Uhu (Eule)

Djoko Paisan


Hallo Baltyraer…

Salam jumpa dengan oret-oretan Dj…..Maaf, kali ini Dj. datang tanpa bawa makanan, jangan kecewa ya….

Matahari terbenam…
Hari mulai malam…
Terdengar burung hantu…
Suaranya merdu…uhu…uhu…uhu…uhu..uhu…!!!

Pernahkan anda melihat “burung hantu”..??? Ya… burung hantu, kalau di Jerman orang menyebutnya “Eule”. Tapi yang besar, orang menyebutnya “Uhu” , mungkin dari suaranya ya…..

Tapi di Indonesia, kok disebut burung hantu…??? Entahlah….!!!

Okay….banyak yang sudah melihatnya di photo, pilem atau aslinya di Kebun Binatang. Tapi melihat aslinya di natura yang bebas tanpa kandang…..??? Nah..hari ini, setelah selesai dengan ngarit di sawah, maka Dj. menuju ke tempat parkir mobil. Belum juga keluar dari sawah, ada beberapa teman ngarit menengadah ke atas dan melihat sesuatu. Saat Dj, mendekat, Dj. juga melihat ada  Uhu di atas pohon, cukup besar….

Jelas sangat heran, karena kok di sore hari ada burung Uhu….??? Kan burung ini terkenal adalah mahluk di malam hari, maksudnya di malam hari mereka baru aktiv, mencari mangsa.

Nah ya, tanpa menunggu lebih lama, karena takut kalau dia terbang lagi.

Olehnya dengan sedikit terburu-buru Dj. keluarkan kamera dari Ranzel Dj. dan membidik untuk mendapatkan gambar si Uhu….

Puji TUHAN….!!!

Walau sedikit terburu-buru, tapi hasilnya lumayan juga, hanya saja dalam perjalanan pulang ke rumah…..Dj. masih berpikir…dan berpikir…. (macam yang bisa mikir saja….hahahahahaha…. ). Kasihan juga itu Uhu, karena bisa jadi dia bingung atau panik dan tidak tau mau bikin apa….??? Atau karena hari ini suhu mulai naik sampai +10°C, maka dia keluar dari persembunyiannya…Ini dia si Uhu yang nangkring di dahan dan tidak tau mau bikin apa…..

Itu tadi si Uhu yang mempir di halaman sawah dimana Dj. ngarit…..Bagi yang sudah sering melihat Uhu, mungkin tidak aneh ya….Apalagi yang dari Manado, kan lambangnya juga burung Uhu…..Mengapa ??? Mana Dj. tau, mungkin kalau ada sobat BalTyRa yang dari Manado, bisa menjelaskannya…

Terimakasih kepada pengasuh BalTyRa yang selalu berbaik hati kepada kita semua dan selalu memuat oret-oretan Dj. Terimakasih juga untuk anda semua yang selalu mampir dan meninggalkan komentar, atau yang hanya membaca saja.

Semoga Kasih dan Berkat TUHAN, selalu menaungi kita semuanya….!!!


Salam manis dari Mainz..

Dj. 813


About Djoko Paisan

Berasal dari Semarang. Sejak muda merantau ke mana-mana, Bandung dan Sulawesi dirambahnya. Benua Eropa adalah tempatnya berlabuh setelah bertemu dengan pendampingnya di Jerman. Dikaruniai 2 putra dan 1 putri, serta 3 cucu. Keluarga besar Paisan bergaung ke dunia melalui BALTYRA.

My Facebook Arsip Artikel Website

126 Comments to "Uhu (Eule)"

  1. Djoko Paisan  9 February, 2011 at 01:39

    probo Says:
    February 8th, 2011 at 19:23

    hahaha….mgligi kuwi tegese khusus…..dasar jerwa…..jerman jawa….
    iki basajawa asli…

    hehe..aku memang seneng pakai kata-kata yang jarang digunakan orang….

    Lho pertama bilang ” MLIGI” sekarang nulis “NGLIGI”…???
    Mana yang benar nih….
    ;aklum bu GuCan….
    Dj. di Semarang kan cuma sampai umur 10 tahun, terus ikut kaka ke Bandung dan Makassar.
    Jadi hanya sampai umur 10 tahun saja berbahasa Jawa….
    Makanya jadi MANJA…. ( JerMAN JAwa ) hahahahahahaha….!!!
    Milih sak enake dewe…..

    Kalau BuGuCan seneng pakai kata-kata yang jarang dpakai orang lain…
    Maka Dj. malah senang pakai aktok-katok yang belum digunakan orang lain….hahahahahaha….!!!

    Salam manis dari Mainz dan selamat mimpi yang indah ya….

  2. probo  8 February, 2011 at 19:23

    hahaha….mgligi kuwi tegese khusus…..dasar jerwa…..jerman jawa….
    iki basajawa asli…

    hehe..aku memang seneng pakai kata-kata yang jarang digunakan orang….

  3. Djoko Paisan  7 February, 2011 at 23:19

    ( ( (((( Bu GuCan ))) ) ) ) )

    Ojo turu ndisik po o….!!!
    O…ngono yo, Sampur itu slendang sing kanggo njoget….???
    Lha nek SING MLIGI….???
    Mligi iku opo maneh….???
    Wis jan, iki boso Jowo opo Bosone wong Ngayogjakarto Hadiningrat…???

  4. probo  7 February, 2011 at 23:01

    halah…Dj sok-sokan…
    wong ngerti nek salah ketik wae kura-kura dalam perahu…..

    nek sampur ra mudheng ya ra papa….
    sampur kuwi selendhang sing mligi dinggo nari…….
    sampurna…sampure ra ana hahahaha

    Dj silakan jagongan sama teman-teman…..
    udah ngantuk nih…..
    salam buat keluarga…..

  5. Djoko Paisan  7 February, 2011 at 22:55

    Hallo bu GuCan….
    Selamat Sore dari Mainz…
    Pulang garitm jadi seger lagi, baca komentar yang lucuuuuu…..
    Hahahahahahahahha….!!!
    ” DURU TARI” iku opo se bu GuCan…kok Dj.ngga mudeng sama sekali….

    O…jadi bisa nyeblak ake sampur tho…???
    Sing jenenge sampur wae gak mudeng….
    Apa ada hubungannya dengan sampurna…???

    Wis jan uakeh pitakonne…. sorry mek sorry…
    Lha wong ora mudeng ki njur piye…
    Jarene nek ora mudeng, kudu takon….???
    Hahahahahahaha….!!!!

  6. probo  7 February, 2011 at 14:17

    Djoko Paisan Says:
    February 4th, 2011 at 14:17
    Kalau jadi guru, ya seharusnya ngerti dong….. bagaimana dengan muridnya nanti….???

    biar diurusi guru IPS…..duru tari rasah melu-melu…..
    asal bisa nyeblakke sampur…….beres

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.