orang mengkapak batang kayu pohon yang tumbuh meraksasa di depan rumah.

DOK…DOK…DOK…DOK…

“Udah, Bu ! Semua juga udah dirapiin…”
“Makasih, ya… Ini buat Bang Samba…”
“Kok cuman segini, Bu ?”
“Lho ?, emang kurang ?”
“Buat nebang 200 ribu, buat ongkos mbuang kayunya 150 ribu, kan saya musti bolak-balik bawa kayunya ke kampung atas…”

“Tapi ‘kan kayunya dipake sendiri sama Bang Samba…? Lagian nebang pohon aja kok mintanya 200 ribu sih ? Mahal amat ? Bang Samba ‘kan jadi gak perlu lagi cari kayu buat masak ? Masak dibantuin sediaan kayu bakar malah aku yang bayar ?”
“Ya ‘kan laen, Bu ! Tadi ‘kan Ibu yang suruh saya kerja ! Bayar dong !”
Cilaka…cilaka.
*
“Pin’…, bantuin bikin dekor, dong…. Dari tadi tidur-tiduran aja !”
“Ogah !, ngebantuin kagak ada duitnya !”

Panitia yang nyuruh cuma bisa diem sambil nerusin kerjaannya. Padahal barusan si Opin’ dapat uang lelah buat tenaga dia bantu-bantu nurunin barang perlengkapan panggung. Dan uangnya gak sedikit.

“Kok saya cuma dikasih segini ? Semalem nyapunya capek, tau’ !”, Opin’ lagi-lagi ngomel waktu liat 150 ribuan di tangannya. Kerja semalem dapet 150 ‘kan udah banyak to ? Kok katanya kurang ?
“Ya udah, nih ! Gak ada lagi !”, si Panitia sewot juga, akhirnya ditambahin juga. Kalo diitung-itung semua yang udah diberi buat Opin’ ada 350 ribu ! Wah…, gede juga ya ? Dikasih segitu aja si Opin’nya masih merengut…. Masya’allah….
*

“Bu…, anak saya sakit tuh. Saya minta obatnya yang ini, ya ?”, kata si Empok suatu kali.
“Lho ?, itu ‘kan obat mahal, Pok…. Kenapa gak ke dokter aja ? Di dekat Masjid sebelah STAN sana ‘kan ada puskesmas murah, dokternya banyak yang spesialis. Sekali berobat cuma ongkos 10 ribu aja….”, aku ngasih pengarahan.
“Enggak…ah, obatnya Ibu aja. Kayaknya yang ini bagus !”
“Trus kalo saya perlu nanti gimana ?”
“Ya, Ibu ‘kan bisa beli lagi….”
Eeee…., kok enak ya ngomongnya begitu ? Sumpah, saya gak tau ada orang gak punya urat malu sampe bisa ngomong begini.

Enteng banget. Jadi speechless….
*
Jakarta…Jakarta…. Kota yang tumbuh meraksasa, megapolitan katanya. Gaya konsumtifmu yang telah bikin manusia-manusia seperti mereka menjadi materialistis. Apa yang terjadi 20 tahun dari sekarang ? Jangan-jangan mau kentut aja orang musti bayar juga ! Sialnya….

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.