Liburan ke Trabzon – Day 1

Dedushka – Eurasia


Melanjutkan liburan kami ke Turki, setelah sebelumnya disibukkan dengan pengurusan visa, resident permit yang bikin sakit perut dan sedikit stress, akhirnya disempatkan juga liburan ke Trabzon. Karena hari senin nya sudah harus kembali ke Almaty, maka kami ikut Karadeniz Tour selama 4 hari 3 malam. Tour dan tiket kami cari dari internet, untuk memudahkannya.

Hari kamis pagi jam 6 kami sudah ready di bandara untuk flight ke trabzon. Perjalanan kurang lebih 2 jam kami naik Sun Express, pas cek ID dah deg-degan nie, karena paspor kan di agent, trus buku resident permit di kantor polisi, satu satunya ID yang dipegang cuma KTP Jakarta, belaga bener dah hihihi pas ditunjukin KTP ditanya lagi ini namanya kok beda dengan reservasi, ampun deh, lupa di KTP tuh ga pake nama bapak di belakangnya, akhirnya dijelaskan deh ama hubby, baru aman.

Bandar Udara Trabzon; Karena kami ga mau ribet ya cuma bawa ransel :)


Mobil jemputan dari tur, nyaman banget :)
Untung hari itu cerah, jadi enak deh. Biasanya trabzon hujan mulu. Sampai di Trabzon jam 9-an pagi, langsung dijemput dari Thalassa Tour (www.Thalassatours.com) lalu kami diantarkan ke hotel untuk menyimpan bagasi kami.
Jam 10-an setelah semua peserta tour lengkap kami baru memulai tour. Tour leader kami bernama Davud, kami memanggilnya Daud Bey. Jumlah peserta tour 12 orang terdiri dari : pasangan dari Swedia (2 orang), Amerika (2 orang), Istanbul (4 orang), Diyarbakir (2 orang), dan kami sendiri. Di mobil kami saling memperkenalkan diri masing masing dan mencoba saling mengakrabkan diri :).


Tempat yang pertama kami kunjungi adalah Sumela Monastery. Monastery ini letaknya di atas tebing tinggi dan usianya sudah tua sekali bangunannya. Untuk mencapai Monastery ini kita mesti mendaki, duh yang ga biasa olahraga mah semafudd hehehe ya ampun capeknya, mana blm mkn pula tadi pagi :). Pemandangannya bagus sekali, yang patut diacungi jempol adalah pemerintah Turki memang bener bener menjaga dan melestarikan kawasan wisatanya. Kapan ya Indonesia bisa serius menjaga, merawat peninggalan bersejarahnya, jadi ngenes sendiri kalo inget Indo.
Sumela Monasterynya lom keliatan


Nah dah mulai keliatan tuh Monastery nya :)


Narsis dikit :p


Di setiap sudut jalan menuju Monastery kita dihibur oleh pemaen Kemençe


Ada yang jual fındık atau kacang juga 1 bungkus 5TL kurang lebih 3 usd, lumayan buat ngeganjel perut :P


Adalagi Kemençe nya


Keterangan mengenai Sumela Monastery


View dari Entrance


Entrance


Nie tangga belom seberapa, sebelumnya lebih banyak dan panjang tangganya :P semafuddd


Lukisan Jesus Christ di dinding batu


Bagian luar


Daud Bey lagi bercerita mengenai sejarah Sumela Monastery pada pasangan Swedia dan US


Nie penjaga kerjaannya ngiterin ruangan mulu, sambil ngomong NO FLASH kalo kita mo foto


Nah kalo ini peserta tour dari Istanbul, dokter dan masih muda teaaa :))


Mobil ditinggal di bawah, baru kerasa jauhnya nanjak :)), langsung kram nie kaki :(


Jalannya kecil dan penuh akar pohon , samping jurang pula, wedewww serem bener


Ini yang foto dokter itu, rajin bener fotoin kami ini :))


Setelah ke Sumela Monastery, dan karena memang sudah saatnya makan siang, kita mampir ke Somer Resto.
*menu makan siang
corn bread


soup ikan kayak sup ikan manado-woku belanga kl ga salah, My choice


Sup pilihan Teddy Bear


fish omelette-enak juga, berhubung lapar, hajar terus deh :))


Saladnya seger banget


dolma isinya daging sapi


Inı seperti fondue isinya: butter, cheese, corn flour


ini sebenarnya kayak tongseng, enak rasanya


trout fish butter


tampang orang kekenyangan :))


Di samping meja tuh ada sungai kecil, seperti di Warung Daun Bandung. Kita berdua makan kurang lebih habis 50TL deh sekitar 450 ribuan, segala macam makanan diorder, kalap euyy. Setelah kenyang makan siang, kita jalan lagi ke Gumushane.

Di sana ada goa stalaktit dan stalakmit, mereka ampe takjub takjub tuh ngeliat stalaktit dan stalakmit nya, lha kalo yang ginian mah di Indonesia juga ada hehehe nah peraturannya untuk masuk goa ini ketat banget, ga boleh bawa kamera dan ga boleh berisik, karena kita bandel tetep aja tuh cekrak cekrek hahaha tapi tanpa flash deh, kalo ketauan diomelin ama penjaganya :), sok atuh ngomel wae, orang ga ngerti juga hehehe habis itu jalan lagi, kita makan Sutlaç (rice puding) yang katanya terkenal tapi menurut Teddy Bear mah rasanya biasa aja, karena di Istanbul ada yang lebih enak (dasar tukang makan tau aja makanan yang enak enak!) hehehe…

Selesai tur jam 7 malam kita tiba di hotel, trus acaranya bebas deh, mo jalan jalan keliling kota, belanja belanja boleh dinnernya di hotel. Sehabis dinner kami jalan-jalan deh liat pusat kota Trabzon.



50 Comments to "Liburan ke Trabzon – Day 1"

  1. dedushka  6 August, 2011 at 11:47

    hayo aja ke turki, tp skr lg di kazakhstan nie hehe

  2. mimin mumet  5 August, 2011 at 23:49

    ajak dong mbak ke turki

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.