Blendingen

Fire – Yogyakarta

 

“Sambil menyelam minum air”, begitu bunyi sebuah peribahasa. Tapi apa akibatnya kalo kebanyakan minumnya ya bisa blendingen … selanjutnya kelelep …. wakakak ……

Dulu waktu kecil saya dan kakak diajak ibu melihat wayang kulit. Datang ke sana di awal, ternyata persiapannya lama juga, apalagi ntar wayang kulitnya semalam suntuk. Untunglah ibu membelikan kami rondhe, jadi bisa mengurangi dinginnya malam dan bosan nunggu. Entah sudah berapa ronde minum rondhe … hihihihi…. Tapi gara-gara minum rondhe sampe blendingen, ya udah wayangnya ditinggal tidur saja. Makanya nggak ada ceritanya ki dalang yang nyantol, apalnya cuman “Bumi gonjang ganjing langit kelap kelap….” Habis langite kelap kelap banjur ngopo udan opo gerimis ya embuh karepmu ….., paling kalo gerimis berarti petruk gareng sibuk ngukuti pemean …. wakakaka…

Pada saat masih kuliah kami pernah menjadi panitia menyelenggarakan try-out ujian masuk perguruan tinggi, yang pesertanya adalah para siswa SMA. Kerja sama dilakukan dengan sejumlah pihak, diantaranya dengan sebuah agen perusahaan soft-drink. Di situ mereka akan berjualan selama try-out. Sementara untuk panitia diberikan gratis dua krat minuman (kalo nggak salah 1 krat=24 botol). Nah, begitu acara selesai, minumannya yang buat panitia masih sisa banyak soalnya anggota panitia yang datang cuman dikit, terus Mas-nya yang dari agen soft-drink tersebut bilang, “Wah, ini mesti dihabiskan semua … Mas …” Ya udah, eman-eman, mumpung bisa minum gratisan, … pokoknya sampe blendingen, sampe glegeken berkali-kali …. apalagi yang diminum adalah minuman bersoda. Seandainya tahu sih, bakalan dah persiapan dari rumah bawa botol-botol kosong, atau bawa jerigen sekalian yakkk… wakakak ……emang mau antri minyak tanah …

Jadi ingat cerita teman, waktu SD kelasnya diajak kunjungan ke sebuah pabrik minuman ringan. Setelah diajak lihat-lihat suasana pabrik, di akhir kunjungan, mereka dapat bonus istimewa, yaitu boleh minum sepuasnya, gratis, tapi syaratnya hanya boleh diminum di situ, nggak bisa dibawa pulang. Kayaknya pulang-pulang begitu pasti anak-anak pada blendingan sama ayang-ayangen plus kompetisi cegukan …..

Rutinitas setiap lebaran salah satunya adalah berkeliling ke rumah-rumah kerabat, terutama mereka yang dituakan. Tentu saja bakal ada bermacam suguhan yang tersaji. Event ini bisa “memperluas” kapasitas usus kita dalam rentang yang pendek. Kalo soal mencicipi makanan, masih bisa lah pilih-pilih, pokoknya sekedar biar wangun saja misal ambil kacang atau marning sebiji saja, nggak usah diklethus tapi diemut saja biar lama hihi…. Tapi kalo soal minuman, kan ada etiket untuk menghabiskan minuman di gelas sebelum pulang. Kan, begitu “pemimpin rombongan” sudah memberikan “kata pengantar” untuk pamit, maka tuan rumah akan berucap, “Mari, dihabiskan dulu minumnya ….” Kalo satu putaran dapat tujuh rumah saja berarti sudah dapat tujuh gelas …

Ketika di bandara, antrian orang, sesuai peraturan bawaan botol minuman tidak boleh dibawa lanjut. Ada yang ditinggal begitu saja, padahal masih utuh bersegel. Tapi ada juga di depanku yang bawa botol minuman gede sekitar satu literan. Mungkin sayang kalo dibuang begitu saja, nggak mau rugi nih.. ya udah deh diminum saja semuanya sampe habis … weiihhh … opo nggak blendingan ngono kuwi ….. Kalo nggak glegeken ya ntar di pesawat bisa mondar-mandir ke toilet.

Dulu waktu kecil kalo main pake kartu remi, ada permainan dasar yang biasanya anak-anak udah pada ngerti, namanya “minuman”, ada juga yang nyebut “cangkulan”. Soalnya ini paling sederhana dah, daripada 4-1, atau truf, kan aturannya agak rumit, ntar ada yang belum paham betul aturannya malah bisa kisruh ngeyel-eyelan. Biasanya kalo pas liburan sekolah kumpul bareng menginap di tempat saudara maen ini. Pokoknya yang nggak punya kartunya yang sejenis ya minum terus sampe blendingen …. Tapi yang kebagian blendingen terus lama-lama mutung nggak mau maen lagi … terus bubar …

Tersebutlah sebuah nasihat (bhs Jawa), “Urip ono ing alam dunyo iku anamung sak dermo mampir ngombe” atau pendeknya “Urip kuwi mung mampir ngombe”, terjemahannya kurang lebih “hidup itu cuma mampir minum.” Okelah cuma mampir saja, tapi kalo mampirnya kelamaan dan minumnya kebanyakan ya bisa blendingen ……… apalagi kalo kepleset menjadi “urip ki mung kanggo ngombe-ngombe” wah bisa repot …. Jangan salah mampir, jangan salah ngombe …

Baiklah teman-teman,

Dapet duren besar
Tapi nggak manis
Makannya bayar
Minumnya gratis

 

About Fire

Profile picture'nya menunjukkan kemisteriusannya sekaligus keseimbangannya dalam kehidupan. Misterius karena sejak dulu kala, tak ada seorang pun yang pernah bertatap muka (bisa-bisa bengep) ataupun berkomunikasi. Dengan tingkat kreativitas dan kekoplakannya yang tidak baen-baen dan tiada tara menggebrak dunia via BALTYRA dengan artikel-artikelnya yang sangat khas, tak ada duanya dan tidak bakalan ada penirunya.

Arsip Artikel

37 Comments to "Blendingen"

  1. anoew  3 January, 2012 at 12:35

    Blendingen itu opo to? Kembung opo mblembung (membengkak)? Kalau blendingen-nya dua thok di atas kuy opo yo Fay?

  2. Lani  22 December, 2011 at 12:51

    MBAK NUK : gmn bs punya wudun sak biji duren/pongge????? aku ora mangan duren……ndak doyan duren…….tp katanya durian dan duren itu beda lo mbak Nuk kkkkkkkk………klu mau tau tanya aja ama kang geni……

  3. Lani  22 December, 2011 at 12:49

    33 DA wakakakak……bener banget kuwi…..ora mangan blasssss mati, nek mangan kakehan ya bs bikin matiiiiiiiiii………

  4. Linda Cheang  22 December, 2011 at 09:32

    kalo minum dari poci Tegal cuma satu poci, ya, nggak bakal blendingen

  5. Dewi Aichi  22 December, 2011 at 09:05

    Ini sama saja dengan kemlekeren to Kang….dadi podho wae, kemlekeren nggarai mati, kaliren juga bikin mati wkwkwk

  6. nu2k  22 December, 2011 at 02:34

    Mas Fire, klepon, cucur, coro bikang, ketan gurih, lolos…Waaahhhh, saya mau kalau dhikirimi… Apalagi kalau gula kleponnya bersih dan kalau digigit mak nyuuussss… Itu namanya baru berhasil kue kleponnya…
    Mas Fire, mbok kalau ngiming-imingi precies saya ada di Jakarta.. Jadi bisa pergi berburu kue pasar ke Melawai, di pagi buta….. Ha, ha, haaa… Selamat nglethus klepon dan cucur dan coro bikangnya yang masih anget ya dhi maemnya… Hmmmmmm, slaap lekker en doe doei, nu2k…

  7. Dj.  21 December, 2011 at 23:09

    Mas Fire….
    Nanti kalau kami ke Jogja, tolong bawain kendinya ya….
    Hahahahahahaha….!!!

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Current day month ye@r *

Image (JPEG, max 50KB, please)