Buruk Rasa Cobek Dibelah

Fire – Yogyakarta


Sudah dua kali gambar cobek pecah termuat di Baltyra. Mungkin hari ini akan menjadi yang ketiga (halah …. bilang aja Redaksi Baltyra nggak punya stock cobek ….wakakak). Bagaimanapun, nasi sudah terlanjur menjadi bubur, cobek sudah terlanjur hancur. Baiklah teman-teman, tong kosong berbunyi nyaring, cobek kosong jangan dibiarin, silakan menikmati peribahasa berikut sambil nguleg sambel, saya kabur dulu sebelum dilempar munthu ….

1. Lempar cobek, sembunyi munthu: Persiapan buat “perang dunia” ronde kedua …

2. Bagai cobek merindukan munthu: Kreditannya cobek masih nyicil, bulan depan baru bisa kredit munthu. Jadi sambelnya diuleg pake centhong saja

3. Ada uang abang disayang, tak ada uang cobek melayang: Konsekuensi punya istri mantan atlet tolak peluru …

4. Habis manis, cobek dibuang: Ini pasti cobeknya sudah habis masa garansinya, lagian cobek kan nggak buat yang manis-manis.

5. Cobek di pelupuk mata tiada tampak, munthu di seberang lautan tampak: Jelas nggak tampak, mata merah kecipratan sambel ….

6. Pucuk dicinta cobek tiba: Nunggu kiriman cobek dari kampung, maklum lagi riset di kutub, siapa tahu para eskimo itu bisa ketagihan sambel trasi.. hihihi.

7. Besar munthu daripada cobek: Gimana mau ngulegnya, dulu belinya nggak janjian dulu ya, udah makenya dibalik aja ….

8. Bermain air basah, bermain api hangus, bermain cobek : … kena jewer simbok … “Oalah, toleee…. simbok dari tadi cari-cari buat bikin pecel …”

9. Anjing menggonggong, kafilah nimpukin pake munthu: Ini kafilah pasti bekalnya perjalanan bukan korma tapi pecel.

10. Bagaikan membeli cobek dalam karung: Pasti beli cobeknya di eBay, konon pernah dipake nguleg ama Brad Pitt waktu Angellina Jollie lagi ngidam rujak.

11. Tua-tua keladi, cobek tua makin menjadi: Soalnya bermacam bumbunya sudah makin meresap dan menyatu di badan cobek. Maka cobek senior sudah kaya pengalaman asam garamnya kehidupan kuliner dengan bermacam rasa.

12. Bagai cobek dibelah dua: Belum kejadian tangannya bengkak duluan, kebanyakan baca cerita silat atau ndengerin sandiwara radio.

13. Munthu tak dapat diraih, cobek tak dapat ditolak: Mau ngambil munthu di atas lemari malah ketiban cobek. Hikmah dari peristiwa ini adalah jangan menaruh cobek di atas lemari yang tinggi, susah ngambilnya

14. Sudah jatuh tertimpa cobek: mirip nomor (13)

15. Pandai-pandai meniti buih, selamat cobek sampai negeri seberang: Dipelototi petugas bandara, dikira hendak menyelundupkan artefak bersejarah.

16. Tiada cobek, telenan pun jadi: Jangan keras-keras ya ngulegnya, soalnya bukan sparring-partner yang seimbang …

17. Tak ada cobek yang tak retak: Lha beli cobek buat dipake apa buat hiasan di ruang tamu? Mau ditambal pake dempul apa?

18. Menepuk sambel di cobek, terpercik ke muka sendiri: Bagusnya jadi ngerti, kalo pedasnya udah cukupan, jadi nggak perlu jilatin munthu untuk memastikan hihihi …..

19. Ada udang di balik cobek: Yup, masih wajar, kalo ada utang di balik cobek, nah berarti blum lunas nyicilnya …

20. Ringan sama dijinjing, cobek … eloe yang pikul …: Berat sih …

21. Badai pasti berlalu, cobek dan munthu bakal bersatu: Happy ending, sampai maut eh majikan memisahkan kita

22. Dunia tak selebar cobek: Ntar buka lapak jualan pecelnya sebelah mana?

23. Sedia payung sebelum hujan, sedia cobek sebelum hujan juga: Ini pawang hujan kelimpungan cari cobek buat nguleg sajen

24. Sekali merengkuh munthu, dua tiga cobek pecah semua: Hwarakadah, kakandanya bisa kabur takut kena uleg juga …..

25. Bagai kacang lupa kulitnya, bagai munthu lupa cobeknya: Kasihan, padahal si cobek ditumbukin tiap hari nggak pernah membalas …

26. Bagaikan cobek dalam selimut: Cobek keramat kale, dikelonin, takut dicolong maling …

27. Munthu jatuh tak jauh dari cobeknya: Kecuali habis buat nimpuk tikus …

28. Karena sambel setitik, rusak cobek sebelanga: Lho? Orang jual cobek kan belum ada yang diuji coba dulu buat ngulek sambel. Ntar cobeknya ditempelin stiker “QC Passed”

29. Air tenang menghanyutkan, cobek tenang : … lebih mantap ulekannya ..

30. Ibarat cobek di daun talas: Nggak mungkin …. kecuali cobeknya dari stereoform

31. Bagai kerakap di atas cobek: Kasihan cobeknya, kelamaan ditelantarkan …

32. Rumput tetangga selalu lebih hijau, cobek tetangga lebih merah: Keseringan dipake nguleg …

33. Dalamnya laut dapat diduga, kerasnya cobek siapa tahu: Nggak percaya? Mau coba ditimpuk dulu …

34. Sudah gaharu cendana pula, sudah beroleh munthu cobek diminta pula: Ngelunjak …

35. Takkan lari cobek dikejar: Kecuali cobeknya ketinggalan di bis kota …


Baiklah teman-teman, apa persamaan cobek dengan colek? Sama-sama bisa memberi efek pedas. Tapi yang ada kan cuma sabun colek bukan sabun cobek. Ngomong-ngomong ada yang tahu perbedaan antara pria dan wanita kalo sedang nguleg sambel? Yang penting jangan sampai, tak bisa menguleg dikatakan cobek yang berjungkit.

Terakhir, puisi buat menyambut lebaran ini:

Orang utan senang bermain munthu

Cobek mencong siapa yang bikin

Lebaran riang meski tanpa baju baru

Bila salah omong mohon dimaafin

About Fire

Profile picture'nya menunjukkan kemisteriusannya sekaligus keseimbangannya dalam kehidupan. Misterius karena sejak dulu kala, tak ada seorang pun yang pernah bertatap muka (bisa-bisa bengep) ataupun berkomunikasi. Dengan tingkat kreativitas dan kekoplakannya yang tidak baen-baen dan tiada tara menggebrak dunia via BALTYRA dengan artikel-artikelnya yang sangat khas, tak ada duanya dan tidak bakalan ada penirunya.

Arsip Artikel

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.