Accu dari Surga

50% fiksi dari Peony-Serpong


Jumat, 10 September 2010

..quik.quik.. alarm mobil Nina ‘mengembik’…

“Mih, udah gak ada yang ketinggalan khan?”Nina memastikan Mami gak ketinggalan barang bawaannya..

“Nggak Nin, semua udah Mami bawa, ntar mampir ke rumah Mbak mu dulu ya, Mami mau nganterin semur kesukaan Vita nih”

“OK, Mih”.

Ntereret.. ntereret.. ntereret… “duh ini mobil kenapa lagi gak bisa distarter..” runtuk Nina gemas sambil berulangkali mencoba menghidupkan mobil kesayangannya.. (ya jelas kesayangan lha wong cuma punya satu mobil sih ^-^).

Tapi sampai tangan Nina ‘merah’ mobil tetap gak bisa hidup juga tuh mesinnya.. dan aji pamungkas akhirnya dikeluarkan “Mas Dion…. Tolongin dong..” teriak Nina memanggil suaminya yang sedang asyik dengan notebooknya..

“Ada apa Nin? Kok belom jalan juga” tanya Dion dengan santainya.. “Gimana mau jalan, lha ini mobil gak mau idup” jelas Nina dengan menahan gemas..

“Sini coba kuliat dulu ya. Ohya, Mami tunggu aja di dalam ya” Dion mencoba menenangkan Nina seraya meminta sang ibu untuk keluar dari mobil.

“Nin, gimana kalau kamu anterin semur ini ke rumah Mbak mu, jalan kaki? Gak jauh juga khan” pinta Mami.

“OK Mih, Nina pergi sekarang aja deh”.

-ooo-


Ting.. Tung.. Ting.. Tung.. dua kali bel pintu dipencet Nina. Muncullah Adit, keponakan tersayang di balik pintu.

“Dit, Bunda adakah??” “Ada Tante.. yuk masuk, Bunda ada di dapur tuh”jawab Adit seraya membuka pintu.

Nina bergegas menuju dapur kakaknya. “Mbak Vit.. ini ada semur masakan Mami, masih panas nih, baru aja mateng”.

“Makasih ya Nin. Trus Mami mana?” tanya Vita sambil clingak-clinguk mencari sosok sang Mami.

“Mami di rumah lah, tadi sih mau ikut, eh giliran udah siap di mobil, itu mobilku gak bisa distarter” cerita Nina sedikit ‘berapi-api” teringat si mobil yang gak mau berkompromi dengan aktivitasnya.

“Trus kamu kesini gimana? Dianter Dion pake motor?” “Gak lah, Dion khan sedang mencoba cek mobil itu, jadi aku jalan kaki deh”.

“Ohya Mbak, Mas Panji mana?” “Mas mu masih di kamar tuh, lagi nonton TV kayaknya. Knapa? Mau nanyain mobil juga ya? OK, ntar aku panggil ya” jawab Vita sambil berjalan menuju kamar, memanggil sang suami.


“Eh ada Nina, knapa Dik, tumben pagi-pagi muka dah lecek?” canda Panji geli melihat adiknya manyun di depannya.

“Itu lho Mas, mobilku knapa gak bisa distarter, padahal kemarin sore aja masih baik-baik aja kupakai keliling Tangerang, anterin Mami belanja kanan kiri” cerocos Nina.

“Udah kamu cek lampu, radio? Karena biasanya kalau gak bisa starter itu akinya mulai lemah”

“Tadi udah dicek sama Dion, lampu masih OK, radio juga OK, cuma salurannya kok ngacak. Sekarang sih Dion lagi coba bersihin kepala aki katanya”

“Nah terus kamu ke sini pake apa, sama siapa?” “ya jalan kaki Mas. Dionnya masih di rumah tuh utak atik mobil”

“Nin, kapan terakhir ganti aki?” tanya Panji. “Belom pernah tuh Mas, aku belom pernah ganti aki dari pertama kali tuh mobil dateng dari showroom”

“Lho.. mobilmu khan dah 3 tahun, kalau aku gak salah inget” “Iya Mas, lha wong baru lunas nyicil bulan April kemarin, aku ambil cicilan 36 bulan, jadi ya udah 3 tahun”.

“Udah pasti Nin, mobilmu gak jalan karena akinya tekor. Dah, gini aja, aku copotin aki mobilnya Vita, khan sama tuh tipenya dengan mobilmu, trus kita coba pasang di mobilmu, kalau mobilmu bisa distarter, berarti kamu tinggal beli aki baru.” Panji segera menuju garasi.

“Lha Mas, aku mesti beli aki di mana?” tanya Nina, “ya di toko aki dong.. khan di sekitar Raya Serpong ini banyak toko aki” jawab Panji enteng.

“Mas, hari ini khan Lebaran, emang ada toko aki yang buka?”

“Wah iya juga ya.. Rejeki mu Dik, aki tekor pas hari pertama Lebaran. Ya udah sementara kamu pakai aki Vita dulu aja lah” jawab Panji

“Nin, betul kata Mas mu, kamu pake dulu aja aki mobilku. Jadi gak repot mesti dapetin aki hari ini juga khan” imbuh Vita menenangkan adiknya.

“Ya udah, makasih ya Mbak”

-ooo-


“Gimana Dion, masih gak bisa distarter?” tanya Panji sembari menentang aki mobil Vita saat melihat Dion di carport depan rumah Mami.

“Belom bisa Mas, aku udah coba bersihin kepala akinya, tapi memang akinya dah tekor. Padahal gak pernah telat nambahin air aki lho”jawab Dion.

“Ya maklumlah khan udah 3 tahun, wajar kalau aki rusak, biasanya aki bertahan lebih dari 2 tahun itu udah bagus banget. Nih, aku bawa aki mobil Vita, tipenya sama kok dengan mobil ini” Panji segera memasangkan aki mobil Vita di mobil Nina.

“Dion, coba distarter sekarang” “OK Mas”.

Nterreret.. greung.. greung… “Bisa Mas, idup nih mobil”

“OK, pakai dululah mobil Vita, sambil nunggu ada toko aki yang buka selepas libur lebaran. Aku pulang dulu ya. Tapi mau pamit ke Mami dulu” kata Panji sambil berjalan masuk ke rumah.

“Sip Mas, makasih ya” jawab Dion.

-ooo-


“Mas Dion, ntar lepas makan siang, kita ke Lottemart (aka Makro) atau Carrefour atau Giant, cari aki, barangkali ada, daripada kelamaan nunggu abis lebaran” pinta Nina.

“OK, biasanya hypermarket memang sedia peralatan mobil yang mendasar begitu sih”


-ooo-

 

Jam sudah menunjukan pukul 13.15 saat Nina dan Dion keluar rumah untuk “berburu” accu a.k.a aki.

Sebelum meninggalkan rumah, Nina sempat berdoa dalam hati, mohon pada Tuhan YME, agar hari ini dia bisa beli aki baru, biar semua rencana aktivitas mengisi libur lebaran tak terganggu.

Target pertama: LotteMart

…huh untung tak dapat diraih.. apes gak mungkin ditolak.. ternyata LotteMart juga tutup libur Lebaran.

So.. menuju Target kedua: Hypermart

…asyik.. Hypermart gak tutup.. tapi masih apes nih.. Hypermart gak sedia accu, cuma sedia air accu nya aja..

Ya sud-lah, segera menuju ke Target ketiga: Giant..

“Eh Nin, sebelom ke Giant aku coba muterin BSD dulu ya siapa tau ada bengkel atau toko aki yang buka” cetus Dion.

“OK, terserah Mas aja”


Sepanjang Raya Serpong.. lanjut seputaran BSD, gak ada satu pun toko aki atau toko sparepart yang buka.. Bengkel hanya 3 yang beroperasi, bengkel Toyota, bengkel Chevrolet dan bengkel KIA.. nah mobil Nina khan Daihatsu.. gak cocok deh..

Dion meneruskan pencariannya ke sudut BSD arah Pamulang, dia ingat ada 2 atau 3 bengkel di sekitar area itu.

Dan bingo… ada satu bengkel biasa (bukan bengkel resmi salah satu merek mobil) yang buka, dan yup.. mereka juga sedia aki mobil.

“Siang Pak, ada aki mobil untuk Xenia kah?” tanya Dion pada penjaga bengkel tersebut.

“Oh ada Pak, tapi kami hanya sedia 1 merek aki saja, GS, dari Astra Otopart” jawab si Bapak penjaga yang seperti sekaligus pemilik bengkel, dengan logat Bataknya yang kental.

“Berapa ya Pak harganya?” Nina segera bertanya sebelum Dion memutuskan apa-apa, biasalah, ibu-ibu kalau belanja, yang duluan dicermati adalah HARGA ^-^..

“430 ribu, lengkap dengan airnya dan instalasi” “Gak boleh kurang Pak?” Nina mencoba tawar menawar layaknya beli kangkung dan bayam di pasar..

“Wah, harga pas Bu, jamin lah gak dimahalin” jawab si Bapak lugas.

“Kalau gitu, saya pikir dulu deh. Makasih Pak” jawab Nina sambil menggamit lengan Dion, untuk segera meninggalkan bengkel tersebut.

-ooo-


“Knapa Nin? Khan harganya memang segitu” tanya Dion keheranan, melihat istri tercintanya bergegas pergi dari bengkel yang “untung” lah buka di hari lebaran..

“Gak tau deh Mas, kok aku gak merasa sreg dengan bengkel itu ya”

“Tapi Nin, ini udah mulai sore lho bentar lagi jam 3, biasanya bentar lagi bengkel tutup”.

“Mas, coba dulu lah ke Giant atau Carrefour” tegas Nina.

“OK deh”

-ooo-

Target ketiga: Giant..

Voila.. ternyata Giant sedia aki mobil, merek GS juga dengan berbagai macam tipe… tapi… apes lagi.. tipe untuk mobil Nina “out of stock”…

OK, “harapan” terakhir.. Carrefour, setelah sebelum menuju ke Carrrefour, sempat berkeliling menyusuri sudut lain dari BSD area dan sempat mampir ke Bengkel Toyota, tapi “ditolak” secara halus oleh Bapak Sekuriti, karena mobil Nina khan Daihatsu bukan Toyota.. meski secara blok mesin, jelas-jelas Xenia dan Avanza khan sama… Ya sud-lah.. masa mau maksain orang yang gak mau menolong kita…

Nina juga sempat contact call center Astraworld, karena dia juga anggota Astraworld, tapi semua contact number toko aki yang diberikan oleh petugas Astraworld (yang baik banget.. makasih ya Pak) ternyata tidak bisa dihubungi.. mungkin toko-toko itu juga tutup libur lebaran..

Target terakhir.. Carrefour…

Yes.. yes.. yes… Carrefour juga menyediakan aki mobil berbagai ukuran, tapi mereknya Nina dan Dion gak paham.. dank ok tipe yang sama dengan di bengkel biasa itu, harganya lebih mahal 40%?? Mana belom termasuk air aki nya lho… so akhirnya Nina memutuskan tidak jadi beli di Carrefour… ‘kemahalan’ alasan Nina.

Dan.. akhirnya, mau tidak mau… Nina ngalah dengan keadaan dan kenyataan bahwa, dia mesti rela beli aki di bengkel yang dia tidak sreg itu..

Memang sih Mbak Vita bilang Nina bebas pakai aki mobilnya  sampai Nina bisa nemuin toko aki yang buka, tapi Nina gak enak ati bikin Mbaknya repot, mesti sharing mobil dengan suaminya.. khan Mbak Vita juga tinggi mobilitasnya..

-ooo-


Sudah pukul 4 sore (lebih sedikit sih), saat Nina dan Dion kembali tiba di Bengkel itu.. Nina melihat-lihat sekitar bengkel, tak nampak apa nama bengkel tersebut, sedangkan 2 bengkel lain di dekatnya (yang sayangnya gak beroperasi) memasang papan nama yang sangat besar dan terbaca jelas meski dari kejauhan.

“Pak, saya ambil deh akinya. Sekalian pasang ya” cetus Dion saat si Bapak bengkel menghampirinya.

“Lho, ini mobil Bapak bisa jalan sampai di bengkel, akinya bisa dipakai?” tanya Bapak bengkel segera.

“Iya Pak, ini minjam aki kakak, jadi nanti aki yang baru dipasang, tolong aki yang sekarang terpasang, masukin bagasi aja ya”jawab Dion.

“Sip lah Pak. Tolong kap mobilnya dibuka ya.” Perintah Bapak Bengkel.

“Lama gak ya Pak proses instalasinya” tanya Nina saat si Bapak bengkel mengisi air aki ke aki yang baru..

“Gak Bu, paling 30 menit juga sudah beres. Tapi sebentar, saya coba periksa alternatornya sekalian, siapa tau ada masalah juga” jawab Bapak Bengkel.

“Oh, air akinya pake yang di botol warna merah ya Pak” celoteh Nina cerewet sembari memperhatikan si Bapak Bengkel beraksi..

“Iya Bu, untuk aki baru, diiisinya accuzuur, kalau merek yang saya pakai ini botolnya warna merah, nanti kalau untuk perawatan, tambah air aki, kita pakainya air aki biasa, yang botolnya warna biru. Kalau kita rajin cek air aki, jaga jangan sampai kering, maka aki kita awet bisa pakai 2 tahunan lebih. Tapi kalo sekali aja kita biarin airnya kering, aki langsung deh rusak. Ohya saat pakai air aki, hati-hati tumpahannya kena kulit atau benda metal, karena korosif dan gatal kalau kena kulit” jawab Bapak Bengkel sembari menjelaskan bagaimana merawat aki.

“Mas Dion, itu botol air akinya bagus, ada moncongnya kayak botol kecap, jadi gampang tuh ngisiin airnya. Ntar kita pakai merek ini aja ya Mas” pinta Nina.

“OK, ntar kita beli yang merek ini” jawab Dion.

“Pak, tolong starter ya. Saya mau cek alternatornya” perintah Bapak Bengkel ke Dion.

Setelah cek ini cek itu, akhirnya.. “Alternatornya masih bagus, cuma akinya aja yang tekor” jelas Bapak Bengkel.

Gak lama kemudian, aki baru sudah terpasang, dan Nina (sang kasir rumah tangga ^-^) segera menuju ke dalam bengkel, menemui seorang Ibu, belom terlalu tua sih, ya paling 45an gitu, yang duduk di meja kasir.

Dari depan si Bapak Bengkel teriak pada Ibu Kasir dengan bahasa yang Nina tak pahami artinya, tapi kira-kira beliau sebutin harga aki yang mesti dibayar.

“430ribu” kata Ibu Kasir singkat tanpa senyum. Matanya juga dingin menatap Nina..

Nina agak sebal diperlakukan demikian, lha mau bayar kok gak dapet roman muka yang ramah.. ini Ibu Kasir mesti ikut training Customer Service Oriented deh…

Nina mengangsurkan uang ke tangan Ibu Kasir, yang segera dihitung dalam diam tanpa suara oleh si Ibu Kasir.

“Uangku 450ribu khan ya?” tanya Nina ke Ibu Kasir, yang sama sekali tidak dijawab oleh si Ibu Kasir, meski hanya dengan anggukan atau gelengan kepala.

Ibu Kasir hanya mengeluarkan selembar 20ribuan dan memberikannya pada Nina, kembali dilakukannya dalam diam, tidak ada sepatah kata terima kasih sekalipun yang biasanya dilakukan oleh para kasir di manapun juga..

Dengan dongkol Nina berjalan menuju mobil, Dion sudah siap di belakang kemudi..

“Makasih Pak” seru Nina pada Bapak Bengkel, yang dibalas dengan anggukan kepala dan senyum ramah Bapak Bengkel.

“Duh beda banget tuh Bapak Bengkel dan Ibu Kasir. Aku sebel deh masa kita belanja dikasih muka datar tanpa senyum dan terima kasih dari si Ibu Kasir” cerocos Nina.

“Udah Nin, jangan ngedumel, mungkin si Ibu Kasir lagi BT karena mesti berjualan saat libur lebaran” Dion coba menenangkan istrinya.

“Terima kasih Tuhan, masih ada bengkel yang buka.” cetus Nina lega.

“Iya, terima kasih Tuhan.” ujar Dion singkat namun terdengar kelegaan yang sama di dalam suaranya.


-ooo-

 

Setelah mengembalikan aki kerumah Vita, Dion membawa Nina dan Mami makan malam diluar, tujuannya ke Depot Sami Asih di Tangerang, yang tetap buka melayani pembeli meski Lebaran hari pertama.

 

-ooo-


Tanpa terasa libur lebaran usai juga, Nina dan Dion kembali bekerja, Selasa 14 September 2010.

Tiba-tiba Nina teringat dengan aki barunya..

“Mas, kita lupa lho beli air aki di bengkel waktu itu. Itu yang botolnya bermoncong”

“Oh iya” cetus Dion, “ya nanti Sabtu lah kita ke bengkel itu lagi ya atau kita cari di bengkel lain siapa tau ada”.

“Kita ke bengkel itu lagi aja Mas, jadi gak usah muter-muter lagi” kata Nina.

“OK”.

-ooo-


Sabtu, 18 September 2010

Nina dan Dion meluncur ke bengkel tempat mereka beli aki seminggu yang lalu..

Tapi… lho kok bengkel itu tutup, dan nampak kotor berdebu seperti tempat yang sudah lama kosong.

Dua bengkel di dekat bengkel itu sudah mulai beroperasi, banyak mobil yang sedang ditangani, mungkin mobil-mobil itu perlu “disegarkan” setelah dipakai pemiliknya untuk mudik lebaran.

Nina dan Dion saling berpandangan bingung, melihat bangunan yang mereka sangat yakini adalah bengkel tempat mereka beli aki.

“Kok tutup ya Nin, aneh” cetus Dion memecah keheningan..

“Iya Mas, lagian tempat ini kok kayak dah lama gak ditempati ya? Padahal seminggu lalu kita aja baru ke sini dan tempat ini biasa aja” gumam Nina..

Ada getar aneh tiba-tiba melintas membelai tenguk Nina.

“Mas, coba deh Mas nanya ke Bapak di kios rokok itu, sejak kapan bengkel ini tutup” kata Nina seraya menunjuk penjual rokok yang sedang menunggu kiosnya yang berada diseberang jalan.

“OK, kamu tunggu dimobil aja. Aku nyebrang dulu” jawab Dion.


-ooo-

 

Tak berapa lama, Dion kembali, segera masuk mobil dan menyalakan mesinnya tanpa bicara sepatah pun pada istrinya. Raut muka Dion tegang dan sedikit pucat. Nina tentu saja bingung melihat reaksi suaminya.

“Mas, ada apa? Apa kata penjual rokok?” cecar Nina mencari tahu.

Hmmph.. Dion menarik napas dalam-dalam sebelum menjawab..

“Nin, kata si penjual rokok, bengkel itu sudah lama gak buka, sudah lebih dari 1 tahun”

“Masa sih Mas, khan minggu lalu jelas-jelas kita kemari, beli aki di sini” Nina makin bingung.

“Iya, aku juga ingat persis, seminggu lalu kita kemari. Aku juga bilang begitu sama si penjual rokok, tapi penjual rokok itu tetap pada penjelasannya kalo bengkel itu sudah setahun lebih tutup”

“Bahkan, si penjual rokok itu cerita, kalo bengkel itu dulu mendadak tutup karena pemiliknya dirampok dengan kekerasan” tambah Dion.

“Maksudnya dengan kekerasan Mas?”

“Itu pemiliknya, Ibu yang biasa duduk di meja kasir ditusuk perampok hingga tewas. Nah Bapak bengkel itu suaminya, juga dibantai saat mencoba membela istri dan harta benda mereka”

“Trus, kalau begitu siapa dong yang melayani kita minggu lalu” Nina makin bingung dan sedikit ngeri..

Dion mengangkat pundak seraya menggelengkan kepala.. “entah lah Nin”

“Mas.. kok serem gini sih.. pantas aja pertama kita datang ke bengkel itu, aku merasa ganjil dan sedikit merinding”

“Nah, aki kita gimana dong jadinya? Beneran atau gaib ya Mas?” tanya Nina.

“Aki kita ya beneran sih Nin.. buktinya masih ada tuh di dalam kabin mesin”

“Udah, jangan jadi ngeri, kita ambil hikmahnya saja.. kalau kita senantiasa dilindung Tuhan, termasuk saat aki kita tekor di hari Lebaran, Tuhan masih bantu kita” Dion mencoba menenangkan Nina.

“Jadi maksud Mas, aki ini kiriman Tuhan gitu” Nina menegaskan..

“Ya anggaplah begitu.. Aki ini kiriman Tuhan”.

“Tapi waktu itu si Bapak Bengkel bisa kuajak bicara dan bahkan dia ngajarin aku gimana merawat aki lho”tukas Nina tetap dengan kebingungan yang masih menderanya.

“Nin, aku juga gak tahu mesti bilang apa mengenai hal ini, tapi daripada kita bingung, baiknya kita pikir positif saja. Kalau Tuhan berkehendak, Dia bisa pakai media apapun untuk menolong umatNya” tutur Dion bijak.

“Oh mungkin ini jawaban Tuhan untuk doaku sebelum kita pergi berburu aki tempo hari, Mas” kata Nina sambil menerawang mengingat kejadian seminggu lalu.

Akhirnya Nina berujar, dengan senyum sambil menenangkan hatinya yang masih sedikit ngeri..  “OK, aku setuju Mas, kalau aki ini kiriman Tuhan… aki ini accu dari Surga”


-ooo-


Serpong, September 2010


Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.