Gue Bukan Elo (1)

Yang Mulia Enief Adhara

 

#wanita hamil dan penderita penyakit jantung harap tidak membaca cerita ini, semua tokoh dan lokasi hanya fiktif belaka, ini hanya hiburan semata – Penulis#

 

Di suatu daerah agak pelosok kampung tinggallah seorang gadis bernama Mulyati. Gadis sederhana yang bertingkah tomboy dan urakan. Ayah & Ibunya hanyalah orang sederhana yang berusaha memenuhi kebutuhan hidup dengan cara mengurus kebun buah milik orang orang dari Jakarta . Mulyati anak bungsu dari dua bersaudara. Abangnya bekerja sebagai tukang ojek dan otomatis kegiatan rumah dipegang oleh Mulyati. Mencuci, menyetrika sampai menyapu halaman.

Memasak tidak menjadi bagian dari tugasnya, karena dipastikan rasanya akan kacau. Walau hanya sayur asem dan sambal namun bagi babeh, enyak dan abangnya, cita rasa harus pas, itulah hadiah terindah setiap harinya saat mereka berkumpul untuk makan malam seusai bekerja seharian, Tidak terbayang sudah lelah, lapar dan harus makan masakan dengan cita rasa kacau ala Mulyati.

Mulyati pernah membuat sayur bayam dan entah kenapa dimasukkan ramuan ajaib yang membuat siapapun yang menyantap pasti akan mual, sayur itu dimasukan jahe, kol, daun melinjo, lada, gula merah, bawang utuh dan apa saja yang dilihatnya di dapur. Namun soal menyapu, mengepel sampai menimba air, Mulyati ahlinya.

*****

Gadis yang norak ini baru 1 bulan lulus SMU, dan tidak ada rencana melanjutkan ke jenjang berikut, karena keterbatasan dana. Dan di saat luang Mulyati makin terlihat ajaib makin bebas ber-ekspresi. Seperti sore itu ia nangkring di atas pohon rambutan di depan rumahnya, asyik memakan buah langsung di atas pohon. Enyaknya yang pulang dari bekerja menemukan puluhan kulit rambutan berhamburan di halaman, bahkan ada satu yang jatuh tepat di atas kepalanya.

Enyak melihat ke atas dan terlihatlah Mulyati duduk santai sambil mengulum buah rambutan yang memang sedang memenuhi pohon itu.

“Bujut dah ni bocah !!” Ujar Enyak gusar, “Yati lu udeh kaye codot ye, asik aje buang sampah seenak udel” teriak enyak. Mulyati terkejut mendengar suara cempreng Enyaknya tiba-tiba berkumandang.

“Ya elah Nyak, sante aje, tar juge aye sapuin” jawab Mulyati sambil kembali memetik rambutan.

“Muke gile ni bocah ! Pan Enyak udeh kate, anak perempuan kagak pantes naek pohon, maen layangan, ngejar ayam … Elu bener bener mau jadi laki yak ? Turun kagak ?! Entar Enyak sambit nih pake bakiak” Nada suara Enyak molai cempreng 5 nada, tanda sudah beneran marah.

Mulyati kesal namun dia buru-buru turun, dia tidak ingin bakiak butut enyak melayang seperti Minggu lalu. Disapunya kulit rambutan dengan asal-asalan dan dia ngejoprak di atas bale bambu di teras rumahnya. Enyak masih merepet mengomelinya.

“Yati elu tuh udeh 17 taon, kagak pantes neng kalo lu masih aje betingkah kaye anak laki, gimane lu mau enteng jodoh heh ?” Sembur Enyak sambil melotot. Mulyati hanya mendengus dan belagak sibuk membaca majalah usang yang ada di dekatnya. “Noh liat, dandan kaga bise, masak kaga gablek lha trus ape kate tetangge” Lanjut Enyak.

*****

Sekitar 60 Km dari kampung itu, ada seorang gadis yang cantik namun kelewat manja. Jennifer anak tunggal pasangan Bapak Alex dan Ibu Melodi. Pak Alex Komisaris di beberapa perusahaan dan Ibu Melodi seorang pengusaha toko kue di beberapa mall bergengsi. Keduanya sudah setengah putus asa menghadapi sikap putri tunggal mereka yang manja, egois dan mudah merajuk.

Jennifer sadar betul bahwa dirinya adalah tumpuan cinta kedua orang tuanya. Dan itu makin membuatnya bagai seorang putri raja, apapun yang dia inginkan harus dikabulkan, kalau sampai tidak maka ia akan berusaha membuat kedua orang tuanya merasa bersalah, Jen akan belagak tidak mau makan, gak mau kuliah dan segala cara lainnya.

Misalnya jam 3 pagi dia kepingin ngemil cabe rawit, maka Mami terpaksa menyuruh si Mbok ke pasar saat itu juga demi beli cabe sekilo, atau tiba-tiba jam 1 malam Jen mau mie instant campur sereal maka lagi-lagi Mbok harus bangun dan membuatkan menu tersebut.

Dan Minggu pagi itu lagi lagi Jen bertingkah. Papi duduk sambil membaca koran, Mami sibuk menyiapkan sandwich untuk sarapan. Tiba tiba Jen muncul baru terbangun dari tidur panjangnya. Rambutnya masih acak-acakan, noda iler di pipi mulai nampak mengering bagaikan masker. Ia duduk berseberangan dengan Papi-nya.

” Pi ! Bagi duit donk ” Ujar Jen tanpa basa basi. Papi hanya melirik dari balik kacamatanya. ” Papiiiiiii !!! ” Ujar Jen mulai merajuk.

” Hmmm buat apa nak ? Kan baru kemaren dikasih Mami ? ” Jawab Papi sedikit jengkel. Jen cemberut dan meminum juice mengkudu dengan kasar, Jen kaget rasa juice itu aneh namun dia gengsi untuk terlihat bodoh di depan Papinya yang tengah membuatnya kesal. Juice itu ditelan walau wajahnya merah kuning ijo menahan mual, dikiranya itu juice apel.

Setelah pulih dari rasa mual, Jen buka mulut lagi ” Udah abis Pi, kan aku makan Sushi sama Anggie dan Lisa sahabat aku”

Papi mulai jengkel waktu santainya dirusak rengekan Jen nan manja. ” Apa ? Duit 500 ribu abis ? Makan Sushi ? Apa kamu punya usus 10 tingkat heh ? Buat apa sekarang duit yang kamu minta ? Tuh Mami mau masak enak, kita makan di rumah aja ” Ujar Papi tegas.

” Yeee siapa juga yang mau ke resto, aku mau beli sepatu Pi, besok ada acara nih sama temen-temen ” Jawab Jen dengan suara menyek menyek. Papi benar benar mulai kesal. Diambilnya dompet lalu disodorkannya uang 200 ribu ke arah Jen.

Jen melotot melihat duit 200 ribu, hatinya galau campur emosi ” Pi, buat apaan duit 200 doang ? Aku tuh mau beli sepatu Dolce Gabbana, bagi 6 juta Pi ” Ujar Jen menahan tangis. Papi membanting koran tanda kesal, ditatapnya putri tunggalnya yang kadang bertingkah bagaikan monster.

” Papi selalu beri apapun Jen, Papi juga tau kamu punya sepatu hampir 52 pasang. Apa itu gak cukup ? Dan andai harus beli lagi, biar Mami yang antar ” Papi berkata dengan suara tajam.

Airmata mulai membasahi pipi Jen dan menghapus noda iler kering dengan seketika. ” Papi jahat ! Aku gak mau belanja sama Mami, aku udah gede, aku mau jalan belanja bareng Desi dan Monica ” Pekik Jen.

Papi yang sudah kembali sibuk membaca koran kembali bicara, ” Jennifer !! Kamu pikir Papi gak tau ya ? Bulan lalu kamu buang duit 4 juta karena ditipu heh ? Bukan sepatu Dolce Gabbana tapi Dorce Gamalama, kamu hanya baca D&G tapi gak liat tulisannya, tuh Mami kamu saksinya “

Jen meradang, dia menjerit ” aku udah tau tokonya yang di GI, kalo yang waktu itu aku kan belinya lewat Online Shop, Papi emang udah gak sayang sama aku !! ” Jerit Jen sambil melempar vas bunga ke kolam renang. Jen kabur ke kamarnya di lantai 2, Papi berniat mengejarnya dan memukul Jen, tepat saat Mami muncul membawa setumpuk sandwich.

” Pi !! Apa-apaan sih pagi pagi udah ribut ? Udah jangan kasar sama anak, entar kamu nyesel lho ” ujar Mami sambil mengusap pundak suaminya. Papi mengurungkan niatnya dan kembali duduk.

” Astaga mana vas bunga di sini Pi ? Trus koq juice mengkudu Mami tinggal setengah ? ” Ujar Mami heran. Papi mendengus kesal sambil membuka kembali korannya.

” Itu vas ada di kolam renang, tuh anakmu pelakunya, soal juice dia juga yang minum ” ujar Papi sambil menyeruput kopi.

” Ohhh Jen doyan juga juice mengkudu ? Yaa udah besok-besok Mami buat dua gelas ” sahut Mami sambil menyodorkan piring sandwich untuk Papi.

” Mami sih ! Kenapa hamil cuma sekali, jadinya Jen merasa dirinya gak ada saingan ” Ujar Papi sambil mengunyah sandwich isi daging asap, emosinya mulai reda, istrinya memang juara soal memasak dan cita rasa masakan itulah obat mujarab saat Papi uring-uringan.

” Lho koq Mami jadi disalahin, kan Papi yang umur 38an udah letoy, trus gimana Mami mau hamil sayangku ” Ujar Mami bersabar menghadapi lelaki berusia 48 tahun yang berada di sampingnya.

” Ah Mami, Papi letoy-kan karena kecapean ngurus usaha, demi kita juga kan ? ” Sahut Papi dengan suara pelan.

” Hehehehe Mami selalu cinta Papi, you love of my life darling, no matter what, I’ll be at your side till death do us part dear, sabar ya ngadepin Jen ” Ujar mami lembut.

Papi luluh mendengar suara yang penuh cinta itu, dipeluknya istrinya yang tetap cantik di usia 45 tahun.

*****

” Pi inget orang yang dulu nolong Opa-nya Jen gak ? Yang waktu mobil Opa kebalik dan dia yang narik Opa keluar sebelum mobil kebakar ? ” Mami berkata dengan semangat.

Papi langsung mengangguk, ” aku ingat Mi, yang anaknya sekarang mengurus kebun mangga dan rambutan kita kan ? “

” Seratus buat Papi, nah kita janji nyekolahin sekaligus mengasuh cucu-nya yang perempuan kan Pi ? Ini saatnya deh, kalo nggak salah dia baru luluskan tahun ini, Jen kan lebih tua setahun ” Sahut Mami penuh antusias. ” Mami masih inget waktu tas Chanel Mami rusak sama dia Pi, itu lho yang rante-nya dia cabut trus mau dia pasang di motor ojek abangnya ” Lanjut Mami menerawang mengingat tas limited edition-nya yang hancur gara gara Mulyati.

” Iyaa anak itu norak, tapi sepertinya jujur dan rajin Mi, nanti kita biayai saja sekolah kepribadian, Bu Rukiyah pernah cerita sama Papi betapa anak gadisnya membuatnya cepet ubanan ” Ujar Papi dan suami istri yang baik hati itu ingin segera menjemput Mulyati untuk mereka urus sesuai amanat alm Opa sekaligus menjadi kawan bagi Jennifer.

Lantas apa jadinya bila gadis super norak bertemu gadis super egois ? harus tinggal satu rumah ? coming up next only on YMEA channel…

 

13 Comments to "Gue Bukan Elo (1)"

  1. yuni  27 June, 2011 at 14:05

    serrruuuuu bangeeetttt

  2. Dewi Aichi  26 June, 2011 at 06:18

    Ajegileee

  3. bagong julianto  26 June, 2011 at 05:45

    Nunggu Yatty dan Jenny di Baltyra saja…..
    Jakarteeee, gileeeee!

    Suwunnnn

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.