Yogyakarta Royal Wedding: Dua Hari Sebelumnya

Fire – Yogyakarta

 

Minggu 16 Oktober 2011, sekedar berkeliling kota dengan seorang rekan. Dua hari sebelum hajatan besar di kraton. Gambar-gambar berikut yang sama sekali tidak eksklusif ini dijepret rekanku, sementara saya hanyalah sebagai tukang ojek merangkap pengarah gaya .. wakakak …

Sori ya hanya suasana keseharian di suatu Minggu, karena daku cuma rakyat jelata yang tidak mampu bludas-bludus untuk nginceng para putri kraton yang cantik-cantik. Boro-boro punya ID Card, paling cuman ID Card rental playstation …. wakakak …

Seperti biasanya, suasana damai di alun-alun pagi itu sehingga tanaman pun terkantuk-kantuk.

 

Yang mau nikah silakan, pokoknya main bola jalan terus … Enakan mana, main bola dulu baru nikah, atau nikah dulu baru main bola …..

 

Kalo para putri kraton diantarkan kereta kencana, maka “kereta” yang ini khusus buat mengantarkan Mbokdhe Elnino dan Bulik Dewi Aichi …. hihihi ….. Yang nyetir di depan adalah yang memuat artikel ini … dijamin langsung njomplang …

 

Yang ini spesial buat Yu Lani biar nggak rewel, tuh udah mulai mewek kan …. Lho kok nggak mau, piye? Oo …. pengin nyebul dhewe katanya lebih marem …… sambil merem melek nyebulnya ….

 

Cissss … “Meski bukan turis juga boleh narsis”, mungkin begitu kata anak-anak kecil ini buat kenang-kenangan suatu saat nanti kalo sukses bikin girl-band …

 

“Ayoo … Pak … cepat … Keburu kepancal sepur …” Moga-moga iklan pegadaian di badan andhong, bukan berarti Pak Kusir kerap “menyekolahkan” andhong-nya di pegadaian ….

 

Lho, itu kok sepedanya Eyang Nunuk diparkir di situ? Mungkin terlalu semangat nggowes dari Amsterdam kebablasen ke sini … hihihi …

 

Kalo di sini saya nggak bisa lama-lama, takut ntar diwawancarai sama kru tipi … hihihi …..

 

“Mas … mas … harap turun …”, tegur security. “Lho, saya kan sudah turun ….” “Maaf Mas, bibirnya yang diturunkan ……” Padahal serasa sudah seganteng Jeremy Thomas apa Prabuwijaya …. hihihi …..

 

Para kru tipi sedang ngisis di belakang layar, eh belakang mobil … Mungkin nggak biasa kostumnya sumuk ….

 

Para “penghuni” lokasi ini di sela kesibukan syuting acara uji nyali dan dunia lain, sepertinya tak bakal ketinggalan untuk turut memeriahkan acara ….

 

Salah satu tempat terpenting yang perlu diketahui letaknya, kita tak pernah tahu kapan kebelet … Maaf, tempat terbatas.

 

Boleh tebakan, toilet tersebut, apakah klosetnya jongkok atau duduk …..?

 

Kasihan bapak tukang becak ini nungguin Nuchan lama banget kok nggak keluar-keluar dari toilet, padahal belum dibayar becaknya ….. Mungkin Nuchan bebelen kakean makan salak, atau kenthosnya katut dicaplok ….

 

Dua hari lagi tentu suasana yang terlihat dari atas Plengkung Gading ini akan jauh berbeda.

 

Pernikahan bisa berarti sebuah tangga, tapi buat bapak ini, tangga jelas bukan berarti pernikahan, tapi tempat memperbaiki sepeda.

 

Baiklah teman-teman, sudah cukup jalan-jalannya, saya mau ngeyup di bawah ringin sambil cari wangsit ….

 


 

About Fire

Profile picture'nya menunjukkan kemisteriusannya sekaligus keseimbangannya dalam kehidupan. Misterius karena sejak dulu kala, tak ada seorang pun yang pernah bertatap muka (bisa-bisa bengep) ataupun berkomunikasi. Dengan tingkat kreativitas dan kekoplakannya yang tidak baen-baen dan tiada tara menggebrak dunia via BALTYRA dengan artikel-artikelnya yang sangat khas, tak ada duanya dan tidak bakalan ada penirunya.

Arsip Artikel

49 Comments to "Yogyakarta Royal Wedding: Dua Hari Sebelumnya"

  1. anoew  19 October, 2011 at 14:14

    Fay, itu tukang becaknya pasti lagi nungguin kamu di depan lorong Sarkem..
    Katanya dalam hati, “woalaaaaah Fay….. kok lama tenan to yooooo… jiaaaaaan….!”

  2. matahari  19 October, 2011 at 03:36

    saya pernah baca pohon beringin yg di foto terakhir itu punya cerita tersendiri alias pohon keramat makanya sangat dijaga….tapi persisnya apa…saya udah lupa

  3. Dewi Aichi  18 October, 2011 at 16:49

    bulik lani, panjenengan lewat alun2… demite ringin langsung kukut kabeh ….. wedi ketularan …..

    ha ha ha ha….

  4. Meitasari S  18 October, 2011 at 14:16

    Mas fire : saya mau paket sudrun sak lawas e buat kang JC kok ndak ada to?

  5. Lani  18 October, 2011 at 14:10

    42 KANG GENI : welaah……klu begitu aku lbh ampuh to dibanding dgn demit dibawah ringin??????? kkkkkk

  6. elnino  18 October, 2011 at 14:05

    Lik Payer, itu toiletnya bukan model jongkok ato duduk, tapi model kayang….

  7. Fire  18 October, 2011 at 14:04

    mbokdhe elningnong, takambilke kanthil neng sarean dekatku wae yo … mesthi manjur kanggo tombo sarap …… oleske bathuk 3X sehari

  8. Fire  18 October, 2011 at 14:02

    …. weihh … bulik lani, panjenengan lewat alun2… demite ringin langsung kukut kabeh ….. wedi ketularan …..

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.