Sahabat Baruku

100 % fiksi – Peony, Serpong


–OOooOO–

“QiNong….” “QiNong..”

Suara lembut nan mendesah kembali membangunkanku, seperti malam-malam sebelumnya…

“Duh.. apaan sih Tan!!!” teriakku setengah jengkel, terusik dari kedamaian malam yang baru saja mulai kurengkuh…

“Eits.. QiNong, berapa kali sih kudu diingetin… gw gak suka Qinong panggil begitu… please deh panggil gw… Tris aja..jangan TAN” Tristan balik merajuk, dia memang benci banget dipanggil TAN… alasannya?? Ntar kuceritain  ya… tapi sekarang aku beneran mesti marah nih, baru mau lelap udah digangguin!!

”OK Tris… tapi please juga deh… no jam session tonight… aku mesti tidur nih sekarang udah hampir jam 2 dinihari.. besok hari besarku.. kamu inget khan besok aku ada jumpa pers sekalian book signing ceremony” cerocosku gak kalah sengit sambil kembali membenamkan kepalaku ke dalam selimut.

”Iya Qinong… gw inget kok.. OK lah kalo begitu (Warteg Boyz mode on).. Sekarang QiNong bobo, tapi janji besok malam, jatah jam session nya dobel” celoteh Tristan ringan seringan tubuhnya..

“He eh” jawabku asal aja… yang penting bisa segera lanjut.. bobonya..

“Buubyee QiNong..” pamit Tristan.. fade away… gone with the wind..

–OO—

Hi Semua…

Sebelum panjang x lebar aku cerita (eits itu rumus luas ya ^-^), kita kenalan dulu ya..


Aku, Qirana.. Single, and of course available (a.k.a. jojoba), early 30.

Kerjaanku saat ini penulis novel (ini kerjaan baru setelah di PHK).

Sampai saat ini baru 1 novel sih yang terbit, tapi novel pertama ku ini sudah dicetak ulang untuk ke empat kalinya..

Ohya penasaran ya dengan judul novelnya…  tenang… baca terus.. nanti kukasih tauu ^-^

Kemudian siapa itu Tristan…

Aku kenal Tristan sekitar 15 atau 16 bulan lalu, saat aku baru pindah kost (saat itu aku juga masih kerja di kantor yang dekat dengan Planet Hollywood).

Perkenalanku dengan Tristan boleh dibilang sangat “unik”

Begini ceritanya… (kita balik ke 15 atau 16 bulan lalu ya..)

–OO–

Hari ini sudah hampir seluruh rumah kost di sepanjang Jl.Guru Mughni kusambangi, baik itu kost khusus ceweq hingga kost campur cowoq ceweq, semuanya full house..

Ini harapan terakhirku.. semoga masih ada kamar kosong, dan semoga budgetnya pas dengan ukuran kantongku..

”Permisi” teriakku sembari mengetuk-ngetukkan gembok yang menempel di pagar besi depan rumah kost.. duh, knapa sih gak ada bel nya…

”Cari siapa ya Mbak?” sahut seorang Ibu yang muncul kemudian, seraya membukakan pagar untukku.

”Maaf Bu, apa masih ada kamar yang kosong di sini?”

”Oh benar Mbak, Mbaknya mau kost ya? Mari masuk dulu”

”Iya Bu, boleh saya lihat kamarnya?”

”Tentu Mbak, silakan ikuti saya ya” si Ibu berjalan mendahuluiku, tidak lama kemudian berhenti di kamar kedua dekat tangga.

”Ini kamarnya, ohya Mbak namanya siapa? Kalau saya Tati, saya pengasuh rumah kost ini, bukan pemilik lho ya..” tutur BuTati sembari membuka pintu kamar dan menyalakan lampunya.

”Saya Qirana, Bu” Kutelusuri kamar itu sudut demi sudut.. luasnya sekitar 3×3.5m, full furnished ala kost tentunya dan ada kamar mandi di dalam juga.

Warna peach lembut pas banget buat istirahat nih..

“Bu Tati, sebulannya berapa ya?” “Murah Mbak, cuma 500ribu saja, sudah termasuk fasilitas cuci setrika”

Wow… murah bener ya… gak sia-sia nih pegel-pegel keluar masuk kost-kost.. akhirnya dapet juga kamar yang PAS.. (enak dan murah)

“OK Bu, saya ambil kamar ini ya. Sore ini saya sudah bisa masuk khan Bu?”

“Tentu Mbak, sebentar, saya catat dulu data Mbak, maaf bisa pinjam KTP nya”

“Ini Bu”.. “eh Mbak Qirana kerja di mana?”

”Di PT . xxxxx (maaf sensor), itu lho Bu di sebelahnya Hotel Kartika Chandra, Gedung Merah Bata”

”Ohya, pembayarannya mesti berapa bulan di muka ya?”

”Biasanya sih 3 bulan di muka, tapi terserah Mbak Qirana aja deh”

”Kalo gitu dua bulan di muka aja ya Bu.” sahutku seraya memindahkan sebagian besar isi dompetku ke tangan Bu Tati.

”Saya terima ya Mbak uangnya, dan ini kunci kamar, kunci pintu rumah dan kunci pagar depan”

”Makasih Bu. Saya pamit dulu ya mau ambil barang-barang saya”

”Silakan Mbak, eh tapi Mbak Qirana sebelumnya tinggal di mana?”

”Di Karbela Bu, bareng temen, tapi rasanya kejauhan ya Bu”.

”Iya Mbak, mendingan disini, kalau ke kantor tinggal jalan kaki aja ya”

–OO—

Hampir setengah sepuluh malam, saat semua barang-barangku tersusun rapi di tempat barunya..

Sprei sudah kupasang, dan sekarang saatnya mandi, trus bo-can (a.k.a. bobo cantiq a.k.a sleeping beauty)

Dinginnya air shower merontokkan segala lelah dan capeku.. termasuk juga daki-daki yang sempat nempel di tubuhku wkwkwkwk…

Selepas mandi, ritual malam: pake krem malam (biar kulit tetep moist dan gak gampang keriput), cek pintu apa sudah dipasang slot gerendelnya (ini sesuai petunjuk Mama, jangan lupa cek kunci pintu sebelum bobo), cek alarm di HP biar besok gak telat bangun, matikan lampu kamar dan ganti pasang lampu tidur yang cuma 2 watt saja.

OK, semua beres.. bantal guling sudah menanti untuk dipeluk nih..

Bobo dulu ya…

–OO—


“Hai ceweq…” suara lembut itu mengagetkan ku bak petir di siang bolong (padahal ini tengah malam)..

“Siapa kamu” teriakku tercekat.. teriakanku nyaris seperti bisikan saja..

Kucoba mencari tombol saklar lampu kamarku, duh kok gak ketemu ya..

”Tenang nona, gw Tristan, lo boleh panggil gw Tri or Tris tapi jangan panggil gw TAN apalagi STAN.. jangan takut, gw gak bakal jahatin lo”

” Mau apa kamu, darimana kamu masuk, pintunya khan udah terkunci” cecarku..

Aha.. ketemu saklar lampu, dan setelah lampu menyala, kudapati sesosok cowoq, lumayan keren… tapi gimana bisa dia tiba-tiba ada di kamarku yang kuyakin banget sudah terkunci dengan sempurna..

”Hehehe… gw gak perlu pintu, gw ini penghuni kamar ini nona… eh siapa namamu?” tanya Tristan.

”Apa maksudmu gak perlu pintu? Trus gimana bisa kamar ini jadi kamarmu? Aku dah bayar uang kost 2 bulan di muka ke Bu Tati!” jawabku sengit tanpa mau memberitahu siapa namaku..

”Ehm.. gini ya nona…, eh gak mau kasih tau namamu ya.. OK, gak apa, sebenernya gw udah tau sih siapa namamu, tp khan gak sopan ya kalo kita gak kenalan secara resmi”

”So gw panggil lo… NoNong aja ya… NoNong, Nona Jenong.. tuh jidatnya khan jenong” cerocos Tristan

“stop.. enak aja ngatain jidatku jenong”..

”Namaku Qirana, biasa dipanggi Qiqi. Cukup perkenalannya, cepet jelasin siapa kamu sebenernya, sebelum aku teriak dan seluruh penghuni kost ini berdatangan buat nangkep kamu” gertakku sedikit mengancam.

“OK Qiqi.. Qiqi QiNong.. gak perlu teriak segala, gak bakalan ada yang bisa nangkep gw. Gw memang penghuni kamar ini, gw dah di sini jauh sebelum Bu Tati atau bahkan sebelum rumah kost ini dibangun. Qw gak perlu pintu, karena gak ada tuh pintu or tembok yang gak bisa gw tembus” celoteh Tristan ringan.

“Maksudmu??? Kamu itu sejenis… han.. eh mahluk halus??” kucoba memperhatikan Tristan dengan lebih detail, dan tiba-tiba saja bulu kudukku meremang.. ups.. iya Tristan gak benar-benar nginjak lantai kamar…

”Yap.. kiki bela.. kira-kira begitulah…. oleh karena itu gw gak mau dipanggil TAN atau STAN… serasa lo panggil gw setan….”

”Eits.. iya gw tau gw hantu, mahluk halus, aka setan.. tapi gw itu hantu yang baik hati, macam Casper itu lho” cegat Tristan saat aku akan buka mulut untuk menjawab statement nya..

Seketika aku mules karena takut yang teramat sangat dan tiba-tiba kok gelap ya..

–OO—

Triitt.. triitt.. triitt.. pk. 05.30 alarm Hpku meraung-raung, menyadarkanku dari mimpi buruk semalam..

OK, mending aku segera cuci muka, dan siap-siap jogging, biar agak langsingan dikit.. eh banyak ding.. (iya aku ngaku aja deh.. aku agak sedikit montok a.k.a. overweight, tapi ini dah gawan bayek.. alias sedari lahir).

–OO—

Selepas jogging, aku segera mandi dan bersiap ke kantor, pagi ini ada meeting bulanan, so gak boleh telat.

–OO—

Seharian berlalu begitu cepat, tapi bener-bener melelahkan.. selepas meeting bulanan, banyak dokumen sudah menanti di meja untuk kuselesaikan.

Alamat lembur deh..

–OO—

Jam delapan malam, lewat dua puluh menit, aku nyampe di kost, segera mandi, biar segar.

Malam ini menu dinner ku, segelas jus pepaya dan sebutir apel.. biar cepet langsing.

Uagh.. duh habis mandi kok malah ngantuk banget nih..

Ya sud deh.. segera bobo.. eits ritual malam mesti diselesaikan dulu..

Dan.. bantal guling… I’m coming… zzzz

–OO—

“QiNong…” suara itu muncul lagi…

“Mau apa sih kamu.. kok kamu muncul lagi, masa malam ini aku nightmare lagi sih” gerutuku sebel.. eh ini sebenernya mimpi apa nggak ya??

“QiNong.. apanya yang nightmare… lo gak mimpi.. ini nyata… gw nyata, bukan nightmare dan kemarin itu juga nyata, cuma sayang aja QiNong keburu pingsan, mana lama lagi pingsannya” Tristan menjawab menyakinkanku akan keberadaannya…

Lidahku tiba-tiba kelu, gak tau mesti bilang apa…

“Jadi, beneran ada yah mahluk sejenismu itu?!” ujarku setelah sisa-sisa keberanianku terkumpul..

”Heeh.. suka gak suka, percaya gak percaya, mahluk sejenis gw memang ada. Jadi kita berteman aja ya.. setuju” Tristan menatapku.. meski dia sejenis hantu tapi tidak ada kesan menyeramkan diwajahnya.. dia layaknya manusia normal lainnya..

”Apa aku ada pilihan?” tanyaku lemah..

”Pilihan? Maksud lo pilihan untuk tidak berteman??”

”Tentu ada, pilihan tidak berteman itu mudah dan gampang…  besok pagi, kemasi barang-barangmu dan segera pindah dari kamar kost ini, seperti penyewa-penyewa lain sebelumnya, karena gw gak mungkin pindah dari sini” jawab Tristan tenang.

”OK, kita berteman, tapi please jangan ganggu gw ya” gila.. di mana nih akal sehatku masa sih berteman dengan hantu…

”Tenang aja QiNong.. gw gak bakal gangguin temen, yang ada gw bakal jagain lo, that’s what friends are for, right?”

“Tris.. sekarang boleh gak aku lanjut tidur. Aku ngantuk banget.. dan mesti bangun pagi besok”..

“OK QiNong.. sampe besok malam ya” Tristan pergi.. eh menghilang begitu saja.. ah sebodo deh, sekarang aku mau tidur..

–OO—

Hari-hari selanjutnya mengalir begitu saja.

Sempat kutanyakan pada Bu Tati dan beberapa teman kostku yang lebih lama tinggal disini, mengenai keberadaan Tristan.

Bu Tati, tentu saja, menjawab tidak tau.. tapi aku gak yakin dia jujur dengan pernyataannya..

Teman-teman kost, ada yang bilang gak tau tapi ada juga yang bilang pernah dengan gosip kalo kamar yang kutempati sekarang emang spooky.. karena itu penyewanya gak pernah bertahan lama.. gak ada yang sampe lewat seminggu bertahan, dan mereka cukup kagum sih liat aku bisa bertahan hampir sebulan ini.

Jujur, aku sih takut juga.. syereemmm khan berbagi kamar dengan cowoq apalagi kalo cowoq itu hantu.. entar kalo kita ganti baju diintip gimana dong..

Aku juga dah cari-cari kost lain tapi knapa sih gak ada kamar yang kosong..

Persis benar kayak hotel di musim liburan…

Aku mulai terbiasa dengan keberadaan dan kehadiran Tristan, kita ngobrol dan bertukar cerita (istilah Tristan untuk acara ngobrol ini adalah ”jam session” gak tau knapa)…

Aku cerita tentang orangtuaku di kampung, kerjaan, cowoq kecengan, hingga program diet pelangsingan…

Tristan cerita tentang dunianya dulu (semasa hidup) dan dunianya sekarang, termasuk beberapa teman sebangsanya yang banyak gentayangan di wilayahnya masing-masing..

Dia juga cerita bagaimana dia meninggal dan kenapa dia masih ”ngegantung” di alam fana.. mestinya dia khan udah di alam baka..

Ohya menurut ceritanya, Tristan itu korban kebakaran, tapi dia tidak gosong terpanggang melainkan tewas karena kebanyakan menghirup gas karbon saat rumahnya dibakar saingan bisnis ayahnya… kira-kira lebih dari seabad silam..

Arwahnya menghantui lokasi (bekas) rumahnya, dari tahun ke tahun hingga sekarang..

Dia melihat berbagai macam manusia yang menjadi penghuni lokasi bekas rumahnya, dengan berbagai macam gaya pergaulannya..

Masih menurut ceritanya, biasanya sih saat dia ”menampakkan” diri, orang-orang pasti ngacir secepat kilat.. atau membeku bagai terpaku di lantai karena ketakutan..

Jadi kesimpulannya, baru aku ini manusia yang ”berani” dan cukup ”nekat” sehingga mau berteman dengan hantu.. padahal sih emang aku gak ada pilihan saja saat itu dan sekarang setelah jadi kebiasaan… ya gak apa juga lah.. sepanjang tidak saling ganggu..

–OO–

Semuanya berjalan lancar, hingga tiba-tiba sebuah kabar mengejutkan memutuskan semua rencana masa depanku…

Aku di PHK.. karena perusahaan tempatku bekerja bangkrut ”mendadak”..

Katanya ini adalah imbas dari krisis global..

Segudang rencana hidupku berantakan.. pesangon yang kuterima hanya sekedarnya saja.. apalagi masa kerjaku juga masih di bawah 5 tahun..

Aku bingung mesti ngapain sekarang.. Penat sekali rasanya otakku..

Bagaimana aku menyampaikan kabar ini ke Mama di kampung..

Aku melamun berjam-jam hingga tak sadar saat Tristan sudah muncul di hadapanku..

”Ada apa QiNong? Udah makan malam?” tanya Tristan menyadarkanku kalau sebenarnya perutku lapar minta diisi tapi mulutku pahit dan nafsu makanku menguap begitu saja..

”Aku jobless Tris… aku diPHK”

“So?” tanya Tristan belagak b.o.d.o..

“So.. so.. ya aku sekarang bingung mesti gimana, aku perlu kerja, aku perlu cari uang, aku punya segudang rencana dan itu cuma bisa terwujud kalo aku punya cukup uang“ cerocosku menumpahkan segunung uneg-uneg yang sedari tadi memenuhi kepalaku..

“Cari kerja lagi aja“

“Emang gampang ya cari kerja jaman gini“ timpalku sebal.. dasar mahluk halus.. katanya gaul, katanya ngikuti perkembangan jaman, tapi krisis global yang bikin lapangan kerja menghilang aja gak tau.. huf.. runtukku sebal dalam hati..

”QiNong… gw bisa baca pikiran lo.. gw tau lapangan kerja makin sempit karena krisis global sedangkan korban PHK makin melimpah, tapi gak ada salahnya khan coba-coba cari kerja, sapa tau ada rejeki lo” jawab Tristan terkesan menggurui.

”Gitu ya.. OK lah besok kucoba cari lowongan kerja di koran dan kirim-kirim lamaran. Sekarang aku mo bobo ya”

”Lho gak makan malem dulu? Ntar sakit maagnya kambuh, meweq deh, sayang-sayang uangnya buat ke dokter“ tumben Tristan cerewet.. tapi bener juga ya, daripada sakit mending maksain makan barang sedikit, untungan masih ada nih pisang sisa jajan siang tadi.

–OO—

Tiga minggu sudah berlalu sejak hari PHK itu, dan belom ada satupun lamaran kerjaku yang membuahkan hasil.

Aku belom kasih tau Mama, khawatir beliau jadi risau dengan keadaanku.

Tabunganku cukup sih untuk bertahan hingga 4 bulan ke depan, tapi aku gak bisa begini terus khan…

–OO—

”QiNong..  gw ada ide bagus nih” celetuk Tristan tiba-tiba..

”Gimana, kalo lo bikin cerpen tentang gw dan dunia gw sekarang. Lo khan bisa nulis tuh dan cerita-cerita horror khan lagi trend tu di mana-mana”

”Liat aja tuh di bioskop ada banyak film-film horror plus plus seperti tali p*c**g perawan, trus Tiren-nya D**i Pe****k, hantu puncak datang bulan-nya An** S****a, dan masih banyak lagi tuh film horror, yang seramnya cuma judulnya aja tapi isinya ‘sekwilda’..”cerocos Tristan bak pengamat perfilman aja..

“Tris… kok kamu ngerti banget ya tentang film horror plus-plus itu?” tanyaku sedikit bingung…

“QiNong, meski gw hantu… gw khan bisa liat apa aja yang gw mau liat.. dan temen-temen gw di dunia gw itu sebenernya kesel dan sebel dengan film-film itu… Masa cerita horror kok cuma jadi tempelan aja.. bikin gambaran hantunya aja asal-asalan gitu.. yang ditonjolkan eh memang udah menonjol sih.. maksud gw yang dibanyakin cuma ’sekwilda’ lagi ’sekwilda’ lagi…“

“Nah ide gw itu sih, gimana kalo lo nulis cerita tentang kami tapi dari sisi yang lebih humanis.. eh hantuis.. khan kami ini hantu ya.. wkwkwkwk“ Tristan tertawa geli..

”Maksudnya??” Duh bikin bingung aja nih

”Maksudnya, nulis ceritanya ya seperti yang lo liat sekarang ini, wujud dan penampilan gw seperti apa.. memang sih banyak temen-temen gw yang tampangnya beneran syeereeemm, karena saat tewasnya dulu pas dalam posisi syeereem..  kalo lo minat gw bisa panggilin beberapa temen gw buat dijadiin role model gitu, sekalian barangkali mo interview langsung” Tristan menjelaskan ide bagusnya..

”Eits.. sebelum jadi ngelantur, kamu mesti inget ya Tris… aku gak mau ketemu temen-temenmu itu.. siapapun dia dan gak peduli bagaimana wujud mereka. Cukup liat satu aja.. kamu!“ tegasku dengan muka cemberut.

Gak tau apa kalo sebenernya ku paling takut liat hantu…apalagi kalo wujudnya syeereem pake berdarah-darah dan gak utuh… Hiiiii ngeri..

“Tapi, bener juga sih idemu itu faktual dan cemerlang. OK aku coba deh“

Segera kunyalakan notebook dan mulai menulis sambil sesekali bertanya ini itu langsung ke narasumber aslinya..

–OO—

Cerpen pertama kelar, kukirim ke salah satu majalah wanita.

Tunggu punya tunggu, akhirnya dikembalikan naskah itu, karena di dalam amplopnya kusertakan perangko secukupnya dan pesan mohon dikembalikan jika tidak layak tayang.

Sebenarnya bisa sih naskah nya dikirim per email, tapi aku ragu apa redaktur majalah itu mau membalas email dan menyatakan naskahku layak tayang atau tidak, jadi baiknya kukirim per pos aja.

–OO—

Naskah cerpen itu kuperbaiki, dan kulengkapi hingga tak terasa tau-tau dah layak untuk diterbitkan sebagai mini novel…

Tristan banyak memberiku bahan cerita untuk mengisi chapter demi chapter mini novelku..

Akhirnya naskah mini novel itu kukirim ke beberapa penerbit dan puji syukur pada Tuhan YME memang kalo rejeki gak kemana, ada 1 penerbit yang berkenan mencoba menerbitkannya.

Mereka minta aku datang ke kantornya untuk membicarakan kontrak penerbitan.

–OO—

Novel pertamaku diterbitkan.. judulnya diedit biar agak sedikit sensasional, mengundang minat pembacanya..

”Sahabat Baruku… seorang HANTU”, dulunya naskah novelku berjudul ”Ada Dunia Lain di Sekitarku”

Tristan tertawa terpingkal-pingkal membaca judulnya.. dia bilang ”Hantu itu kata pembilangnya ’seorang’ ya, trus kalo hantunya hantu kucing misalnya, trus apa jadi seekor hantu gitu.. huahahahaha”..

Weleh.. mene ketehe lah apa kata pembilang yang tepat buat ’Hantu’.. itu judul juga hasil olahan Editorku..

Tapi Editorku itu emang jago lho… judul yang diberikan itu membawa berkah, novelku laris manis di cetakan pertamanya.. Hingga penerbit memutuskan mencetak ulang.

Ya memang sih, tirasnya gak sedahsyat Novel-novel terkenal best seller itu, seperti Sang Pemimpi, atau Ayat-Ayat Cinta.. apalagi kalo dikomparasi dengan novel serial ”Harry Potter”..  novelku itu jelas gak ada apa-apanya.. tapi untuk ukuran pemula.. pencapaian novelku itu lumayan lah..

Tabunganku perlahan juga mulai bertambah rupiah demi rupiah hasil royalti novelku.. lumayan untuk menyambung hidup dan membantu orang tuaku di kampung.

Memang rejeki gak ke mana, di saat tidak ada satupun lamaran kerjaku yang nyangkut, rejeki datang dengan jalan lain.

–OO—

Tiap malamnya, jam session bersama Tristan makin berkualitas.

Banyak masukan untuk bahan novelku yang kedua..

“QiNong..  tumben pulang malem?? Ada kencan ya?” Tristan meledekku suatu kali.

”Ah bukan kencan kok.. Cuma nonton bareng dan hang out bareng temen ex-kost-an Karbela”

”Tris, tau gak.. minggu depan, aku ada jumpa pers lho bareng rekan-rekan penulis muda asuhan penerbitku, sekalian book signing ceremony. Udah cetak ulang ke-empat lho novel kita” aku selalu menyebut novel pertamaku sebagai novel kita, karena seluruh bahan tulisannya adalah kontribusi Tristan..

”Selamat ya QiNong… lo emang punya talenta di situ”

”Btw, udah sampe mana nih novel kedua kita?” tanya Tristan menyelidik.

”Masih chapter tiga, aku belom ada waktu mengembangkan chapter empat dan seterusnya”

”Trus mau dikasih judul apa nih?” Tristan mau tau aja nih…

”Belom tau… kamu ada ide?” tanyaku balik.

”Ntar deh kucoba cari judul yang mantap deh”

–OO—

Today.. my Big day… Book Signing Ceremony & Press Conference…

“Mbak Qirana, novel anda ini terasa begitu riil dan natural, bisa anda ceritakan apakah ini 100% fiksi, khayalan anda atau mungkin anda benar-benar bisa berkomunikasi dengan hantu?” tanya seorang wartawan tabloid gosip dengan bersemangat.. (bisa jadi dia sangat bersemangat karena sudah dengar rumor kalo salah seorang produser kenamaan specialist bikin film horror berminat me-layar lebar-kan novelku).

“Begini ya rekan-rekan sekalian, novel saya adalah fiksi dan selebihnya hasil pengembangan saja. Namum demikian saya percaya dunia lain itu memang ada.” Jawabku sediplomatis mungkin, karena aku gak mau semua orang tau kalo aku beneran sahabatan dengan hantu.. bukannya gimana.. tapi aku gak mau kalo nanti orang-orang mikirnya aku itu cenayang, paranormal.. khan jadi repot ntarnya..

–OO—

“QiNong.. gimana jumpa persnya?” biasa Tristan mendadak muncul.

“Sukses, seru, trus tau gak, tadi ada yang nanyain apa aku beneran bisa bicara dengan hantu”

“Trus lo jawab apa?” Tristan selalu mau tau..

“Maaf nih, bukannya mau bohong, tapi aku bilang aku gak bisa komunikasi dengan hantu dan novel itu cuma fiksi..”

“QiNong, inget gak kemarin malem, dinihari gw bangunin lo?”

“Ya ingetlah.. khan baru kemarin. Knapa?”

“QiNong… ada temen gw mo minta tolong, lo bisa gak?“

“Temenmu?? Manusia apa Hantu??”

“Ya jelas hantu lah.. temenku yang manusia itu cuma kamu”

”Gak mau.. kamu khan tau aku paling takut sama hantu, selain kamu”

”Tapi QiNong, dia ini beneran perlu bantuan lo.. dia belom lama tewas, bahkan jasadnya aja belom diketemukan oleh keluarganya. Nah dia perlu bantuan lo untuk kasih tau ke keluarganya atau ke polisi tentang keberadaan jasad dan tentang siapa yang udah celakain dia” Tristan menjelaskan dengan sedikit memohon..

”Trus apa ntar keluarganya atau polisi bakal percaya gitu dengan keteranganku? Dan apa alasanku tiba-tiba datang ke mereka untuk sampaikan informasi penting ini?” bingung aku mesti bersikap bagaimana.. di satu sisi aku gak mau orang pikir aku ini cenayang, tapi disisi lain aku juga ingin membantu membela korban itu.

”Ayolah QiNong.. lo bisa lah cari alasan apa gitu… temen gw itu beneran kasihan lho.. tau gak.. dia itu dibantai sama pacarnya sendiri.. dan rese nya lagi itu pacar sekarang pura-pura gak tau ke mana temen gw ini pergi” Tristan mencoba membujukku…

”Pusing ah Tris.. aku boleh mikir dulu ya..” ”Iya deh QiNong boleh mikir tapi please gak pake lama ya” dan seperti biasa Tristan fade away..

Duh Gusti… apa yang mesti kuperbuat… kalo aku diamkan saja.. aku merasa sangat bersalah, seolah aku jadi antek si pembunuh.. karena aku mendiamkan saja tindak kejahatan yang kuketahui..

Tapi kalo aku ”bertindak”… ini akan jadi lompatan besar aka ”Quantum Leap” dalam sejarah hidupku.. dari seorang jobless yang kemudian menulis novel horror, menjadi cenayang…  Asli.. pusing nih…

–OOoooOO–


Serpong, Akhir September 2010


Ilustrasi: videoclub, photobucket

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.