Jangan Panggil Aku Tante

La Rose Djayasupena


Ik ben niet jou Tante…! Artinya Saya bukan Tante kamu…! Begitu lah kalau saya lagi ke tempat Ulang tahun kenalan, pasti deh saya selalu kena protes atau semprot (maksudnya jawaban gak ramah). Begini ya saya itu kalau ketemu mevrouw-mevrouw (ibu-ibu) di pesta ultah tanpa sadar, saya selalu manggil mereka Tante, maksud saya sih untuk sekedar respect buat yang lebih tua, namanya juga mereka kan dari Indonesia.

Kalau saya panggil nama, nanti dikira kurang ajar atau kurang sopan, jadi buat saya serba salah deh kalau ketemu mevrouw-mevrouw ini…hehehe. Aku bikin kesalahan lagi nih, selama dua bulan ini aku dua kali ke pesta Ultah kenalan, berarti ngalamin dua kali denger jawaban yang tidak ramah itu.

Awal tahun di bulan Januari aku ke pesta ultah temen yang ke 50 tahun di sini dibilangnya SARAH kalau untuk perempuan, ABRAHAM buat laki-laki, biasa orang-orang sini pasti merayakannya, jauh-jauh hari sudah disiapkan untuk pesta special ini, ada yang sewa gedung dengan sewa Band juga, ada yang hanya di rumah saja, tergantung ekonomi masing-masing deh, biasa sih kalau di rumah itu ada yang Ultah ke 50 thn, di depan rumah pasti suka ada boneka duduk atau berdiri, di dada boneka itu ditulis harap bunyikan klakson untuk si SARAH atau si ABRAHAM tergantung siapa yang lagi Ultah di rumah itu yang ke 50 tahun.

Di pesta Ulang tahun itu sudah pasti banyak tamu, orang Belanda, Indonesia atau Indo blasteran. Naah…saya ngobrol sama seorang mevrouw Indo yang baru saya kenal, tanpa sadar lagi saya manggil Tante sama ini mevrouw…eeh…tuh mevrouw bilang gini “Nee….nee…nee.., Ik ben niet jou Tante, Ik heet Rosita” (Tidak…saya bukan tante kamu, nama saya Rosita) sambil jari telunjuknya di goyang ke kiri kanan.

Aduuh…dalam hati kena lagi deh gue…hehehe… bener lupa deh ama kebiasaan ini, itu Rosita umur nya 65 tahun lho lahir di Indonesia.

Dua minggu yang lalu aku ke pesta ulang tahun lagi orang tuanya temenku yang ke 90 tahun, biasa di pesta itu kumpul juga macem-macem tamunya dan sudah pasti banyak orang Indonesia nya. Sambil makan aku ngobrol sama mevrouw yang duduk di sebelah ku , biasa lah basa-basi, tinggal di mana, udah berapa lama di Belanda, bla..bla..bla. tuh mevrouw nanya aku.

Lagi-lagi tanpa sadar aku manggil tuh mevrouw dengan panggilan Tante, sambil mukaku ke piring nggak lihat tuh mevrouw..eehh..biasa kena omelan lagi, kata tuh mevrouw” Ik heet Leni, je moet niet mij Tante noemen” (nama saya Leni, kamu jangan panggil saya Tante) hehehe…aku langsung nengok ke tuh mevrouw sambil bilang”Oh…hanya untuk respect” tuh mevrouw Leni jawab gini ”Onzin” (omong kosong)

Aduuuh…salah lagi ye gue, itu Leni umur nya 70 tahun lahir di Indonesia. Orang-orang tua di sini kelihatan muda-muda lho jarang ada yang keriput, mungkin karena dingin ya jadi seger, kalau di Indonesia kan panas ya, mangkanya banyak yang kelihatan peyot kecuali Titik Puspa…hahaha. Begitu lah 17 tahun di Belanda tetep aja kebiasaan itu tanpa sadar selalu meluncur dari mulut ku, memanggil orang Indo dengan panggilan Tante, tapi ada juga sih yang nggak protes dipanggil Tante diem aja, yang suka protes tuh aku perhatikan orang Indo yang sudah ke Belanda-belandaan, jadi kalau nanti kamu ke Belanda jangan pernah panggil Tante deh, lebih baik panggil aja mevrouw lebih dulu atau kalau tahu nama itu orang lebih baik panggil nama.


About Audry Djayasupena

Dulu dikenal dengan nama La Rose Djayasupena, kemudian menggunakan nama Pingkan Djayasupena dan sekarang menjadi Audry Djayasupena. Tinggal di Negeri Kincir Angin. Pemikirannya yang ‘progresif’ terlihat dari artikel-artikel dan buku-bukunya. Sudah menerbitkan karyanya berupa beberapa buku, di antaranya yang cukup ‘sangar’ judulnya adalah “Bedroom Fantasy”.

My Facebook Arsip Artikel

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *