Catatan Mr. Big Luggage (2)

Yang Mulia Enief Adhara

 

Perjalanan Panjang ini membuat gw dan Yanti ‘haus’ akan colokan listrik, HP, batre camera itu harus selalu on, ruangan penuh colokan listrik menjadi most wanted. Selain itu tiap menyadari berada dalam bus yang sesak dan pengab itu entah kenapa gw bersyukur tak membawa serta koper gw dalam perjalanan ini, namun di saat gw sadar kaos gw molai berbau keringat, gw memikirkan banyak baju bersih di dalam koper itu, sungguh koper itu membuat diri gw terombang ambing antara benci dan rindu.

Sauna berjalan itu tak membuat gw merasa menyesal berada dalam rombongan sanggar tari topeng itu, crew yang kocak kerap membuat gw tertawa meledak atau sekedar senyum sok imut. Bahasa Pantura yang khas itu lama-lama pun gw pahami, lebih ke Jawa tapi kasar. Dan gw lama lama menyadari rasa persaudaraan yang kuat. Gw dan Yanti pun kian akrab, senasib dan saling dukung. Wajar seorang gadis metropolitan macam dia yang tiba-tiba berada di perjalanan jaman koboy pastinya tidak nyaman, namun dia bukan gadis perengek atau manja, tough lady. Tak merepotkan dan mampu enjoy semaximal mungkin.

Mas Labu terus membakar semangat kami melalui SMS, dan percayalah, sifat seseorang akan terlihat ketika sama-sama jauh dari rumah, dan gw saksi bahwa Va, Labu dan Yanti adalah orang orang yang pantas diberi 10 jempol. Walau di Jakarta Va masih memantau melalui SMS sekedar menanyakan kabar. Sungguh perjalanan ini memberi kesan tersendiri bagi seorang Enief, it’s all about friendship.

Kami tiba di Majalengka pukul 2 dini hari, ada sebuah rumah mirip cafe namun dikatakan itu sanggar, whatever-lah tempat kami tidur. Cewek-cewek akan tidur di kediaman si pemilik sanggar cafe itu yang lebih menuju perkampungan. Dari luar rumah itu menarik dengan warna hijau muda meriah dengan lampion kemerahan. di dalamnya ada dapur yang kotor sekali lalu sebuah kamar tidur yang lebih pas disebut gudang lalu ruang kosong seperti bekas pantry dan terakhir kamar mandi. Perut gw mules karena sempat makan sambal dan ini artinya gw harus masuk kamar mandi.

Kamar mandi ukuran 2×3 itu biasa saja dengan closet duduk dan 2 ember berisi air namun sangat butek, kran mati alias tidak dinyalakan. Ah perduli amat, gw udah mules maka gw berusaha konsen beberapa menit di dalamnya. Namun untuk mandi ? I can’t do that deh …. gak tega ajah. Maka dengan tubuh lengket bekas keringat gw berusaha tidur. Kamar tidur dengan selembar spring bed ukuran queen itu dijejali sekitar 5 orang yang tentu belum mandi semua. Ada selembar kasur busa ukuran single di atasnya berada 2 orang yang kebetulan sudah cukup akrab dengan gw. Mereka mengatakan kasur itu kotor.

Gw memilih menyapu lantai vinyl dengan sapu yang entah bekas apa dan menjadikan backpack gw sebagai bantal. Bukannya terlelap kepala gw malah sakit, Akhirnya gw gak jadi tidur malah akibatnya terbahak-bahak gara gara crew saling mengganggu mereka yang terlelap. Kocak sekali lelucon yang mereka buat dan itulah cara mereka membunuh rasa jenuh dan penat di perjalanan panjang itu.

Gw lelah dan penat, sambil nge-charge HP dan batre camera gw terlelap namun samar-samar gw dengar suara Ratu, salah satu penari abg membangunkan gw ” om bangun, ayo banyak makanan di sana ” ujarnya berulang ulang dengan tabah. Gw bangun dan bertanya “di sana mana ? “. ” Di sana om tempat cewek-cewek nginep” jawabnya sambil berlalu, gw buru-buru mengikutinya dengan kaos buntung yang udah mulai kecut, rambut awul-awulan dan tas ransel yang nemplok di punggungku. Tapi jangan sedih, gw tetep aja motret-motret tiap object.

Ratu membawa gw ke dalam kampung hingga ada bangunan reyot gak jauh dari kali. Aku nanya sama Ratu, ” mana kamar mandinya ” ( MCK bagi gw crucial banged ) dan dengan ringan Ratu nunjuk ” lha ini om ” dan aku langsung bagai scenes di film Donald bebek yang kepalanya digetok martil. Bangunan semi gedek gak jauh dari kali yang begitu horror dengan pohon bambu itu disebut KAMAR MANDI tepat di sebelah kandang ayam yang bauk eek ayamnya bikin gw makin naik darah aja.

Di sebrangnya ada bangunan 1/2 jadi yang mencerminkan pemiliknya super duper malas beres-beres, bagai sarang pemulung, penuh tumpukan benda gak jelas. Di sanalah kaum wanita merenda  sisa malam. Yanti meringkuk di bangku kayu, nyenyak betul, sisanya menggelar tikar dan selimut wol tidur di lantai. Perut gw mulas lagi, sarapan yang terhidang tak gw sentuh sama sekali. Kamar mandi dengan sumur timba membuat gw merasa di jaman Flinstone. Status FB jadi pelarian mencurahkan kekesalan, namun beberapa komen yang masuk justru mengatakan nimba itu asoy dan gw fikir yeah why not ?

Maka gw coba nimba dan …. 00 maiii gaaatttttt, gw suka nimba tauk hahahaha, melatih trysep & biceps dengan mantap dan gw isi bak dan gw ketagihan nimba. I love nimba … I love nimba …. dan ternyata kamar mandi tradisionil itu gak kotor koq cuma jelek tapi gak kotor. Dan anehnya gw merasa semua itu adalah petualangan yang keren lho ?

 

 

17 Comments to "Catatan Mr. Big Luggage (2)"

  1. Fia  6 June, 2011 at 22:50

    Tiap hr aq pasti nimba. Walo ada pompa air utk isi jeding (awal th 90an) tp utk cuci piring ya hrs nimba. Sumur dT4q mayan tua -jaman londo sdh ada ni sumur- sjk simbah mbangun rmh t4 aq lair&besar

  2. [email protected]  6 June, 2011 at 10:45

    jaman sekarang… boleh ada sumur…
    nimba udah jarang, soalnya udah pake pompa smeua…

  3. Linda Cheang  6 June, 2011 at 07:16

    nimba itu ibadah, lho, hehehe. sekarang karena sudah ada pompa, jadi kagak nimba lagi… tapi kangen juga kepingin nimba…

  4. Dewi Aichi  5 June, 2011 at 23:06

    Lani, ha ha..tepat, ternyata nimba adalah rahasia kesexyanmu….pantas komodo aja naksir ha ha ha…

  5. Lani  5 June, 2011 at 22:36

    DA wah, njur balapan menimba………aku jg ingat duluuuuuuuuuu sekali punya sumur tp jerooooooooo banget, sampai deg2-an tiap kali nimba, ora tekan2 sampai lenganku meh tugel…………heheheh…………mmg asyik nimba klu cethek klu dalam ampyuuuuuun…………tp bikin lengan bagus lo……..

  6. Cello Mita  5 June, 2011 at 20:58

    sumpeh, gw ngakak ampe berlinang airmata..halahhh….asyik banget, menghibur…., thank u Enief Adhara, di tunggu artikel kocak berikut nya…

  7. Dewi Aichi  5 June, 2011 at 06:51

    Asik banget deh cerita petualangan ini…lucuuuu..! Kalau cuma nimba aja keillllllll…! Dirumah ortuku masih ada sumur, cuma nimba jika listrik mati, itupun jarang karena ada tampungan. Tapi jika ak pulkam, aku paling rajin nimba …sehat lho…apalagi sumurnya cethek, 2 meter. Ditarik 4 kali juga udah nyampe. Aku pasangin ember yg kecil, paling 2 liter aja, biar ngga berat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.