Jangan main-main dengan escalator

Nia – Singapore

Berita di yahoo.com.sg: Boy injured after foot gets caught in escalator at VivoCity.

Kejadiannya berlangsung hari minggu kemarin sekitar jam 12.45. jam-jam segitu di VivoCity emang lagi banyak pengunjung yg bawa anak-anak. Bagi yg belum tau, VivoCity adalah mall yg di atasnya ada playground dan pancuran untuk main anak-anak. Klo hari libur mall ini selalu penuh pengunjung selain karena ada playground dan toko-toko yang lengkap, mall ini dekat dengan Harbour Front/ ferry terminal ke Batam jadi pasti banyak turis yang jalan-jalan di mall ini. (Selengkapnya Vivo City di: http://baltyra.com/2009/09/26/singapura-dalam-lensa-food-republic-vivo-city-harbour-front/)

Seperti di mall-mall yg laen, fasilitas lift di VivoCity juga tidak sebanding dengan pengunjung yang akan menggunakan lift. Hampir dapat dipastikan kalo mau pakai lift harus tunggu dan antri jadi pengunjung lebih memilih untuk menggunakan escalator. Kadang-kadang harus antri juga untuk menggunakan escalator tapi relatif lebih cepat dari pada lift. Sebagian besar orang di sini tau aturan sih untuk tidak berdesak-desakan di escalator tapi tetap aja ada yg tidak tau diri asal dorong. Ada lagi yang lebih parah yaitu kelakuan anak-anak yang bermain-main pas di escalator. Saya sih maklum lah kalo ada anak-anak yang kayak gitu cuma tidak habis pikir sama ortu anak-anak itu. Apa mereka tidak mikir sama keselamatan anak-anaknya ya??!! Kok cuek aja anak-anaknya main-main di escalator.

Berita anak kecelakaan di escalator di Singapore memang baru kali ini saya dengar. Mungkin anak-anak sini sudah pada canggih-canggih kali ya secara escalator sudah jadi bagian hidup sehari-hari terutama bagi pengguna MRT (Mass Rapid Transportation). Tapi ya secanggih-canggihnya anak-anak kan tetap harus diawasi orang tua.

Saya pernah baca di poster kampanye ttg keselamatan menggunakan escalator. Isinya kira-kira begini: ‘sekian persen kecelakaan yang terjadi di escalator disebabkan karena kelalaian pengguna dlm mematuhi aturan-aturan penggunaan escalator’ nah aturan-aturannya itu antara lain:

1. pegangan handrail

2. berdiri di dalam garis batas warna kuning

Jadi jarang banget tuh kecelakaan karena mesin yg tiba-tiba mati ato kesalahan teknis lainnya.

Kalo saya liat sih orang-orang di sini lumayan tertib dalam menggunakan escalator. Jarang banget ada yang lari, paling-paling jalan naek ato turun cepet banget. Kalo sama orang-orang yang terburu-buru kayak gitu sih saya anggap ok aja. Tapi kalo ada yang bawa bayi ato anak kecil pake kereta dorong trus tetap pake escalator %@#$%@$#% jengkel banget saya ngeliatnya! Kayak gitu kan bahaya bgt! Tidak cuma bahaya buat dia dan bayinya tapi juga bahaya buat orang lain. Misalnya kalo keretanya sampe njatuhin orang yang berdiri di bawahnya kan bahaya banget. Kalo saya mending tunggu dan berdiri jauh-jauh dari orang yang bawa kereta bayi di escalator. Amit-amit deh kalo sial gara-gara kelakuan orang tidak bertanggung jawab kayak gitu.

Di stasiun MRT khususnya dalam durasi beberapa menit akan diumumkan ‘pasengers traveling with young children or the elderly please use the lift’. Tp tetap aja banyak yang bawa kereta dorong di escalator. Boleh sih kereta dorong dibawa di escalator tapi mesti dilipat dulu. Artinya bayi ato anaknya digendong dulu trus kereta dilipat baru deh dibawa naik escalator.

Ada juga pengumuman di stasiun MRT kalo penumpang yang bawa barang berat disarankan untuk menggunakan lift tapi yaaa… ada aja yang cuek banget pake escalator walo bawa barang segede bagong. Saya pernah nih pas mau ke Batam naek feri dari Harbour Front, ada bapak-bapak bawa koper gede-gede banget naik escalator, karena saya tidak mau ketiban sial jadi saya diam di tempat tunggu bapak itu sampai di lantai atas baru saya naik escalator.

Sialnya ya… walo sudah waspada gitu… salah satu koper itu bapak nyangkut di ujung atas escalator dan karena terlalu banyak koper yang mesti bapak itu urus jadi dia lambat banget ngambil koper yang nyangkut itu. Saya sudah mau sampai atas itu koper masih aja disitu. Trus saya melangkah turun sesuai irama escalator biar saya tetap di tempat tunggu tu koper dipindahin. Ndilalah yaaaa… sudah kayak orang bego naik tidak turun juga tidak kayak gitu eee… ada bapak-bapak lain lagi yang naikin koper-kopernya ke escalator.

Ampun deh! Ini bener-bener keterlaluan!! Aturannya kan tiap barang yang dibawa itu mesti ‘dikawal’ bukan ditaruh doank trus dibiarin naik sendiri kayak gitu!!! Saya jengkel banget terjebak di situasi bodoh kayak gitu. Akhirnya saya cuek aja nginjek koper si bapak depan saya trus jalan menjauh dari escalator trus balik badan liatin tu bapak-bapak kebingungan urus koper-kopernya.

Ada lagi pengalaman saya yang lain soal escalator. Waktu itu saya dan teman saya jalan-jalan di Mall Malioboro Jogja. Didepan kami ada ibu muda dengan 2 anak kecil yang mau turun dengan escalator. Si ibu turun duluan dengan menggandeng anaknya yang lebih kecil sedangkan anaknya yang lebih besar ditinggal gitu aja. Ternyata anak yang besar ini takut untuk turun sendiri jadi dia teriak-teriak manggil-manggil mamanya.

Si ibu yang baru sampai di tengah-tengah escalator trus lari naik niatnya sih mau nangkep anaknya yang besar tapi kan susah sekali karena itu escalator turun, mana si ibu itu pakai sepatu hak tinggi. Saya dan teman saya lalu gandeng anak itu dan membawa turun ke tempat ibunya. Sampai di bawah si ibu itu lupa bilang terima kasih ke kami malah sibuk nabokin pantat anaknya sama bilang ‘Kakak ini… mama kan malu!!’ Emang sih memalukan banget atraksi ibu itu waktu lari naik di escalator turun.

Saya sempat takut naik escalator gara-gara dulu pernah liat di tivi ada anak kecil jari tangannya mesti dipotong karena nyangkut di escalator. Kejadiannya di salah satu mall di Jakarta. Ngeri banget deh! Ceritanya itu anak abis dibeliin kaos kaki sama mamanya trus dibuka-buka pas di escalator trus jatuh… nah pas mau ambil kaos kakinya itu tangannya kejepit. iihhh ngeri bgt deh!!

Saya tidak tau escalator-escalator di indonesia tapi kalo disini beberapa ada yang punya emergency stop button. Biasanya sih letaknya di kedua ujung escalator dan di tengahnya. Kalo yg di tengah kebanyakan di bawah deket pijakan tapi ada juga yang dekat handrail. Fungsinya untuk menghentikan escalator ketika dalam keadaan darurat. Tapi walau ada tombol ini tapi tetap kan kita sendiri yang mesti hati-hati. Biasa kan ada yang pencet tombol emergency setelah kecelakaan terjadi. Oya kalo di sini di deket tombolnya ada tulisannya ‘penalty for missuse $5000’ jadi mending gunakan escalator secara bertanggung jawab jadi gak perlu mencet tombol darurat. Salah-salah malah kena denda ^^

Picture : fiveprime.org

About Nia

Don't judge the book by its cover benar-benar berlaku untuk Nia ini. Posturnya sama sekali tidak menggambarkan nyalinya. Blusukan sendirian ke seluruh dunia dilakoninya tanpa gentar. Mungkin hanya North Pole dan South Pole yang belum dirambahnya. Catatan perjalanannya memerkaya wawasan bahwa dunia ini benar-benar luas dan indah!

My Facebook Arsip Artikel

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.