Sisi Lain TKI – Desert Fun

Edy Harjito – Qatar


Bila selama ini Baltyrans hanya mendengar dan membaca berita sedih tentang TKI di timur tengah, kali ini saya perkenalkan sisi lain kehidupan TKI. Tidak lah lengkap tinggal dan hidup di tengah tengah gurun bila kita tidak ke gurun, ternyata  masih banyak orang yang tinggal di Qatar, tapi belum pernah ke gurun. Selain tiadanya waktu juga mungkin lebih senang memanfaatkan waktu liburnya untuk keliling dari mall ke mall, ke cornice, ke klub ber olah raga atau sekedar kongkow, atau maksimal ngobrol bareng gelar tikar dan makan bersama di taman kota yang indah dan bersih.

Nah kali ini mari nikmati dan perkenalkan kegiatan teman-teman TKI kita yang lain dan lagi marak serta digandrungi, yakni desert exploring atau kami bahasakan  dan populerkan dgn istilah nge-dune. Hampir tiap week end ada saja yang nge-dune (termasuk pentulisnya  wkwkwk), ada yang sekedar sight seeing, photo untuk update FBnya, atau sengaja  escape dari keramaian kota dan menyendiri di gurun sambil menikmati bintang dan mendengarkan nyanyian desiran  angin gurun, ada yang nge-dune dan mancing di tepi lautnya (hobbynya pentulis) , ada pula yang gendeng-gendengan dune bashing/mengembara dan mbambung di gurun nan perawan yang belum pernah diambah orang, termasuk  orang local sekalipun, termasuk mencoba jalur-jalur berbahaya (kadang-kadang pentulispun  demikian).

Bertepatan tgl 25 desember lalu, lebih dari 50 mobil TKI memecahkan record nge-dune bareng, di masing-masing mobil dikibarkan bendera merah putih dan Qatar. Event ini cukup mengesankan dan membanggakan karena cukup susah sebenarnya mengorganisir sedemikian banyak mobil masuk ke gurun yang tanpa jalan dan rambu-rambu serta banyak juga teman yang belum pernah nyetir di padang pasir. Alhasil banyak mobil yang terbenam di pasir (kepater istilah kami di sini) dan cukup lama recoverynya dengan cara ditarik, didorong, dllnya. Semua itu tidak mengurangi dan menyurutkan trip tersebut, justru dengan kepater tsb obrolan pasca trip jadi panjang disertai bumbu guyonan yang  tak ada habis-habisnya dibahas.

Berikut photo-photo  nya :

1.       Sesaat sebelum berangkat di end of road jalan aspal, habis ini desert, terlihat panjang sekali dan sang Saka Merah Putih berkibar dengan gagahnya di atas mobil-mobil yang kalau di Indonesia harganya sak ember-ember.

2.  Kumpul di master point kedua untuk photo-photo dan saling mengenal satu sama lain, kalau tidak satu perusahaan belum tentu mengenal.  Pergaulan di sini sifatnya hobby oriented, ketemu dan akrabnya karena berhobby sama, ada yang ngejam main band tiap week end, ada yang nge-dune, mancing, photography, ngemall, dllnya.  Stop point ini sekaligus juga untuk menunggu mobil-mobil lain yang kepater, nyasar.

3.       Nah ini sesi paling seru setiap trip, kalau tidak ada yang kepater, pasca touringnya akan garing tanpa kesan. Walaupun mobil CC besar kalau tidak tau selahnya bisa terjadi seperti ini, ban kurang kempes, ragu-ragu ambil ancang-ancang , dll. Tolong menolong di gurun sangat lumrah dan tinggi/ menonjol, orang local akan sangat senang dan berbangga hati bila menolong orang keluar dari kesulitan semacam ini. Solusi nya bisa bermacam-macam, ada yang didorong, ada yang ditarik sling, ada  pula yang digali bannya dan diisi benda benda keras. Menarik mobil pun harus memperhatikan posisi mobil, kelembutan dan kemiringan pasir,  dllnya.

4.       Sesi prosotan adalah yang paling asyik, mobil meluncur dengan sendiri nya di bibir gunung pasir tanpa di gas, hal ini bisa menaikkan adrenalin dan membuat ketagihan bagi penge-dune, atau bisa juga bikin jantungan. Pertama kali mencobanya tentu ada rasa takut mobil akan terbalik, tapi sukses melakoni ini dipastikan akan mencoba hal-hal ekstrim lainnya seperti menuruninya dengan cara mundur, jadi bayangkan saja kita jalan pelan-pelan dengan pemandangan awan dengan posisi badan hampir tidur.  Problem di sini bila tidak pelan-pelan dan kemiringan bukit ekstrim, bumper depan bisa njedug.

5.       Nah ini ada yang special tambahan  untuk Baltyrans, komik nge-dune bikinan seorang teman yang kreatif.


Sekian touring kali ini, bila Baltyrans berkenan dan terhibur akanmenyusul photo2 ciamik lainya di next touring.

Edy – Qatar




55 Comments to "Sisi Lain TKI – Desert Fun"

  1. Edy  8 January, 2011 at 18:05

    Hallo Steffy: DUbai terlalu jauh untuk dikejar qatar, mereka lebih progessive di segala bidang. Andai Dubai yang bid 2022, mungkin mereka yg menang.
    Bulan maret masih di qatar sayanya, kalau mau mampir dan nyoba desert safary or ada yg perlu dibantu are welcome.

    Bu Nunuk : oh berarti pakai emirates ya mudiknya, jadi transitnya di dubai, ok da da saja dr jauh. Atau coba gabung dg Steffy tuh yg mau mampir qatar dan nyoba perosotan di gurun.

  2. nu2k  8 January, 2011 at 17:23

    Hallo, hallo.. Rupanya ngejam disini toch. kalau sudah sampai rasan-rasan mau berconvoi ria jangan rupa peminat dari Belanda dikabari.

    Bung Eddy, kebetulan akhir januari ini saya terbang ke Jakarta pakai Garuda. Lewat Dubai, dan transit plus minus satu setengah jam. Jadi hanya da dag da dag saja. Doei en tot andere keer. Nu2k

  3. Steffy  8 January, 2011 at 15:29

    nge-dune, pengen banget. bermalam di padang gurun enak, bs liat berjuta2 bintang and langitnya terasa deket. btw, selamat yah Qatar terpilih jd tuan rumah WC2022! msh 11 thn dr skrg=)), yakin stadionnya pasti unik, jangan mo kalah sama Dubai yah. Btw, 18-27 Maret di Qatar ga?

  4. Onder de Boom USA.  7 January, 2011 at 23:28

    Mas Edy,sekarang keponakan tugasnya di Jambi,setelah 2 thn kena rotasi dalam tugas,gajinya sekarang tidak sebesar di Mesir 1thn bisa mencapai $150.000(plus overtime+komisi jika berhasil dapat minyak disumur yang baru dibor+uang sakit+ uang transport dll dengan pengalaman 0,alias baru lulus).Kalau Mas Edy nge-dune,maka keponakan nge-dock

  5. Lani  7 January, 2011 at 13:22

    MAS DJ, DIMAZ EDY : mas DJ……..moco komen no 43…..jiaaaaaaan, modiaaar wes mas aku le ngguyu kemekelen samapi nibo tangi, wetengku kaku binti kraaaaaaam…….mas iki lo, kok yo ono2 wae…….la kuwi tibo, tangi malah njur tibo meneh…….aku nulis iki karo ndredeg…..tenin, la njur tangi malah mbrangkang……aku saiki sampai nangis mas le ngguyuuuuuuu………hadoooooooooh! sek….sek….tak nguyuh sek……ora kuaaaaaaaaat iki……! UNTUNG lah kuwi mas untung disebut sebut meneh……..diluar msh peteng ndedet……emank mas le tibo pas mau menuju ke mobil to???? mbakyu Susi ora weruh……..popone perlu dikompres mas…….opo ndekem nang bath tub sek pakai banyu panas+uyah?????

    Mas Edy…….aku le ngguyu ora ngenyek, tp memang duhhhhhhhh pie yo le arep menjabarkan……..wong aku dewe pernah kejeblos kok nang salju……….untung diangkat karo six pack……..gede duwur gantenk pisan……..aku ming mbatin, duhhhhhhh……….tak baleni le tibo/kejeblos meneh yo gelem wesssss……dasar wong gemblunk! tibo kok malah ketagihan………kkkkkkkk

  6. Edy  7 January, 2011 at 13:11

    pak de Hand: asal jangan Tukang Kompor Indonesia saja pak. wkwkwk

  7. Handoko Widagdo  7 January, 2011 at 06:32

    Yang ini Tukang Kluyuran Indonesia (TKI)

  8. Djoko Paisan  7 January, 2011 at 05:22

    Maaf mas Edy.kalau ikutan nimbrung sapa dengan yu Lani disini ya…..

    Lani Says:
    January 7th, 2011 at 04:24

    MAS DJ : moco komen 38 wakakakkak…..NIBO TANGI to mas????? mas, tenan aku ora ngenyek, tenin mas maafkan daku, ming aku ora iso ngampet ngguyu….sampai meh kejengkang ngiwo nengen…..geli tenan, tibo kok iso ngambung es/jalanan/lemah satunya mlumah…….tapi ora ngasek ngathang2 to mas????? trs sing mbantu nangek-ke sopo mas? opo tangi dewe? wah jiaaaaaaaaan nek aku sampai weruh tenan…ora iso mbayangke, aku hrs bagaimana reaksinya?????

    Yu Lani… Nek awakmu iso ndelok, pasti iso pepuyuh-puyuh….
    Lha Dj. yang jatuh saja malah tertawa sendiri….
    Kebetulan sepi, tidak ada yang lihat, lha jam 7:00 pagi masih gelap.
    Saat jatuh…Dj. tidak ada yang nolong, karena tidak bisa bangun, jadi malah mbrangkang, sambil senyum-senyu sendiri…. Saat bisa bangun…lha kok malah jatuh lagi….
    Maunya tidak berdiri lagi, tapi esnya uatis banget ….!!!
    Sambil nyengir kesakitan, jalan nunak-nunuk, takut jatuh lagi….hahahahahahahaha…!!!
    Sampe saiki bokongku isih loro….!!
    Wis tak turu ndisik yo, wis dienteni Susi…

  9. Edy  7 January, 2011 at 04:38

    Jeng lani: kalau pasport USA sih bisa on arrival visa dan enaknya ya bulan Nov sampai maret., suhunya sekita 15 derajat. Aku siap dadi guide, enaknya mampir saat mudik ke pondol, sisan ragate wkwkwkwkkw. Nek njenegan suka perosotan tanao mobil juga bis dilakukan di bukit berpasir tsb yakni memakai papan selancar. tapi naik nya lagi yo rada gempor wkwkwkwkkwk
    btw, mesakno pak DJ tho,wis terjerembab di es kok di guyu, nanti dibalang sandal lho.

  10. Lani  7 January, 2011 at 04:24

    MAS DJ : moco komen 38 wakakakkak…..NIBO TANGI to mas????? mas, tenan aku ora ngenyek, tenin mas maafkan daku, ming aku ora iso ngampet ngguyu….sampai meh kejengkang ngiwo nengen…..geli tenan, tibo kok iso ngambung es/jalanan/lemah satunya mlumah…….tapi ora ngasek ngathang2 to mas????? trs sing mbantu nangek-ke sopo mas? opo tangi dewe? wah jiaaaaaaaaan nek aku sampai weruh tenan…ora iso mbayangke, aku hrs bagaimana reaksinya?????

    dengkul kemeng, popo tambah kenceng bin pegel yo mas?????

    DIMAZ EDY : hehehe……..aku dibilang TKI opo TKWI yg tinggal nuuuuuuuuuuun jauah……mengko nek sampai QATAR tenanan, mas Edy HARUS jd guideku, aku gelem wesss…….ngomong2 klu paspor amrik pake visa gak ya ke QATAR?????? enak-e bulan apa? sing ora panas jepretttttttttttttt dimaz????? heheh prosotan…….yoooooohoooooooo! mbayangke wae adrenalinku memuncak seneng ngono dimaz……elink masa kecil gak bahagia wakakakakak

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.