Pipis Dulu

Fire-Yogyakarta

Inilah standar operating procedure yang telah ditanamkan secara rutin oleh ortu, sebelum kita tidur. Soalnya kalo ngompol bikin repot lagi mesti ngejemur kasur. Bangun tidur, juga langsung pipis dulu.

Jadi, lagu “Bangun tidur”, mesti diganti syairnya, “Bangun tidur ku terus pipis …” Dengan demikian tidak ada lagi yang iseng menambahkan di buntut lagu sehabis “Habis mandi ku tolong ibu, membersihkan tempat tidurku”, dengan kalimat ” …. bantal guling mambu pesing….” (mambu=bau).

Sebelum perjalanan jauh, ortu juga akan mengingatkan anak-anak supaya pipis dulu. Pokoknya masuk kamar mandi, kalo nggak bisa pipis, ya dipipis-pipiskan, asal jangan dipipisin.. wakakak …

Begitu sampe ke rumah nenek sering kali bukan sungkem terlebih dahulu, tapi langsung ngacir ke kamar mandi untuk pipis dulu. Habis makan di restoran, sebelum pergi mesti diajak pipis dulu. Pokoknya serasa belum lega, kalo belum “meninggalkan sesuatu”, mesti setor dulu lah … (ada yang punya istilah “nyetor” kalo mau pipis).

Mampir ke SPBU, sopir mengisi bensin, penumpang “mengisi” kloset, hiahaha… Naik kendaraan umum seperti pesawat atau KA, biasanya menjelang sampai tujuan, para penumpang akan bergerak untuk pipis dulu. Mungkin terpikir masih bagusan toilet di kendaraan ketimbang di stasiun/ bandara, atau biar turun nanti bisa langsungan, nggak repot pipis dulu. Repot juga soalnya kalo mesti masuk toilet sambil menenteng bawaan segede bagong, masih untung kalo ada barengan yang bisa gantian pipis.

Mau nonton pilem di bioskop, sebelum masuk jangan lupa pipis dulu, supaya nggak di tengah pilem seru-serunya, eh malah kebelet pipis. Diajak jalan-jalan ke mall, sebelum pulang juga pipis dulu, biarpun nggak belanja yang penting sudah turut “berkontribusi”, hihihi…

Habis bertamu juga, sudah puas dengan pembicaraan dan suguhan, belum komplit rasanya kalo belum pipis dulu, bila perlu BAB sekalian sehingga meninggalkan kesan yang “cukup mendalam” bagi tuan rumah, wakakakakak…. Hmmm tak bisa digambarkan betapa gembiranya tuan rumah, karena hidangannya telah mendapatkan “respon” yang signifikan ….

Saya teringat cerita seorang yang membawa acara, gelisah nggak bisa konsen, soalnya sebelum maju nggak pipis dulu sih. Seorang atlet mau bertanding, mestinya juga udah pipis dulu, jangan sampe lari terkencing-kencing. Mosok ntar minta time-out buat pipis dulu.

Nggak tahu kalo ada kiper yang kebelet pipis, terus langsung pipis di belakang gawangnya, sambil tengak-tengok apakah bolanya masih jauh nggak ya. Siapa tahu ada pemain lawan yang jeli langsung tendangan jarak jauh, waow sang kiper bisa seketika tergopoh-gopoh berusaha mengamankan gawangnya sembari masih dalam keadaan “on-line” ….

Dulu, kalo mau mengerjakan soal tes. Sekitar lima menit sebelum waktunya tiba, biasanya diberi kesempatan semuanya untuk pipis dulu. Nggak enak kan, kalo ngerjain soal sambel kebelet pipis, sudah pusing mikir masih ngampet juga, bisa-bisa ngompol deh.

Ada kerabat yang bila diajak makan bersama, maka jawabannya adalah “Sebentar, saya mau pipis dulu…” Bener kok, bukan kenapa-kenapa, tapi karena kondisi fisik sehingga mesti begitu.

Jadi kesimpulannya pipis dulu biar tetap piss (peace)…. kalo nggak ntar klisikan terus. Ehm, terus terang dulu saya nggak ngerti, kupikir para vokalis band itu minta ijin untuk pipis dulu, lha wong selesai menyanyikan lagu bilangnya piss … emangnya siapa yang kebelet pipis?

Baiklah teman-teman, sebelum menulis komentar, jangan lupa pipis dulu ya … supaya nggak ngompol di sini … wakakak …

Kecuali yang masih pake pempers, hihihik ….

Nih lihat, betapa pentingnya pesan ortu buat pipis dulu, begini jadinya kalo kagak nurut: http://www.kaskus.us/showthread.php?t=2917816

About Fire

Profile picture'nya menunjukkan kemisteriusannya sekaligus keseimbangannya dalam kehidupan. Misterius karena sejak dulu kala, tak ada seorang pun yang pernah bertatap muka (bisa-bisa bengep) ataupun berkomunikasi. Dengan tingkat kreativitas dan kekoplakannya yang tidak baen-baen dan tiada tara menggebrak dunia via BALTYRA dengan artikel-artikelnya yang sangat khas, tak ada duanya dan tidak bakalan ada penirunya.

Arsip Artikel

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.