Serba Serbi Hidup di Turki

Dedushka – Eurasia   Merhaba teman teman semua, Hari Raya Kurban kemaren seperti biasa mudik ke rumah mertua, oleh oleh dari rumah mertua di antaranya cerita-cerita lucu dari teman yang sudah lama tinggal di Turki lebih dari 11 tahun. Kebetulan teman ini adalah teman SMA yang sudah lama tidak bertemu (sejak lulus SMA) lalu bertemu kembali di Turki bulan Maret lalu karena kami sama-sama senasib menikah dengan WN Turki dan lebih takjub lagi ternyata tempat tinggal mertua dan tempat tinggal teman itu berdekatan. AA (teman SMA) ini cerita pada saat dia pertama kali datang ke Turki tahun 2000 keadaannya sangat memprihatinkan, karena dia datang 1 tahun setelah gempa besar yang menghancurkan daerah Sakarya. Saat datang AA sangat shock, pertama karena tidak mengerti bahasanya, lalu cuaca yang sangat berbeda dengan Indonesia, adaptasi yang tidak mudah dengan keluarga dan lingkungan sekitar. Saking stressnya AA ini selama 1 tahun konsultasi ke psikiater. Teman Indo lainnya (FC) malah langsung masuk UGD, karena tidak tahan dengan cuaca yang dingin. Cerita lainnya dari AA adalah pada saat dia datang, keluarga di Turki mengadakan acara seperti ngunduh mantu, yang unik di acara ini adalah pengantin menari atau joget-joget gitu, entah bersama pasangan pengantin atau keluarga yang hadir dan acara nya berlangsung sampai tengah malam. Tiap keluarga biasanya memberi hadiah ada yang berupa gelang emas, kalung, koin emas dan hadiah itu langsung dipakai dan disematkan di baju pengantin nya. AA ini cerita pada saat di make up, perias pengantinnya menghilangkan bulu-bulu halus di kaki, tangan, dahi dan di atas bibir, sekarang dia menyesal karena  sekarang malah tumbuh bulu-bulu halus itu dan dia mesti rajin ke salon untuk waxing (untung Ded ga ikut ritual tersebut, karena pernah liat mereka waxing, ya ampun ngebayanginnya sudah sakit duluan). Nah hadiah-hadiah yang didapat itu biasanya kalo ada pertemuan keluarga biasanya harus dipakai, kalo ga dipakai suka ditanyain gini: itu gelangnya kemana? Dijual ya? Hihihi lucu kan. Yang lebih lucu lagi ada temennya AA ini setiap ada pertemuan keluarga dia bawa 1 kopor, isinya pakaian dan semua perhiasannya, jadi setiap beberapa saat dia ganti kostum di acara tersebut, kebayang kan ribetnya, untungnya sekarang  temennya  tidak melakukan hal itu lagi, karena protes keras ke keluarganya hehehe Karakter orang Turki ini mereka mudah sekali memuji dan berkata manis hehehe kalo orang yang ga biasa menerima kata kata manis dan pujian suka kaget dan bengong seperti Ded hahaha biasanya kan kalo kita dipuji suka waspada karena pasti ada maunya gitu :P So sekian dulu berbagi ceritanya, disambung lagi nanti kalo ada cerita yang lucu dan menarik hehe…

31 Comments to "Serba Serbi Hidup di Turki"

  1. SU  8 December, 2011 at 21:29

    Betul tuh sm apa yg dikatakan De dan sy jg setuju sekali sm komen no 14

  2. Dedushka  8 December, 2011 at 21:03

    @kornelya; amin mba

  3. Kornelya  8 December, 2011 at 20:49

    Deduska, emang betul beradaptasi membutuhkan proses, kedua pihak mengurangi ego. Mudah2an kita yg muda-muda ini bisa rukun sampai kakek nenek seperti nenek/kakeknya David Paisan. Salam

  4. Dedushka  8 December, 2011 at 19:39

    @meita; panggil ded aja, yuk maen sekalian ke turki

  5. Meitasari S  8 December, 2011 at 19:35

    dek shuka , ah susah namamu. Tx ya sdh membw ku k turki. Salam knal dr smg…

  6. Dedushka  8 December, 2011 at 19:12

    @Dj; thank u om,memang betul yg om bilang itu,jadi inget alm.bapak kl om dj ngomong

  7. Dj.  8 December, 2011 at 18:37

    dedushka Says:
    December 8th, 2011 at 17:18

    @DJ: kalo saya momong suami ga bisa om, berat bangett hahaha kidding deh iya yg penting memang adaptasi dan berbaur dengan adat setempat.
    ——————————————————————-

    Untung Dedushka belum jajdi pisang penyet…hahahahahaha….!!!
    Momong suami, Dedushka tau yang Dj. maksud….
    Sabar, bisa membawa diri, mau mengikuti jalan pikir suami dan kalau mungkin malah menemani suami dalam hobby nya, agar bisa dinikmati bersama, tertawa bersaama, nangis bersama…..

    Karena suami istri, bukan dua individu lagi, mereka sudah menjadi satu daging….
    Olehnya jangan sampai keluar kata-kata yang tidak baik.
    Karena kata apapun yang dilontarkan ke suami atau istri, itu juga automatis dilontarkan ke diri sendiri.

    Berbahagialah mereka yang bisa hidup bersama tanpa bersungut atau paksaan.
    Melainkan semua dikerjakannya dengann senang hati dan sukarela.
    Salam untuk Teddy Bear nya

  8. dedushka  8 December, 2011 at 17:20

    @SU: betull, kalo yg ga siap ya bisa depresi, blm lagi kl makanannya yg ga cucok bisa kurus kering deh hehe toleransi memang yg dijunjung tinggi deh, sabar juga

  9. dedushka  8 December, 2011 at 17:18

    @JC: itu kalo kata temen dr suku arnavut, memang suka show gitu, ga ngebayangin deh kl ngalaminnya bisa klenger
    @Linda: karakter orang turki ini seperti itu, kalo kita bilang mah seneng pamer, panasan huahaha
    @Sierli: tenang aja cerita lainnya masih menunggu
    @HW: belly dance juga ada pak, biasanya untuk malam midodareni, nie kalo belly dance kostumnya miniiimmm bener,kesian anak anak yg liat kalo bapak bapaknya sie seru ajah
    @nia: ditunggu ya neng nia yg serbi nya
    @JC: makanan khas turki buanyaakkkk, tiap daerah punya mknan khas nya sendiri, contohnya nie untuk Kebab,yg terkenal Kebab Adana,Shish Kebab, nanti di kirim artikel khusus mkanannya
    @nu2k: ibu nunuk untungnya saya ga ikutan ngunduh mantu spt itu hehehe bisa klenger kalo ganti baju mulu hehe
    @Titin:turki dan azerbaijan kulturnya hampir sama ya sepertinya, karena mungkin dulu eks jajahan osmanli hehe mereka kalo pesta emang gila gilaan,ga ada capenya tuh joget joget
    @lani:iya mba, kldi rumah mertua pan ga perlu masak, cuman kan kangen masakan indo kl kelamaan di rumah mertua hehe
    @DJ: kalo saya momong suami ga bisa om, berat bangett hahaha kidding deh iya yg penting memang adaptasi dan berbaur dengan adat setempat

  10. SU  8 December, 2011 at 17:07

    Terima kasih De bt tulisannya. Menarik bgt. Jd mengerti kebiasaan disn. Byk org2 taunya itu kalo menikah dg luar negeri judulnya enak. Mrk tidak mbayangkan bhw menikah dg sesama org Indonesia lain daerah saja sdh kudu slg toleransi. Apalagi kalo lain negara ……..

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.