Umbi-umbian yang Ngangeni

Probo Harjanti

 

Minggu tanggal 10 April tempo hari, saya bersama suami dan bungsu menghadiri arisan trah (bukan trah herder lo!). Kami  sudah sangat lama absen ke arisan trah tersebut. Awalnya pertemuan sebulan sekali, sekarang dua bulan  sekali, dan kebetulan tidak terlalu jauh.

Setelah kangen-kangenan sama yang sudah lebih dulu hadir, kami menuju tempat duduk. Di meja sudah tersedia beberapa piring. Isinya aneka umbi-umbian, yang sudah lama tidak ketemu, seperti midra/ ganyong/ ganclong, kemudian gembili/ mbili (bukan nini dyah gembili di Kompas lo), ubi talas/ kimpul, dan kentang kleci/ kentang jem***. Maaf ya, tidak tega menyebutnya. Selain yang sudah saya sebut, ada juga ubi kayu, alias ketela pohon, alis singkong, tak ketinggalan juga ubi jalar, atau ketela rambat.

Gembili, kimpul, kelci, ganyong, thogenthog, (dari kiri bawah ke kanan, ke atas, alu ke kiri, bingung hehe ngasih tanda)

 

Aneka hidangan umbi-umbian plus jenang jagung, thiwul, arem-arem, timus……

Melihat aneka sajian ini langsung ingat tulisan tentang suwegnya Dimas Handoko, jadi saya minta suami untuk mengambil gambarnya. Biar bisa saya perlihatkan ke teman-teman Baltyra, sebab saya yakin banyak yang tidak kenal dengan mereka. Atau buat yang pernah menyantap, bisa sebagai pengobat rindu.

Yang saya ambil pertama kali adalah si kentang kleci, yang amat saya suka. Heran juga orang kasih nama seenaknya. Tapi memang kalau dilihat secara fisik, tidak bisa terlalu menyalahkan yang menyebutnya seperti itu.

Kleci

Lah warnaya hitam  nggilani (dikasih kapur sirih/ injet), bentuknya (yg gede-gede) agak aneh atau lucu, dan berambut pula. Si kleci ini, biasa disayur juga, seger banget kalau dilodeh, biasanya yang imut-imut yang disayur, yang gede ya direbus dijadikan camilan. Dengan kapur sirih, si kleci ini mudah dikupas, tapi ya itu, warnya jadi hitam legam. Rasanya nggak usah saya ceritakan ya…kapan-kapan dicoba saja.

Berikutnya saya ingin mencicipi gembili, sayangnya ukurannya besar. Saya celingak-celinguk cari pisau, sebab kalau tidak dipotong-potong tak akan ada yang mengambil, meskipun amat ingin. Benar kan, begitu saya potong, gembili pun berpindah tangan ke tamu-tamu. Melihat ‘kreativitas’ saya, nyonya rumah  menyodorkan satu piring lagi untuk dipotong-potong, tentu dengan senang hati menyebelih gembili tersebut. Biar dinikmati, atau dicoba yang belum pernah makan.

Gembili

Kebiasaan Nyonya Rumah  (salah satu pemilik RM ayam goreng Mbok Berek yang tersebar di mana-mana) ini memang selalu mengenalkan makanan-makanan jadul. Beliau kalau hadir di arisan selalu membawa lempeng gendar (yang terbuat dari nasi yang digiling), atau makanan ringan lain yang jarang ditemui, dan membuatnya  selalu dinanti-nanti kedatangannya.

Selain gembili, midra alis ganyong dan si kimpul juga saya mutilasi. Ganyong ujudnya seperti lengkuas, tapi lebih besar. Untuk lebih lengkapnya seperti apa ya, biar nanti Dimas Handoko yang cerita, sekaligus kandungan-kandungan dan manfaatnya. Untuk yang belum pernah lihat, silakan dijingglengi ya…….

Ganyong/midra/ganclong

 

 

41 Comments to "Umbi-umbian yang Ngangeni"

  1. Lani  5 May, 2011 at 01:10

    MBAK PROBO waaaaah……klalen mbak…..mengko wes nek aku mudik, dikumpulke ben rame……nah, mbak Probo mulai ngumpulke segala macam umbi2-an, mengko digodog, dikukus, ato diolah lainnya……dipangan bareng karo crito ngalor ngidul…….ngakak2…….lah mbayangke aja udah pasti seneng tenan…….belum lagi ngekepi kendil gudeg……..nyam…….nyam…..kangeeeeeeeeen

  2. probo  5 May, 2011 at 01:06

    sasayu…..pernah ngicipi belum?

    mu ammar…..silakan pilih mana….

    DA…mula ndang mudhik…..

    Linda, pernah nyicip yang mana?

    mbak Lani…terakhir makan itu berapa tahun silam?

    HW ..nabuh kempul keliru gong…..
    pingin kimpul nganti mlompong……

  3. probo  5 May, 2011 at 00:58

    elnino….gembili cenit-cenit manis…….
    ternyata ganyong masih ada nama lain lagi…LEMBONG…..

    PUNO…wsi dicepaki tadhah iler hehehe

    DA…sleman cen wis kebak…dha nemg denggung ana pentas seni n pameran…saya ikut sibuk juga

    HW, untung dudu keng slira sing dipala njur…..

    SU…nambah

  4. Handoko Widagdo  4 May, 2011 at 08:46

    Mbakyu Probo, kalau dipala terus dipendhem itu kan Wartawan Udin yang kasusnya ikut kependhem

  5. Dewi Aichi  4 May, 2011 at 08:43

    BU Gucan…..ojo diundang…..mengko Sleman kebak he he he he…..!

  6. Puno-Kawan  4 May, 2011 at 06:03

    Wis jan……..
    Kemecer ngiler iki…….
    Kudu tanggung jawab, mBak Probo karo Mas Baltyra……

  7. probo  3 May, 2011 at 21:36

    hahaha…ngakak aku baca komen teman-temin……..
    HW ada-ada saja……..pala kependhem kok mayat lo…….itu dipala terus dipendhem…….

    Phie….dan teman-temin lain, .kalau ke yogya kontak aku dong…..tanya JC tuh…ada kontakku, siapa tahu bisa ketemu……
    maaf ya…belum bisa balas komen ………

  8. SU  3 May, 2011 at 15:45

    Enak-enak dan enak

  9. Handoko Widagdo  3 May, 2011 at 09:50

    Semua yang disajikan Mbak Probo itu dalam istilah Bahasa Jawa disebut PALA PENDHEM. Sayang ada satu jenis pala pendhem yang tidak ditampilkan, yaitu mayat. Ada juga yang disebut pala gumantung, seperti pepaya, mangga, jambu dan jemuran.

  10. elnino  3 May, 2011 at 09:48

    Kornel : ganyong beda dari ararut/garut. Ganyong lebih gendut dan rasanya manis, sedikit ber-sontrot/berserat… Kalo garut cenderung lebih tawar cenderung gurih. Garut bisa dibikin tepung ato emping. Nenekku dulu suka bikin tepung rut sendiri, terus dibikin jenang/bubur manis, wuenaaak…

    Aku juga suka enthik n uwi ungu. Gembili agak2 lupa, pernah nyoba gak ya…

    Mbak Probo kalo suguhannya aneka umbi begitu, pertemuan trahnya jadi arena perang bom dong

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.