Pasar Tradisional Mainz (3): Bunga

Djoko Paisan – Mainz, Jerman

 

HALLO….. HALLO…. HALO ….!!!!

Biarlah bunga yang berbicara…..Itu adalah kata-kata orang barat yang sedang jatuh cinta…. (orang Indonesia juga…??? silahkan….hahahaha…!!!). Kali ini Dj. ingin memperlihatkan bunga-bunga yang dijual di pasar tradisional di Mainz.

Silahkan anda semua melihat dan menikmatinya….Setelah buah-buahan, sayuran dan sekarang bunga….

Bunga yang belum dirangkai.

Kenalkah anda, bunga apa ini…??? Dj. yakin banyak yang tau, karena banyak di Indonesia kan Nuchi…..???

Sebagian dari bunga anggrek yang sudah ditata rapi…

Bunga-bunga yang sudah dirangkai.

Bunga Lilien

Bunga Gerbera

Nah…yang di bawah ini namanya Pfingrosen (Mawar Pentakosta), sangat harum seperti Rosensirup.

Terimakasih kepada pengasuh BalTyRa yang selalu menayangkan oret-oretan Dj.

Jelas juga anda semuanya yang selalu setia, menanti hari Selasa dan juga untuk komentar-2 yang selalu memenuhi oret-oretan Dj.

 

Semoga Kasih dan Berkat TUHAN , selalu menaungi anda semuanya.

Salam manis dari Mainz.

Dj. 813

 

Hallo..mas Iwan mau pesan bunga…???

Okay…boleh…boleh mas…. jelas boleh dong…..

Mawar dan Melati sudah punya ….???

Okay Dj. sudah tau…..hahahahahaha….!!!

 

About Djoko Paisan

Berasal dari Semarang. Sejak muda merantau ke mana-mana, Bandung dan Sulawesi dirambahnya. Benua Eropa adalah tempatnya berlabuh setelah bertemu dengan pendampingnya di Jerman. Dikaruniai 2 putra dan 1 putri, serta 3 cucu. Keluarga besar Paisan bergaung ke dunia melalui BALTYRA.

My Facebook Arsip Artikel Website

154 Comments to "Pasar Tradisional Mainz (3): Bunga"

  1. Dj.  13 July, 2011 at 20:43

    Mbak Nadya Bianca….
    Terimakasih sudah mampir…
    Pasar ini bukanya hanya 3X dalam seminggu, yaitu hari Selasa, Jumt dan Sabtu…
    Molai jam 6 pagi, mereka sudah sibuk memngatur dagangan dan ya langsung mereka jual.
    Kalau ada yang jam 7 sudah mau beli.
    Dan jam 16:00 sudah dibongkar, dari pegawai pembersih, sudah siap dengan mobil penyapu halaman
    yang untuk jualan.
    Sekitar 1 jam kemudian tidak lagi ada yang tau kalau baru saja disini ada pasar, karena sudah bersih lagi.
    Tidak ada produck yang special, hanya sayuran, buah-buahan dan bunga.
    Dibarisan paling belakan, ada yang jual madu, sosis, ada bermacam-macam daging…
    Kalau sayuran, biasanya dihasilkan oleh sipetani itu sendiri, bukan dari Spanyol, belanda atau luar negri yang lainnya….
    tapi kalau bunga biaanya dari belanda.
    kalau buah, ada yang hasil petani , tapi ada juga yang dari luar.
    Daging biasanya hasil sembelihan peternak yang jelas harus sudah punya ijin dan sebagian daging harus dikirim kejawatan kesehatan, sebelum dijual, untuk diperiksa,
    Nah itu yang Dj. tau…
    Terimakasih untuk pertanyaannya.
    salam manis dari Mainz…

  2. Nadya Bianca  13 July, 2011 at 19:12

    maaf, aku mau tanya, kalau pasar ini bkanya jam berapa ya? dan yang paling spesial dari pasar ini itu produk apanya sih?

  3. Lani  12 July, 2011 at 05:37

    MAS DJ lo, ada 2 kemungkinan ketularan……..opo mmg udah ada bakat terpendam utk jd pikun kkkkkkk…..wes balik soko gereja, kmd kedokter gigi, kedokter mata, check-up tahunan………pokok-e tiap tahun check up rutin spt mobil aja mas……..jgn sampai onderdil nya rusak, protol, mlengse, ora konangan…….hehehe

  4. Djoko Paisan  12 July, 2011 at 01:01

    Yu Lani…..
    Hahahahahahahahaha…..!!!
    Paling bisa…!!!
    Pikun datang sendiri Yu….
    Tidak perlu ditulari…..hahahahaha…!!!
    Sedang ngapain Yu, sudah pulang dari Gereja tho….???

  5. Lani  11 July, 2011 at 23:22

    MAS DJ japri udah ditrima dgn baik…..maturnuwun mas wis dielingke……..ya, podo2 tuek-e saling mengelingkan ya mas…….krn udah mulai ketularan mas/mbak PIKUN kkkkkkkk

  6. Djoko Paisan  10 July, 2011 at 17:41

    Yu Lani…. Hahahahahahahahaha….!!!
    Kami akan jalan-jalan dulu, nanti pulang baru jawab japrinya ya Yu…
    Salam manis dari Mainz

  7. Lani  10 July, 2011 at 12:20

    141 & 142……wakakak……mas DJ, parikan karo Pam-Pam…….geli aku

  8. Djoko Paisan  7 July, 2011 at 16:10

    JA WOHL…..!!!
    Pampres….
    Bahasa mainz, impoort dari Semarang…..
    Hahahahahahahahaha…..!!!
    Kalau bhs Singapurnya apa….???

  9. [email protected]  7 July, 2011 at 15:59

    hoalaaaa…. bahasa mainz toh….
    bahasa mainz import dari jawa……

  10. Djoko Paisan  7 July, 2011 at 15:54

    [email protected] Says:
    July 7th, 2011 at 15:45

    jendal jendul kalo bahasa hawaiinya mungkin mental mentul…. :p

    Pampres….
    .
    Ndut mendut mendat mentul,
    nuppak jaran mlayu ngidul..
    Ndut mendut mendat mentul,
    Ngan rak mangan asal ngumpul….

    Ini bahasa Mainz…. hahahahahaha…!!!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.