Grebeg

Probo Harjanti


Setidaknya 3 kali dalam setahun kraton Ngoyogyakarto Hadiningrat menyelenggarakan grebeg (hari raya/ besar/ riyaya). Ketiga hari raya tersebut adalah: Grebeg Sawal, Grebeg Besar, dan Grebeg Mulud. Dari ketiga peristiwa ini yang paling ramai adalah Grebeg Mulud, yang merupakan peringatan lahirnya Nabi Muhammad SAW.  Hanya Grebeg Mulud yang diawali diawali dengan penyelenggaraan Perayaan Pasar Malam Sekaten (PMPS), atau  lebih dikenal dengan Sekaten.

PMPS sebulan, kemudian disusul dengan Miyos  Gangsa (keluarnya gamelan , dari kraton ke Masjid Gede). Selama seminggu gamelan Kyai Guntur Madu dan Naga Wilaga ditabuh. Gamelan trseut merupakan peninggalan Sultan Agung. Gending/ lagunya adalah jenis soran (tanpa vokal), yang sangat khas.

Turunnya gamelan, biasa dibarengi dengan munculnya sega gurih, atau sega wuduk/ nasi uduk, dan penjual kinang/ sirih. Kalau jaman dulu kekhasan Sekaten ditambah dengan endhog abang, seperti catatan Anastasia Yuliantari di FB. Untuk saat ini, endhog abang sudah kalah pamor dengan jenis makanan lain.

Dari 3 peristiwa Grebeg ini pun, yang diawali dengan menyebar udik-udik hanyalah Grebeg Mulud. Udik-udik disebar sebelum gangsa/ gamelan  dibawa ke masjid, dan sebelum kembali di bawa masuk kraton. Udik-udik adalah simbol pemberian sedekah dari raja sebagai penguasa kerajaan kepada kawulanya.

Sebelum gamelan turun, yang menyebar udik-udik biasanya adalah sentana dalem (keluarga / kerabat Sultan) sedangkan saat kondur gangsa (gamelan kembali) udik-udik disebar oleh Sultan sendiri, usai mengikuti  pembacaan riwayat Nabi Muhammad SAW di Masjid  Gedhe Kauman.  Grebeg Mulud yang paling istimewa adalah saat tahun Dal, jadi sewindu sekali. Itu terjadi tahun lalu. Saat itu, ada upacara Njejak Bata yang dilakukan Ngarso Dalem.

Grebeg yang lain, yakni Grebeg Sawal dan Grebeg Besar,  diselenggarakan saat Idul Fitri dan Idul Adha. Biasanya dilaksanakan usai solat Ied. Grebeg merupakan simbol pemberian penguasa kepada rakyat atau kawulanya. Hal yang makin langka di penguasa-penguasa dewasa ini, yang semengatnya bukan semangat berderma. Simbol pemberian itu berujud gunungan (semacam tumpeng), yang jenis dan jumlahnya berbeda, sesuai dengan peristiwanya, apakah Mulud, Sawal, ataukah Besar.

Belakangan ini sebagian gunungan diarak untuk dibawa ke Pura Paku Alaman, dan diperebutkan di sana.

Dari situ terlihat betapa harmonisnya hubungan Kasultanan dangan Paku Alaman.

Membuat gunungan selalu diawali dengan berbagai upacara, sesuai dengan event-nya. Seperti upacara Numplak Wajik, Ngapem, dan lain-lain. Prosesnya bisa memakan waktu beberapa hari. Grebeg Mulud tahun ini, bakal jatuh hari Selasa, 15 Februari 2011.

Hari itu akan disedekahkan 7 buah gunungan, yakni: 3 gunugnan kakung, 1 gunungan putri, 1 gunungan dharat, 1 gunungan gepak, dan 1 gunungan pawuhan. Untuk tahun ini, Kepatihan akan mendapat jatah 1 gunungan. Kepatihan adalah bangunan milik keraton yang digunakan untuk kantor gubernur DIY.

Abdi Dalem pada upacara Numplak Wajik, menyiapkan gunungan


Sesaji / sajen di atas ancak, sarat makna, kadang yang tidak tahu makna filosofinya berkomentar miring tentangnya


Sajen lainnya/Jajan pasar


Gladi Bersih upacara grebeg, yang berjalan paling depan adalah adik Sultan HB X


Penjual sirih saat miyos gangsa, menunggu pembeli


Sultan dan sentana (kerabat) saat akan melaksanakan nyebar udhik-udhik


Gangsa (gamelan) yang di tabuh selama kurang lebih seminggu


Prajurit dan senopati


Grebeg Sawal 2009


Grebeg Besar 2007


Di halaman Masjid Gede


Yang tercecer


41 Comments to "Grebeg"

  1. Kornelya  19 February, 2011 at 02:30

    Bu Gucan, betapa kayanya kasanah budaya Indonesia. Terima kasih sudah membagi informasi.

  2. Djoko Paisan  19 February, 2011 at 00:28

    Bu GuCan….
    Dj. nglirik photo nr. 3
    Iku pisang apa mbuh….kalau digoreng pasti enak tuh….
    Sebelum dimakan / ditotli pitik ( kata Neverg )…hahahahahaha….!!!

  3. Djoko Paisan  19 February, 2011 at 00:24

    probo Says:
    February 19th, 2011 at 00:07

    PakDe..sukurin didukani mak Nunuk…..
    tapi makasih ya…sudah sayang sama saya…….yang suka ngingetin kata2 jawa yang mungkin sudah lama sekali nggak pernah dengar lagi,
    besuk kalau ke indo dipaske ada grebeg
    komenku nggak usah panjang ya….singkat dan tidak jelas…..

    Bu GuCan….
    Benar Dj. juga sudah bilang…Syukur…syukur…syukur….!!!!
    Dj. datang kalau Jogja sepi saja deh….
    Takut digrebeg orang begitu banyaknya…..
    Mana bisa ketemu bu GuCan…. ( Serius lho mbak NU2K… )
    Hahahahahahahaha…..!!!

  4. Djoko Paisan  19 February, 2011 at 00:20

    Handoko Widagdo Says:
    February 18th, 2011 at 08:29

    Mbak Probo, cucuk lampahnya itu adiknya Kangmas Djoko Paisan ya? Mas Djoko, punya adik di Jogja kok gak dikenalkan kepada kami to?

    Huuuuussssst….mas Handoko…..!!!
    Jangan teriak-teriak, nanti Dj. didukani mbakyu NU2K meneh…..
    Sing endi tho , sing dimaksud….???? hahahahahahaha…..!!!

  5. probo  19 February, 2011 at 00:07

    PakDe..sukurin didukani mak Nunuk…..
    tapi makasih ya…sudah sayang sama saya…….yang suka ngingetin kata2 jawa yang mungkin sudah lama sekali nggak pernah dengar lagi,
    besuk kalau ke indo dipaske ada grebeg
    komenku nggak usah panjang ya….singkat dan tidak jelas…..

    SU…makasih sudah baca

  6. probo  19 February, 2011 at 00:02

    Vee…harus lihta kapan-kapan…..nanti sy temani

  7. probo  19 February, 2011 at 00:02

    MbK Nunuk…..kalau pas rebutan jaman cuilik dulu mbak….tapi ya jauh dari gunungannya……
    kalau sekarang ini, hanya dari rumah…nunggu jepretan suami hehe….

    untuk alas kaki, malah ada senopati eh manggalayuda tanpa alas prajuritnya malah pake…..
    koruptor dan pejabat di pusat sana udah nggak mau nengok tradisi mbak…..malah dibilang monarkhi tuh….
    pada keblinger kok mbak….
    balas komen ngalor-ngidul nggak fokus….hehe

  8. probo  18 February, 2011 at 23:56

    mbak Lani sama neverg malah rebutan sajen….

  9. probo  18 February, 2011 at 23:54

    nev…untuk makna sajen-sajen banyak lupanya…….
    kalau untuk suksesi….saya tidak akan menduga-duga…

  10. probo  18 February, 2011 at 23:49

    Mbak lani aneh-aneh saja…gunugngan di yogya nggak pake apem-apeman…..apalagi apem tenanan….

    Mawar..makasih apresiasinya…ternyata banyak kesalahan saya buat, ya ejaan, juga tanggal penyelenggaraan, mestinya tg 16 saya tulis 15 (kalender tahun jawa sama tahun Hijriah beda dikit)…mudah2an suatu saat nanti bisa nonton…salam kembali….

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.