Suatu Pagi di Kantor PNS Kita

Cinde Laras

 

Well, jam baru menunjukkan pukul 4.30 pagi ketika ane mandi dan siap-siap subuhan. Undangan rapat  hari ini yang mengundang ane sebagai warga masyarakat ke dalam sebuah rapat dengan Dewan Itu-itu, bekerjasama dengan sebuah kantor pemda di kawasan Itu-itu, mengharuskan kami datang tepat waktu. Sebagai warga negara yang baik, tentu saja ane bakal datang tepat waktu. Malu dong sama pegawai negeri yang sudah datang pagi-pagi ke kantor ini. Jam 9 pagi, man, bukan jam 7 pagi! Terlalu lebay kalau dibilang waktunya kepagian hingga bikin datangnya jadi harus kesiangan. Dengan lamanya perjalanan dari rumah yang ada di bilangan Jakarta agak sonoan dikit, tentu saja harus menempuh waktu lumayan panjang untuk sampai ke Kantor Pemda Itu-itu. Kira-kira perlu waktu 1,5 jam kalau pakai taxi (bila beruntung), 1 jam kalau pakai mobil pribadi, atau cukup 30 menit saja kalau pakai sepeda motor yang bisa lincah menelusup di antara mobil-mobil yang berbaris di jalanan macet sepanjang rute sampai ke kantor (ini nih yang bikin kita-kita suka rindu kampung halaman, kalau di kampung kagak ada macet yang parahnya kayak di ibukota).

Ketika kendaraan sudah terparkir dengan joroknya di basement (gara-gara kena cipratan lumpur sehabis hujan), rasanya hati jadi plong. Waktu yang ditentukan dalam undangan masih 10 menit lagi, jadi pasti gak telat lah. Dengan bergegas kaki melangkah menuju ke lantai yang dituju – lantai 14. Hati tambah lega ketika kurang dari 5 menit kemudian, lift yang ane tumpangi sudah sampai di lantai itu. Suasana masih sepii..pi..pi..pi…. Belum ada yang bener-bener kerja. Hanya ada beberapa orang berpakaian seragam PNS dengan sendal jepit mondar-mandir kesana-kemari.

Ada juga perempuan-perempuan tak berseragam mondar-mandir bawa baki makanan dengan sejumlah piring berisi snack dan beberapa gelas plastik berisi minuman keluar-masuk ke ruangan-ruangan yang ada di areal itu. Pedagang sarapan, rupanya. Dari suasana yang tampak, sudah bisa ditebak, pasti ruangan yang mau ane tuju masih sepi manusia. Dan ternyata…? Jeng…jeng…! Bener sepiii…., hanya ada seorang OB yang sedang asyik melantai dengan tongkat wasiatnya (maksudnya ngepel, coy). Dengan heran si OB memandang ane yang penuh mantap masuk ke dalam ruangan.

“Selamat pagi…. Pak Itu-itu ada, Mas ?”, sapa ane basa-basi.

“Ya belum datang, Bu. Emang mau ada apaan ?”, tanya si OB.

“Katanya sih ada rapat jam 9 pagi ini dengan Dewan Itu-itu sama Pak Itu-itu…”, jelas ane sopan. Ini kan kantor pemerintah, ya harus sopan lah. Biarpun hanya berbicara dengan OB.

“Ooo…. Bukannya rapatnya jam 2 siang nanti ?”, tanya OB. JEGERRR….! Jam 2 siang ? Jauh amat ???? Ane langsung lihat pesan di handphone.

“Ini SMSnya…. Rapat akan diadakan jam 9 pagi di lantai 14 ruangan Dewan Itu-itu…”, kata ane sambil nunjukin.

“Ooo…. Kirain cuman ada rapat sama orang-orang yang jam 2 itu, hehe…. Jadi ada ya, Bu ? Tapi Pak Itu-itunya belon datang. Nunggu aja di sini…”, kata si OB. Ya deh, dari pada gak jadi rapat, mendingan nunggu. Lagian kursi dan meja yang tersedia lebih nyaman dan bagus daripada kursi dan meja ruang tamu ane, hehe.

Jam 9.15, masih saja Pak Itu-itu belum datang. Lalu tiba-tiba sebuah bunyi dari Hp menyertai datangnya sebuah pesan. Tangan langsung membuka pesannya, dan lagi-lagi harus nyesel karena ini bukan kali pertama janji rapat molor sampai entah berapa lama.

Rapat Dewan Itu-itu yang seyogyanya diselenggarakan hari ini jam 9 pagi, diundur sampai jam 10 pagi di tempat yang sama. Wass.

OK, 45 menit molor. Mending nunggu juga kali dari pada pulang, entar gak dapet apa-apa. Dengan bantuan radio phonecell dan earphone akhirnya waktu lumayan terlewati dengan tidak begitu membosankan. Dan ruangan mulai tampak ‘terisi’ dengan PNS yang mondar-mandir, datang dan pergi. Seorang PNS pria masuk dan duduk di meja diskusi yang dilengkapi dengan televisi. Lalu dengan santai beliau mengeluarkan sebatang rokok dan menyulutnya di ruangan ber-AC dan bertuliskan DILARANG MEROKOK ini. Asyik nian…, rancak bana…

PNS bersantai dengan merokok dan nonton TV di kantor Itu-itu

Sebuah foto sengaja dijepret tanpa sepengetahuan beliau (jadi ngerasa jahat deh, sori ya, Pak ?), sayang rokoknya gak keliatan. Ketutupan sama badannya yang besar. Terhitung sampai lebih dari 40 menit beliau di sana. Sungguh waktu kerja yang asyik, 40 menit lebih hanya untuk merokok dan menonton televisi. Ya deh, kali beliau sedang cari wangsit, atau lagi buntu kehabisan ide karena disuruh bikin proposal sama Pak Bos tentang ‘bagaimana menghabiskan waktu bekerja anda dengan cara yang menyenangkan’ .  Btw, Pak…. Kalau cara yang beginian dianggap udah kerja sih kagak ada yang nolak. Ane juga mau (hihihihi…..) Tapi, apa iya bosnya kagak pada nyari ? Atau jangan-jangan bos si bapak itu juga lagi kemana tauk (waduh, cilaka deh kalo gitu).

OK, jam 10 terlampaui sudah. Masih juga belum ada tanda-tanda kedatangan dari Pak Itu-itu. Biarin lah, pokoknya kalo entar jam 10.15 belum datang juga, ane mau cabut ajah. Jam 10.13, ane sudah siap-siap mau balik. Tau-tau…eh….ada SMS masuk.

Maaf terlambat, 10 menit lagi saya sampai di tempat. Sedang macet di perempatan sebelum kantor.

Macet ? Bukannya sudah hapal ya sama kelakuannya macet di perempatan ? Kenapa berangkatnya siangan ???? Duile, Pak Itu-itu emang suka banget bikin ane nunggu kayak congok di ruangan bau asap rokok begini. Undangan jam 9, molor sampai jam 10.23. Lha mending tadi ane sempetin jalan-jalan aja ke pasar dekat kantor ini. Maunya cuci mata doang sih, belanja mah kagak.

Akhirnya jam 10.21 beliau pun datang. Jeng…jeng…. Dengan senyum tersungging sebagaimana biasanya, beliau menyapa….

“Assalamu’alaikum…”, kata beliau.

“Wa alaikum salam warrahmatullah…”, jawab ane. Dengan orang tua, cing ! Kudu sopan tauk…. Kami lalu berjabat tangan.

“Sudah lama, Bu ?”, tanya beliau.

“Dari jam 9 kurang 5, Pak “, jawab ane tanpa maksud menyindir kalau dia udah bikin ane nunggu lama.

Beliau cuma ngangguk-angguk. Beliau lalu menuju mejanya, meletakkan tas jinjing dan mengambil kursi untuk duduk. Lalu…nha…ini-ni…., menyulut sebatang rokok kretek merek ternama dan menghirupnya dengan penuh kenikmatan. Lagi-lagi merokok di kawasan bebas rokok. Hmm…, jangan-jangan tanda  Kawasan Bebas Rokok itu untuk bapak-bapak ini diterjemahkan dengan Kawasan yang Bebas untuk meRokok, bukan Kawasan yang Bebas dari asap Rokok. Iya kali, ya?

“Ada rapat ya, Pak ?”, tanya seorang bawahan Pak Itu-itu yang duduk di sebelah meja si Bapak, dia seorang pegawai wanita yang baru saja datang, umurnya kira-kira 40 tahunan. Enak to,  masuk kerjanya jam 10.30, cing !

“Ahh…, biasalah…. Cuma buat basa-basi…”, celetuk Pak Itu-itu dengan suara yang sangat jelas terdengar dari tempat duduk ane yang ada di luar ruangan si Bapak.

Asyik dah, ane ada di sana ternyata cuma buat urusan basa-basi. Basi banget…. Langsung kepala ane manggut-manggut sendiri. Lalu Pak Itu-itu mendekat duduk di bangku diskusi.

“Pak Ini-ini hari ini tidak bisa hadir, jadi saya mewakili beliau memimpin rapat nanti…”, kata beliau mengabarkan. O iya, Pak Ini-ini adalah wakil beliau, tapi kenapa beliau bilang mewakili wakilnya ya ? Beliau ‘kan ketua ?! Bingung – mode.on

“Ooo…, gitu ya ? Nanti siapa aja yang datang ya, Pak ?”, tanya ane.

“Semua sudah saya undang. Pak Anu dari wilayah Anu, Pak Fulan dari wilayah Fulan, Bu Jane dari wilayah sono, dan Pak Joe dari wilayah sini…. Semua diundang…”, kata beliau. Yup, memang yang aktif selama ini cuma beberapa orang saja. Jadi pasti yang diundang ya cuma beberapa. Tapi berapa yang bakal datang ? Au’ ah, pokoknya ane kagak mau nunggu lagi, mending ane bisa cepet ajah.

“Rapat tentang apa ya, Pak ?”, tanya ane.

“Ini…, akan ada bantuan untuk kita-kita di masing-masing wilayah, proposalnya seperti yang lalu itu. Kan kemarin proposal Ibu belum disetujui, coba sekarang bikin proposal lagi supaya bisa diperjuangkan ke sana. Ini untuk anggaran tahun 2012. Kalau yang kemarin ‘kan untuk anggaran 2011. Saya sudah melihat JUKNISnya, ini saya bagi satu, saya pikir pada dasarnya sama-sama saja dengan yang sebelumnya. Jadi nanti kalau Ibu mau mengajukan, tolong proposal yang lalu itu diganti tanggalnya saja. Kalau format kegiatannya sih boleh sama…”, jelas beliau.

Ooo…, soal bantuan dana seperti yang dulu. Ane mengambil buku juknis yang beliau sodorkan. Jadi terbayang betapa hebohnya usaha untuk menyusun proposal yang lalu. Udah keterangan yang diberikan hanya sedikit-sedikit, ane kudu mondar-mandir sampai badan pegel, ditambah ongkos transport kagak diganti pulak. Sudah pake capek, taunya kagak jadi dikasih bantuan dana. Yang dapet malah orang lain yang proposalnya asal copy-paste punya ane. Busyet dah. Jadi males dengernya. Ogah amat. Beberapa teman yang juga diundang akhirnya juga datang. Tapi ane kayaknya udah ngambil kesimpulan : gak bakalan mau ikutan nyetor proposal lagi. Hemat energi.

Beberapa teman dari wilayah-wilayah lain yang juga diundang lalu datang bergabung, semua pria, plus bapak-bapak yang tadi pagi ngerokok di depan saya di ruangan ini. So pasti ane jadi yang paling cantik dong (biarpun ukuran ane termasuk golongan king size, hehehe). Tapi para pria yang datang itu juga ikutan pesta rokok bersama Pak Itu-itu dan rekannya yang sudah merokok lebih dulu di sana. Mereka menghisap mili demi mili batang rokok dengan nikmat sambil ngobrol tentang topik bantuan dana, matanya sampai pada merem-melek saking nikmatnya. Ruangan jadi penuh asap. Napas ane jadi sesek, lubang hidung ane yang sudah sempit dari sononya jadi terasa tambah ciut. PLEASE, HELP ME…. I CAN’T BREATHE HERE. LET ME OUT OF THIS ROOM A.S.A.P – asap emang bikin pusing. Dan demi menjaga keutuhan harga diri agar rambut dan baju ane tidak terlalu berbau asap rokok, akhirnya ane pamit – tepatnya udah kagak tahan, man.

“Pak Itu-itu, maaf, bisa kami mohon pamit sekarang  ? Soalnya masih ada yang harus saya kerjakan jam 12 nanti, akan ada pertemuan di tempat lain…. Lagi pula, saya sudah ada di sini sejak jam 9 tadi, Pak…”, kata ane sambil meringis, entah kenapa. Sebenarnya sih cari-cari alasan aja.

“Terus proposalnya bagaimana, Bu ? Kita bisa ketemu lagi dua hari dari sekarang di ruangan yang sama, jam yang sama kayak ini. Jangan lupa mengubah tanggal kegiatannya sebelum diajukan. Nanti kita koreksi sama-sama…”, kata beliau.

“Eee…, coba nanti saya diskusikan dulu dengan teman-teman. Kami akan menghubungi Bapak secepatnya…”, jawab ane.

“OK…”, ucapnya. Ane berjabat tangan dengan beliau untuk berpamitan, juga dengan teman-teman yang lain. Habis itu, ane langsung cepet-cepet kabur, sebelum parfum ane dikaburin sama asap rokok.

Sudah beres, sekarang ane mau pulang. Di parkiran basement, ane merasa agak nyesel, kenapa juga kabar hanya kayak gini pake acara ngundang ke kantor itu-itu yang jaraknya ampun jauhnya dari rumah ane (karena macet, jadi kerasa jauh). Kenapa nggak pake e-mail aja sih ? Emang gak bisa diterangin pake e-mail ? Hari gini, di mana-mana itu yang kerasa bikin capek cuma waktu tempuh buat pergi kemana-mana. Sudah ada alat telekomunikasi yang namanya e-mail, pakai dong….

E-mail itu murah, bisa diakses pakai apa aja, bisa dibuka dimana aja, luwes, praktis, dan ada hadiahnya pulak…(eh…gak ada ya ? Ada gak sih ? E-mail ane sering tuh dapat kabar hadiah undian ini-itu, jumlahnya jutaan dolar ! Mending beneran – ngarep). Jadi terngiang juga pesan Pak Ini-ini, wakil Pak Itu-itu yang tadi tak bisa hadir ke rapat. Beliau sempat bilang di kesempatan yang lalu. Kalau nanti bantuan dananya turun, ane harus ridho untuk memberikan sekedar pelicin buat oknum departemen yang mengurus soal bantuan dana yang diminta.

“Kita harus memberikan sesuatu ke sana ya, Bu. Ya, supaya kita diperhatikan aja…. Ibu harus mau, harus ikhlas, ya ?”, kata Pak Ini-ini yang selalu bicara dengan wajah serius, yang kala itu ane ‘iya’-in biar beliaunya senang (padahal mah ane kagak senang. Lah untung bantuan dananya kagak jadi dapet, jadi kagak perlu kasih uang sabun. Ane takut kalau main sabun kelamaan, entar tangan ane kisut, hihihihi).

Besoknya, saat ngumpul sama temen-temen, ane cuma bisa kabarin….

“Akan ada bantuan dana lagi untuk anggaran 2012 ini, kita kalau mau dapat dana harus bikin proposal kayak kemarin. Tapi kayaknya…, mending kegiatan kita swadaya aja yah ? Capek doang nih…”, kata ane. Untung gayung bersambut.

“Iya lah, Bu. Gak usah aja. Udah capek-capek, entar kalau gak dapet kita cuma jadi gini nih…”, kata seorang teman dengan mulut dimanyunin.

OK deh. Rapat selesai.

 

17 Comments to "Suatu Pagi di Kantor PNS Kita"

  1. cindelaras  29 April, 2012 at 19:12

    @nia : Yang di daerah juga sepertinya ada yang gitu, untuk urusan jemput anak sekolah saja pegawainya ada yang sampai kabur tidak mengurus e-KTP.

    @Indriati : Salam hanget selalu. Ibunda Indri pasti guru idola seperti almarhum guru saya dulu, aduh….jadi ingat Pak Said Kahfi, alm. Pengen mewek…., hiks.

    @[email protected] : Iya tuh, yang Jakarta payah banget. Digimanain baiknya nih ?

    @nu2k : Betul, macetnya makin parah. Dulu macetnya tidak begini saja kerjanya sudah lelet, apalagi sekarang….

  2. cindelaras  29 April, 2012 at 19:08

    @Probo : Mbakyu…, hiks…. Yang aku temui itu semua orang Disdik je…… Tapi di Disdik wilayah lain mungkin tidak demikian. Moga-moga saja.

    @Chadra Sasadara : Hmm…… (manggut-manggut….)

    @Handoko Widagdo : Inggih, Pak. Memang ndak semua. Hanya kebetulan saja saya bertemu dengan yang jenisnya kayak gitu.

    @Hennie Triana : Berarti aku bukan satu-satunya yang pernah bertemu jenis PNS yang begitu ya ?

    @Silvia : Ho-oh

  3. cindelaras  29 April, 2012 at 19:04

    @JC : Lho ? Ternyata hanya 4 hari kerja to ? Pantesan problem dimana-mana nggak pernah ada kelarnya. Njur piye iki ????

    @Linda Cheang : Iya, aku juga punya kerabat yang dari alm. Eyang (paman ibuku) sampai ke cucunya semua PNS. Tapi bersyukur deh, mereka PNS teladan. Mungkin karena pendidikan dan contoh yang diberikan oleh alm. Eyang sangat baik, disiplin, dan (ini ni….) tidak mengenal KKN. Memang tidak semua PNS punya tabiat kerja seperti yang aku tulis itu. Kebetulan saja yang ada ditulisan memang pengalaman pribadi.

  4. nu2k  25 April, 2012 at 02:45

    Waaaduuuhh, bisa membayangkan semuanya.. Itulah sukarnya di Jakarta, berangkat pagipun sering sial karena kemacetan tidak bisa diperkirakan dan diramalkan lebih dahulu.. Jadi waktu di Jakarta yang lalu, sering uring-uringan karena mengejar janji agar tepat waktu….Menurut saya, situasi di jalanan di Jakarta hanya agak kosong antara jam 10.00 sampai jam 11.30 dan antara jam 14.30 sampai jam 15.30… Sisanya, silahkan melihat sendiri… Entah bagaimana menurut pengalaman anda-anda semua…

    Welterusten en doe doei, nu2k

  5. [email protected]  24 April, 2012 at 10:15

    Hoooo… nasib pejabat pemerintah kaya gini….

  6. Indriati See  23 April, 2012 at 21:55

    @Mbak Cinde

    Pantaslah jika negara kita JALAN DI TEMPAT jika dilihat mutu kerja para PNS seperti yang Mbak ulaskan diatas … tetapi saya harap tidak demikian dengan para PNS yang bekerja di bidang Pendidikan seperti GURU.
    Sewaktu bunda saya (81 thn) masih aktif menjadi guru, fasilitas bagi beliau sangat minim sekali padahal bunda saya tamatan Sekolah Guru Belanda, dedikasi bunda sangat tinggi bahkan bunda saya disamping mengajar di Sekolah Negeri, juga menjadi guru sukarela untuk salah satu Sekolah Madrasah demi cintanya pada pendidikan putra/i bangsa … Saya hanya berharap semoga Pemerintah lebih memberi dana dalam bidang Pendidikan mengingat kondisi Pendidikan di Tanah Air makin hari makin memburuk … Semoga !1

    Terima kasih tuk sharingnya Mbak Cinde … salam hangat

  7. nia  23 April, 2012 at 12:44

    klo di kampung sy gak spt yg ditulis mb Cinde… disiplin soal waktu tp ttp kerjanya kebanyakan ngobrol hehe… tp klo ngurus surat2 cepet entah klo rapat2 gitu ya… di Jakarta mestinya lbh mudah pangawasannya tp kok parah gitu… ato yg ngawasi yg ngajari??

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.