Tidak Pakai Celana

Fire – Yogyakarta

 

Itu kuda lumping, kuda lumping, kuda lumping, kesurupan
Itu kuda lumping, kuda lumping, kuda lumping, loncat-loncatan

Kalo nggak salah dulu yang mempopulerkan lagu Kuda Lumping tadi adalah diva dangdut Elvi Sukaesih. Tapi sebenarnya yang paling bikin keingat lagu ini, kalo pas penyanyinya sampai di bagian, “Itu kuda lumping, kuda lumping, kuda lumping …….” Maka yang pada nonton (sambil njoget) akan pada nyeletuk “… ora kathokan …” Wah kayaknya yang hobi kesurupan bukan cuman kuda lumpingnya, yang pada njoget juga … Lha namanya kuda lumping kan jelas nggak pake celana? Atau mungkin percuma juga pake celana, kan kuda lumping makannya beling, ntar kalo kentut bisa bikin robek celana kali ….?

Dulu saya pernah beberapa kali sowan ke seorang ahli pijat refleksi, sebut saja Pak Wid. Meski pijatannya sakit sekali, tetapi manjur, dan pasien Pak Wid ini banyak sekali, sehingga mesti menunggu lama. Pak Wid ini gemar bercanda, sehingga mereka yang sedang menunggu dipijit tidak jenuh, sekalian juga mungkin untuk “menghibur” yang sedang dipijit, soalnya sakitnya pijat refleksi ala Pak Wid memang luar biasa.

Yang dipijit cuma bagian kaki dan tangan, tapi utamanya memang di kaki. Suatu kali seorang wanita muda yang sedang dipijit, kebetulan memakai rok, mungkin baru pertama kali ke situ, soalnya yang sudah sering, pasti sudah persiapan pake celana panjang longgar. Nah, seperti lazimnya pasien lainnya, pasien ini pun meringis dan mengaduh kesakitan saat kakinya mulai “dipermak” oleh jari-jari Pak Wid (he he … dulu pertama saya kemari saya pulang-pulang tangan dan kaki njarem semua sampe bengkak tiga hari, kekuatan jarinya Pak Wid memang dahsyat).

Nah, saking sakitnya, wanita ini sampe menggeliat ke sana kemari, dan kena seloroh Pak Wid, “Lho kethok …. jebule kok nggak pake celana …” Yang pada menunggu giliran ketawa semua, sementara si wanita cuma mesam-mesem. Kata Pak Wid, “Ya .. bener tho nggak pake celana panjang, wong pake rok kok ……” Kalo Lady Gaga atau Miss Universe sih tidak pake celana bisa jadi trending topic di twitter.

Suatu sore saya menelpon rekanku. Baru beberapa saat dia terima telpon, dia menginterupsi sebentar, “Eh … sori .. ntar dulu … aku mau pake celana dulu …” Woo jebulnya dari tadi nggak kathokan tho … “Lha tadi habis pulang kantor, sedang ganti pakaian, telpon situ masuk, ya angkat telpon dulu …” Wah, gimana ya membedakan yang nerima telpon kita itu pake celana atau tidak? Sejak itu kalo telpon dia, saya guyoni terus, “Sudah pake celana belum…?”

Masa-masa penganten baru biasanya kerap jadi bahan guyonan rekan-rekannya. Kalo dulu teman ada yang nyindirnya gini, “Wah … kalo di rumah pasti mbendino sarungan ya ….” (mbendino=sehari-hari) Ntar ada yang nimbrung, “Jelas … silir … Praktis … tidak ribet … Siap tempur.. ” Pokoke sarungan is the best. Bagi penganten baru, tentulah sarungan with kathok-less lebih “real time” ketimbang sarungan with kathok-inside. Sebenarnya sih, kalo di kost-kost-an cowok, apalagi yang sekamar dihuni lebih dari satu, maka prosesi ganti celana biasanya sih pake media sarung gitu.

Tapi terus terang sarungan with kathok-less itu memang memberikan sensasi tersendiri, ora percaya? Jajalen dhewe …. Tapi sebelumnya pastikan di sekitar rumah tidak ada ayam berkeliaran, soalnya … beresiko mengko dithothol pithik …. Tapi jadi ingat jaman dulu kalo orang disunat bisa lebih dari seminggu mesti sarungan terus, dengan perkembangan teknologi sekarang, malah ada tukang sunat yang iklannya habis sunat langsung bisa pake celana.

Dulu sekitar tahun 90-an, ada pilem yang lumayan heboh. Masih ingat kan Sharon Stone dan Michael Douglas di Basic Instinct? Kalo temanku sih bilangnya judulnya adalah Basic Sinting, soalnya pilem ini sudah mbikin sinting banyak orang. Terutama pada adegan sewaktu Sharon Stone sedang diinterogasi itu, yang nonton pada ribut, mungkin sampe sekarang masih penasaran apakah sebenarnya Sharon Stone tidak pake celana? Hayo … siapa dulu yang gemar mem-pause bagian tersebut untuk “mencermatinya” …. Pantesan kalo nyewa di rental VCD, bagian yang itu mesti error, kakean di-replay ….

Saya dulu pernah eyel-eyelan sama saudaraku, dia bilang, “Naik kereta tidak pake celana.” Lho ya jelas tho naik kereta ya pake tiket. Masak kita ngasih celana kita ke kondektur malah dikira wong kenthir. Jadi resikonya lebih besar mana, naik kereta tidak pake tiket, atau tidak pake celana? Tidak pake tiket … didenda. Tidak pake celana … dipersilakan melanjutkan perjalanan …. ke rumah sakit jiwa ….

Tapi saya baca kabar kalo di Taiwan ada perayaan “No Pants Day”, di mana cewek-cewek memutuskan hanya mengenakan celana dalam saja tidak memakai celana panjang. Wah, ya kalo di sini sih Spongebob nggak pake celana jadi hiburan anak-anak, lha kalo cewek-cewek seksi nggak pake celana jadi hiburan bapak-bapak …. Nggak bisa mbayangin kalo di sepur Prambanan Express atawa bis TransJogja ada yang beginian …., kondektur sepur bisa kelupaan memeriksa tiket karena sibuk “memeriksa” yang lainnya, bis TransJogja jalannya bisa mobat-mabit soalnya sopirnya ngliatin spion tengah terus …

Arep sunat ora kathokan
Yen lagi kumat gawe parikan
Wong edan ora kathokan
Udan ora udan tetep kulak menyan

Baiklah teman-teman, yang koment di sini nomer siji, kemungkinan besar baca Baltyra tidak pake celana …wakakak … kesusu koment …..

 

Ilustrasi: http://www.gizmodiva.com/

 

 

About Fire

Profile picture'nya menunjukkan kemisteriusannya sekaligus keseimbangannya dalam kehidupan. Misterius karena sejak dulu kala, tak ada seorang pun yang pernah bertatap muka (bisa-bisa bengep) ataupun berkomunikasi. Dengan tingkat kreativitas dan kekoplakannya yang tidak baen-baen dan tiada tara menggebrak dunia via BALTYRA dengan artikel-artikelnya yang sangat khas, tak ada duanya dan tidak bakalan ada penirunya.

Arsip Artikel

54 Comments to "Tidak Pakai Celana"

  1. nevergiveupyo  25 November, 2011 at 10:49

    wah… coba kang fire yang ga pake celana (apa peduliku hahahhaha)

  2. JuJu  24 November, 2011 at 14:26

    Bahahahhaha…

  3. Lani  23 November, 2011 at 13:12

    51 DA : hahahah……….ternyata cm berani diatas kertas doank……..jd ingat ada pepatah asem kecut gulane lebi, semar ngentut jaka podo wedi……silahkan diterjemahkan DA………ini OOT

  4. Dewi Aichi  23 November, 2011 at 09:35

    Wkwkw…asemmmm ditantang Lani…maksudku berani kabur sambil krukup sarung…..halah….

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.