[Serial Masa Terus Berganti] Buntut Lele

Dian Nugraheni

 

Kalau lagi mangkel begini, kalau lagi sangat sebel begini, aku jadi ingat banyak hal yang bikin kepalan tangan pengen meninju, atau, kakiku yang terbalut sepatu kets ini, pengen nendang sesuatu, pengen ngomel, atau apalah… Tapi terus terang, aku takut membuat orang lain sakit. Yaa, jangan sampai orang sakit hati, atau sakit fisik kalau aku sampai melakukan hal-hal tersebut. Aku juga nggak mau salah sasaran, ibarat kata, marahnya karena apa, sama siapa, ehh, pelampiasannya kepada orang yang enggak bersalah…

Seperti peristiwa beberapa tahun lalu ketika aku masih tinggal di Indonesia, setiap habis jemput anak-anak pulang sekolah, pasti aku tanyakan pada mereka, “mau makan apa nih..?” Alias, mau beli makan di mana, soalnya waktu itu anak-anakku adalah anak-anak “warung”, nggak pernah makan di rumah. Ini karena, masakan Mamahnya kalah enak dengan masakan banyak warung yang tercecer di sepanjang jalanan kota.

Salah satu warung favorit anak-anak, dan juga aku, adalah Warung Proliman, yang memang letaknya di perlimaan jalan di kotaku. Yang punya warung adalah sepasang suami istri keturunan China. Jenis masakannya, banyak bener, dari semur jengkol, berbagai oseng-oseng, sop sayuran, pecel, urap…., hmmm….. Begitu juga lauknya, dari pepes ikan, pepes ayam, ayam goreng, baceman, ikan, dan lain-lain. Nahh, yang paling aku dan anak-anak sukai adalah Lele gorengnya.

Aku dan anak-anak tidak pernah makan “ngiras” di warung itu, tapi beli, dan dibawa pulang aja, Biasanya aku akan beli dua macam sayur, tiga buah lele, dan seporsi sambel trasi. Itu kalau di rumah punya nasi, kalau lagi nggak masak nasi, ya sekalian aja ngrames nasi, sayur, dan Lelenya dibungkus terpisah, biar kalau dimakan sampai di rumah, Lelenya masih kemriuk.

Ketika yang punya warung, si Tante atau si Oom lagi mbungkus Lele, biasanya aku akan berdiri deket dengannya, sambil memperhatikan, apakah leleku “selamat” atau enggak. Maksudnya selamat, apakah buntut lelenya masih utuh, atau karena mbungkusnya sembarangan, maka buntut lelenya patah dan kadang enggak terbawa dalam bungkusnya.

Nahh, pada suatu siang yang sangat panas, seperti biasa, aku mengemudikan si tua Red Ngatini, Katana Merahku, menuju  Warung Proliman. Saking panasnya udara siang itu, ketika Lele dibungkus, aku tidak memperhatikan, karena sedang mengambil minuman dingin di kulkas yang ada di warung itu. Setelah bayar, kami pulang begitu saja. Sebelum makan, aku dan anak-anak akan ganti baju, cuci tangan dan kaki dulu, nahh, baru deh siap menenangkan perut yang sedari tadi sudah meronta-ronta pengen makan sama lele.

Tapi kali ini aku harus kecewa berat, ternyata, lele yang aku beli, tiga-tiganya sudah buntung, enggak ada buntutnya… Aaaarrrrgggghhhhhh…..!! Sebeeellll…kecewaaa….., tapi lapeeer jugaaaa….

Sampai anak-anakku bilang, “cuma buntutnya yang nggak ada, kan Mah, lelenya masih utuh kok….”

Hmm, memang sih, biasanya, aku juga “ngerampok” buntut lelenya anak-anak, “Kak, Dek, buntut lelenya buat Mamah, yaa..”  Begitu biasanya aku pesan sebelum makan, dan anak-anak sudah paham hal ini.

Besoknya, aku beli makan rames lele lagi di warung Proliman, tak lupa aku protes, dan si Tante bilang, “Ya nanti Tante yang bungkusken, yaa, biar buntute ndak lepas…”

Terus si Tante protes sama si Oom, “Kalau mbungkusken lele si Mbaknya ini jangan sampai buntutnya lepas, inget itu yaa..”  Memang kesehariannya, si Tante ini agak galak dan ketus, tapi terhadap pelanggan, dia hampir selalu melakukan yang terbaik. Sedangkan si Oom, memang lebih nampak “ngenges”, ngeyelan tapi nggak peduli pada pelanggan.

Si Oom menjawab dengan seenaknya, “wong cuma buntutnya nyang ilang kok ribut, lelenya kan masih ada to…”

Mendengar itu, aku diam saja, percuma berdebat soal buntut lele. Yaa, mungkin bagi orang lain, buntut lele cuma sebuah bagian kecil dari ikan lele, tapi bagi aku, lele goreng tanpa buntut, sangatlah mengecewakan.

Ramesan sudah selesai dibungkus, sudah selesai aku bayar, aku pamit, sementara si Tante dan si Oom malah rame sendiri soal buntut lele yang lepas. Huhh…Hmmm….

Akhirnya, untuk mengantisipasi keadaan, aku bilang sama anak-anak, “Kak, Dek, kalau makan siang, nggak usah makan lele deh, ayam goreng aja yaa, tuh ayam goreng Tantene deket kampus, kan enak…” Anak-anak mengangguk setuju.

Ayam Goreng Tantene adalah ayam goreng yang sangat terkenal di kotaku, yang punya, sepasang suami istri, yang katanya berasal dari Manado. Untuk menyebut wanita tengah baya dengan panggilan “Tante”, memang sangat jamak di kotaku, jadi jangan heran kalau mendengar ada banyak sebutan yang berbau “Tante” ini.

“Kalau mau makan lele, makan malam aja, di depan perumahan Purwakencana ada warung tenda lesehan, ada lelenya juga…, lelenya gurih, sambelnya enak..”

“Kok cuma makan malam…?” protes anak-anakku.

“Soalnya Lele yang di depan perumahan Purwakencana, bukanya mulai jam lima sore, sampai malam…, yaa, memang buat makan malam,” jawabku.

Yaa, begitulah, maka, untuk makan siang, aku dan anak-anak nggak lagi ke warung Proliman untuk makan rames lele. Dan untuk memuaskan keinginan makan lele, sebagai gantinya, hampir setiap malam aku dan anak-anak, nongkrong di sebuah warung tenda lesehan yang salah satu menu andalannya adalah nasi lele goreng dan sambel tomat. Sekali saja aku “ancam”  si Mas yang jual lele ini, “buat saya, lele harus utuh, harus masih ada buntutnya, kalau sudah nggak ada buntutnya, saya akan kembalikan…!” Dan si Mas bilang, “baik, Bu…”

Itu pun anak-anak masih khawatir kalau Mamahnya berubah roman muka akibat kehilangan buntut lele, biasanya anak-anak akan berdiri dekat meja si Mas Penjual, sambil mengamat-amati, apakah lele-lele untuk aku dan anak-anak masih utuh, masih ada buntutnya…, karena anak-anakku tau, aku bakalan makan buntut lele bagianku, dan mendapatkan tambahan dua buntut lele milik mereka…

Hmmm, jadi kangen buntut lele…

 

Dian Nugraheni,

Jumat, 24 Februari 2012, jam 7.16

(Lagi pengen teriak.., cemberut, dan seterusnya…huhh..)

 

Ilustrasi: http://brasseriebakery.com/

 

19 Comments to "[Serial Masa Terus Berganti] Buntut Lele"

  1. Peony  24 April, 2012 at 14:02

    Dian….aku juga suka lele yang utuh dengan buntutnya karena kriuk nya mantappp dan gurih

    salam pecel lele

  2. HennieTriana Oberst  23 April, 2012 at 12:24

    Dian, aku juga suka buntutnya lele kalau digoreng sampai garing.
    Tulisanmu selalu menarik untuk dibaca.

  3. Evi Irons  23 April, 2012 at 11:28

    Mau dong lele! Udah saya pandangin lekat-lekat

  4. Linda Cheang  23 April, 2012 at 10:30

    hahaha, buntut lele yang sepele bisa jadi urusan besar buat Dian, weleh, weleh…. asyik juga…

  5. nu2k  23 April, 2012 at 03:36

    Mbak Dian, ikan lele saya belum pernah makan. Waaahhh, tapi kalau digorengnya sampai kering, terutama buntutnya, saya mau juga ngicipi… Kriuk, kriuk, kriuk… Selamat menikmati ikan lele.. walaupun hanya dalam mimpi… Gr en doe, nu2k

  6. Lani  23 April, 2012 at 02:34

    gambar leyehnya kok msh kemplink……..pasti ini cm pajangan ktk mo diambil foto sama lelenya yg komplitttttttt dgn buntute hehehe……………..

  7. Lani  23 April, 2012 at 02:33

    MU AMMAR : aku bs tebak, knp kamu ndak suka, ndak/belum bs makan lele……krn diblumbang lele, jd ada ruang pembuangan……jd mak-plunnnnnng…….mak-lebbbbbbb……………wakakakak…….makana aku maklum dikau ndak kolu mangan lele baik berbuntut……..ato sdh prothol buntute………..hahahaha………

  8. J C  22 April, 2012 at 13:21

    Dian Nugraheni memang gayeng, buntut lele saja bisa jadi cerita memikat begini. Asik bacanya…

  9. Mu Ammar  22 April, 2012 at 10:29

    wah sp sekarang masih blm ketelen tuh klo makan lele. Gara2nya ya pernah liat kolam ternak lele. Tambah lagi skrg lebih sering liat kolam ikannya, wong lewat aja udah pengen muntah. Maaf mb dian, numpang oot.

  10. Dewi Aichi  22 April, 2012 at 10:16

    Dian….buntut lele apa buntut lele…?

    Aku suka gaya tulisanmu nih Dian ha ha….barusan juga baca note mu…!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.