Wisata Batu Quran di Sanghyang Sirah

Cechgentong


Bagi para penziarah makam atau petilasan para nenek moyang (karuhun) orang Sunda pasti tidak merasa asing dengan nama wisata Batu Quran (Cibulakan) dengan Sumur Tujuhnya (Cikoromoi) yang merupakan salah satu tempat wisata ziarah Kabupaten Pandeglang, Banten (tepatnya 20 km dari kota Pandeglang). Batu Quran ini berkaitan erat dengan nama Syekh Maulana Mansyur, seorang ulama terkenal di jaman kesultanan Banten abad ke-15.

Batu Quran, Cibulakan Pandeglang (1.bp.blogspot.com)

Syekh Maulana Mansyurlah yang meninggalkan warisan berupa Batu Quran tersebut (lebih lengkapnya bisa baca disini). Tapi tahukah kalau yang ada di Cibulakan itu adalah replika dari Batu Quran yang ada di Sanghyang Sirah, Taman Nasional Ujung Kulon. Mungkin banyak orang yang belum mengetahui tentang sejarah Batu Quran yang sebenarnya. Sejarah Batu Quran di Sanghyang Sirah berkaitan erat dengan sejarah Sayidina Ali, Prabu Kian Santang dan Prabu Munding Wangi. Apa alasan Syekh Maulana Mansyur membuat replika Batu Quran tersebut ?

Mungkin orang sudah banyak mengetahui sejarah masuk Islamnya Prabu Kian Santang yang diislam oleh Sayidina Ali ketika Prabu Kian Santang melakukan perjalanan ke jazirah Arab. Setelah masuk Islam, Prabu Kian Santang kembali ke tanah Jawa di daerah Godog Suci, Garut di mana Prabu Kian Santang mengajarkan Islam kepada pengikutnya.

Sebagai orang Islam sudah tentu harus dikhitan. Karena keterbatasan pengetahuan Prabu Kian Santang maka terjadi banyak kesalahan dalam melakukan prosedur khitan. Bukan yang ujung kulit penis yang dipotong tapi dipotong sampai ke ujung-ujungnya. Bisa bayangkan pasti banyak yang meninggal dengan kesalahan tersebut. Akhirnya Prabu Kian Santang mengutus orang untuk menemui Sayidina Ali di jazirah Arab dengan tujuan untuk mendapatkan ilmu pengetahuan yang baik dan benar tentang Khitan secara Islami.

Sanghyang Sirah (dok.pribadi)


Kemudian Sayidina Ali dan orang suruhan Prabu Kian Santang pergi ke Godog Suci untuk memberikan pelajaran cara khitan dan beberapa pengetahuan tentang Islam. Di samping itu Sayidinna Ali ingin menyerahkan Kitab Suci Al Qur’an. Sebagai orang Muslim maka sudah pasti harus berpatokan kepada Al Quran. Karena sejak bertemu pertama kali Sayidina Ali belum pernah menyerahkan kitab Al Quran kepada Prabu Kian Santang.

Ternyata sesampainya di Godog Suci, Prabu Kian Santang telah meninggalkan tempat tersebut dan pergi menemui Prabu Munding Wangi yang telah tilem di Sanghyang Sirah, Ujung Kulon untuk memberitahukan kepada ayahandanya kalau beliau telah menetapkan hati sebagai seorang muslim. Mendengar berita tersebut Sayidina Ali mengejar ke Sanghyang Sirah sebagai bentuk amanah dan perhatian agar Prabu Kian Santang mempunyai pegangan yang kuat berupa Kitab Al Quran. Masak sebagai muslim tidak memiliki Kitab Al Quran.


Konon di batu karang ini Sayidina Ali melakukan Sholat (dok.pribadi)


Apa yang terjadi kemudian? Ketika sampai di Sanghyang Sirah, Sayidina Ali hanya bisa bertemu Prabu Munding Wangi. Prabu Munding Wangi mengatakan kepada Sayidina Ali kalau Prabu Kian Santang telah pergi lagi dan menghilang entah kemana setelah mendapat restu dari ayahandanya. Prabu Kian Santang adalahg satu-satunya anak Prabu Munding Wangi yang menjadi raja tapi tidak pernah memerintah kerajaan karena hidupnya didedikasikan untuk penyebaran agama Islam.

Akhirnya Sayidina Ali menyerahkan dan menitipkan kitab Al Quran untuk disimpan dan berharap dapat diberikan kepada Prabu Kian Santang apabila berkunjung ke Sanghyang Sirah. Prabu Munding Wangi menerima kitab Al Quran dengan lapang dada dan disimpannya di dalam kotak batu bulat. Kemudian kotak batu berisi Al Quran tersebut ditaruh di tengah batu karang yang dikelilingi oleh air kolam yang sumber airnya berasal dari tujuh sumber mata air (sumur).

Di dalam Gua Sanghyang Sirah (dok.pribadi)
Salah satu pintu masuk Gua Sanghyang Sirah (dok.pribadi)


Selanjutnya Sayidina Ali mohon diri tapi sebelumnya sholat terlebih dahulu di atas batu karang yang sekarang sering disebut Masjid Syaidinna Ali. Dengan kuasa Allah SWT, Sayidina Ali langsung menghilang entah ke mana. Mungkin kembali ke jazirah Arab.

Peristiwa Batu Quran ini beberapa abad kemudian diketahui oleh Syekh Maulana Mansyur berdarkan ilham yang didapatnya dari hasil tirakat. Segeralah Syekh Maulana Mansyur berangkat ke Sanghyang Sirah. Betapa kagumnya Syekh Maulana Mansyur melihat kebesaran Allah lewat mukjizat Batu Quran di mana dari air kolam yang bening terlihat dengan jelas tulisan batu karang yanng menyerupai tulisan Quran. Sayangnya saat ini air kolam sudah keruh dan sulit untuk melihat batu karang dengan tulisan Quran karena banyaknya endapan di dasar kolam dan banyaknya penziarah yang membuang pakaian bekas mandiannya ke Batu Quran.

Batu Quran Sanghyang Sirah (dok.pribadi)
Jalan menurun menuju keluar gua dari Batu Quran (dok.pribadi)


Karena jauhnya jarak Sanghyang Sirah dan membutuhkan waktu dan energi yang luar biasa maka untuk memudahkan anak cucu ataupun umat Islam yang ingin melihat Batu Quran maka dibuatlah replika Batu Quran dengan lengkap sumur tujuhnya di Cibulakan Kabupaten Pandeglang. Saat ini saja untuk menuju Sanghyang Sirah lewat Taman Jaya membutuh waktu 2 hari satu malam dengan berjalan kaki dan membutuhkan waktu 5 jam dengan menggunakan kapal laut dari Ketapang, Sumur menuju Pantai Bidur yang dilanjutkan berjalan kaki selama hampir 1 jam menuju Sanghyang Sirah. Bisa dibayangkan berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk mencapai ke sana pada jamannya Syekh Maulana Mansyur.

30 Comments to "Wisata Batu Quran di Sanghyang Sirah"

  1. ki sunda  2 February, 2014 at 21:31

    2 Februari 2014semarbratasena Tinggalkan komentar Sunting

    Sanghyang Sira Dan Batu Quran Dalam Renunganku

    Kalayan dimimitian ku Bismillahirrahmanirrahiem kaula bade saeutik cumarita perkawis sanghyang sira katut batu quran nu aya di UK hampura bilih kin dina tulisan kaula aya nu teu sesuai sareng pendapat pembaca sadayana,bilih aya nu lepat nyuhunkeun dihapunten sebab kaula jalmi biasa nu teu luput tina salah sinareng khilaf.

    sanghyang sira,batu quran dan 7 sumur yang ada di ujung kulon pada perkembangannya dikaitkan erat dengan babad prabu siliwangi,kian santang ,sayyidina Ali dan beberapa tokoh lainnya,termasuk syekh mansyur cikaduen banten yang diriwayatkan membuat reflika batu quran lengkap dengan ke 7 sumurnya dicikaduen.
    lihat selengkapnya di semarbratasena@wordpress.com

  2. Agus Sudrajat  2 February, 2014 at 17:11

    Terjemahan komen 28:

    Ada nama ada wujud, cerita ini menggambarkan wujud dan siloka buat semua manusia yg memahami tentang jati diri, siloka ini tdk akan dipahami oleh manusia yg apatis tentang jati diri…

    Masalah Prabu Kian Santang dengan Syaidina Ali… itu bukan dipahami secara harfiah, furuijjah, karena peristiwanya masuk kategori pengalaman rohani, dimana dimensi ruang dan waktu sudah tdk berlaku, karena dimensi rohani melampaui dimensi ruang dan waktu…

    Sekalipun Syaidina Ali hidup jaman Rosululah, bukan berarti tidak bisa datang, eksis meruang dan mewaktu ke abad 15 bertemu Prabu Kian Santang…

    Ini sama halnya, kalo saya menceritakan pertemuan dengan leluhur Padjadjaran… Gak masuk akal dan nggak akan sinkron… Saya di abad 21 ktemu Raja dari abad 15… begitu gambarannya…

    Rahayu….

  3. Agus Sudrajat  2 February, 2014 at 17:01

    Aya ngaran aya wujud, ieu wujud/gambaran bari jeung aya silokana keur sakabeh manusia (nu geus bisa ngajawab “mana anu sia…?”, siloka ieu moal kaharti ku jelema (juljel dimamana, bari jeung teu nyaho elmu kamanusaan, embung nyaho “jat ti diri’

    Perkara sajarah Prabu Kian Santang jeung Sayidana Ali… etamah lain carita harfiah atawa secara furu’ijjah… Eta nu disebut pangalaman rohani nu teu kasat mata… Lamun geus aya di area batin, rohaniah, nu disebut ruang jeung waktu geus teu berlaku…

    Sanajan Syaidina Ali hirupna jaman Rosululah… Tapi lain berarti anjeunna teu bisa ngawujud/eksis/datang ka abad 15, manggihan Prabu Kian Santang….

    Ieu saruana lamun kuring nyaritaken pangalaman, panggih jeung karuhun ti Padjadjaran… Teu asup akal, da moal kahontal. Kuring di abad 21 bertemu Raja dari abad 15…. Kitu gambarannana….

    Rahayu…

  4. ki sunda  2 February, 2014 at 10:36

    Sanghyang sira antara ada dan tiada
    2 Februari 2014semarbratasena

    ngaing nu bangt bodo taya elmu pangarti ,sakapeung sok hayang nanya …..naha enya sang hyang sira teh aya atawa ngan saukur siloka,yen hirup teh kudu dumasar kana sirah(fikiran)nu dibarengan ku hate leutik nu bersih sangkan panggih kana kabeneran nusaenyana,sira teh awal tina lampah,mata ningali ceuli ngadenge biwir ngucap tuluy otak nu mikiran ,tapi sing awas paningal sabab mata kadang salah ningali tong percaya kana ceuli sebab soca jeung beja kadang lain nu saenyana ,sing ngajaga kana biwir sebab letah mah leuwih seuket batan pedang leuwih galak alabatan maung ,sang hyang sira nyata ayana tapi dibalik eta urang sing ngajaga supados bersih fikir bersih manah gede wawanen tina ngadegkeun kabeneran,tulus ikhlas tina silih asih silih asuh silih jaga jeung elingan jeung dulur2 ,guarkeun jati diri nu saenyana tunjukeun yen urang teh raga nu nyata tp diri nu dumasar kana ngagungkeun jeung milampah sakur parentah gusti Allah nu maha suci ,siliwangi lain carita lain sajarah nu teu aya maknana tapi siliwangi bakal trus aya lamun urang bisa ngabuka jati diri pamasih gusti…

    kanggo dulur2 nu ngangken ti trah siliwangi sok atuh jadikeun Kujang(kkukuh kana jangji) teh ceukelan hirup sangkan bisa jadi Maung.maung(manusia Unggul)nu bakal mawangi sahingga siliwangi bakal trus jaya,..hapunten sanes rek ngajarkeun ngojay kabebek lain rek nyanyahoanan tapi ngan saukur ngedalkeun nu aya na hate. wallahu alam bissawab,,laa ilmalana illa ma allamtana…..wassalam ki sunda nu sanes sasaha

  5. tri purwa  20 September, 2012 at 15:29

    Yang saya ingin tanyakan, bagaimana cerita sejarahnya sampai Syaidinna Ali bertemu dengan prabu Kian Santang, sedangkan hidupnya/babadnya mereka sangat jauh. Syaidinna Ali hidup pada zaman Nabi Muhammad Sebelum Masehi, sedangkan Kian Santang hidupnya pada masa Pajajaran 1482-1521 M, sangat tidak masuk akal.

  6. indra  25 April, 2011 at 10:08

    terima kasih berbagi pengetahuanya tentang batu quran yang asli, waktu itu selurh keluarga saya jiarah ke sanghiyang sirah tapi saya tidak ikut nah saya merasa penasaran tentang apa yang diceritakan orang tua saya tentang batu quran tsb. walhamdulillah kebenaran sejarah ini akhir nya ada yang menyeritakan nya terimakasih pa cechgentong….. berati sekali sejarah ini untuk saya lebih mengenal pada sejarah yang sebenarnya

  7. cechgentong  9 January, 2011 at 19:29

    Elita, terima kasih juga

  8. ElitaNiken  4 January, 2011 at 03:43

    thanks for sharing, aku malah baru tahu setelah membaca artikelnya.

  9. cechgentong  31 December, 2010 at 08:27

    Pak DP, DL = Derita Lu hahaha ga ketemu pisang kepok di Mainz hahahaha

  10. Lani  31 December, 2010 at 08:27

    KANG CECH : se77777……mantaffffffffffs! hehehe

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Image (JPEG, max 50KB, please)