Bubur Kacang Ijo

Djoko Paisan – Mainz, Jerman

 

Kacang….kacang….kacang……!!!

Kacang ijo…kacang ijo…..kacang ijo…!!!

Bubur kacang ijooooooooooo…..!!!

Ada yang mau bubur kacang ijo….???

Silahkan ambil sendiri, Susi masak cukup banyak….

Nah Yu Lani…Ini janji Dj. kirim bubur kacang ijo di BalTyRa….Semoga berkenan dan bisa dinikmati…..Dj. tau, Yu lani sudah dapat singkong, ubi jalar dan pisang tanduk, untuk dibikin kolaaak….Nanti kalau sudah ngrasain BurJo…. silahkan bikin sendiri ya…

Bahannya…ya jelas biji kacang ijo. Juga harus dicuci dulu, agar tidak ada benda lain yang turut direbus…

Ini gula jawa kiriman dari Indonesia, yang ini kelihatan bersih….

Benar, ini daun pandan dan bukan alang-alang….

Santan dari kaleng, maklum tidak ada kelapa, jadi tidak bisa bikin santan yang segar…Dan jahenyapun juga jahe bubuk, karena anak-anak pernah kegigit jahe, jadi mereka minta agar pakai jahe bubuk yang jelas aman… dan malah turut kemakan…

Merebus kacang ijo, tanpa gula, hanya dengan air biasa saja. Satu pengalaman 30 tahu yang lalu, saat pertamakali rebus kacang ijo, langsung dengan gula, maka si kacang tidak mau pecah. Alias tetap keras….hahahahahaha…!!! Pandan juga direbus, hanya dengan air dan sedikit garam…

Setelah air pandan mendidih, maka santan dibubuhkan…

Juga setelah gula jawa direbus dengan air, maka jadilan “kintjo” kata orang Jawa. Dibubuhkan bersama kacang ijo yang sudah masak.

Bila terlalu kental, maka bisa ditambahkan air secukupnya…

Okay….Akhirnya siap untuk disantap bersama….Silahkan dan jangan malu atau sungkan…

Siapa mau mangkok pertama, angkat tangan….!!!

Siapa tidak suka bubur kacang ijo, Susi juga bikin kueh ” muffin ” dengan campuran kelapa.Silahkan, baik bubur kacang ijo, maupun muffin, boleh dihabiskan….

Terimakasih untuk kesabaran anda semua, juga terimakasih Dj. kepada pengasuh BalTyRa….Mohon maaf bila ada kata-kata yang tidak berkenan di hati anda semuanya. Berkat dan Kasih TUHAN, kiranya menaungi kehidupan kita samuanya.

Jujur Dj. tidak tau kapan mulai puasa…Karena Dj. puasa, kapan saja, tanpa ada yang atur….hahahahaha…!!!Sebelum terlambat, perkenankan Dj. ucapkan……

Marhaban Ya Ramadhan. Menjelang bulan suci, Dj. dan keluarga berharap bisa membersihkan diri dari segala Salah dan Hilaf. Atau mari kita membersihkan diri dari salah dan korupsi…!!! Tutur kata yang tak terjaga , hati yg sering berprasangka, Janji yg tiidak Dj. dipenuhi, Tingkah laku yang menyakitkan.

Mohon MAAF LAHIR dan BATHIN, semoga Kasih TUHAN senantiasa menyertai kita semua, Amien !!!

 

Salam manis dari Mainz….

 

Ya mas Iwan…

Ada apa mas, tidak suka buka puasa dengan bubur kacan ijo, minta makanan Jerman saja…???

Okay… akan segera disiapkan mas….

Ini kentang yang diparut dan dicampur sedikit tepung, kuning telur, garam dan sedikit merica, lalu digoreng (kartoffelpuffer). Dimakan dengan apfel yang diparut dan direbus ( bubur apfel ) atau orang Jerman sebut “Apfelmus”. Dan sebagai teman makan, enaknya memang minum bier…..Ini bier tanpa alkohol mas…special untuk mas Iwan yang tidak minum alkohol.

Selamat berbuka puasa….!!!

Okay, sampai jumpa di lain kesempatan

Wassalamu´laikuuuuuuummmm…!!!!

Dj. 813

 

About Djoko Paisan

Berasal dari Semarang. Sejak muda merantau ke mana-mana, Bandung dan Sulawesi dirambahnya. Benua Eropa adalah tempatnya berlabuh setelah bertemu dengan pendampingnya di Jerman. Dikaruniai 2 putra dan 1 putri, serta 3 cucu. Keluarga besar Paisan bergaung ke dunia melalui BALTYRA.

My Facebook Arsip Artikel Website

184 Comments to "Bubur Kacang Ijo"

  1. Dj.  28 August, 2011 at 14:38

    Bung Wahnam….
    Terimakasih sudah mampir dan mau nyicipi bubur kacang ijo…..
    Biji kolak, Dj. malah tidak kenal, tapi biji salak Dj. tau……hahahahaha… ( jokes )
    Lain kesempatan, kasi tau Susi untukmbikin bubur kacang ijo…
    Kolaknya kan sudah ditayangkan, coba lihat disini….
    Salam manis untuk keluarga dirumah…

    http://baltyra.com/2011/07/19/kolaaakkk/

  2. Wahnam  28 August, 2011 at 13:22

    Biji kolak sama bubur ketam hitamnya Pak DJ…

  3. Dj.  11 August, 2011 at 21:52

    SU Says:
    August 11th, 2011 at 14:04

    Jgn dipaksakan kalau waktunya mepet. Selasa depannya lg jg tidak apa2. Saya tunggu. Terima ksh bt salamnya. (jd tukar2an salam deh. Kalau dekat sekalian tukar2an bumbu/hasil dapur)

    Terimakasih SU….
    Untuk pengertiannya…
    Hahahahahahaha….!!!
    Inilah yang namanya saudara seiman yangsaling mengasihi dalam nama TUHAN….!!!
    Yang jelas sudah ada idee, hanya belum sempat mengoret-oret dalam compiter….
    Hahahahahahaha….. sok tau ya….
    Shalooom….!!!

  4. Dj.  11 August, 2011 at 21:47

    Yu Lani….
    Selamat Sore dari Mainz….
    Baru pulang ngarit yu….
    Kan itu lagunya Mus Mulyadi….

    MLAKU – MLAKU NANG TUNJUNGAN….

    Rek ayo rek mlaku mlaku nang tunjungan
    Rek ayo rek rame rame bebarengan
    Mangan tahu jok dhi campur nganggo timun..mun… mun…
    Malam minggu gak apik dhigowo nglamun

    Ngalor ngidur liwat toko NGUMBAH motor
    Masio mung nyenggal nyenggol ati lego
    Sopo ngerti nasib awak lagi mujur
    Kenal anak e sing dodol MONTOR MABUR…

    Jok dhipikir kon podho gak duwe sangu
    jok dhipikir angger podho gelem mlaku
    cak ayo cak sapa gelem melu aku
    cak ayo cak golek kenalan cah ayu

    Ayo Yu, nyanyi bareng…..hahahahahaha….!!!

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *