Sing Waras Ngalah

Edy Harjito

 

Sebentar lagi saya akan meninggalkan Qatar for good dan kembali ke pangkuan ibu pertiwi, tempat berlindung di hari tua, sampai akhir menutup mata. Saya akan meninggalkan kemapanan hidup di sini, jalanan yang lebar dan mulus, sudah begitu tanpa sepeda motor di kanan/kiri/depan/belakang, mobil CC yang besar dan bensin yang murah, mengisi bensin cukup buka jendela dan teriak full tank tanpa mikir berapa dan mau kemana nanti, beli Coca Cola di grocery tinggal klakson, orang nya tergopoh-gopoh keluar menembus teriknya matahari.

Kondisi sedemikian ini tentu membuat pola menyetir di jalanan Qatar terkondisi jadi serba enak banget. Di sini driving itu bisa jadi fun dan mengasikan, teknologi mobil bisa termanfaatkan dengan maksimal, misalnya cruise control, tinggal set 100 km/hr, kaki istirahat total sepanjang jalan, tapi harus sigap ya kalau tiba-tiba ada onta menyeberang.

Itu semua akan berubah dalam waktu 2 bulan ke depan saat saya menyetir mobil di Indonesia, banyak orang yang nyetir pelan-pelan di  jalur cepat, banyak yang nyalib dari bahu jalan, atau yang lebih parah diklakson dari belakang bertubi-tubi sementara di depan sana mobil rapat sekali. Saya harus berkompromi dengan jalanan yang rusak berat, macet dimana mana, pak ogah di setiap puteran atau belokan, pengamen dan pengemis di setiap lampu merah, dll nya.

Menghadapi itu semua hanya satu kata yang harus saya keluarkan yakni ‘cuekin’ aja, jangan mau terprovokasi dengan kebodohan mereka, jangan mau hari indah kita dirusak oleh mereka, sing waras ngalah wis. Coba bayangkan seandainya kita menanggapi secara emosional, dia mengumpat, kita sakit hati, ujung-ujungnya berantem atau minimal ngedumel, hari indah kita jadi berantakan kan, apalagi sampai timbul dendam yang mengganggu jiwa kita.

Effect yang lebih jauh lagi adalah kecelakaan, patah tulang, dan seterusnya yang jadi makin ngeri memikirkannya. Lain ceritanya kalau saat menyikapi nya tadi dengan prinsip cuekin saja, nggak ada ruginya mendongkol sebentar.

Kita bisa cari kata-kata yang enak untuk diri sendiri, misalnya halah mas yang  nguber Nazaruddin aja nggak gitu-gitu amat, halah pak paling nanti kita ketemu di pintu tol kok ngedim lampu terus, halah mbak kalau nyetir itu mbok ganjel gas nya diambil dulu (saking pelan nya nyetir, mungkin di pedal gas ada  hp jatuh), hayo silakan ditambahi kata-kata mujarab melawan  ketidakberesan tersebut demi hari-hari indah kita.

Saya sendiri tidak yakin akan selalu berhasil dengan cara tersebut, mungkin saja sewaktu-waktu kita terprovokrasi marah. Saya akan gunakan kalimat-kalimat sakti berikut ini: Cuekin aja, abaikan saja lah, prek, sak karepmu, luweh, atau lebih bagus lagi doakan mereka, ampunilah dosanya.

 

 

55 Comments to "Sing Waras Ngalah"

  1. Lani  18 August, 2011 at 00:29

    DIMAZ EDY : wakakak……..mmg klu janjian sama saya plg angel……..terutama utk mudk, tp krn skrng dimaz udah mo for good ya malah gampang, kapan sj aku mudik, pasti aku kontak dan kita ketemu…….ndak dimarahi istri diajak nggemblunk bareng karo wong Kona?????

    MBAK NUK : halaaaaah, seko biyen ngiming2 thok mbak…….cm fotonya dulu…….selak ngilerrrrrrrrr……..tp saya percaya kita bakal ketemu emboh di indo, eropa apa di HAWAII……saya percaya itu mbak……..

    DA : halah…..galak kok ngenyang………mo dibilang ngrikit……….nyakot………nguntal……..ya udah monggo waelah sak-karepmu wes aku manut karo sodara kenthirku iki

  2. Edy  16 August, 2011 at 21:46

    Kalao di Jkt yang nyupir spt pak Dj semua, nggak perlu polisi lalu lintas, mereka bisa dikerahkan membr koruptor semua.
    Di Qatar sini , orang lokal kalo nyetir gila gila an kencengnya dan hobby nyodok kanan kiri, nggak sabaran, padahala jalanan sudah lebar dan mulus, kalau mereka nyetir di Jkt dipastikan muncrat darah tinggi nya.
    Kalau ada ambulan walau jalanan macet tetap bisa lewat, mobil2 di depan nya pada minggir.

    kalau di Jkt jangan sampai kena emergency saja, bisa bisa tdk tertolong, ada nguing2 di belakang ya tetap diam di tempat, karena memang sudah tdk bisa bergerak lagi, kana kiri motor, numpuk blek.

  3. Dj.  16 August, 2011 at 21:01

    Mas Edy…
    Bukan sebaliknya mas….???
    Kalau nyupir di Indonesia, macet ya masih bisa cari jalan yang kosong.
    jalur 4, bisa dipakai sampai 6 jalur atau lebih.
    Tapi kalau stir mobil di Eropa, jalur 4 ya 4, tidiak boleh kekiri dan kekanan….
    Jadi harus sabar munggu, jalur darurat, hanya kalau mogok, atau hanya untuk polisi, ambulans dan pemadam kebakaran. Harus sabar dan tidak ada yang misuh atau membunyikan klakson….
    Jadi ingat, saat jemput saudara di Air Port, dalam perjalanan kerumah, ada sedikit macet.
    saudara Dj. bilang, itu disebelah kanan, kan kosong….
    Dj. tertawa dan jawab, itu hanya untuk yang darurat saja…
    Saudara Dj. malah bilang, kok sabar bangetm nungguin sampai macetnya hilang….
    Nah itu yang Dj. maksud, di Eropa, malah kita yang harus sabar….hahahahahahaha….!!!
    Lampu kuning, ya harus ngerem, kalu di Indonesia, kuning, berarti injak gas….!!!

  4. SU  16 August, 2011 at 20:59

    Sama2 Mas

  5. Edy  16 August, 2011 at 20:48

    SU: Makasih ya doa nya.

    Nyetir di Indonesia memang hrs extra sabar, kalo tidak ya banyak yang gila.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.