Percaya Mitos

Nuchan


Sejak kecil saya sudah diajarkan oleh ibu saya dengan berbagai pantangan atau hal-hal yang tabu dilakukan. Setiap kali saya melanggar pantangan atau hal yang ditabukan tersebut, maka alamat saya akan diceramahi panjang lebar sampai budek telinga saya mendengarnya. Anehnya walaupun ibu saya sudah sangat serius mengajarkannya, saya hanya pura-pura serius mendengarnya sambil mengangguk-angguk kepala, seolah-olah sudah paham.

Pasalnya kalau saya tidak mengangguk-angguk kepala saya artinya belum paham banget jadi tambah panjang ceramahnya. Jadi saya cari akal saja, pura-pura mengangguk-angguk kepala tanda paham.  Dan trik saya itu biasanya berhasil. Padahal hampir semua ceramah ibu saya ini, masuk telinga kanan keluar telinga kiri. Kalau saya ingat-ingat lagi kelakuan saya itu, koq rasanya saya menyesal juga jadi anak kurang ajar banget hahaha.

Kalau saya suka mandi malam, maka ibu saya bilang : Jangan mandi malam-malam nanti dicubit syetan. Nach lho gimana nga seram dicubit syetan hehehe. Tapi saya suka jahil dan cenderung tidak percaya, biasanya saya langgar sich pantangan mandi malam ini hehehe. Sekali waktu karena mandi malam, paha saya jadi biru lebam kayak biru kehitam-hitaman seperti habis kena tonjok atau dipukul. Ibu saya langsung nyanyi dech, kamu itu sudah diingatkan berkali-kali jangan mandi malam, masih juga mandi malam. Sekarang kamu rasakan dicubit syetan hahaha…Ayak-ayak wae!

Sekali waktu karena saya lagi masa pubertas jadi kadang-kadang tumbuh jerawat di pipi saya. Sudah tahu sedang berjerawat mekar begitu, saya masih nekat makan kacang banyak-banyak. Ibu saya ngomel lagi bilang begini : Sudah tahu jerawat banyak begini, masih saja makan kacang. Kacang lagi kacang lagi, itu lama-lama wajah kamu bakalan dipenuhi jerawat semuanya. Mau kamu wajahnya jadi bopeng, biar laki-laki tak ada yang mau sama kamu. Nga bopeng aja sulit dapat jodoh apalagi bopeng yah hahaha. Ini anak gadis dikasih tahu tidak mau mendengar ajaran orang tua. Taelah ibu, gimana sich kacang enak begini masak dibiarkan nganggur di atas meja. Yang benar saja donk hehehe…Bandel juga ya saya…:D

Saya punya kebiasaan buruk lainnya, menggigit kuku saya. Ibu saya bilang : jangan menggigit kuku, nanti bisa mengundang nasib buruk alias sial. Taelah yang bener bu, nga percaya banget hehehe. Ini hanya beberapa contoh hal-hal  yang ditabukan atau jadi pantangan dari ibu saya. Tapi sebenarnya masih banyak hal-hal yang ditabukan dan menjadi pantangan yang sangat umum dilakukan atau dipercayai beberapa masyarakat di Indonesia.

Mitos yang aneh

1. Kalau lagi sesak pengen BAB alias boker tapi sedang tidak ada WC umum, maka kalau ambil batu langsung dimasukin  ke dalam plastik bisa bikin menahan tidak jadi BAB hehehe.

2. Kalau sedang sakit perut, kalau memeluk bantal bisa sembuh hahaha. Apalagi memeluk pacar bisa cespleng sembuh total hehehe. Ayak-ayak wae!

3. Jangan biasakan makan asinan di malam hari, karena akan selalu tertimpa keresahan hati, jika ia seorang yang belum menikah akan sulit jodoh, dan jika sudah menikah ia akan sering bertengkar. Seingat saya, saya  suka makan asinan atau acar Bogor juga di malam hari hehehe…pantesan belum dapat jodoh hahaha

4. Pamali duduk di depan pintu, nanti susah dapat jodoh hehehe

5. Tabu kasih hadiah sapu tangan buat kekasih hati, nanti bisa mengakibatkan perpisahan alias putus cinta hehehe…Nach lho kalau dikasih hadiah sapu tangan merk ternama dari Paris seperti YSL (Yves Saint Laurent) masak ditolak sich? Hahaha maklum matre.

6. Jangan bersiul bila sedang makan karena Anda akan mengalami kegagalan dalam usaha. Yah iyah lah nanti malah keselek alias nyangkut makanannya ditenggorokan bisa berabe khan? Hehehe

7. Jangan memotong kuku pada hari Minggu, karena akan mendapat bencana, demikian juga pada hari Senin, karena akan ada orang yang dengki atau iri hati, selain itu hari Sabtu juga termasuk hari yang kurang baik untuk memotong kuku karena akan mendatangkan halangan atau rintangan bagi anda. Disarankan untuk memotong kuku pada hari Selasa karena akan disukai orang banyak. Hari Rabu juga termasuk hari baik karena akan membawa keselamatan dan perlindungan dari Tuhan. Hari baik yang disarankan adalah hari Kamis anda akan mendapat rezeki. Terakhir hari yang disarankan membawa kebaikan adalah hari Jum’at karena akan membuat anda disukai dan dicintai orang. Ini lebih seru dan aneh  lagi yah mitosnya hehehe.

8. Pamali membuka payung di dalam rumah, karena akan terjadi sesuatu yang buruk menimpa keluarga Anda hahaha. yang bener?

9. Jangan menjahit kancing baju ketika masih dipakai karena akan menderita penyakit yang parah dan selalu gagal dalam usaha selama 1 bulan. Ini sich takut ketusuk jarum badannya hehehe

10. Jangan Anda makan di cobek atau lumpang, karena akan berakibat kelak anda akan dimusuhi mertua tanpa sebab. Ini sich di mana-mana mah mertua cewek kagak pernah akur ama menantu cewek juga hehehe..Nga makan dicobek atau lumpang juga tetap aja dimusuhi tanpa sebab hehehe… Cape deh!

Ini kalau digali dan dituliskan bisa lebih banyak dan jumlahnya sampai  ratusan pantangan yang sudah berlaku umum di Indonesia. Tapi seiring dengan semakin majunya pendidikan saat ini, maka hal-hal yang tabu, pamali dan pantangan ini sudah banyak ditinggalkan.

Prinsip “nothing to lose”

Semasa kecil dan remaja saya tak pernah percaya dan sering memberontak dan melanggar hal-hal yang dianggap tabu oleh ibu saya dan saya tak pernah tertarik mematuhi atau mempercayainya hehehe.  Tapi anehnya sesudah saya dewasa dan banyak membaca buku ilmu pengetahuan justru semua yang dulu dilarang, ditabukan, dibilang pamali dan dibilang pantang oleh ibu saya, kini hampir semuanya saya patuhi dengan baik. Tak perlu diceramahi lagi saya justru dengan senang hati mengikutinya hahaha…Yah itu tadi pakai prinsip “nothing to lose”… Percaya nga percaya ama mitos tersebut tapi buat saya kalau pun dilakukan atau dipatuhi tidak terlalu berat buat saya, jadi saya pilih patuh saja. Toch tidak ada ruginya buat saya hehehe.

Ada kejadian saat saya berlibur di Lombok dengan sahabat saya, kita naik mobil dengan keluarga sahabat saya menuju Tanjung Ann. Ketika melintasi sebuah daerah ada tenda yang memberi tanda bahwa sedang ada orang meninggal dunia di daerah itu. Kebetulan kita melintasi tempat musibah tersebut. Dan di dalam mobil kita ada balita yang berusia 2 tahun.

Menurut kepercayaan keluarga sahabat  saya kalau kita lewat dari tempat orang yang sedang meninggal dunia dan membawa anak balita, jadi harus melemparkan koin penolak bala untuk menghindari nasib sial di jalan. Kalau dipikir dengan akal sehat percaya nga percaya sich, tapi karena hanya lempar koin 500 atau 1000 doang buat saya tak masalah sich. Jadi saya bilang ke sahabat saya, lempar saja koinnya hehehe…Yah yang dilempar hanya 500 rupiah doank khan,  nga ada ruginya buat kita hahaha…Coba kalau 500 dollar yah ntar dulu dech dipikir ulang pakai akal sehat hahaha…Ayak-ayak wae…Sekarang saya bener-bener jadi penurut sudah tidak memberontak lagi hehehe. Bagaimana dengan Anda?

[email protected]

copyright


Ilustrasi: tobaliputra

About Nuchan

Apa yah isinya hehehe

Arsip Artikel

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.