[Serial Masa Terus Berganti] Buntut Lele

Dian Nugraheni

 

Kalau lagi mangkel begini, kalau lagi sangat sebel begini, aku jadi ingat banyak hal yang bikin kepalan tangan pengen meninju, atau, kakiku yang terbalut sepatu kets ini, pengen nendang sesuatu, pengen ngomel, atau apalah… Tapi terus terang, aku takut membuat orang lain sakit. Yaa, jangan sampai orang sakit hati, atau sakit fisik kalau aku sampai melakukan hal-hal tersebut. Aku juga nggak mau salah sasaran, ibarat kata, marahnya karena apa, sama siapa, ehh, pelampiasannya kepada orang yang enggak bersalah…

Seperti peristiwa beberapa tahun lalu ketika aku masih tinggal di Indonesia, setiap habis jemput anak-anak pulang sekolah, pasti aku tanyakan pada mereka, “mau makan apa nih..?” Alias, mau beli makan di mana, soalnya waktu itu anak-anakku adalah anak-anak “warung”, nggak pernah makan di rumah. Ini karena, masakan Mamahnya kalah enak dengan masakan banyak warung yang tercecer di sepanjang jalanan kota.

Salah satu warung favorit anak-anak, dan juga aku, adalah Warung Proliman, yang memang letaknya di perlimaan jalan di kotaku. Yang punya warung adalah sepasang suami istri keturunan China. Jenis masakannya, banyak bener, dari semur jengkol, berbagai oseng-oseng, sop sayuran, pecel, urap…., hmmm….. Begitu juga lauknya, dari pepes ikan, pepes ayam, ayam goreng, baceman, ikan, dan lain-lain. Nahh, yang paling aku dan anak-anak sukai adalah Lele gorengnya.

Aku dan anak-anak tidak pernah makan “ngiras” di warung itu, tapi beli, dan dibawa pulang aja, Biasanya aku akan beli dua macam sayur, tiga buah lele, dan seporsi sambel trasi. Itu kalau di rumah punya nasi, kalau lagi nggak masak nasi, ya sekalian aja ngrames nasi, sayur, dan Lelenya dibungkus terpisah, biar kalau dimakan sampai di rumah, Lelenya masih kemriuk.

Ketika yang punya warung, si Tante atau si Oom lagi mbungkus Lele, biasanya aku akan berdiri deket dengannya, sambil memperhatikan, apakah leleku “selamat” atau enggak. Maksudnya selamat, apakah buntut lelenya masih utuh, atau karena mbungkusnya sembarangan, maka buntut lelenya patah dan kadang enggak terbawa dalam bungkusnya.

Nahh, pada suatu siang yang sangat panas, seperti biasa, aku mengemudikan si tua Red Ngatini, Katana Merahku, menuju  Warung Proliman. Saking panasnya udara siang itu, ketika Lele dibungkus, aku tidak memperhatikan, karena sedang mengambil minuman dingin di kulkas yang ada di warung itu. Setelah bayar, kami pulang begitu saja. Sebelum makan, aku dan anak-anak akan ganti baju, cuci tangan dan kaki dulu, nahh, baru deh siap menenangkan perut yang sedari tadi sudah meronta-ronta pengen makan sama lele.

Tapi kali ini aku harus kecewa berat, ternyata, lele yang aku beli, tiga-tiganya sudah buntung, enggak ada buntutnya… Aaaarrrrgggghhhhhh…..!! Sebeeellll…kecewaaa….., tapi lapeeer jugaaaa….

Sampai anak-anakku bilang, “cuma buntutnya yang nggak ada, kan Mah, lelenya masih utuh kok….”

Hmm, memang sih, biasanya, aku juga “ngerampok” buntut lelenya anak-anak, “Kak, Dek, buntut lelenya buat Mamah, yaa..”  Begitu biasanya aku pesan sebelum makan, dan anak-anak sudah paham hal ini.

Besoknya, aku beli makan rames lele lagi di warung Proliman, tak lupa aku protes, dan si Tante bilang, “Ya nanti Tante yang bungkusken, yaa, biar buntute ndak lepas…”

Terus si Tante protes sama si Oom, “Kalau mbungkusken lele si Mbaknya ini jangan sampai buntutnya lepas, inget itu yaa..”  Memang kesehariannya, si Tante ini agak galak dan ketus, tapi terhadap pelanggan, dia hampir selalu melakukan yang terbaik. Sedangkan si Oom, memang lebih nampak “ngenges”, ngeyelan tapi nggak peduli pada pelanggan.

Si Oom menjawab dengan seenaknya, “wong cuma buntutnya nyang ilang kok ribut, lelenya kan masih ada to…”

Mendengar itu, aku diam saja, percuma berdebat soal buntut lele. Yaa, mungkin bagi orang lain, buntut lele cuma sebuah bagian kecil dari ikan lele, tapi bagi aku, lele goreng tanpa buntut, sangatlah mengecewakan.

Ramesan sudah selesai dibungkus, sudah selesai aku bayar, aku pamit, sementara si Tante dan si Oom malah rame sendiri soal buntut lele yang lepas. Huhh…Hmmm….

Akhirnya, untuk mengantisipasi keadaan, aku bilang sama anak-anak, “Kak, Dek, kalau makan siang, nggak usah makan lele deh, ayam goreng aja yaa, tuh ayam goreng Tantene deket kampus, kan enak…” Anak-anak mengangguk setuju.

Ayam Goreng Tantene adalah ayam goreng yang sangat terkenal di kotaku, yang punya, sepasang suami istri, yang katanya berasal dari Manado. Untuk menyebut wanita tengah baya dengan panggilan “Tante”, memang sangat jamak di kotaku, jadi jangan heran kalau mendengar ada banyak sebutan yang berbau “Tante” ini.

“Kalau mau makan lele, makan malam aja, di depan perumahan Purwakencana ada warung tenda lesehan, ada lelenya juga…, lelenya gurih, sambelnya enak..”

“Kok cuma makan malam…?” protes anak-anakku.

“Soalnya Lele yang di depan perumahan Purwakencana, bukanya mulai jam lima sore, sampai malam…, yaa, memang buat makan malam,” jawabku.

Yaa, begitulah, maka, untuk makan siang, aku dan anak-anak nggak lagi ke warung Proliman untuk makan rames lele. Dan untuk memuaskan keinginan makan lele, sebagai gantinya, hampir setiap malam aku dan anak-anak, nongkrong di sebuah warung tenda lesehan yang salah satu menu andalannya adalah nasi lele goreng dan sambel tomat. Sekali saja aku “ancam”  si Mas yang jual lele ini, “buat saya, lele harus utuh, harus masih ada buntutnya, kalau sudah nggak ada buntutnya, saya akan kembalikan…!” Dan si Mas bilang, “baik, Bu…”

Itu pun anak-anak masih khawatir kalau Mamahnya berubah roman muka akibat kehilangan buntut lele, biasanya anak-anak akan berdiri dekat meja si Mas Penjual, sambil mengamat-amati, apakah lele-lele untuk aku dan anak-anak masih utuh, masih ada buntutnya…, karena anak-anakku tau, aku bakalan makan buntut lele bagianku, dan mendapatkan tambahan dua buntut lele milik mereka…

Hmmm, jadi kangen buntut lele…

 

Dian Nugraheni,

Jumat, 24 Februari 2012, jam 7.16

(Lagi pengen teriak.., cemberut, dan seterusnya…huhh..)

 

Ilustrasi: http://brasseriebakery.com/

 

19 Comments to "[Serial Masa Terus Berganti] Buntut Lele"

  1. dian nugraheni  28 April, 2012 at 07:49

    Mbak esti kristiyaningsih, dari Purwokerto juga yaa..ha2..Iyaa, dulu saya tinggal di Pwt sebelum hijrah ke amrik…sehari2 yaa, kalau sarapan, GOR, kalau ga bubur ayam ya empal genthong, trus makan siang muter2 deh, utamanya Proliman, warung Jawa, Kemangi, Tantene..pokoke sak njaluke anak2 lah mbak…he2..
    Malemnya, menyusuri tenda2 pinggir jalan, pecel lele…ha2…

    wahh, iyaa, srundengnya enak…aku dulu juga suka beli srundengnya aja…marai pengen mbak…Makasih banyak yaa..

  2. dian nugraheni  28 April, 2012 at 07:46

    Mbak lani…ha2…, ini begini lho Mbak, waktu saya kerja kasir kan jatah waktu cuma 8 jam sehari, 5 hari seminggu, plus 5 jam di hari sabtu, nahh, saya kok merasa enerji saya masih sisa, trus saya minta dipindah ke dapur, ehh, dibolehin, nahh, malah kalau di dapur minimal kerja sepuluh jam sehari…yaa, setelah saya coba, kok masih bisa…ya sudah…nih jadinya yang dikejar OT nya..overtimenya…hixixixi…
    wahh, mbak Lani juga to…, ya sih, ntar2 kalau ga kuat ya saya akan pikir2 lagi..tapi smoga kita semua sehat2 saja yaa…amiiin…thanks ya mbak Lani…

  3. esti kristiyaningsih  27 April, 2012 at 13:29

    mba Dian, ni crita dari purwokerto yaaaa, aku suka serundeng proliman enak! klo tantene sampe skrg masih tayoh, tambah rame malahan!

  4. Lani  27 April, 2012 at 07:22

    DIAN : waaaaaah la iki………aku dpt saingan, kamu kerja rodi?????? dioyak setoran po????? kerja 6 hari X 11 jam = monthinggggggggggggg……..wakakakak

    aku malah hampir 70 jam/mgg tp bulan depan aku resign satu, awakku ora kuat arep ambrolllllllllll setelah kujalani setaon nutug

  5. dian nugraheni  27 April, 2012 at 07:16

    Mbak Kornelya…he2…sama Mbak, wong aku juga puengen bener je makan pecel lele beneran…he2..ehh, di sini, saya belum pernah nemu lele kecil, adanya catfish yang sudah dipotong2 di swalayan, rasanya enggak lele banget…he2…makasih ya mbak Kornelya…

  6. Kornelya  27 April, 2012 at 03:52

    Jian, mba Dian pake acara pamer pecel lele, aku mau lelenya 3, nasi putih satu. kriuk-kriuk, nyam-nyam.

  7. dian nugraheni  25 April, 2012 at 08:28

    halooo…teman2 baltyra…wahh, maaf nih, baru balik mburuh…, kalau kmaren dulu cuma kerja 8 jam sehari 6 hari seminggu, skarang nambah jadi 11 jam sehari, 6 hari seminggu….jadinya kalau balas2 komen, biasanya nunggu malam minggu…ha2….

    Dewi Aichi, MU Ammar, JC, Mbak Lani, mbak Nu2k, mbak Linda Cheang, Mbak Evi Irons, Mbak Hennie, Peony….kayaknya lebih banyak yang suka lele daripada yang belum suka yaa…

    Iyaa, saya dan anak2 suka sekali makan lele, dan khusus buat saya harus masih ada buntutnya…boleh deh dituker setengah lele bagianku dengan dua buntutnya aja…ha2..

    yang nggak suka lele…wahh, cobain deh…cobaaaa…aja, cuil dikit, pasti ntar mau deh, apalagi kalau sambelnya cocok…wes gak nek duanya…

    Makasih banyak yaa..temen2 smuaa…mari kita makan lele yang masih ada buntutnya…he2…pokoknya harus ada buntutnya…(maksaaaa…..)

  8. nu2k  25 April, 2012 at 02:29

    Mana toch yang punya lapak kok belum juga muncul.. Ini lho mbak sudah banyak yang mendatangi lapak anda.. Gr en dag, dag, nu2k

  9. Lani  24 April, 2012 at 14:07

    MBAK NUK : ndak cm buntut ikan lele yg klu digoreng garing…….kriuk2……….buntut ikan gurame jg begitu, aku plg suka klu makan angsiohi………buntute aku makan duluan sebelum mlempem……..krn yaitu kriuk2………enakkkkk

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *