Karimun Jawa with BPI

Lida

 

Karimun Jawa with BPI (02 – 06 Sept 2011)

*Travelling diperlukan niat,  backpack-an adalah cara,  jangan anggap semua yang suka travelling adalah orang-orang yang uangnya berlebih*

Karimun Jawa adalah sebuah pulau yang aku aku baru tau tahun ini,  seperti halnya Derawan, Kakaban (Kaltim),  Raja Ampat (Papua) yang keindahannya baru aku ketahui. (Efek gak ngerti keindahan negerinya sendiri). Seperti halnya menjadi backpacker dan ikutan anak-anak BPI baru pertama kali ini. (Sampai berangkat pun aku bilang sama adikku kita pergi sama Sharie dan teman-temannya,  waktu ditanya emang anak mana?

Aku jawab gak tau. Yang aku tau dia senang jalan,  terlihat dari foto di FB nya. Trus temenku ada yang tanya gak takut jalan sama orang yang gak kenal? Aku jawab gak, yang penting ada teman sharing cost. Hehehe). Selama ini aku kalau jalan yang penting bawa ransel biar gak ribet dan praktis, dan  ada tumpangan buat menginap,   itu pun sendiri atau berdua ma Eric (gara-gara dia aku jadi senang jalan,  yang bikin pasport duluan dia,  tapi yang kabur ke LN aku duluan). Kalaupun rame-rame seperti ke p.Tidung aku ikutan paket wisata jadi gabung dulu sama banyak anak biar dapat paket murah. Sudah setahun ini aku suka jalan sendiri,  mulai ke Lampung,  Hongkong,  Malaysia ma Singapore (2 tempat terakhir jalan berdua).

Bertemu dengan Sharie di kaskus di thread ke Karimun Jawa di mana TS nya gak bertanggung jawab. Andai aku gak baca post Sharie di situ gak mungkin bisa backpackeran tapi ikut paket wisata. Makasih ya Sharie buat jawab PM ku waktu walau nunggu 2 hari (hopless banget wkt nunggu jawaban pm kamu). Aku bilang sama Sharie mau  ikut dia ke KarJaw dan meeting point di Jepara,  soalnya aku berangkat dari Surabaya. Sharie pun kirim message rincian pengeluaran dari Jepara sampai KarJaw PP yang gak sampai 300 rb,  dan ternyata estimasinya bener.

02 Sept 2011

Ada telp dari Sharie,  bilang kalau anak-anak dari JKT dah pada berangkat siang hari naik ka. Matramaja. Aku bilang ketemu di Jepara dini hari,  aku berangkat baru jam 20.00. Sharie kasih tau ada yang MP juga di Jepara mbak Yani sama suaminya trus aku di sms in CP mbak Yani. Habis magrib aku ma Eric baru berangkat ke Bungurasih,  kira-kira 45 min perjalanan dari rumah. Nyampai Bungur,  aku cari bis Indonesia trus nanya lewat Jepara,  kata kondekturnya nanti jam 20.30.

Pas jam 20.00 ada bis Indonesia lain lagi aku tanya lewat Jepara,  dia bilang lewat. Pas masuk udah duduk ada tarif tuslah di kaca gak ada trayek ke Jepara,  tapi dari Kudus langsung Semarang. Dengan perasaan cemas plus gak peduli akhirnya aku duduk. Pas disuruh bayar,  aku ngotot bilang aku tadi sudah tanya jawabnya lewat Jepara,  kondekturnya bilang gak lewat,  akhirnya kita dilewati dulu buat bayar. Setelah semua selesai dan dia sudah telp temannya akhirnya disuruh bayar ongkos ke Kudus sebesar 75 rb/orang. Ongkos sebesar itu dapat makan prasmanan 1 kali di Tuban pukul 22.00. Pas selesai makan di Tuban ada sms dari mbak Yani kalau mereka sudah nyampai Jepara,  dan aku jawab aku masih di Tuban kira-kira jam 03.00 nyampai. Pas di jalan Sharie telp nitip tiket ka gak buat balik Jakarta,  aku bilang nitip tapi ternyata pas aku nitip anak-anak dah dapat tiket dan antrian udah panjang.

 

03 Sept 2011

01.00 kita diturunkan di alun-alun Kudus,  disuruh nunggu bus Indonesia yang ke arah Jepara. Pas turun di alun-alun banyak becak mangkal trus di tanya mau ke mana? Aku jawab ke Jepara. Dan mereka gak tanya-tanya lagi. Setelah hampir 30 min akhirnya bus Indonesia ke arah Jepara datang,  bis nya berhenti depan kita,  lha ya jelas kan sudah ditelp temannya tadi buat jemput kita. Hehehehe.

Dan parahnya busnya penuh,  tapi akhirnya ada bapak-bapak yang baik hati di belakang yang kasih duduk sebab dia udah mau turun. Pas di tarik ongkos sama kondekturnya ditanya sekalian mau ke mana aku jawab dermaga,  trus kondekturnya bilang nanti turun di terminal aja. Kudus – Jepara kena 20 rb (bayarnya gak pakai protes soalnya gak tau berapa ongkos aslinya. Hahhahaha). Tinggal 7 orang yang di bis itu semuanya turun terminal,  1 rombongan (2 orang ibu-ibu,  2 anak-anak) sama aku ma Eric,  dan 1 ibu-ibu. Pas turun kita langsung disambut bapak-bapak bawa carry ditanyai mau ke mana ke dermaga langsung dia bilang 30 ribu ya ke rombongan yang 4 orang itu,  berhubungun tujuan sama langsung aku bilang ya sudah 30 rb sama kami pak,  jadi kenanya per orang cuma 5 rb. (soalnya udah baca referensi kalau naik becak dari terminal ke dermaga sebesar 10 rb,  dan waktu itu cuma ada 1 becak dan sudah dinaiki ibu-ibu orang Jepara).

Sesampainya di dermaga,  sms Sharie telp juga tapi gak bisa dihubungi,  tapi beruntung langsung ketemu Sharie yang nganter Mitha cari tempat buat sholat. Berhubung tau wajahnya jadi langsung nebak aja aku,  Sharie ya dan ternyata betul. Trus sama Sharie diantar ketempat anak-anak kumpul. Kenalan lha sama mereka,  asli pas itu cuma hapal nama Sharie,  Mitha ma Chitra aja,  yang lainnya baru hapal setelah seharian di KarJaw.

Akhirnya tidurlah di depan loket,  tapi pas itu anak-anak dipinjemin tikar sama bapak-bapak jadi ada yang sebagian tidur di tiker juga. Ruby tuh anak yang mondar-mandir mau ikutan antri tiket sama orang-orang yang lain. Seandainya Ruby tetep berdiri di situ antrian kita no 4, aku juga lagi susah tidur karena dah kebanyakan tidur di bis. Mau subuh dan mulai banyak yang berdatangan antri.

Dekat dermaga ada masjid yang besar,  aku taunya pas mau sholat subuh nanya orang ditunjukkan masjid (tau gitu dari malam tidur di situ enak..hahahaha). Pas balik dari sholat subuh ternyata antrian sudah panjang dan mas Adi suami mbak Yani antri dah di belakang. Lama kelamaan panik dah,  lha banyak yang serobot bikin barisan sendiri. Pada sesi antri tiket,  kita ada 3 orang antri,  mas Adi yang antrian teratur (yang antri pertama AB,  diganti Mitha,  trus terakhir mas Adi),  Mitha ikut serobot di depan trus Thomas ikut orang-orang yang curang lewat jalur keluar. (Ampun dah dah gitu banyak orang nitip juga,  andai rapi teratur kan gak bikin orang cemas. Akhirnya tiket didapat oleh Thomas dari jalur orang keluar,  padahal di situ sudah dimarahin sama petugasnya tapi orang-orang pada gak pergi.

Yang bikin ngenes waktu lihat kesitu,  ada orang bilang kepetugas e,  sama yang punyanya bu ini,  pak itu,  mayak banget. Setelah dapat tiket kita langsung naik kapal,  eh ternyata pas mau masuk kapal juga dijual tiket,  capek deh. Yang bikin aku sedih aku gak melihat di daerah situ ada tempat rekreasi,  ada bentuk kura-kura besar sekali. (baru tau setelah lihat dari hasil kamera Ruby,  efek mata 4 hiks hiks). Nyampai kapal langsung dapat posisi yang PW karena masih belum rame,  benar-benar beruntung karena dalam kapal belum begitu rame. Perjalanan naik KMP Muria sekitar 6 jam an,  selama di kapal ada 3 orang yang jackpot,  Agung (jackpot rasa ayam,  indomie,  ma apa lupa aku…),  Ardi (yang akhirnya pindah duduk di depan toilet),  ma Pru. Yang pasti Arif lha yang beruntung selama perjalanan karena di samping si Kudus (ayo Rif semangat dapetin si Kudus..hehehe).

Jalan dari dermaga mau ke homestay

Setelah sekitar 6 jam perjalanan akhirnya nyampai juga di pelabuhan KarJaw. Dengan dipimpin Sharie kita jalan kaki menuju homestay,  walaupun udah ngeyel sama anaknya ibu Airin gak mau naik mobil gara-gara disuruh bayar ehh di tengah jalan dipaksa naik dibilang gratis tapi pas nyampai disuruh bayar.

Nyampai homestay,  liat kamar bagi kamar trus jalan ke warung bu Ester buat makan siang. (dapat 4 kamar,  1 kamar buat cewek isi 6 orang,  3 kamar buat cowok). Habis makan muter-muter di dermaga setelah itu pulang homestay,  nyampai homestay diajak balik ke dermaga lihat sunset,  trus malamnya balik lagi ke situ buat makan malam (warung bu Ester dekat sama dermaga). Setelah makan malam balik homestay trus pada main kartu. (ingat kalau ke Warung bu Ester harus cepet-cepet biar dapat,  biar di dekat situ banyak yang jual tapi paling enak menurutku di tempat Bu Ester).

 

 04 Sept 2011

Gak sempat lihat sunrise,  sarapan nasi goreng trus berangkat ke dermaga gak pakai mandi hahahhaha. Akhirnya jam 9 kita naik kapal,  padahal harusnya jam 8. Pemilik kapal yang kita tumpangi buat keliling pulau adalah Pak Giyanto dia dibantu anaknya Gugun,  mereka sekaligus jadi guide kita. Enaknya dari gak ikut paket tour adalah kita bebas milih. Hari pertama snorkling kita ke arah barat.

Sebelum berangkat snorkeling di depan homestay

Pulau pertama yang kita kunjungi adalah Pulau Gleyang di situ kita snorkling dekat pulau itu,  sama bapaknya diajak agak jauh dari kapal,  pas balik ke kapal capek banget. (ternyata aku bisa snorkling sampai jauh hahahhaha). Gara-gara ombak pas perjalanan dari pulau Karimun ke Gleyang yang tinggi trus memakan waktu satu jam habis snorkling langsung muntah.

 

Di Pulau Gleyang

Pulau kedua adalah Cemara Besar,  di sana kita makan siang. Oh,  ya kapal sandar agak jauh dari pinggir pantai,  kita harus pakai alas kaki biar tidak terkena binatang laut (haduh lupa namanya). Selesai makan,  ada yang berkeliling pulau. Pas keliling pulau kita menemukan Tripang,  Bintang Laut yang lagi bercinta (kalau ini mah si Sharie penganggunya),  ma lintah yang banyak. Di dekat pulau Cemara besar,  ada satu pulau yang buat cagar alam burung,  dari kejauhan kelihatan banyak burung. (Pulau apa,  aku lupa…). Ternyata Pulau Cemara Besar adalah tempat bintang laut berkembang biak (baru tau dikasih tau sama Sharie). Seharusnya kita makan ke Cemara Kecil tapi ternyata di sana banyak orang ya sudah belok ke Cemara Besar.

Pulau ketiga adalah Gosong Cemara,  pulau ini cuma karang aja,  di situ kita snorkling lagi. Habis snorkling kena jackpot lagi (bener-bener tidak bersahabat sama ombak laut,  padahal setelah makan siang minum panadol,  asiknya ada Pru yang tasnya isi p3k,  mulai betadine sampai obat-obatan,  sampai sun block)

Setelah itu kita ke Tanjung Gelam buat makan sama minum es kelapa,  bener-bener kelapa muda harganya juga murah. Sambil arah balik ke dermaga Karimun kita menikmati sunset diatas kapal,  kita minta hari ini sebab besok sore kita harus siap-siap packing buat pulang. Bagus juga sunsetnya,  mulai bulat sampai habis.

Malamnya kita cari makan keluar lagi,  gara-gara Bu Arini mengira kita gak pesan makan malam sama dia,  ya sudah ke bu Ester tinggal dikit,  beli disampingnya ada sate cumi,  nasi goreng,  soto,  bakso ikan.

 

05 Sept 2011

Bangun pagi buat nonton sunrise,  yang nonton aku,  Sharie,  Arif,  Mitha,  Chitra,  Eric ma Ruby lainnya pada gak mau. Arif sama Mitha udah jalan duluan,  trus Chitra ma Ruby,  aku,  Sharie ma Eric naik motor mas Adi. Pertama nyasar ke pelabuhan,  anak-anak pada jalan tapi mereka dah cepat ngilang ehh ternyata mereka dapat tumpangan. Setelah dapat info dari Chitra kalau mereka di Nirwana resort akhirnya kita kesana berbekal nanya sama orang nyampai di Nirwana. Pas masuk dicegat satpamnya disuruh bayar 12.000/orang  (ternyata di kaca satpamnya ada tulisan harus bayar berapa…heheehe).

Masih dapetin sunrise walau sebentar. Ini satu satunya tempat buat lihat sunrise (monopoli banget…hahahha). Sorry ya Mas Adi motormu buat boncengan bertiga bolak-balik lagi. hehehhehe. Setelah sunrise balik homestay siap-siap buat snorklikng ke arah timur,  sarapan pagi ini pakai cumi. Perjalanan ke arah timur lama banget hampir 2 jam. Karena kemarin aku jackpot,  hari ini sebelum berangkat minum antimo. dan bisa tidur di kapal selama perjalanan.

Pulau Tengah tempat yang kita singgahi pertama kali,  di sini ada resortnya bagus lagi. Kita cuma foto-foto trus balik ke kapal. Bapaknya bilang mau bakar-bakar ikan di sini,  lha belum snorkling dah bakar-bakar ikan pada gak mau kita,  ya udah akhirnya cuma sebentar di sini.

Pulau kecil,  di sini snorkling lagi,  banyak ikan,  karang,  tapi ati-ati karangnya banyak yang dangkal jadi banyak korban di sini yang kena karang. Setelah snorkling kita bakar-bakar ikan. kata anak-anak gugun bakarnya cepet. Eh,  ada insiden si Mitha sama Sharie harus nyari tempat buat BAB,  kata bapaknya di pulau ini gak ada. Tapi gak tau yang berhasil BAB cuma si Mitha. Seneng juga makan ikan bakar,  krupuk sama telur (ini gara-gara Pru katanya alergi seafood ehh ikan laut doyan padahal semalam aku ma Sharie ngotot ma ibunya ikan itu juga seafood jadi minta dimasakin telur,  gara-gara pas hari pertama Pru makan cuma sama tahu..melas men) jadi ada tambahan lauk. Buahnya tetap semangka tapi tambah kecil. hahahha. Habis makan lansung cuci piring di laut.

Snorkling lagi setelah makan siang di pulau kecil juga sampai bosen. hahhahaha

Setelah itu ke pulau gosong tengah buat foto-foto saja. Pulau ini bisa tenggelam kalau airnya pasang. Lha pulaunya cuma pasir saja.

Pulau terakhir yang kita singgahi adalah Pulau Menjangan Besar,  di sini ada penangkaran Hiu dan terdapat wisma apung,  kalau kita muter i ada ikan kambing 9 ikannya garis-garis begitu). Yang turun didalam kolam isi Hiu adalah Sharie,  Ruby,  Agung,  Mbak Yani,  Mitha,  AB,  Pru ma Arif. Ini adalah pulau terakhir yang kita singgahi di Karimun Jawa.

Sesampai di dermaga,  aku langsung lari sama Ruby karena udah dikejar waktu buat balik ke Jepara. Soalnya kamar mandinya cuma 2. Untuk tiket kapal balik ke Jepara kita dapat antrian no 43 dan 44,  kita minta tolong anak Ibu Arini buat antri. Habis mandi ada yang mencari souvenir,  beruntunglah Arif yang mencari souvenir di pagi hari dia dapat harga termurah.

Jam 19.00 lebih kita diantar anaknya ibu Arini buat ke dermaga,  ternyata antrian tiket baru dibuka pukul 20.00. pas kita nyampai sana sudah antrian 20 an. Tapi kita udah dapat tiket 5 orang (sama yang antri dia nitip temannya). Agak ketat dari pelabuhan KarJaw setiap pengantri cuma boleh beli 10 tiket. Pas nyampai no 25 dibilang tiket dah habis dan cuma ada tambahan 60 tiket. (5 orang masuk duluan buat nyari tempat,  dan orang-orang ini yang urgent buat masuk kerja). Trus tiba-tiba ada yang nawarin 10 tiket ya udah kita ambil saja. Harganya juga sama cuma kasih uang rokok.

Kita adalah penumpang kapal yang terakhir,  setelah kita semua masuk kapal ditutup. Apakah ini yang dinamakan keajaiban? sedangkan banyak oarang punya tiket tapi tidak bisa naik kapal dan banyak juga yang tidak dapat tiket. Tanggal 6 dan 7 tidak ada kapal dari Karimun Jawa menuju Jepara. Kita yang berdiri sambil bawa ransel depan loket tiba-tiba ditawarin tiket sama orang yang tak dikenal,  dan dicek juga tiketnya asli. Mungkin ini jawaban doa kita semua biar bisa balik tepat waktu.

Sesampai di kapal,  kita dapat tempat di dek kapal beratapkan langit yang cerah dan  bertabur bintang. Pukul 20.30 kapal berangkat. Seharusnya jadwalnya pukul 23.00 (di sini berlaku penuh langsung berangkat). Loket tiket buka pukul 20.00,  pukul 20.30 kapal dah berangkat ajaib bukan sistem yang ada. Dalam waktu setengah jam 300 an orang masuk kekapal plus mobil dan motor. karena ada yang kuat kena angin beberapa pindah ke bawah,  jadi leluasa posisi tidurnya.

 

Bergaya di laut

 

06 September 2011

Sekitar pukul 01.00 terbangun dan melihat dari kejauhan lampu-lampu terang berarti sudah dekat daratan pikirku dan juga pikiran yang lain,  ternyata masih jauh ya udah tidur lagi. Terbangun pukul 03.00 kapal bunyi tanda sudah dekat. kali selama perjalanan tidak ada yang kena jackpot dah pada minum antimo dah perjalanan malam pasti tidur semua. kecuali Agung nih anak jajan melulu mulai sprite samapai kacang.

Nyampai di dermaga kita cari tempat mau istirahat ehh pada penuh. Trus aku bilang ada masjid tapi jalan buat ke sana ditutup. Akhirnya kita berjalan ke terminal,  karena naik becak cuma 10 rb pada berasumsi dekat padahal jauh (hahahaha). Di tengah jalan akhirnya pada naik becak menuju terminal. Sesampai di terminal kita nunggu subuh dulu baru ke Semarang. Jajan dulu di terminal untung ada yang jualan,  pas subuh mulai ada ibu-ibu yang jualan nasi datang.

Setelah subuhan kita naik bis menuju Semarang kena 15.000/orang. Langsung pada tidur di bis. Nyampai terminal Terboyo sekitar jam 07.00 ,  setelah tanya-tanya kita jalan keluar terminal buat naik bis ke Stasiun Poncol. Anak-anak berhenti makan,  aku ke loket ternyata tiketnya habis buat tanggal 06 adanya tanggal 07. Hopless banget,  akhirnya tanya komodo naik bis yang 24 jam menuju Jakarta,  trus dikasih tau ada di daerah Krapyak. Pas itu lagi galau mau jadi penumpang gelap apa naik bis yang penting ikut jalan-jalan dulu lagi.

Sewa angkot menuju Rawa Pening dan Bukit Cinta tempat nostalgia Chietra. tempatnya jauh banget di Salatiga… heheheheh. Tapi di sana banyak tontonan gratisan,  pas mau makan banyak yang melihat tontonan dulu. Di sini Pru gak bisa lihat kue lebaran nganggur,  dia yang ambil temannya yang makan. hehehehe. Setelah dari sini kita ke Lawang Sewu.

Lawang Sewu bukan berarti pintunya seribu tapi berpintu banyak,  terletak di depan Tugu Muda. Gedung ini dibangun pada zaman Belanda. Tapi sayang pada zaman Jepang dipakai buat pembantaian,  penyiksaan dan pemerkosaaan. Kenapa ya semua gedung bersejarah dari zaman Belanda yang berguna buat perkantoran atau apa,  tapi pas penjajahan Jepang dipakai buat pembantaian? Setelah dari Lawang Sewu pergi ke Pandanaran buat beli oleh-oleh. Eh,  Mitha sempat ilang gak balik-balik gara-gara gak bisa lihat toilet nganggur.

Pukul 18.00 nyampai stasiun ya udah akhirnya nekat jadi penumpang gelap,  ikutin Chietra ambil tas dulu,  pas lewat pintu masuk gak dipriksa lolos tahap pertama. Nyampai gerbong sudah penuh,  trus ada yang lihat restorasi masih ada yang kosong kita pindah tempat sambil tanya cara duduk di situ. Cuma perlu bayar 20 rb buat makan sama minum kita bisa duduk sampai Jakarta. Akhirnya kita 10 orang duduk di restorasi. Dari 15 orang tinggal 10 karena Eric balik Surabaya,  Mbak Yani sama Mas Adi balik Solo,  Agung masih mau lanjut klayapan ke Solo,  Arif mampir ke Semarang (sekaligus ke Kudus buat nyari rumah Nurul..hehehhe). Pas pemeriksaan tiket di Cirebon,  Chietra bilang 10 orang ke petugasnya dan dilihat akhirnya petugas pergi padahal tiket cuma tertulis 9 orang yang terbagi dalam 3 tiket. Kali ini saya lolos jadi penumpang gelap. Kita naik KA. Tawang Jaya dan berangkat ontime nyampai Jakarta juga ontime pukul 02.30. 7 orang turun sta. Jatinegara,  3 orang turun sta. Senen. Trus kita berenam naik satu taxi ke arah Depok (aku, Sharie, Ando, Ardi, Ruby ma AB),  Pru naik taxi sendiri. Mitha,  Chietra,  Thomas turun di sta. Senen

Doa saya sejak tau tiket kapal susah didapat dari KarJaw ke Jepara adalah Tuhan mudahkanlah jalan saya kembali ke Jakarta,  dan itu semua benar-benar terwujud.

 

Makasih semua buat teman-teman backpackers,  yuk jalan lagi.

Inilah para Backpackers went Karimun Jawa (02 – 06 Sept 2011)

  • Sharie : kepala suku,  makasih banget ya Shar mau ngurusin semua,  asli ngiri banget liat foto-foto km di Fb yang udah keliling2 Indonesia.
  • Chietra : bendahara,  yang rame dan suka bergaya dengan gayanya yang khas
  • Mitha : lucu,  loadingnya lama,  dan suka gak bisa lihat toilet nganggur *piss mit
  • Ruby : jagoan renang yang lagi kuliah s2 di Austria
  • Eric : my sister yang juga bayarin aku buat trip kali ini,  yang suka ngomong basa jawa padahal temannya belum tentu ngerti
  • Mbak Yani : istrinya mas Adi yang suka jalan-jalan
  • Mas Adi : suaminya mbak Yani,  pendiem oii,  sorry mas pakai motornya buat bonceng bertiga lewat tanjakan terus
  • AB : seru,  suka bergaya kalau foto,  suka moto juga pakai kamera Ruby,  jago renang
  • Ardi : kalau di laut pendiem,  takut air,  tapi pas dikereta seru habis (Di,  akhirnya aku memutuskan beli kado buat temenku yang mau nikah seperti yang kamu cerita…hahaha)
  • Arif : narsis,  trus paling gak bisa lihat cewek cantik…hahahha,  pasti radarnya nyala sama Pru,  jagoan renang
  • Ando : jago renang,  suka godain Mitha
  • Pru : hobynya mandi,  radarnya nyala ma Ardi kalau ada cewek cakep hahahha,  tasnya isi p3k,  jagoan renang,  trus gak bisa liat kue lebaran nganggur.
  • Agung : tukang foto kita
  • Thomas : pendiem jarang omong,  terjebak dikarang
  • Lida : aku sendiri,  gak bisa berenang dan selalu pingin main dilaut

Budget :

  1. Bus Surabaya – Jepara : 95.000
  2. Terminal – Dermaga : 5000
  3. KMP Muria : 30.500/sekali jalan
  4. Homestay : 10.000/mlm
  5. Makan : 12.500/makan
  6. Sewa kapal + guide : 375.000/hari dibagi 15
  7. Sandar kapal : 135 rb / 15 orang
  8. Ongkos antri tiket : 10.000/orang
  9. Becak (dermaga-terminal) : 5.000 (10.000 Mitha yang bayar)
  10. Bus Jepara – Semarang : 15.000
  11. Terminal – sta : 3.000
  12. keliling semarang : 50 rb (transport,  masuk Lawang Sewu ma jajan)
  13. SMRG – JKT : 20.000 (bayar makan aja,  tiket gratis:)
  14. Lain-lain : 50.000, –

NB : Foto dari Kamera Ruby,  Sharie,  Eric,  Ando,  Chietra

 

 

26 Comments to "Karimun Jawa with BPI"

  1. lida  24 September, 2011 at 09:14

    Ini oleh2 dari travelling kemarin di daerah Kalimantan Timur

  2. lida  24 September, 2011 at 09:04

    @Mbak DM : liat aja habis ini aku kasih iming2 foto cendol dari Kakaban yang bisa dipegang dan gak bikin gatal. hehehehe

  3. lida  24 September, 2011 at 09:02

    @Nanas : cumi e tak makan
    @Pak Han : aku mau itu, ada lowongan gak…hehhehehe
    @Reca : salam kenal juga. Iya sekarang jadi pada plan trip2 kemana
    @Pak DJ : nanti kalau ke Indonesia singgah kesana, kalau BAB susah pak kalau di laut itu, lha bersih tempatnya. gak tau dua teman saya yang bermasalah itu pada gak cerita gimana BAB nya…
    @Non Sibi : iya anak2 pakai istilah kena jackpot = mabuk. Maaf kalau udah bikin terseok2…
    @Mawar 09: iyaa, tapi aku ngiri ma yg pandai renang, mereka pada banyak narsis di dalam laut
    @Alvina09 : ikan nemo, yang lainnya gak tau namanya, jadi kita bawa biskuit yang remukin trus waktu berenang biskuitnya disebar ikan2 pada datang. Kalau binatang laut laut lainnya gak ketemu. Iya bener pengalaman = pricless
    @T.Moken :bener,makanya sekarang mau puas2in dulu
    @JC : aku biyen anteg pas kuliah hahahha. Kalau aku tinggal ikut sapa, mau backpack oke, mau lainnya oke yang penting enjoy trus uangku ada. hehhehe
    @Nev : tunggu aku disana, halah. Mudah2an bisa nyampai sana. Tapi ongkos kesana itu yang bikin males…ada rencana gila naik hercules biar nyampai Indonesia timur dengan murah
    @JC :

  4. Dewi Aichi  24 September, 2011 at 08:57

    Wkwkwkwkw…Jemb…doanya orang beriman ya terkabul …

  5. Dewi Aichi  24 September, 2011 at 08:56

    Pas rampung lehku moco e Jemb……marai ngiler….asik tenan acarane….ikut dong…!

  6. lida  24 September, 2011 at 08:51

    @Pampam : iya seru, kalau dikumpulin sama anak2 buto yang di daerah timur bisa juga dia kan sering jalan juga
    @Nia : ikut paketan aja kalau gak ada teman kan jadi ketemu teman baru
    @Dungdung :aku dah balik sekarang
    @Bu Nunuk : yang penting ikutan jalan2
    @JL : ra sempat moto penyu..
    @Mbak Lani : iyaaa, itu bener2 deh cukup satu kalai saja…
    @Mbak Henni : aku juga takut tapi terpaksa, semua yang gak bisa renang juga terpaksa daripada gak punya pose di laut. Jadi yg bisa renang yang pada bantu
    @Nanas : iya iki oleh2 e..

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.