Bahasaku.. Ooh.. Bahasaku

La Rose Djayasupena – Belanda


Dulu waktu saya baru-baru dateng ke Belanda, saya main ke Amsterdam ke rumah tante saya. Sebenernya bukan tante beneran tapi sebut aja tante kenalannya ibu saya. Saya kan nginep di rumah tante saya dan besoknya tante saya ngajak saya jalan-jalan lihat kota Amsterdam. Kita berdua naik tram, di dalam tram kita nih gak dapet tempat duduk jadi kita berdiri.

Di halte berikutnya banyak penumpang yang naik/turun tram, salah satu penumpang yang naik itu ada orang bule Belanda gemuk gitu. Pas tuh bule Belanda totok banget, mau lewat tante saya bilang gini ke saya ”Awas aya bagong “ (maksud nya si bule gemuk itu pake bahasa sunda) eeeehhh…. masa tuh si bule begitu lewat kita bilang gini “Puunteuun bagong bade ngalangkung” (permisi bagong mau lewat) Hahahaha…yang tadinya saya senyum-senyum pengen ketawa denger omongan tante saya eeeh. . saya jadi melongo.

Mata saya sampai gede tapi tetep aja nahan ketawa…. hahahaha…Waaah…. tante saya tuh mukanya merah, gak nyangka tuh bule bisa bahasa Sunda kan? Sambil tante saya bilang ke bule gemuk itu ”kalau omongannya gak maksud begitu”…hahaha…tapi tuh si bule gak marah, malah jadinya ngomong Sunda sama tante.

Ternyata tuh si bule dulunya bekas Kniel dan pernah lama di Jawa Barat, mangkanya bisa bahasa Sunda. Karna tram udah sampe di tempat tujuan kita turun di Dam, tuh si bule juga turun. Akhirnya kita duduk-duduk dulu deh, koffie-koffie drinken sambil tuh si bule cerita tentang jaman dulu jaman kuda gigit besi kali yeee…hahaha.

Naaah, ada lagi nih cerita saya gini ya. Saya kan lagi jalan-jalan di Groningen, biasa deh shopping pas di salah satu toko namanya toko HEMA. Saya lihat ibu-ibu sendirian lagi lihat-lihat barang. Karna mukanya kaya orang Indonesia saya iseng nih negor dia, bener gak tuh ibu orang Indonesia. Ternyata tuh ibu ngakunya Indo (campuran Belanda Indonesia) kalau dilihat-lihat sih, kayanya dia tuh campuran-nya udah generasi ke tiga kali yeee (mungkin gak ½ lagi, tapi udah ¼ atau ¾ darah Indo-nya) ini sih tebakan saya, soalnya termasuk coklat juga sih kulitnya.

Terus saya tanya ”apa bisa ngomong Indonesia?” Tuh si ibu bilang gak bisa sama sekali, udah lupa katanya. Soalnya gak pernah dipake tuh bahasa Indonesianya dari dulu di rumah. Terus saya bilang ”Kalau gak bisa ngomong bahasa Indonesia, tapi ibu ngerti gak kalau saya ngomong Indonesia?” (kan banyak juga orang Indo ngerti tapi gak bisa ngomong) Tuh ibu bilang gak ngerti juga…ooohh…oke deh…Tot ziens.

Saya berbalik mau keluar toko, tuh ibu mau naik ke atas…eeeehggg…. . saya gak jadi keluar denger suara keras banget kaya orang latah pake bahasa Indonesia gini nyebut-nyebut…Mr “K” (sorry disensor kurang sopan, artinya ngerti kan?) kayanya tiga, empat kali deh tuh ibu teriak nyebut-nyebut Mr “K”.

Pokoknya gimana sih kalau orang latah, ternyata tuh ibu kesandung waktu mau naik escalator…hahahaha…katanya lupa bahasa Indonesia, tapi kata yang satu itu gak lupa. Jadi inget lagunya Hari Mukti jaman baheula ”Hanya satu kata”…. . hahaha …. . Dasar tuh si Mevrouw gelo! Dalam hati sebel akhirnya kena kewalat tuh …. hahaha …Saya mau tegor tuh Mevrouw, tapi dia udah keburu naik escalator dan gak berani lihat ke bawah, mungkin tahu kalau saya masih ada di situ…hahaha… geli. . geli sebel deh.

Banyak lho, orang Indonesia atau orang Indo (campuran) yang melupakan moeder taal (bahasa ibu). Saya cerita orang-orang Indo atau orang Indonesia yang ada di sekitar saya dan saya kenal kebanyakan tuh kaya gitu. Mereka tidak mau mengajarkan anak-anak nya Bahasa Indonesia. entah itu anak mereka yang lahir di sini atau anak-anak mereka yang bawa dari Indonesia, karna nikah lagi sama warga Negara Belanda. Kecuali orang Indonesia dari Maluku anak-anaknya pasti bisa Bahasa Indonesia cuman dialeknya Ambon…. waaah saya salut juga anak cucu mereka bisa padahal udah generasi ke tiga.

Saya pernah dan sering bertanya kepada mereka kenapa tidak mau mengajarkan Bahasa Indonesia? Alasannya, katanya sih takut anak-anaknya Bahasa Belanda nya jelek…aaahg. . “omong kosong” saya bilang ke mereka. Sedang kan di Indonesia sendiri banyak banget Bahasa Daerah dan saya sendiri juga waktu masih tinggal di Indonesia dari kecil sampai saya besar di rumah tuh saya ngomong Bahasa Sunda dengan nenek dan ibu saya.

Padahal saya tinggal dan besar di Jakarta. Terus saya tanya ke mereka ”nanti kalau liburan ke Indonesia bagaimana komunikasi anak-anak kamu dengan saudara –saudaranya di Indonesia?” (ponakan, tante, nenek, oom, anak-anak yang seumuran dengan anaknya} temen saya jawab ”Pake bahasa Inggris” HAH! itu kan Bahasa Asing ya ? Terus saya tanya lagi “Emang saudara-saudara mu bisa Bahasa Inggris?” katanya “nggak”…naah lhoo…udeh deh saya malas ngomong lagi, malah ntar jadi saya panas hati, mendingan saya udahin aja dari pada bikin gondok. Kebetulan saya kan punya penyakit darah tinggi…hahahaha…. bisa-bisa maksudnya berdikusi ntar jadi berantem…semua orang hidup kan punya prinsip ya.

Naahh kalau soal prinsip saya juga punya, anak-anak dan cucu saya bahkan cicit saya nanti harus bisa Bahasa Indonesia. Saya di rumah dengan anak-anak ngomong Bahasa Indonesia kalau di luar rumah otomatis mereka pake Bahasa Belanda. Ternyata di sekolah anak-anak saya pinter-pinter. Padahal anak-anak saya waktu saya bawa ke Belanda umurnya tuh 11 dan 10 tahun. Sampai-sampai ya, pacar-pacar anakku yang bule-bule itu jadi bisa Bahasa Indonesia walaupun cuman kata-kata sederhana toh mereka mau belajar karna di dalam rumah harus mengikuti aturan saya…hahahaha udah kaya ditaktor aja ya? Ternyata mereka tidak keberatan lhooo…malah kalau mau keluar rumah pamit, tuh anak bule bilang gini “Ibu saya mau pulang” saya jawab ”hati-hati ya di jalan dan sampai jumpa lagi ”dia jawab lagi “Ibu cerewet” hahaha…. tuuh bisa kan anak bule itu ngomong Indonesia.

Saya pesan pada anak saya, kalau saya meninggal nanti, jangan pernah melupakan bahasa ibu ajar kan pada anak cucu kalian nanti. Jangan sampai dibilang kacang lupa kulitnya, karna kalian masih punya banyak saudara di Indonesia. Jadi kalau liburan ke Indonesia bisa ngobrol dengan orang Indonesia dan anak cucu kamu jangan ntar kaya kambing congek, kalau kalian lagi ngobrol, karna gak ngerti Bahasa Indonesia.

Contoh di atas, orang Belanda totok aja gak lupa Bahasa Indonesia . . Bahasa Daerah lagi…kok Kita-kita yang masih ada Darah Indonesia nya, bisa dan mau melupakan bahasa ibu kita. Nggaaaakk… ngertiii deh pikiran mereka itu…. Hiks.

Bagaimana dengan kalian yang tinggal di negara lain?Apakah kalian juga mengajar kan Bahasa indonesia ke anak-anak/cucu kalian tidak ? Ditunggu Cerita nya! OOOOH…. …. BAHASAKU…. . BAHASA TERCINTAKU…BAHASA INDONESIA

About Audry Djayasupena

Dulu dikenal dengan nama La Rose Djayasupena, kemudian menggunakan nama Pingkan Djayasupena dan sekarang menjadi Audry Djayasupena. Tinggal di Negeri Kincir Angin. Pemikirannya yang 'progresif' terlihat dari artikel-artikel dan buku-bukunya. Sudah menerbitkan karyanya berupa beberapa buku, di antaranya yang cukup 'sangar' judulnya adalah "Bedroom Fantasy".

My Facebook Arsip Artikel

36 Comments to "Bahasaku.. Ooh.. Bahasaku"

  1. IWAN SATYANEGARA KAMAH  6 August, 2012 at 21:38

    Bahasanya Teteh Larose mah agak sedikti kebelanda-belandaan, tetap teuteup Sunda pisan.
    Langganan majalah Mangle aja. Taglinenya: “Majala basa Sunda hiji-hijina sa alam duniya”.

  2. LRD  6 August, 2012 at 21:32

    Lani aku juga gak malu bilang orang Indonesia…

  3. Lani  3 August, 2012 at 04:40

    LA ROSE : walah klu soal beginian ampe sebel, krn aku sering dengar, ketemu sama org Indonesia yg merasa malu, sungkan, berat hati menggunakan bahasa mrk sendiri, mungkin merasa merasa rendah diri ngomong pake bhs ibu nya, jd biar sok/gaya krn sdh menetap di LN apalagi yg menikah sama bule……waaaaaaah…..kdg ampe eneg (ya ndak digubyah uyah lo ya……nanti aku bs dibalang dingklik hahahha………

    buatku ngomong Indonesia jalan trs, apalagi klu sama2 dgn org Indonesia, baik di LN ato di Indonesia……klu ditanya aku jg dgn bangga bilang aku asal Indonesia……..mengapa tdk????? wlu kita semua tau dan sdh jd rahasia umum negara kita terkenal kebobrokannya………

    tp soal asal masa mau disembunyikan………toh, klu mrk mbatin o, dr Indonesia negara super duper korupsi, ya biar aja yg korup bkn aku kok, gitu aja kok refooooooooooot pake istilah Gus Dur wakakakak…….

  4. LRD  3 August, 2012 at 03:43

    Bettyyyyyyyyyyy…Hahahaha..ini tulisan adalah kenangan terindah kita cerita di bagong..wkwkwkwkw…

  5. LRD  10 January, 2012 at 23:51

    probo :Ha ha ha..benernya juga Kapsul ….kaleeeee…wkwkwkw..lol

  6. probo  9 January, 2012 at 23:05

    La Rose…..itu latahnya si ibu kalau dibikin teka-teki gini,
    terdiri atas 5 huruf, huruf pertama K, huruf terakhir L, bentuknya bulat panjang

    tapi jawabnya KAPSUL kok…bukan mr K-nya ibu itu hehehehe….

    emang banyak cerita macam bule pinter bahasa daerah kita, lebih halus malah…

  7. LRD  9 January, 2012 at 22:43

    donie perdanawatie: Hatur nuhun ternyata masih ada yang ngintip en baca tulisan jadul aku…

  8. donie perdanawatie  9 January, 2012 at 08:06

    Rose,aku baca tulisanmu diatassenyum terus nih !

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.