Communication Breakdown

Nia – Singapore


Kali ini saya ingin berbagi cerita ringan tentang kesalahpahaman yang terjadi antara saya dan orang-orang di sekitar karena keterbatasan kemampuan bahasa ^_^

Communication Breakdown 1: Cara Baca Jam

Sejak setahun yang lalu saya berangkat kerja nebeng mobil temen yang sebenernya jalur dari rumahnya ke kantor tidak melewati kos saya tapi karena ‘titah bos’ jadi dia terpaksa muter biar bisa nyangking saya ^^ tadinya saya berangkat kerja naek bis tapi karena bos mengganti jam kerja dari jam 8.30 jadi jam 8.00 saya tidak mau lagi naek bis… lha klo naek bis itu saya harus siap berangkat dari kos jam 7.00 nahhh… di sini jam 7.00 itu sama dengan jam 6.00 WIB… terlalu pagi buat saya hehehe…

Temen saya yang kasih tumpangan itu aslinya orang Malaysia trus jadi warga negara sini. Karena dia tidak bisa bahasa Inggris jadi kami kalo ngomong pakai bahasa melayu. Harusnya tidak terlalu banyak masalah ya secara bahasa melayu itu kan akarnya bahasa Indonesia tapiiii… saya ini begoooo banget kalo soal bahasa melayu… loadingnya lama bener kalo mikir arti kata-kata yg asing di telinga. Nah temen saya ini bahasa ibunya juga bukan bahasa melayu tapi bahasa Mandarin jadi yaaaa… sering banget terjadi salah paham di antara kami.

Tadi pagi temen saya ini telpon “Nanti you bisa siang sikit tak?” Saya jawab “Bisa… pukul berapa?” Dia diam sebentar trus bilang “Ini sudah mau pergi jadi pukul… tujuh tiga… bisa tak?” Saya lihat jam di berita di tivi waktu itu jam 7.01 jadi saya pikir kalo yang dia maksud itu pukul tujuh tiga puluh karena jarak rumahnya ke halte bis tempat biasa saya nunggu itu tidak mungkin ditempuh dalam waktu 2 menit.

Jam 7.15 dia telpon lagi nanya saya di mana. Saya bingung banget… gimana sih masih jam 7.15 kok sudah tunggu di halte bis. Saya sampe lari-lari karena tidak enak bikin dia nunggu kelamaan. Saya lihat di mobilnya ada cewek yang saya kira sekolah di polytechnic deket kantor. Rupanya temen saya harus nganter cewek ini dulu ke kampus makanya dia telpon saya minta berangkat “siang sikit” dari waktu biasanya.

Kayaknya semua orang yang ngerti bahasa Indonesia pasti mikirnya kalo ‘siang sikit’ itu artinya lebih siang sedikit… bener kan ? Nah kalo buat temen saya ini ‘siang sikit’ itu artinya lebih pagi/ awal sedikit gitu… Saya melongo pas dia njelasin maksudnya ‘siang sikit’ itu. Saya trus minta maaf karena salah mengerti tapi saya agak tidak terima juga kan dia bilang ‘pukul tujuh tiga’ jadi tidak salah-salah banget dong kan saya sampai halte belum pukul tujuh tiga puluh.

Nah penjelasan dia soal ini nih yang bikin saya pengen njedot-njedotin kepala ke jendela mobil. Masa buat dia yang namanya pukul tujuh tiga itu adalah 7.15… bukan 7.03 atau 7.30… katanya “7.15 itu jarum panjang ada di angka 3 jadi 7.15 itu tujuh tiga” aduuuuhhhh… ini ilmu baca jam dari mana sih??? Kok sampe kepikiran kalo jarum panjang di angka 3 sama dengan lebih 15 menit???

Pulang kantor saya nebeng mobil dia lagi. Nah kebetulan nih cuma berdua di mobil jadi saya tanya lagi tentang pemahaman dia soal baca jam dalam bahasa melayu. Saya sih cuma tanya aja kalo misalnya jam 7.30 itu apa trus 7.45 itu dia sebut apa…

Saya tidak kepikiran ngajarin dia cara baca jam ala Indonesia karena pasti tidak bakal berhasil. Bukannya bikin mudeng malah tambah bingung ntar. Contohnya jam 7.30 kalo orang Indonesia kan nyebutnya setengah delapan nah klo dalam bahasa melayu disebut tujuh setengah. Kalo misalnya saya bilang “pukul setengah delapan” temen saya itu ngertinya 8.30 alias delapan setengah… walau beda letak kata setengahnya tapi buat dia ya sama aja artinya. Susah ya…. untung saya tidak harus sering-sering janjian sama temen saya ini hehehe…

Communication Breakdown 2: Canteen Talk

Di deket kantor saya ada 3 kantin dan saya punya warung langganan di setiap kantin itu. Suatu hari saya membeli makan di kantin yang ada di depan kantor. Seperti biasa saya langsung antri di warung langganan saya. Biasanya begitu lihat saya tante yang jual langsung bilang ‘Ta pau? Less rice?’ tapi siang itu rupanya dia lupa dengan saya. Saya bilang ‘Ta pau Aunty… Less rice’ tp dia tidak dengar. Saya ulangi lagi, dia tetep tidak dengar.

Ta pau (entah gimana Hanyu Pinyin-nya) adalah istilah lokal untuk ‘mbungkus’. Ada istilah laen lagi sih tapi ta pau yang selalu saya pakai kalo mau mbungkus makanan dari penjual yang Chinese. Mungkin ini kata yang sekali denger langsung saya inget karena saya sadar bakalan kebantu banget klo tau kata ini. Kenapa? Begini ceritanya…

Saya terbiasa dengan istilah ‘take away – having here’ atau ‘take away – dine in’ nahhhh… di sini tu ya jarang banget ada yang ngerti kalo saya pakai istilah itu :( seringnya penjual sini pakai istilah: ‘package – eat here’. Biasanya saya mudeng kalo ditanya itu tapi siang itu selain karena ramai, Aunty-nya masa nanya: ‘pek-o-it?’ Lha saya kan bengong… coba ada yang tau tidak maksudnya ‘pek-o-it’ itu apa? Karena bengong dia nanya lagi. Saya tetep bengong sambil lihat-lihatan sama temen saya yang juga sama-sama bingung. Saking tidak sabarnya kali ya dia nanya lagi ‘PACK – OR – EAT?’ Saya tulis pake dash maksudnya itu Aunty ngomongnya tidak cepat dan mempertegas kata per kata.

Heran dehhhh… kan dari tadi saya sudah bilang TA PAU!!! Berkali-kali malah… kok masih nanya?! Mana nanyanya tidak jelas lagi!

Ada lagi pengalaman menyebalkan seputar kantin. Tapi yang ini bukan cuma soal ‘take away – having here’. Waktu itu saya haus banget plus lapar jadi saya antri di counter minuman dan setelah lihat-lihat menunya saya memutuskan mau pesen ‘Big Milo Ice’. Saya bilang ke Aunty yang jual ‘one big milo ice, please’ dengan nada sopan. Tidak disangka si Aunty teriak: HA?!! Saya sabar-sabarin trus saya bilang lagi mau beli es milo gede. Masih tidak paham dia… trus pakai bahasa Mandarin dia tanya: ‘ngomong apa kamu?’ Nanyanya juga kasar banget nadanya. Saya bilang lagi ‘BIG MILO ICE!’ dengan suara keras plus telunjuk saya nunjuk gambar es milo yang ada tulisan dibawahnya BIG MILO ICE $2.50.

Si Aunty nengok ke gambar yang saya tunjuk. Kirain dia trus ngerti ya yang saya maksud trus mbikinin pesenan saya trus saya tinggal bayar dan pergi. Tapi apa yang terjadi?? Rupanya dia tidak ngerti (atau tidak bisa baca) kalo gambar yang saya tunjuk itu adalah Big Milo Ice. Aunty ngeliat saya trus dengan gaya kayak ngajarin anak kecil dia bilang: ‘ne ke se ta milo ping!’ (entah hanyu pinyin-nya gimana, artinya ‘this is big milo ice‘)

Saya mana tau kalo buat dia itu adalah Ta Milo Ping… Wong jelas-jelas tulisan latinnya itu BIG MILO ICE kok! Bener sih ta milo ping itu artinya es milo gede… Tapi kalo dia tidak tau tulisan latinnya mbok ya ditulis pake kanji aja jadi kan orang- orang yang tidak bisa baca kanji kayak saya tidak bakal pesen!

Setelah ngomel pake bahasa Mandarin dia bikinin milo pesenan saya. Abis itu nanya: ‘ta pau ha?’ saya jawab ‘having here’ karena memang mau saya minum disitu. eee… kagak mudeng dia. Trus saya bilang aja ‘ya ta pau!’ biar tidak banyak omong.

Setelah bayar saya duduk dan menikmati milo saya. Persetan dengan omelan dia karena tidak suka sudah kasih tutup plastik kok malah saya minum disitu.   Communication Breakdown 3: Mengeja Saya sadar banget kalo kemampuan bahasa Inggris saya masih jongkok terutama kalo soal pronunciation, makanya saya usaha untuk ngerti ejaan yang bener. Terutama untuk kata-kata yang mirip-mirip misalnya shed, sheet, shit atau beach, beech, beige, bitch. Jado kalo pas nyebut ‘sheet’ yang keluar ‘shit’ trus orang yang saya ajak bicara bilang ‘excuse me?’ Saya buru-buru minta maaf dan bilang ‘maksud saya S-H-E-E-T’. Saya tidak bisa mbayangin apa yang terjadi kalo saya tidak tau ejaannya trus cuma bisa ‘S-H-…. S-H…’ waaahhhh… Bias-bisa kena pukul orang hehehe…   Harus bener-bener hati-hati ^_^ mana pekerjaan saya selalu berhubungan dengan lembaran-lembaran material jadi saya harus terus melatih lidah untuk menyebut kata sheet.

Saya ngerti sih dan bisa pronounce yg bener kata-kata diatas tapi kan kadang kesleo lidah apalagi bukan native speaker jadi yaaa harus tetep hati-hati. Nahhh ternyata orang Singapore juga sering bergantung pada kemampuan mengeja karena pronunciation mereka juga tidak bener-bener amat. Saya seneng kalo ngomong sama orang yang sadar pronounce tidak bener trus njelasin ejaannya… Kalo orang yang pronounce tidak bener, tidak jelas, cepet banget, ditanya ejaan tidak njawab trus kalo minta diulang malah nesu… wahhh pengen ngaplok rasanya!

Ngerti ejaan yang bener juga bukan berarti bebas dari masalah karena belom tentu BISA MENGEJA dengan bener. Huruf-huruf itu kan ada yang mirip bunyinya misalnya B dan D atau M dan N… nah klo tidak jelas ngomong B atau D bisa pakai kode ‘Belgium’ untuk B ato ‘Denmark’ untuk D. Kode ini kayaknya ada istilahnya tapi entah apa saya tidak tau… Kalo di militer atau aviation kayaknya yang dipakai ‘Alpha, Beta, Charlie, Delta dst’. Walaupun saya lebih terbiasa dengan alpha, beta tapi karena supplier, client-client terbiasa pakai America, Belgium dst jadi saya harus ngikutin kode-kode mereka.

Tau kan iklan coklat kit-kat yang ‘C…C…Charlie’ trus si bapak yang terima telpon bilang ‘ooo…Charlieeee… kok suaranya perempuan?’ inget kan iklan itu?? naaahhh… saya juga pernah ngalami hal mirip-mirip iklan itu waktu nyebut ‘C for Charlie’ trus orang di ujung telpon sana bilang ‘There is no Charlie here’. Dari pada terulang saya ganti ‘C for Canada’ nahhh… langsung ngerti deh apa maksud saya.

Tau ejaan yang bener, bisa mengeja dan tau kode-kode ejaan juga tidak berarti tidak ada masalah lagi. Ada 1 supplier yang kode-kode barangnya kebanyakan pake huruf Q dan Z. Pernah suatu ketika saya pilih barang yang kodenya QZ trus pas mau tanya ada stock atau tidak bukannya dapat jawaban malah saya jadi tambah bingung. Begini percakapan via telpon saya dengan supplier:
Saya: ‘Do you have stock for QZxx (kyu zhie)?’
Supplier: ‘What? Kyu zhie? What is kyu zhie?’
Saya: ‘Q for Quebec, Z for Zimbabwe ‘
Supplier: ‘What is that? don’t know le…’
Saya: ‘Ki Zet’ (saya sering denger orang sini ngeja Q = Ki dan Z = Zet)
Supplier: ‘Q Jet? Don’t have Q Jet’
Saya: ‘OK. Thank you!’
Tidak tau lg saya mesti gimana… Setau saya English alphabet itu Z dieja Zhie/Zhi tapi ternyata kalo British English itu dieja Zet. Saya sampe cari-cari di youtube tentang American English alphabet dan British English alphabet.

Saya suka banget buka-buka video di youtube karena hampir semua yang saya butuhkan ada di youtube. Contohnya ya video tentang American atau British alphabet itu. Cumaaaa ada 1 nih yang saya masih belom berhasil nemu yaitu INGLISH alias Inggrisnya orang india hehehe…

Salah satu site supervisor di kantor saya adalah orang India . Entah dia dari India bagian mana dan belajar ngomong Inggris di sekolah mana… yang jelas saya tidak mudeng SAMA SEKALI sama bahasa Inggrisnya. Jadi saya sering banget minta temen laen buat nanyain ke supervisor ini karena saya coba berkali-kali ngomong/ tanya sama dia tapi tetep tidak mudeng dia ngomong apa. Pernah suatu ketika saya mau tanya tapi temen-temen pada repot semua jadi saya nekat telpon dia dan saya minta dia ngomong pelan-pelan plus mengeja kata-kata yang saya tidak mudeng. nahhh ini masalah lagi karena ternyataaa… ejaan English dia itu beda banget sama British atau American English.

Waktu itu saya tanya tentang kode cat tembok. Dia bilang ‘Ye…’ karena bingung saya tulis aja ‘Y’ sapa tau kan kalo dia ngeja ‘Y’ bukan ‘Why’ tapi ‘Ye’. Tapi kok trus dia bilang ‘Why…’ gimana sih ini? Klo ‘Why = Y’ trus ‘Ye’ apa donk? Karena tidak jelas juga akhirnya saya minta dia bawa sample cat nya ke kantor. Dan… ternyata kode cat nya adalah ‘AY’ jadi dia ngeja ‘A = Ye’. Tapi itu masih mending… yang paling aneh itu kalo dia ngeja ‘W’ dan ‘S’ tidak tau gimana nulisnya karena kalo disuruh niruin cara dia ngeja saya bener-bener tidak bisa.

Salah paham soal ejaan tidak cuma terjadi untuk huruf yg ‘jarang’ dipakai kayak Q,Z,W tapi yang gampang-gampang juga sering salah. Contohnya nih ‘NIA’… walau cuma 3 huruf dan gampang dieja alias cuma nyebut ‘En Ai Ei’ tapi kok ya masih salah :( biasanya kalo ditanya nama saya bilang ‘My name is NIA. Norway India America ‘. kadang ada yang bingung juga trus nanya ‘MIA? M for Malaysia ?’ Saya biasanya jawab ‘N for November… N for Norway …’ Dan biasanya orangnya mudeng. Tapi ada juga yang tetep salah nulis nama saya ‘NAI’. Salah 2 orang yang masih aja nulis nama saya NAI adalah boss dan manager saya :(

Kalo ditulis NAI sih saya masih ok lah… tapi ada lho yang kebangeten banget nulisnya ININIA… Entah itu dpt awalan INI dari mana. Trus ada juga yang nulis ‘Attn To Miss NGAING-NGAING’ kebangeten banget kan ? Die kire guwe kirik kali ye… ditulis ngaing-ngaing!

Kalo tidak ngalamin sendiri saya tidak akan percaya lho kalo ada yang salah ngeja sampe keterlaluan salahnya kayak gitu. Sampe sekarang masih saya simpan fax dari supplier yang nulis nama saya ‘Miss Ngaing-Ngaing’.

About Nia

Don't judge the book by its cover benar-benar berlaku untuk Nia ini. Posturnya sama sekali tidak menggambarkan nyalinya. Blusukan sendirian ke seluruh dunia dilakoninya tanpa gentar. Mungkin hanya North Pole dan South Pole yang belum dirambahnya. Catatan perjalanannya memerkaya wawasan bahwa dunia ini benar-benar luas dan indah!

My Facebook Arsip Artikel

75 Comments to "Communication Breakdown"

  1. nia  9 December, 2011 at 14:53

    hehehe… bu Nunuk.. sy pernah dicritani sodara sy soal huur/ hoer itu…

    ngaing-ngaing itu gak ada artinya bu… cm sy ngerasa kyk kirik yg diinjak buntute hahaha….

  2. nu2k  9 December, 2011 at 11:32

    HAAA, HAAAA, HAAAAA, Miss Ngaing, Ngaing…. OOooaaaallllaaaahhhh, bahasa, bahasa…. Ucapan memang kadang bisa mengecoh pendengarnya. Juga kalau kita berbicara menggunakan bahasa Belanda. Misalnya perbedaan antara : Kop – koop (kepala, untuk binatang dll – membeli); bot – boot (tulang – kapal/ sepatu boot) atau Huur dan hoer (menyewa – pelacur)… Ha, ha, haaaa dan masih banyak lagi….Groetjes en doe doei, Nu2k

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *