Maaf Jika Akhirnya Seperti Ini

Faizal Ichall

 

“Kamu jahat…kamu jahat Arsy.” ucap Nasya sambil menitikan air mata.

“Aku jahat? Bagaimana bisa kau mengatakan aku jahat? apa alasan kamu mengatakan aku jahat?” Timpal Arsy.

“Kamu telah mengkhianati cintaku…”

“Apa aku salah bila hati ini mencoba untuk jujur dan membuat pilihan, apa aku salah jika selama ini aku tidak bahagia atas hubungan ini, apa aku salah? Dan apa itu sebuah kejahatan, sehingga kau mengatakan aku jahat?”

Nasya hanya berdiam sambil memandangi Arsy dengan mata yang terus berair, sementara jarinya meremas remas tisu yang dipeganginya.

“Lalu mengapa tidak dari dahulu kau katakan padaku sebelum aku mencintaimu lebih dalam, sebelum aku lebih mengistimewakan dirimu dalam hidupku, mengapa baru sekarang, dimana cinta darimu selalu kupuja setiap harinya?” Nasya coba bertanya kembali.

“Ya, kamu benar Nasya, untuk hal ini aku mengaku salah, kenapa tidak dari dahulu aku katakan padamu, karena sebelumnya aku masih bisa meyakinkan perasaanku bahwa kamulah yang terbaik untuk ku, juga karena ibuku yang sepertinya sangat menyukai dan menyayangimu, tetapi setelah itu… lama kelamaan aku merasakan hambar dalam hubungan kita, dan maaf, terlebih setelah aku jatuh hati pada seorang wanita”jawab Arsy sambil mencoba menggenggam kedua lengan Nasya.

“Jadi itu alasan sebenarnya… Karena wanita itu? Kamu telah membagi cintamu pada wanita lain, kamu benar-benar telah menyakitiku Arsy, kamu telah menghancurkan kepercayaan dan kesetiaanku selama ini” plakk!!! Lengan Nasya mendarat di pipi Arsy.

“Siapa wanita itu Ar?…siapa dia?…siapa?” Dengan geram Nasya mengguncang guncangkan kedua bahu kekar Arsy.

“Kamu pasti mengenalnya Nas, maafkan aku sekali lagi Nas, aku dan dia tak pernah ingin menyakiti hatimu, karena itu kami berdua ingin bicara jujur kepada mu, kami tak ingin terus mendustai hati kami dan hatimu, tolong hargai kejujuran kami walaupun itu menyakiti kamu Nas.” jawab Arsy menerangkan sambil menunduk karena tak berani menatap mata Nasya yang dipenuhi kegusaran dan kesedihan.

“Siapa dia Ar!!! Apa dia ada disini saat ini?” Tegas Nasya sambil matanya menyapu seluruh ruang restaurant.

“Dia sekarang ada di dalam mobil di tempat parkir, dia ingin berbicara dengan mu, tapi kumohon padamu Nasya, tetaplah menjadi Nasya yang baik dan tenang seperti apa yang kukenal dan kusuka darimu” balas Arsy sambil mencoba membuat tenang Nasya yang sepertinya terguncang oleh penjelasannya.

Nasya pun bangkit dari tempat duduknya yang kemudian disusul oleh Arsy di belakangnya, antara kesedihan, kecemasan, penasaran, marah, bingung dan kecewa itulah yang tampak di raut muka dan sorot mata Nasya yang masih sembab, sementara Arsy hanya bisa pasrah tentang apa yang akan terjadi setelah nanti Nasya bertemu dengan kekasih barunya itu.

Tiba-tiba…

“Woiiii!!! ni anak sinetron aje nyang diurusin, disuruh beli garem dari tadi belon juga berangkat, buruan sono beli garemnya, ntu masakan dikit lagi mateng Oneng” teriak seorang wanita setengah tua kepada anaknya.

“Ahhh ema mah getooo dehh, nanggung mak bentar lagi nih, aye masih penasaran sapa sih nyang jadi gebetan barunye si Arsy, dan aye mo liat apa nyang entar dilakuin Nasya ama ntu cewe, kalo aye yang jadi Nasya dah aye ulek ntu orang bareng cabe.” Jawab si anak sedikit merajuk.

“Udah lo beli dulu sono ntu garem, babe lo mau pulang bentar lagi, kalau masakan belon siap, kita berdua nyang entar di ulek ama dia, sono cepetan beli, biar emak jagain tu Nasya dari sini, entar emak ceritain ke lo sapa tuh cewek barunya si Rasyid.” Perintah si emak kepada anaknya.

“Rasyid…?!! Arsy mak, namenye Arsy, uhhh…payah nih emak emak, ya udeh aye beli garem dulu, kembaliannye buat aye ye mak, mo buat beli bala-bala”

(hehehe… Maaf jika akhirnya seperti ini)

 

Salam

-Ic*

 

6 Comments to "Maaf Jika Akhirnya Seperti Ini"

  1. [email protected]  12 September, 2011 at 15:44

    AHAHAHAHAHHAHAHAHAHHAHA……..
    anti klimaks yang luar biasa

  2. J C  12 September, 2011 at 14:05

    Weleeeehhhh…

  3. Linda Cheang  11 September, 2011 at 22:09

    yaiks…

  4. HennieTriana Oberst  11 September, 2011 at 13:50

    Ah, membuat pembaca kecewa nih…

  5. Lani  11 September, 2011 at 13:39

    looooooo? endingnya……..cm begitu?

  6. Lani  11 September, 2011 at 13:14

    satoe

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.