Di Balik Pena Hitam Zeira (2)

R. Wydha

 

Artikel sebelumnya:

Di Balik Pena Hitam Zeira (1)

 

Hemm…tahap bertahap seiring perubahan waktu saya bertekun doa kepadaNYA dan selalu tak meragukan lagi dengan apa yang saya akan lakukan karena saya yakin tangan Tuhan memegang erat tangan saya tuk menuntun saya ke jalan kebenaran dan kesuksesan. Akhirnya pada bulan Februari 2011 saya lulus dari perguruan tinggi, dunia kerjalah sudah di depan mata. Mencoba menaruh surat lamaran di berbagai perusahaan. Alhamdulillah, bulan Juli 2011 saya diterima di salah satu perusahaan dengan jabatan sebagai admin. Banyak hal baru, suasana baru, kawan baru, dan ilmu baru yang saya kenal dan saya dapat.

Kesan pertama kali kerja dan saya menyentuh berbagai file-file dokumen penting bingung hehehehe….. yaa maklum awal kerja wajar. Tapi hal itu tidak membuat saya akan mundur ataupun juga minder. Belajar usaha mengenal akan hal-hal dokumen tersebut dengan dibimbing seorang pimpinan. Hemm… untung saja pimpinan saya bijak dan sabar dalam membimbing saya hehehehe……

Dunia kerja bagi saya adalah dunia dimana saya belajar mengenal karakter pekerjaan saya, orang-orang di sekeliling kantor yang memiliki karakter berbeda-beda, dan tentunya membuat saya lebih dewasa dalam menghadapi masalah. Pesaing dalam dunia kerja sudah hal yang biasa. Tapi di sini saya merasakan keanehan dari pola pemikiran kawan-kawan saya. Berebut pandangan pimpinan dan duduk manis yang mereka mau dengan cara permainan mulut (mengadu domba, penjilat, dan menjual nama). Hemm hal yang begitu terlihat tak berkualitas.

Di situlah saya merasakan “keenekan” dan lingkungan itu sudah tidak sehat. Akhirnya saya hijrah ke lapangan kerja lain. Mencari dan mencari info lowongan kerja dari barat ke timur utara ke selatan. Yaaaah, semua saya lakukan demi mencari jati diri dan kemandirian. Kuasa dan kasih Tuhan begitu indah, muzizatNYA nyata. Saya bekerja lagi dengan posisi admin lagi hehehehe…

Sudah tidak asing lagi saya menyentuh file dan dokumen-dokumen tersebut hanya saja memerlukan waktu untuk belajar mengenal karakter pekerjaan saya dan suasana baru hehehe…. Tidak ada yang sulit di dunia jika Tuhan meridhoi cita-cita kita berhasil. Hemmm … Love U GOD. Darah dan akal sehat Zeira yang lemah menjadi bangkit kembali karenaNYA. sampai saat ini saya selalu mencoba untuk belajar dan selalu berusaha tuk menjadi yang terbaik.

 

9 Comments to "Di Balik Pena Hitam Zeira (2)"

  1. anoew  14 December, 2011 at 11:28

    Waaah…, bosnya baik hati dan sabar ya?! Asik tuh dapet bos kayak gitu, enak dan cepet belajarnya.

    Siip…! Gitu dong semangat..!

  2. Dewi Aichi  12 December, 2011 at 03:55

    Wkwkwkwkw…lihat lihat yang ngamar dong, kalau yang ngamar orang yang ngga pernah mandi ya ogah uhhhh …

  3. Dj.  12 December, 2011 at 03:42

    Hallah….
    Semua orang juga tau….
    Kan sudah jadi wakil ketua keluarga sudrun di BalTyRa….
    Hahahahahaha…..!!!
    Nggak apa-apa mbak, kalau tidak ada yang nglamar, ya terima yang ngamar saja…..

  4. Dewi Aichi  12 December, 2011 at 03:30

    Wkwkwkwkwkw..Pak DJ, jangan bilang bilang dong….kan rahasia tuh….nanti ngga ada yang mau melamarku..!

  5. Dj.  12 December, 2011 at 03:26

    Tapi jangan contoh mbak DA.
    Karena dari dulu tidak pernah jadi baik….
    Huahahahahahahaha….!!!!

  6. Dewi Aichi  12 December, 2011 at 01:49

    Tidak masalah Widya…jadikan pengalaman hidup untuk menjadi lebih baik

  7. Linda Cheang  11 December, 2011 at 23:42

    pangestu, Oom. nyalira bae, yeuh…

  8. Dj.  11 December, 2011 at 18:21

    Hallo Linda… Kumaha Linda… Daraman…???

  9. Linda Cheang  11 December, 2011 at 12:10

    ya. semangat ,deh

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *