Tak Berdaya (2)

Yang Mulia Enief Adhara

 

Boby menyiram teh manis panas ke wajah jelek Zul, maksudnya agar Zul tak larut dengan khayalan Suzuki Swift, sementara Umar menjejalkan satu sendok makan sambal ke mulut Zul agar Zul kembali sadar di alam nyata. Menurut dua sahabatnya dengan menunggang Honda Scoopy berarti Zul tampil beda. Zulkam sangat terharu, ia sadar dua sahabatnya sangat menyayangi (dompet) nya, walau kadang mereka meng-ekspresikan dengan cara yang sadis dan langka.

” Mending elu buru-buru kejar noh si Purwasih sebelum di kudeta sama Glendotan ” Ujar Umar sambil memesan mie ayam mangkok ke 3, mayan mumpung dibayarin, perbaikan gizi. ” iye mas bro, buruan, tar lo jomblo lagi kan malah malu ” Sahut Boby asal-asalan, asal Zul gak berisik di dekatnya. Dan dengan dukungan do’a dan restu dari dua sahabatnya Zul mengejar Purwasih yang nampak sibuk bermanja ria dengan Glen.

” Ayank sini deh aye ade kejutan ” Ujar Zul sambil menarik Purwasih dan mendorong Glen ke selokan sedalam 1 meter di depan kampus. ” hmmm mau makan susi gak ? ” Lanjut Zul nekad, secara ia sendiri gak tau seperti apa wujudnya sushi. Purwasih merasa dirinya diva cantik yang tengah kecewa, gayanya sok aksi. Diambilnya bedak padat dari tasnya dan mulai membedaki idungnya yang berkilap. ” Yank ayoo donk ngomong ngapah, apa aku demikian berdosa hingga kau begitu marah ” Ujar Zul lebay meniru dialog film picisan.

Purwasih memandang Zul membayangkan dirinya mirip Dian Sastro yang tengah ber-acting, ” kowe iki arep gawe aku nesu piye ? Ngejak mangan Susi, opo kowe anggep aku iki Sumanto ? Kanibal ? Kepriben ??!!! ”  (kamu ini mau bikin aku marah ya ? Ngajak makan Susi, apa kamu anggap aku ini Sumanto ? Kanibal ? Gimana sih ?). Zul rada roaming dengan dialog itu, namun ia menangkap maksud kalimat yang dilontarkan Purwasih. ” kagaklah ayank, aye pan ngajak makan anuan, entuh makanan Jepang, auk dah napa dinamain susi ” Jelas Zul sambil melirik Purwasih dengan manja.

Purwasih tersadar dia sudah salah tangkap, ” kacau nih kalo gw ketahuan gak pernah makan susi secara gw kan model ? ” pikir Purwasih. Selanjutnya ia bergaya sok ramah ” hahahaha aku tuh bercanda yank, aku tau koq maksud kamu susi makanan jepang ” Ujar Purwasih sambil memainkan telunjuknya di hidung Zul. Kuku Purwasih panjang-panjang dan di cat merah cabe, entah kenapa Zul membayangkan itu jari-jari Freddy Kruger di Night Mare On Elm Street.

Demi cinta yang nyaris terancam bubar akhirnya Zul nekad bolos kuliah, walau ini kuliah pengulangan lantaran dia dapat E semester lalu. Boby dan Umar menyesal makan gila-gilaan, akibatnya mereka tidak bisa ikut mencicipi yang namanya sushi. Purwasih duduk di belakang Zul dengan gaya sok cantik, rok mini yang dikenakannya tak membuatnya ragu menyilangkan kakinya bertumpu pada lutut kanannya. Ia membayangkan tengah shooting iklan Lux tebaru bersama Tamara, Dian dan Mariana.

Segera Zul berteriak sok asik mengucap ” Scoopy .. Scoopy Dooooooo !!!!! ” dengan suara cemprengnya dan ‘weerrrrrrrrr’ motor itu melaju. Sumpah Zul gak tau apa-apa soal makanan Jepang, dia hanya tau di beberapa mall mewah tersedia resto Jepang, tapi seperti apa isinya dia buta. Sebagai OKB mungkin inilah saat yang begitu berat, belagak paham padahal sama sekali blank.

Dua makhluk dengan rasa percaya diri di atas rata-rata itu telah berada di depan resto Jepang. Purwasih dan Zulkam sama sama buta akan makanan jepang, namun jelas keduanya saling belagak sudah biasa makan di resto seperti itu. Purwasih yang memakai rok mini membuat betisnya yang pendek dan kekar sangat mencolok mata. lalu tank top warna jingga terlihat bebas, cardigans biru yang tadi dikenakan kini dililitkan dipinggang, ia merasa dirinya sangat seksi dan menggoda.

Di dalam resto kedua makhluk norak itu benar-benar berjuang, agar satu sama lain tak tahu kalau ini adalah saat pertama mereka menginjakkan kaki di resto Jepang. Untungnya waiters sangat membantu, mereka terlatih untuk memandu tamu yang tidak banyak mengenal jenis masakan jepang. Berhubung gengsi, baik Zul maupun Purwasih memesan apa yang disarankan oleh waiters, seolah mereka paham akan jenis hidangan yang disarankan sang waiters.

Masalah belum berakhir, sumpit warna hitam mengkilap sudah di tangan, namun bagaimana cara menggunakannya ? Keduanya sama sama bingung. Lebih galau lagi sewaktu terhidang sekitar 6 menu yang aneh dan nasi semangkuk kecil. ” Dimana ya sendok sama garpu ? ” Pikir Purwasih. Sementara dibenak Zul muncul pertanyaan ” lha onoh nasi seponcot doang ? Trus entu lauk koq aneh-aneh yak ? Di warteg deket rumah nasi mah di piring dan banyak “. Akhirnya Zul memasukan tangannya ke mangkuk nasi dan memakannya tanpa bantuan sumpit.

Purwasih tak ada pilihan, diikutinya jejak Zul. Saat akan memakan aneka sushi mereka mencoba menusuk dengan sumpit. Secara teknis seperti sate. Wajah keduanya merah kuning ijo lantaran lidah mereka tak mampu menerima hidangan aneh itu, namun rasa gengsi memaksa mereka memakan semua itu dengan wajah memelas. Bahkan Zul sempat terbatuk hebat sewaktu ia memakan ‘wasabi’ yang dikiranya sejenis selai. Air mata membanjiri pipinya.

Tiga jam kemudian mereka ‘berhasil’ menyantap hidangan aneh yang dalam hati masing-masing, bersumpah tidak akan makan makanan Jepang lagi. Saat membayar Zul sempat melotot melihat angka mencapai 760.000 rupiah. ” Sialan, makanan gak enak gini koq mahal banget ” gumamnya dalam hati. Sambil bergandengan tangan Purwasih angkat bicara, ” aq koq ora seneng yo restoran kaya nganak ” (aq kok gak suka ya restoran kaya gitu) ” waktu aq dolan neng Jepang nggak gitu deh, apa ini udah dirubah-rubah yaa menu-nya ? ” Lanjut Purwasih berdusta. Seumur hidup dia di Purwokerto dan baru ini dia jauh dari rumah yaitu ke Jakarta. Zul mengangguk setuju ” iye mane kokinye geblek noh, masakannye banyak nyang kagak mateng yak ?!! ” Ujarnya lantang.

Menelusuri mall mewah termasuk pengalaman baru bagi kedua insan yang tengah dimabuk virus sok tahu. Tanpa terasa mereka berada di depan etalase butik mewah. Lalu Zul mulai bergaya lagi ” wah itu tasnye mirip punye ayank deh ” Ujar Zul sambil menunjuk aneka koleksi berlogo monogram LV. Purwasih bangga, secara dia tengah menenteng tas dengan motif LV walau jelas ia tak membeli di toko itu. Zul terlalu banyak gaya, tiba-tiba ia menarik tangan Purwasih menuju pintu masuk butik. Di dekat pintu berdiri merchant mengenakan setelan jas hitam, menyapa dengan ramah ” selamat siang selamat datang di lui vitong (louis vuitton) ada yang bisa saya bantu ? “.

Baik Zul maupun Purwasih gelagapan, namun keduanya berusaha sok asik. Zul yang sok tau berujar ” ini bang, aye mau beliin yayank aye tas, nyang bagus ye modelnye “. Merchant berbadan tegap itu memandang Purwasih dengan ragu, dan matanya menangkap tas LV abal-abal yang sedang ditenteng wanita berkulit gelap di hadapannya. Namun demi kesopanan pria itu mengajak Zul dan Purwasih menuju area ladies collection.

Purwasih berbisik ke telinga Zul yang caplang, ” yank koq tadi si mas-mas itu bilang kalimat yang aq gak ngerti deh, apa tadi ya ? Ada tong-nya gitu “. Zul sendiri bingungnya sama saja seperti Purwasih, ” lha auk dah, nyang aye tau ‘tong’ entu kalo di Betawi yaa panggilan buat anak laki. Engkong aye pan manggil aye ‘tong’, dari mane yak entu abang abang tau aye dipanggilnye ‘tong’ ? Ape die temen engkong aye kali ye ? “

Purwasih sibuk membayangkan dirinya Tamara Bleszynski, ia melangkah sok anggun, dan lagi-lagi dia berbisik ke kuping Zul, ” tadi mas-mas itu liatin aku lho ?! Apa dia pernah liat aku latihan modeling ya ? Ujar Purwasih ke-GR-an. Padahal merchant tadi memandangi tas LV abal-abal yang dikenakan Purwasih. Zul mendengus kesal ” jangan ngomong gitulah ayank, aye cembokur neh !! Entu laki menang putih ame gede badannye aje. Kalo soal tampang, aye lebih oke ” Zul berkata ke arah Purwasih yang tengah berjalan bagaikan di runway peragaan busana.

Merchant tadi menyodorkan sebuah tas yang terlihat sangat indah. Purwasih jelas menyukai tas itu, lha yang modelnya kacau saja dia bilang bagus. ” Auuu yank, kamu serius tho mau beliin aku tas iki, aku tukoke loro yo (aku belikan dua ya) pekik Purwasih lupa bersikap sok anggun. Zul merasa bangga berhasil membuat Purwasih lupa akan Glen.

” Enih berape duit bang ? Aye mau beli dua dah buat yayank aye nih ” Ujar Zul sok tau. Merchant itu sejatinya tak yakin bahwa tampang seperti Zul mau membeli tas semahal itu. ” Hmm yang ini 18.500.000 …. ” Jawab merchant dengan suara datar. Zul meneguk liur, melihat tagihan makanan Jepang tadi sudah membuatnya nyaris stroke, lha ini masa’ ada tas sampe segitu mahal ? Zul menarik napas dan bicara dengan cempreng ” ohhh 185.000 ya bang ? Aye beli dua dah nyang modelnye beda “

Merchant itu kini yakin, dirinya tengah berhadapan dengan orang sakit jiwa. ” Maaf yaa ?!! Tadi saya bilang 18.500.000 ! Bukan 185.000 !!! ” Dipandangnya wajah Zul yang jelek. Zul keringat dingin, tangannya mengusap rambut belah tengah andalannya yang dipoles minyak rambut secara maksimal. Purwasih angkat bicara, ” mas, aku iki beli aja ora tekan 70.000 lho ? Arep ngapusi yo ? Tak kandake pakdeku sing polisi kapok lho ?! (Mau ngebohongin ya ? Tak laporin pakdeku yang polisi kapok lho ?!) Dan segala keramahan sang merchant hilang sudah, dengan tegas ia menyuruh 2 sejoli itu hengkang. Zul dan Purwasih tanpa dikomando 2x langsung kabur, tentu dengan sejuta pertanyaan, kenapa belanja di toko seperti itu harganya jauh berbeda dibanding waktu mereka belanja di pasar.

 

 

3 Comments to "Tak Berdaya (2)"

  1. Dewi Aichi  11 December, 2011 at 22:29

    Ha ha..adegan atau dialog Purwasih dan Zul…bikin aku ngakak…oalahhhh susi wkwkwk…

  2. Dj.  11 December, 2011 at 18:19

    Hari Minggu sepi…. Kelihatan hanya Linda saja…
    Salam,

  3. Linda Cheang  11 December, 2011 at 11:53

    gengsi sok tahu, bikin malu sendiri, hihihi….dilanjutkan saja, deh…

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.