Sawi Asin Masak Tahu dan Otak-otak Cumi

Mawar

 

Hallo teman-teman di Baltyra, apakabarnya?  Maaf ya sudah agak lama saya ngga mengirim artikel, alasannya selain sibuk saya lagi terserang penyakit malas.  Sudah beberapa kali ingin mulai menulis, tapi selalu ditunda terus dengan alasan nanti saja, akhirnya malah jadi keterusan.

Mumpung lagi pengen ngetik di computer, maka saya ingin berbagi resep masakan rumahan yang sederhana dan gampang didapat bahannya.  Kadang ide mau masak apa setiap harinya juga susah didapat, buntutnya buka kulkas dan freezer untuk lihat ada apa saja di sana yang bisa dijadikan masakan.

Kali ini saya ingin berbagi resep masakan berikut di bawah ini:

Bahan-bahannya:

 

1  bungkus/ikat sawi asin

1 tahu besar

15 otak-otak cumi

2 siung bawang putih, cincang halus

2 sendok makan kecap manis

1 sendok teh chili powder

Garam dan lada secukupnya

Minyak

Air

 

Caranya:

1). Cuci sawi asin dan potong sesuai selera

2). Goreng tahu dan potong sesuai selera

3). Goreng otak-otak cumi dengan sedikit minyak (sebentar saja, agak sedikit menguning), sisihkan

4). Tumis bawang putih dengan sesendok minyak sampai menguning lalu masukkan sawi asin, aduk sebentar, kemudian masukkan tahu dan otak-otak cumi.

5). Masukkan kecap manis, chili powder, garam dan lada lalu tambahkan air secukupnya sampai permukaan bahan makanan dan masak sampai air tinggal sedikit.  Cicipi apa rasanya sudah cukup enak dan sajikan.  Cocok dimakan dengan nasi hangat.

Terima kasih sudah meluangkan waktu mampir dan membaca artikelku ini, silahkan dicoba dan semoga suka.

Salam

 

70 Comments to "Sawi Asin Masak Tahu dan Otak-otak Cumi"

  1. Juwii  5 March, 2012 at 17:20

    owww… iyaa… sayur asin memang uenak… ‘thanks for the recipe…

  2. SU  5 March, 2012 at 12:30

    Bawa mangkok mo maksi disini ah

  3. Dewi Aichi  5 March, 2012 at 08:14

    Mawar…apa kabar…muncul sekali bawa yang lezat lezat hmmm….boleh juga resepnya….tapi mau nyoba dulu, percobaan he he..kalau enak nanti laporan deh..!

  4. Dj.  4 March, 2012 at 01:58

    Meitasari S Says:
    March 3rd, 2012 at 10:52

    Mawar, dulu aku punya murid les ibunya bikin sayur sawi asin. betul diinjak2, terus di rendam ama air kelapa…. tongnya kotor lagi. hedeeeeeeeehhhh… kalo masuk rumahnya mpe mual aku. sejak itulah aku suka jinjo liat sawi asin wkwkwkwk
    ———————————————————–

    Mei…..
    Mungkin itu swai yang Dj. makan, jadi sariawan…. hahahahahahahaha….!!!
    Dj. rasa tidak semua orang yang bikin sayur asin itu demikian ( jorok ).
    tapi didunia ini memang ada orang-orang yang jorok.
    Puji TUHAN…!!!
    Tidak semua orang jorok seperti orang tua murid Mei….
    Yang jellas, kalau Dj. makan sayur sawi asin, maka tidak llama terasa gatel di bibir dan bisa jadi tidak lama kemuadian, papsti dapat bonus sariawan…. hahahahahaha…!!!
    Padahal saat di Indonesia dulu tidak pernah dapat bonus.
    Malah Dj. sangat senang makan Baikut di warungnya A Hon di Pasir Kaliki di Bandung.
    Salam manis dari Mainz.

  5. Mawar09  3 March, 2012 at 21:17

    Meita: dasar ibu itu aja yang jorok, kok sawi di injak-injak sih, dan tongnya kotor. Kan ngga semua orang sejorok itu. Tante yg bikin sawi asin didekat rumah adikku ngga gitu tuh, sayurnya digilas dengan talenan kayu dan wadah utk taruh sawinya sangat bersih, karena sehabis sawi asin dijual pasti dia cuci dan dijemur sampai kering. Sawi asin yg aku beli disini penampilan sedikit beda dgn yg di Indonesia, bersih dan lebih seger sayurnya…….. produk Thailand. Salam!

  6. Mawar09  3 March, 2012 at 21:12

    Lani : aku rasa juga begitu, Aki Buto selalu menyebut namamu setiap saat karena perhatian saja ke sahabat gemblunknya. Dia itu pelempar umpan, abis itu langsung bilang “ora melu melu”.

    Aku siap tangkap pancinya, asal jangan lemparkan ke aku ya, entar kepalaku yang kecil ini bisa bencol segede kelapa!! japri akan aku baca segera. Enjoy your week end.

  7. Mawar09  3 March, 2012 at 21:09

    Pak Dj: iya….. kemungkinan rasa asam/ zat yg muncul di sawi asin mungkin tidak cocok untuk Pak Dj, jadinya menimbulkan sariawan. Selamat menikmati week end bersama keluarga. Salam!

  8. Meitasari S  3 March, 2012 at 10:52

    Mawar, dulu aku punya murid les ibunya bikin sayur sawi asin. betul diinjak2, terus di rendam ama air kelapa…. tongnya kotor lagi. hedeeeeeeeehhhh… kalo masuk rumahnya mpe mual aku. sejak itulah aku suka jinjo liat sawi asin wkwkwkwk

  9. Lani  3 March, 2012 at 07:36

    41 MAWAR : tau sendirilah……aki buto mmg suka melempar umpan, suka jahil…….tp aku tau, klu tdk ada cinta ndak bakalan dia begitu………hahahah………..klu dicuekin aku malah refoooooooot…….

    dia lagi seneng sama aku dan kang Anuuuuuu……jd ya begitulah…….hehehe kamu ditengah, jd klu panci blirik aku lempar kamu tangkap pie?????

    japri udah aku balas lo……happy weekend

  10. Dj.  2 March, 2012 at 23:53

    Mawar09 Says:
    March 2nd, 2012 at 22:27

    Pak Dj: terima kasih ya sudah mampir dan komentarnya. oh… abis makan sawi asin jadi sariawan?? mungkin sawi asin alot ya jadi harus dikunyah lebih lama sehingga dinding mulut kalau yg sensitive jadi terluka?! Kalau asinan buncis kan empuk jadi ngga masalah. Aku sok tahu ya!!! ha…ha…ha…
    —————————————————–

    Hahahahahahahahahahaha…..!!!
    “Mungkin”, cairan asamnya dari zat yang berbeda…
    Atau yang di sayur sawinya, asamnya terlalu keras, tapi ini hanya kemungkinan yang Dj. pikir…..
    Salam manis dari Mainz…

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.