Kehidupan di Turki

Dedushka – Eurasia

Dear  sahabat Baltyra,

Kami berkunjung dan tinggal di rumah mertua kurang lebih 2 minggu,  awal-awal mengikuti rutinitas di rumah mertua sempat kaget juga. Pertama mereka makan pagi  jam 10 an dengan menu sebagai berikut :

Baba (Bapak mertua)

Karbohidratnya roti,  ga pernah ketinggalan, tiap hari menu diganti. Hari pertama tersiksa sekali, ga ketemu nasi untuk sarapan pagi, jam 12 udah merasa lapar lagi, karena masih jaim akhirnya tahan deh lapar itu hehehe setelah makan pagi,  trus merapikan rumah.

Jam 2 siang ada acara ngopi atau ngeteh dengan menu coklat atau makanan kecil lainnya.

Biasanya ibu mertua suka mengundang kakak ipar yang tinggal di lantai bawah dan di lantai atas untuk minum kopi sambil ngobrol ngobrol. Abla (kakak no 5) biasanya suka iseng iseng meramal pakai ampas kopi, seru deh kalo dia dah meramal.

Bisa-bisanya tuh meramal dari ampas kopi, yang pernah di ramalin sie katanya adiknya Dedushka akan menikah dalam waktu dekat (ssttt ternyata bener tuh), trus suami Dedushka akan mendapat pekerjaan baru yang berhubungan dengan pemerintahan (ternyata ini benar juga hehehe), lalu yang ini nie yang ga enak Dedushka akan mengalami susah hati,  tapi semuanya bisa dilalui dengan baik (yah ternyata bener juga),  akhirnya Dedushka Cuma bisa berdoa dan diserahkan ke Yang Maha Pengatur segala sesuatuNya.

Acara ngopi ini biasanya berlangsung 1 jam-an, setelah itu bubar deh kembali ke rumah masing masing. Lalu Abla no 1 dan 2, mengajak Dedushka ke pasar tradisional untuk mempersiapkan makan malam. Suasana pasar tradisionalnya seperti ini:

Tempat berjualan sayuran,  tempatnya rapih dan bersih.

Bumbu bumbu dan buah kering.

Penjual keju, yufka (kulit untuk boreği), margarine dan macam macam selai untuk sarapan pagi.

Penjual Olive

Setelah dari pasar tradisional baru deh masak makanan untuk makan malam. Dedushka paling seneng kalo jadi asisten Anne atau Abla,  sekalian belajar masakan Turki. Umumnya sie makanan Turki ga ribet bumbunya,  yang jelas pasta tomat atau tomat ga pernah ketinggalan contohnya seperti ini :

Anne sedang membuat Dolma (ini daun anggur diisi dengan beras yang sudah dibumbui terus direbus) jadinya sbb:

Makan malam dimulai jam 7-an, contohnya:

Dolma, boreği

Nasi atau pilav, kadang makaroni atau makarna untuk karbohidratnya selain roti dan kentang

Daging cincang berbentuk seperti bakso plus kentang dan tomat

Fasulye atau sayur kacang, kadang iskembe sup atau macam macam sup lainnya.

Salad

Mereka kadang heran dengan Dedushka,  karena porsi makan Dedushka yang sedikit. Kalau melihat mereka makan haduh suka pusing sendiri, mereka makan karbohidratnya banyak,  udah gitu kalo makan nasi toppingnya mereka kasih yoghurt (kalo ga nahan bisa muntah disitu deh hahaha) yang ada nafsu makan hilang dengan sendirinya deh kalo ngeliat mereka makan nasi plus yoghurt.

Setelah makan malam trus nonton tv dan sekitar jam 9 atau jam 10 mulai ngopi lagi dan makan makanan kecil seperti kwaci, atau berbagai macam kacang plus kue kue ditambah buah buahan, acara ngopi ini berlangsung sampai jam 11 atau 12,  setelah itu baru tidur.

Karena Dedushka ga biasa ngopi, minum kopinya diganti teh hehehe pernah ngopi siang hari trus ditambah malem eh yang ada ga bisa tidur ampe pagi hahaha dasar wong ndeso,  akhirnya diketawain ama keluarga deh. Mereka juga suka heran tuh dengan jadwal tidur Dedushka, kebiasaan di Jakarta ga pernah tidur lewat jam 10, kebawa sampai Turki,  jadi kalo diajak ngobrol lebih dari jam 10 yang ada teler berat ampe ngantuk ngantuk. Mereka biasa tidur dia tas jam 12 malam,  yah kalo jam segitu mah Dedushka udah sampai di alam mimpi deh.

Nah sekian dulu share kalo di rumah mertua,  nanti disambung lagi dengan mulai kehidupan di tempat baru.

4 Comments to "Kehidupan di Turki"

  1. Latty  5 January, 2018 at 14:45

    Wah.. Deduskha.. Kamu kawin sama orang turki ya.. Sekitar mana ya? Nanti bisa ketemu kita disana?

  2. Wenny  13 August, 2012 at 14:40

    mbaa… saya wenny.. saya punyak cowok orang turki,
    1. qta beda agama. mnurut mba gmn?
    apakah bisa nikah dsana? dan saya juga tidak mengerti bahasa turki. selama ini kita berkomunikasi menggunakan bahasa turki.
    2. sifat2 orang turki gmn ya? apakah mereka nantinya suka memaksakan agama?

  3. rifka  24 July, 2012 at 00:08

    salam kenal mba, saya pengen nanya nanya nih tentang turki, boleh kah?
    ini email saya [email protected]
    terimakasih

  4. diani  15 February, 2012 at 17:17

    mbakk…boleh minta email g?mau tanya2 hehehhe
    text me on:
    [email protected]
    thank u

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.