Sing Waras Ngalah

Fire – Yogyakarta

Namanya anak-anak, waktu dolanan kerap saja sering terjadi pertengkaran, alias “padu”. Tapi cuma sebentar saja, mungkin itu sebabnya ada istilah bersatu-padu, habis padu ya bersatu lagi, he he …. Biarpun pake nangis mbrebes mili plus gereng-gereng, habis itu ya baikan lagi. Makanya ada olok-olok, “Bar setu minggu, bar nangis ngguyu” (habis sabtu minggu, habis nangis ketawa). Betul deh, sebentar juga dah baikan lagi. Padahal sebelumnya permainan dianggap bubar, sebutannya sih “barji barbeh”, bubar siji bubar kabeh (bubar satu bubar semua) karena nggak ada yang mau ngalah.

Biasanya kalo sudah sama-sama jengkel saling eyel-eyelan. Terus ntar ada orang lain yang menengahi, biar pada mau mengalah, terus pake dihibur, “Wis tho lah, sing waras ngalah …..” Kadang bujukan ini bisa lumayan mempan, apalagi kalo kasus rebutan mainan. Mungkin masing-masing merasa masih lebih waras, atau sekedar ingin disebut waras saja. Tapi cukup manjur juga sih untuk melerai pertengkaran.

Waktu sekolah juga kalo pada eyel-eyelan nggak habis-habis, ujung-ujungnya ya udah pake kalimat sakti itu. Meski tadinya sudah keluar bermacam pisuhan anggota badan, Dari “dengkulmu”, “matamu”, “untumu” (gigimu), “cocotmu” (mulutmu”), “rupamu” (tampangmu), sampai “dapurmu” (entah apa arti sebenarnya yang ini nggak ngerti bener, lha wong dapur kok digotong-gotong tho?). Wah, sayang saya nggak bisa membuka semua “vocab” tersebut di sini, semoga panjenengan sudah mafhum sebagian kekayaan “khazanah budaya” yang undocumented tersebut (rasanya belum ada kamus pisuhan, tapi pinter misuh nggak pake diajari).

Pernah waktu kecil ada teman membual, “Patung yang itu kalo malam hari dengar bunyi gamelan dia bisa gerak lho”. Tentu saja kami nggak percaya dan mendebat. Ternyata ujungnya dia bilang, “Kan kalo bisa dengar, berhubung nggak bisa dengar, ya diem aja …. Wooo yo wis, sing waras ngalah …. Tapi kadang dibales juga ngerjain, “Kamu pengin tahu peristiwa 3 Juli?”. Sebenarnya sih itu cuma trik biar kakinya bisa “digajuli” (disepak), heheh.

Kurang tahu sejak jaman kapan istilah Sing waras ngalah, itu muncul. Mungkin semacam strategi diplomasi by javanese style. Tapi kayaknya masih ada lanjutannya mungkin, “Sing waras ngalah, sing edan kerah” (yang waras mengalah, yang edan berantem), “Sing waras ngalah, sing edan polah” (yang waras mengalah, yang edan belagu).

Yang jelas makna implisitnya berarti sing ora ngalah patut diduga …. edan. Meski seringnya sih banyak yang nggak mau ngalah tapi ngaku waras, hihihihi…. Perasaan sih nggak ada yang kayak ginian di buku pelajaran bahasa Jawa waktu SD.

Tapi kayaknya paling sering hal ini diaplikasikan di jalanan. Nggak tahu sih kalo di jalanan sebenarnya lebih banyak prosentase yang waras atau yang edan. Lha yang sudah bener saja masih dipepet dan disrempet. Kalo ada supir bis kota jengkel sama tukang becak, saling misuh-misuh. Terus kernetnya berusaha menenangkan sopir, ngomong gini, “Sing waras ngalah ….” Kalo tukang becaknya denger, nggak mau mati gaya sih malah diladeni lagi, “Sing edan ngalah ….” Dasar …. Jadi ingat guyonan tukang becak yang dipisuhi sopir bis kota, “Dasar… tukang becak ora sekolah…” Jawab tukang becak sambil tetep celelekan, “Ya kalo sekolah, saya nggak mbecak ….”

Meski kadang mau ngalahnya sebenarnya tergantung tingkat “kewarasan mobilnya”. Eman-eman mungkin bagi yang kendaraannya kempling kinyis-kinyis full pressed body mesti serempetan dengan alumni tujuh kali ketok mejik. Yo aluwung (mending) ngalah tho ketimbang kendaraan yang masih fresh from the oven menjadi “tekdung”.

Baiklah teman-teman, biarpun panjenengan punya semboyan, Sing waras ngalah, sing menang luwih waras, wakakakak ….. Jangan lupa, kalo “Becik ketitik, olo …. rupamu….”, wakakakak ……

picture : jogjanews, solothespiritofjava

About Fire

Profile picture’nya menunjukkan kemisteriusannya sekaligus keseimbangannya dalam kehidupan. Misterius karena sejak dulu kala, tak ada seorang pun yang pernah bertatap muka (bisa-bisa bengep) ataupun berkomunikasi.

Dengan tingkat kreativitas dan kekoplakannya yang tidak baen-baen dan tiada tara menggebrak dunia via BALTYRA dengan artikel-artikelnya yang sangat khas, tak ada duanya dan tidak bakalan ada penirunya.

Arsip Artikel

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *