Sikap Ucap dan Laku Kita Adalah Sebuah Doa

Rece Ence Ar

 

Hari itu hari libur, pagi-pagi saya jalan ke luar rumah dengan tujuan mencari nasi uduk anget untuk sarapan pagi, sengaja tidak memakai kendaraan bermotor, sekalian berolah raga murah tapi cukup menyehatkan, pikirku

Udara sekitar masih sejuk, bersih, dan terasa segar sekali ketika dihirup, benar-benar masih terlindung dari polusi udara kendaraan bermotor.

“Nasi uduknya dua bungkus mak…!! Sesampainya di warung, dan nampaknya ramai sekali, maklum lokasi yg strategis di dekat pangkalan ojek.

“Pakabar mang Dodoy..?”tanyaku pada mang Dodoy tetangga belakang “Masih kerja di bu Fona mang.?

“Males Kang..”terlihat wajahnya sedikit mengkerut, “koq…”

“Kerjaannya marah2 melulu, kalau ngasih upah , ga sesuai keringat kita, huhh….bakalan susah rejekinya tuh orang kaya gitu…”makin makin mengkerut

“Oh…gitu yah…”

…………………………………………………..

Tiba-tiba sebuah mobil berhenti tepat di seberang warung, meraung-raung suaranya dan tak lama kemudian mesinnya mati, keluarlah seorang laki-laki setengah baya berkacamata gelap…., dan saya perhatkan dengan seksama….

“Bukannya itu pak Wiryo…?tanyaku sambil terus memperhatikan…

“Iya Kang….biarin saja ga usah di tolong, wong orangnya sombong koq..”cetus bang Samin

“Iya tuh,pernah saya lagi jalan, dah tahu jalanan becek, eh…mobilnya ngebut aja, ya jelas beceknya nyiprat kemana-mana……..mana ane dah rapi mo kerja lagi…huh…!!” bang Jali nyamber

“Betul tuh li, ketemu papasan, gue dah pasang senyum semanis mungkin, eehh doi cuma nglirik sinis……sumpah deh orang gitumah gak bakalan berkah…..” Bang udin ikut nimbrung

…………………………………………………….

“Mak, nasi uduk lima bungkus, pake telor, bakwannya dua-dua sama tahu tempe…” pesen seorang gadis.

“Neng Fati ngborong niih….ada yang kerja Neng..?” Bang Samin sambil nglirik

“Ada yang lagi betulin bocor bang, biasa musim hujan…” jawabnya dengan ramah

“Kalau kekurangan yang kerja , abang mau tuh Neng…”

“Saya juga mau atuh Neng…”sela mang Dodoy

“Insya Allah….kalau memang nanti dibutuhkan , gak kesiapa-siapa”jawab Fatimah dengan seulas senyum ramah, sambil menyodorkan uang seratus ribuan pada si emak

“Neng kembalinya kurang lima belas ribu, biar nanti emak anterin kerumah ya…..?”

“Gapapa mak, ga usah di kembaliin, buat abang-abang ini aja nih….”sambil meninggalkan warung

“Tuh rejeki tuh buat lu lu pade….”kata si emak

“Alhamdulillah….makasih banyak Neng Fati….semoga rejekinya tambah lancar dan berkah…….”

“Enteng jodoh Neng,…” , “Usahanya sukses Neng…” abang2 berebutan pada ngdo’ain dengan muka sumringah.

Aku hanya melongo saja menyaksikannya.

……………………………………………..

Sungguh pemandangan pagi yang banyak memberikan pelajaran berharga sekali. Sambil jalan menuju pulang , kuputar kembali rekaman peristiwa itu.

Ketika seseorang marah, kasar, tidak menghargai tenaga orang kerja, disana ada do’a dari orang yang berhubungan dengannya

Ketika seseorang bersikap sombong, masa bodoh, kurang bersosialisasi, disana ada do’a juga dari orang yang bersinggungan dengannya.

Ketika seseorang bersikap ramah, menghargai sesama, sering memberi dan berbagi, disanapun ada do’a dari orang-orang disekelilingnya………

Subhanallah……………

Sikap, Ucap, dan tindakan yang kita lakukan terhadap masyarakat adalah sebuah Do’a.

Sungguh…..

Sering kita, jarang sekali memperhatikan apa yang kita ucapkan, apa yang kita lakukan, selama ini, bahkan kerlingan matapun mempunyai pengaruh yang luarbiasa terhadap lingkungan sekitar.

Subhanallah……..dan

Ternyata Allah sendiri sudah menginformasikannya dalam QS. Al-Jalzalah ayat 7dan 8, bahwa sekecil apapun kebaikan dan keburukan kita pasti ada balasannya.

Ahh ….

Berarti segala sesuatu yang menimpa kita kini adalah buah hasil dari apa yang kita lakukan sebelumnya…

“Yaa Allah…mengapa aku selalu menyalahkan orang lain bahkan suka menyangsikan keadilan-Mu terhadap apa yg terjadi pada diriku, sesunggunya semuanya karena diriku sendiri….ampunilah Yaa Rabb….”

……………………………………………….

Sahabat semua, barangkali ada pengalaman yang bisa kita petik bersama hikmahnya dari sikap dan ucap yang sahabat lakukan….?

Yuuuk kita berbagi………

…………………………………………………

“Berhati-hati dalam bersikap dan berucap, cermin dari akhlak yang baik…”

 

EAR Ciputat0090911

Note Redaksi:

Selamat datang dan selamat bergabung Reca Ence Ar! Make yourself at home dan ditunggu artikel-artikelnya yang lainnya ya…

 

 

97 Comments to "Sikap Ucap dan Laku Kita Adalah Sebuah Doa"

  1. Lani  18 September, 2011 at 23:34

    MAS DJ : mmg beda NASI LEMAK dan NASI LEMANG, tp ada jg jajanan namanya LEMANG………jd tanpa pakai nasi kkkkkkk…….berbeda mas ant keduanya tp yg penting ENAKKKKKKKKKKK…………opo meneh gratis pisan hahaha…….betul dibungkus kmd dimasak didlm bambu kmd dibakar………

  2. Dj.  18 September, 2011 at 23:16

    Yu Lani….
    Terimakasih Yu….
    Barusan kami pulang dari Hedelberg, diundang makan siang oleh teman yang buka restaurant.
    Nah kebetulan disana tadi ada nasi Lemang dan bukan nasi lemak.
    Dia cerita, masaknya di dalam bambu. Berasnya di bungkus dengan daun dan dimasukan ke bambu. lalu dibakar.
    Tapi Dj. tidak nanya apa saja bumbunya.
    Lha wong sudah diundang makan minum sepuasnya dan gratis lagi.
    Mana pulang masih dibawain banyak makanan untuk besok…hahahahahaha…!!!
    Dia orang Jogja dan suaminya orang Jerman, mereka sangat baik, sudah seperti saudara, bakan sepeti adik sendiri.
    Okay Yu..
    Mau nasi lemang atau lemak, pokoknya enak….!!!
    Hahahahahaha….!!!
    Salam manis dari Mainz…

  3. Lani  18 September, 2011 at 23:04

    MAS DJ : klu ngirim disini lbh praktis krn bs langsung dibaca oleh semuanya yg suka memasak…….kangen langsung terobati

  4. Lani  18 September, 2011 at 23:01

    RECA, MAS DJ: monggo silahkan saja resep di copy……disimpan……..mo dipandangi aje jg ndak ada yg nglarang kkkkkkkk………klu mo dipraktekkan nah itu palinggggggg seneng, dan nanti hasilnya dilaporkan ya enak seppppppppp ato sedang2 saja……..

    mas DJ yg di M’sia itu nasi lemak……….bukan nasi lemang…….klu lemang itu kan nama jajanan klu ndak salah bikinnya dimasukkan ke bambu, klu salah ya dimaafkan……..dan minta tolong yg tau apakah itu lemang tolong kasih info disini ya………trims

  5. Lani  18 September, 2011 at 22:58

    T. MOKEN : 92 apakah ini yg dinamakan masak dgn mood……..klu lagi suka, bahagia masakannya uenaaaaaaaak……….tp klu sebaliknya, rasane ndak karu2-an……..ora ngalor ora ngidul………..hahahha mbak lucu men to? aku malah senang klu memasak ada yg menghabiskan itu tandanya masakanku uenaaaaak

  6. T.Moken (perempuan)  18 September, 2011 at 22:27

    Lani, bedanya antara saya dan anda dalam bidang memasak yaitu kalau saya memasak, kadang-kadang enak; kadang-kadang tidak. kalau lani memasak pasti jadi dan enak. Aku nomor satu yang menghabiskannya. hahahaha . Betulkan?

  7. Dewi Aichi  18 September, 2011 at 20:08

    Ha ha…rame di sini..

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.