Tragedi Sate Padang

Diday Tea

 

Ketika cuaca panas, makanan pedas selalu menjadi favoritku.

Selain rendang, sate padang juga salah satu yang jadi andalan untuk disantap, demi menetralisir dan “menyegarkan”, diri, (padahal yang ada malah keringat mengucur deras, tapi puass..:))

Pada suatu hari, tiba-tiba rasa rindu sate Padang datang tak diundang dan tak diduga. Beberapa kali sempat sih, kutemukan sate Padang a la Qatar, tapi ya begitulah, paling mantap kualitasnya hanya KW4.. :D Sama sekali jauh dari Sate Padang Pariaman di depan kompleks Pondok Cilegon Indah, atau di depan Kimia Farma Cilegon.

Berhubung (ternyata) tidak ada yang menjual sate Padang yang enak, minimal KW1 lah..akhirnya kuputuskan bersama istriku untuk berusaha membuatnya sendiri.

Mas bro Google menjadi sumber utama resep pembuatan si Sate Padang ini. Proses memasak pun sangat mendebarkan, karena mungkin belum pernah terjadi sebelumnya, ada orang Sunda yang membuat Sate Padang.

Sebetulnya ada sih, temen SMA adikku di Bandung. Ada Rumah Makan Padang, makanannya asli Masakan Padang, tapi alangkah kagetnya ketika kalimat yang terucap dari (kelihatannya) sang Pemilik: “Mangga linggih Kang, bade calik di palih mana?” (silahkan kang, mau duduk di mana?) Jiaahh..Kumaha Rumah Makan Padang able to speak Sundanese ini teh???

Singhoreng, eh, ternyata, si Bapa emang asli Bandung, orang Kiara Condong. Tapi beliau menikah dengan orang Padang Asli.. :D Ternyata nama anaknya aja Neneng….hehehe…

Kembali ke Sate Padang a la Diday dan istri…

Setelah memasukkan bahan bahan, dan mengikuti SOP yang didapat dari mas bro Google, akhirnya tersajilah si Sate Padang di meja makan kami.

Sejujurnya, agak deg-degan juga sih, karena pas masih panas sih rasanya (agak sedikit enak).

Gambar di atas hanyalah ilustrasi, karena sate Padang yang kami buat sih ngga gitu- gitu amat, warnanya agak sedikit kehijauan (kehijauan???). Dari warnanya saja, sempat terbersit firasat buruk tentang Sate Padang itu.

“Jangan- jangan ngga enak nih?” Kataku kepada istri. :)

Sebelum kusuapkan satu tusuk sate yang sudah dilumuri oleh kuah coklat (agak kehijauan) yang terbayang di otakku adalah pedas dan lembutnya bumbu sate padang di depan PCI (Pondok Cilegon Indah). Kuamati sebentar sih. Sepertinya ada sih tidak ada yang salah dengan sate Padang ini. Daging sudah diiris tipis- tipis sesuai ukuran yang diberi tahu oleh Mas Bro Google, dan ditusuk empat-empat. Dan sudah kami siramkan bumbu yang masih panas di atasnya. So far, seharusnya tidak ada yang salah dong ?

Masalah mungkin hanya di warna bumbunya yang agak kehijauan.. :D

Dan…

Ketika gigitan pertama mampir di gigiku, dan beberapa tetes bumbu itu mengalir lambat ke atas lidah depanku, sungguh kaget tak terkira diriku, apalag istriku, karena kami menyuapkannya hampir bersamaan.

Mulutku langsung ternganga, karena lidahku langsung terasa pahit, dan kerongkonganku langsung menutup, menolak untuk dimasuki oleh benda asing yang rasanya..hmmm..ah, beneran aku tidak tega menyebutkannya…. :D

Ternyata proyek sate Padang a la Diday dan istri gagal sodara -sodara…!

Pahit.

Ya! Ternyata rasa bumbunya pahit, sepahit batrawali, dan ada campuran rasa lain, enek, tidak puguh (tidak jelas) dan…ya begitulah pokoknya mah ngga uenak…boro- boro maknyoss..yang ada malah jadi mual.

Walhasil, 3 hari sesudah tragedi itu, kami sekeluarga ngga bisa makan di rumah. Karena kenangan buruk rasa bumbu Sate Padang yang luar biasa itu selalu menghantui lidah dan perasaan serta pikiran kami.

Orang Sunda ternyata memang ngga cocok masak makanan Padang….

 

Didaytea

Yang tiba-tiba ingin Sate Padang.. :(

 

Ilustrasi diambil penulis dari Pepy Nasution Photography

 

 

19 Comments to "Tragedi Sate Padang"

  1. J C  16 May, 2011 at 10:53

    Waduuuuhhh…hahahahaha…malah pahit ya? Salah kedaden…

  2. Edy  15 May, 2011 at 13:34

    Sate padangnya mak bedunduk.
    Ini nih sate padang mak syukur di padang panjang (original)
    btw kalo original itu KW 0 uya?

  3. Lani  15 May, 2011 at 13:19

    MAS DJ kok aneh bin ajaib……..pepaya merah kok dimakan paitttttt………..apa itu namanya gandul salah kedaden mas kkkkkk

  4. Dewi Aichi  15 May, 2011 at 04:48

    wakssss…satenya enak nih…aku juga suka sate madura….kalau di kampung suka ada yang ngider pakai tampah yang ditaruh di kepala, trus bapak bapak pada nggodain si penjualnya karena manis sih…”mba mba…tuh dilangit ada pelangi..apik banget lho mba…lihat tuh di atas..!”jelas saja ngga mau ndangak…neh tumpah kabeh dagangannya…

  5. Djoko Paisan  15 May, 2011 at 02:50

    Yu Lani…
    Papaya mateng yu….
    Sudah kuning dan empuk….
    Tapi pahit sekali, maka nya sampai jinjo….hahahahahahaha….!!!

  6. Lani  15 May, 2011 at 00:39

    SA naaaaah klu itu baru betuuuuuul……..aku kira sate Padang gatot hehehe

  7. Lani  15 May, 2011 at 00:38

    MAS DJ papaya paitttttt? emank itu papaya muda kaleeee……….hehehe

  8. EA.Inakawa  15 May, 2011 at 00:30

    kalau saya mah ! saya bilang ke urang warung….sate nya kagak uenak,namanya juga kita beli,syah syah aja kita komplin biar urang watung nyadar ehehehe salam baik

  9. didaytea  15 May, 2011 at 00:00

    Saya mah justru pengen yang rasa original Padang..

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.