Listrik padam enaknya ngapain?

Fire – Yogyakarta

 

Pernah suatu kali sedang asyik menonton kejuaraan bulutangkis dunia di tipi. Saya lupa siapa lawan tim Indonesia waktu itu, tapi yang jelas partai berikutnya yang bakalan giliran main adalah Taufik Hidayat. Eh baru semangatnya kita mau nonton, tiba-tiba nggak ada angin nggak ada gledek kok listrik padam … batal deh. Bete rasanya nungguin listrik hampir sejam lebih baru nyala lagi. Lebih menyebalkan lagi begitu nyala ternyata partainya Taufik Hidayat dah selesai, dan Taufiknya kalah lagi. Wah gara-gara listrik padam Taufik kalah deh, lho?

Ketika sedang getolnya beraktivitas, terus mendadak listrik padam, bisa mengganggu mood nih. Misal, sedang mengetik di depan komputer, terus listrik padam, wooo …. Lebih-lebih kalo lupa belum nge-save jiann….. Kalo pun ntar listrik nyala, apalagi kalo waktu padamnya radak lama, begitu nyala lagi mood untuk menulisnya dah radak turun. Pikiran yang tadi sudah dipenuhi gagasan jadi buyar semua, jangan-jangan sekering di otak ikut ngadat pula …wakakak …..

Dulu waktu sedang demam sepakbola piala dunia, pernah ada kantor PLN yang didemo. Gara-garanya para mania bola nggak mau ntar kalo udah pada bela-belain begadang buat nonton siaran piala dunia, yang berlangsung dinihari waktu setempat, ketiban pemadaman listrik. Biasanya sih nggak sampai segalak itu, soalnya dinihari kan udah pada tidur rata-rata. Akhirnya PLN daerah itu berjanji, pokoknya selama musim piala dunia, nggak bakal ada pemadaman listrik pada waktu siaran berlangsung. Mungkin kalo sekarang dah banyak ponsel pake tipi, bisa jadi persiapan di-charge dulu siangnya, ntar malamnya buat cadangan untuk nonton bola. Tapi emang enak ya nonton bola di ponsel, kan layarnya kecil banget?

Suatu kali dalam perkuliahan dosen sedang menerangkan sesuatu dengan proyektor, eh listrik padam. Jadilah, tadinya materi sudah disusun dengan seksama, terpaksa berganti cerita ngalor ngidul untuk mengisi waktu. Untung pesertanya nggak banyak jadi nggak perlu mike, soalnya kan mike-nya juga mati, jadi musti teriak-teriak biar peserta pada ndenger semua. Tapi bagi yang nggak terbiasa improvisasi ya bisa jadi langsung dibatalkan atau ditunda saja.

Belum lama ada kampanye Earth-hour. Saat lampu dipadamkan, ada juga yang punya ide dengan menggenjot sepeda bareng. Ada yang nggenjot sepeda buat di jalan-jalan, tapi ada juga yang nggenjot sepeda statis buat menyalakan lampu. Boleh juga idenya, ntar kalo listrik PLN lagi padam betulan, berarti musti banyak-banyak nggenjot nih … Iya kan makin kenceng nggenjotnya makin terang.
Tapi makin lama padamnya makin lama juga nggenjotnya …..

Tapi ngomong-ngomong soal earth-hour, kayaknya sih udah sering juga “berpartisipasi”, malah bukan cuma sejam, mungkin 2-3 jam. Lha itu kalo listrik padam, seminggu mungkin bisa lebih dari 5 kali kalo lagi musim hujan. Jadi tanpa gembor-gembor kampanye sebenarnya sudah berkontribusi pada program earth-hour itu.

Ini ada cerita, tentang anak yang dapat pekerjaan rumah dari sekolah untuk menggambar mengenai situasi di rumah tinggalnya. Waktu di kumpulkan, ternyata anak yang menggambar pake pastel tersebut memenuhi kertasnya dengan pastel warna hitam. Terus ditanya ama gurunya, “Kok gambarnya item semua?”. Si anak jawabnya, “Maaf Bu Guru, soalnya waktu saya sedang ngerjain tugas ini, listriknya di rumah padam, jadi ya saya gambar item semua ….”

Waktu kecil dulu, kalo lampu padam, bukannya anteng, malah kita jadi lebih aktif. Biasanya cuman nongkrong depan tipi, baru kerasa enaknya main-main di luar. Dari sekedar saling menakut-nakutin, bersaing bikin bayangan paling aneh di tembok, atau mengejar kunang-kunang kalo sedang musimnya. Wah kasihan juga sih sebenarnya kalo dipikir, pernah iseng nangkap kunang-kunangnya dimasukin plastik, terus dipake kayak senter aja.

Begitu sih, kalo pas lagi padhang bulan, mati lampu gitu, baru nyadar keindahan di luar saat bulan purnama. Ada hikmahnya juga listrik padam. Meski dulu kalo padamnya kelamaan, kita terus diburu-buru segera tidur aja sama ortu. Ya mungkin daripada gojegan kesana-kemari terus nyampluk segala macam gara-gara padam nggak kelihatan, apalagi kalo kesenggol lilin kan bahaya. Masih ingat tembang yang dulu sering kita nyanyikan masa-masa belum ada playstation dan gameboy.

yo prakanca dolanan ing njaba
padhang mbulan padhangé kaya rina
rembulané kang ngawé-awé
ngélikaké aja turu soré-soré

Baiklah teman-teman, apakah bener kalo listrik padam kok kecenderungannya jadi pengin bobok aja?

 

 

About Fire

Profile picture'nya menunjukkan kemisteriusannya sekaligus keseimbangannya dalam kehidupan. Misterius karena sejak dulu kala, tak ada seorang pun yang pernah bertatap muka (bisa-bisa bengep) ataupun berkomunikasi. Dengan tingkat kreativitas dan kekoplakannya yang tidak baen-baen dan tiada tara menggebrak dunia via BALTYRA dengan artikel-artikelnya yang sangat khas, tak ada duanya dan tidak bakalan ada penirunya.

Arsip Artikel

72 Comments to "Listrik padam enaknya ngapain?"

  1. Lani  6 April, 2011 at 06:31

    KANG GENI nambah……..dikau urikkkkkkk……..no 69 itu kepunyaan DA kok mbok jupuk sampeyan????? mengko DA nesu lo kang……aku ora melu2……..wakakakka

  2. Lani  6 April, 2011 at 06:30

    KANG GENI ya……ya…….betooooooool pecahan batu gentenk……msh elink to……yo dinggo tuku dawet dudu cawet lo kang hahahah…….dipesta ngantenan gaya jawa………

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *