Bayram di Adapazari

Dedushka – Eurasia


Hello hello semua, setelah kembali dari Turki tanggal 20 september lalu dan upload foto-foto nya di Facebook, sebenarnya pingin kirim cerita suasana Bayram di Turki ke Baltyra, tapi malesnya minta ampun hehehe nie penyakit emang ga boleh dipelihara, untung ada mba DA yang ingetin, thanks mba. Liburan ke Turki ini sebenarnya ada berbagai tujuan seperti (duh kayak ulangan waktu sekolah aja ):

1.       Mengunjungi Anne dan Baba untuk Bayram atau lebaran, karena hampir 1 tahun kami merantau di Kazakhstan ini.

2.       Memperpanjang visa Kazakhstan yang akan habis 14 september (kalo ga diperpanjang bisa ditendang nie)

3.       Memperpanjang resident permit Turki yang sudah habis bulan Agustus kemaren.

4.       Liburan ke Trabzon (daerah pegunungan yang terkenal dengan komoditi teh nya)

Cuti yang diberikan oleh kantornya Teddy Bear cuma 10 hari (biasanya 15 hari), jadi kami harus bisa membagi-bagi waktu supaya tujuan kami semua tercapai. Tanggal 9 September 2010 pada hari Bayram atau Lebaran di Turki kami baru meninggalkan Almaty dengan pesawat Air Astana jam 06.50 pagi sampai di bandara Ataturk Istanbul jam 10 pagi (penerbangan sebenarnya 6 jam).

Berhubung ga ada visa ke Turki akhirnya pake Visa On Arrival Bayar 25 USD (free visa antara Turki dan Indonesia belum berlaku nie), sempet-sempet nya ditanya bagian imigrasi Kazakh soal ini, akhirnya ya dijawab pake VOA, kalo Teddy Bear mah ga masalah, Turki-Kazakh free Visa. Nah begitu sampe di bagian imigrasi Turki, lha prosesnya agak lama nie, entah kenapa setiap mau masuk Turki itu petugasnya sampe telpon ke atasannya confirm masalah paspor Dedushka, akhirnya dikeluarin deh buku resident permit Turki nya walaopun dah expired hehehe baru aman, bulan Maret kemaren malah ditanya-tanya nama Bapak asli, masih hidup atau engga, tanya ini itu segala, mana bahasa Turki masih belepotan lagi jawabnya (sampe sekarang juga masih belepotan hehehe).

*Berikut suasana di bandara Almaty, breakfast Air Astana dan bandara Ataturk.

Setelah kami sampai di bandara Ataturk kami melanjutkan perjalanan menuju terminal bus dengan metro yang menghubungkan bandara dengan terminal bus (seandainya Jakarta punya Metro seperti ini enak bener, ga ada deh tuh taksi gelap yang ngegetok orang seenak jidate dewe, yah jadi curcol deh hehe).

*Suasana Metro Istanbul.

Setelah sampai di terminal bus kami langsung mencari bus yang kami tuju yaitu VİB, jurusan Adapazari. Lama perjalanan kurang lebih 2 jam.

*Istanbul waktu Bayram dan bus

ada penjual roti simit di jalanan, roti bulat tengahnya bolong tapi luarnya full wijen, rasanya plain, enak temen minum teh

teteup macett, mo mudik semua :))

pemandangan dari jembatan Istanbul yang menghubungkan Istanbul bagian Asia dan Eropa.

dapat teh atau kopi, permen, biskuit atau cake dari ViB

ini mas-mas nya yang melayani semua penumpang, kondektur kali ya hehe

sama pak saya juga ngantuk dan jetlag, serasa nyawa ga kumpul :))

Pada saat kami datang sekitar jam 1 siang dan melewati kota Adapazari, kota bener-bener lengang, mungkin mereka sibuk silaturahmi dan toko-toko juga tutup. Biasanya ramai dengan mahasiswa yang nongkrong di cafe-cafe dan orang orang yang berbelanja, lumayan kalo mo cuci mata hehehe om Anoew seneng banget kalo cuci matanya cewek-cewek cakep dan bohay hahaha

*suasana Adapazari pada saat Bayram

biasanya banyak orang yang berlalu lalang di pertokoan ini. Masih lumayan sepi, biasanya full orang

Begitu kami tiba di rumah, Anne yang buka pintu, weleh dia hampir histeris anak dan menantunya yang jauh ternyata datang hihihi langsung peluk cium deh (kangen banget nie Anne kayaknya), weits menantunya juga ga mau nenteng kosong dong, sebelum ke Turki sempet buat cookies : white snow cookies, lidah kucing, cheese button. Cake juga ga lupa, bikin lapis surabaya dan chocolate cake kesukaan Anne. Yang kocak waktu diperiksa di bandara Almaty, mereka nanya-nanya bawa apaan, ya bilangin aja bawa cake hehehe ampe ngintip-ngintip tuh petugasnya (ga percayaan amat sie Pak).

*Parade cake and cookies

lapis surabaya (batch 1 berhasil, batch 2 gatot, ilang deh 17 telor tuh, serasa pingin nangis guling-guling waktu gagal!)

cookies cheese button

lidah meong-lidah kucing

white snow cookies

chocolate cake

Jadi acara Bayram nya itu anak, menantu, cucu Anne & Baba datang untuk mengucapkan Selamat Bayram, trus minum teh disertai dengan cemilan manis seperti Turkish Delight, coklat, permen-seker, sejak Dedushka bergabung ada tambahan menu yaitu cake & cookies. Jadilah Bayram itu mereka pesta cake dan cookies, sementara yang bikinnya cuma ngeliatin aja, dah eneg mo makannya hahaha untuk makan malam, menu nya seperti biasa: pilav, fasulye, dolma, yoghurt, roti dll.

*foto foto Bayram tahun lalu

paling ujung cowok adik bungsu Teddy Bear, abla no2, Teddy Bear, dedushka, Anne, Abla no1 dan Abla no3 (yang pinter ngeramal dari ampas kopi hehe)

ujung kiri, istri adik bungsunya Teddy Bear

Keesokan harinya, adik bungsu Teddy Bear baru datang dari Istanbul untuk Bayram, nah sore hari kami kami berwisata ke Sapanca Gölu (Danau Sapanca).

*Foto-foto di Sapanca Gölu

Anne dan anak menantu nya

kucing kucingnya bagus dan gemuk-gemuk hehehe

Hari minggunya kami kembali ke apartemen di Gebze, dan mulai mengurus resident permit. Menurut perhitungan Teddy Bear semua rencana untuk mengurus visa Kazakh, resident permit, dan liburan bisa jalan dalam 1 minggu. Jadilah hari Senin kami pergi ke kantor polisi bagian Yabanci-foreigner di Izmit, trus bayar resident permit di bank sebesar 500-600 lira untuk 1 tahun (lupa persisnya). Petugas nya bilang hari selasa sudah bisa diambil, tenanglah.

Keesokan harinya kami kembali lagi untuk mengambil resident permit itu, ealah begitu kami mau ambil ternyata mereka bilang kami salah transfer, seharusnya kami bayar ke tax department di Gebze bukan di bank. Weleh ngamuk lah Teddy Bear, lha yang minta bayar ke bank kan petugasnya. Ternyata mereka ada peraturan baru, per Maret 2010 katanya Bayar di tax department wilayah, jadi setiap foreigner dapat tax number dan seterusnya Bayar di tax department wilayah masing masing. Mulai deh kepala cenat-cenut puyeng, liburan ke Trabzon hari kamis, tiket pesawat dan tour udah dibayar, sementara visa Kazakh belum selesai eh ini ditambah pula dengan masalah resident permit.

Serasa pingin nangis ajah hihihi yang kocak lagi itu polisi ngomong gini ke Teddy Bear: ‘Kamu ke mana aja selama ini, dicariin dari Januari ke apartemen kamu dan sudah ditanya ke tetangga-tetangga kamu, katanya mereka ga kenal kamu’ weks apapula ini, akhirnya dijawab gini ama Teddy Bear ‘terang aja ga ketemu, kami itu berangkat ke Kazakhtan dari Desember 2009, lha kalo nanya tetangga mana kenal, mestinya tanya ke keluarga di Adapazari. Kan bisa ditelusuri dari dokumen di polisi, kami sudah melakukan semua prosedur, jadi ga masalah kalo kami keluar Turki’. Rupanya Teddy Bear kena random search polisi cuma gara-gara dia nikah dengan foreigner (takut trafficking kali polisinya) huahahaha antara mo ketawa geli dan miris aja hari itu.

Akhirnya selasa malam kami telpon agen yang ngurus visa Kazakh, karena telp ke kantornya Teddy Bear bukannya ngebantu malah bikin pusing, bilang ngurus visa selaen Turki bisa 1 mingguan lebih.

Acara hari Rabu sangat padat nie: bayar resident permit di tax department, trus balik lagi ke kantor polisi ngasi bukti pembayaran, syukur-syukur bisa selesai hari itu, trus ke Istanbul ketemu dengan agent untuk pengurusan visa. Setelah Bayar dan kembali ke kantor polisi, menurut petugasnya bisa ditunggu karena semua persyaratan sudah kami penuhi (nah duit yang nyangkut itu ga tau deh gimana ceritanya, nanti pas ke Turki mo diurus lagi), akhirnya kami tunggu sampe jam 4 sore kok blm selesai juga, sementara kami ada janji juga  dengan agent sebelum jam 8 malam, setelah kami tanya kembali ternyata mereka sanggupinnya besok baru bisa diambil. Karena terlanjur kesal, akhirnya kita tinggal deh tuh buku di polisi, 6 bln ke depan baru diambil lagi kalo visa Kazakh dah habis dan ngurus nya di Turki lagi hehehehe

Selanjutnya kami naik bis ke Istanbul, perjalanan kurang lebih 2 jam, karena sejak paginya ga makan dan siangnya salah minum jus dingin yang ada sepanjang perjalanan tuh perut melilit karena masuk angin, pingin ke toilet tapi ga bisa. Sampe keluar keringat dingin saking nahan sakit huahaha sengsara bener kalo masuk angin.

Begitu sampai terminal yang pertama dicari toilet deh. Lega nya hihihi. Perjalanan diteruskan dengan metro ke daerah Ataköy, untungnya masih bisa ketemu dengan agentnya, diserahkan deh invitation letter beserta  paspor, pokoknya tinggal terima beres jadi hari Senin pagi diambil di Airport. Setelah dari Istanbul kami sampai di Gebze jam 11 malam langsung packing dan siap-siap jam 5 ke airport Sabiha Gokçen untuk ke Trabzon karena penerbangan jam 06.50 pagi.

Cerita berlanjut nanti dengan perjalanan Black Sea tour yang mengesankan karena mengunjungi tempat tempat yang indah, bertemu teman teman baru dari Istanbul, US, Swedia, dan pertanyaan pertanyaan dari mereka gimana caranya kok bisa kenalan dari internet trus bisa sampe nikah, yah rewind lagi deh cerita jaman baheula teaaa hehehe

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.