Lupa Bahasa Jawa

Nia

 

Maaf, mungkin tulisan saya ini kurang bisa dipahami oleh teman-teman Baltyra yang tidak mengerti bahasa Jawa khususnya dialek Jawa Tengah. Saya berusaha untuk menjelaskan arti kata dan kalimat yang saya tulis dalam bahasa Jawa tapi harap maklum kalau penjelasan saya tetap kurang jelas ya :) saya harap JC, Pak Handoko dan teman-teman lain untuk membantu menjelaskan dan mengoreksi kalau ada yang salah :)

Kali ini saya mau cerita tentang ke-gemes-an saya sama teman-teman yang sok nggaya ngomong dengan logat Jakarta. Sekarang kenalnya LU – GUE, tidak terdengar lagi AKU – KOWE (kamu) apalagi NYONG (aku) – DE’E (kamu). Sejak kenal dengan Facebook saya bisa ‘ketemu’ lagi dengan teman-teman sekolah di Wonosobo. Biasanya nih begitu saya add si A (atau dia yang add saya), saya ajak ngobrol melalui fasilitas chat. Begini kira-kira sapaan saya:

Nia: ‘He, piye kabare de’e? Neng ndi saiki?’ (Hai, bagaimana kabarmu? Dimana sekarang?)

A: ‘Hai Niaaaaaa… aku ning Semarang saiki?’ (Aku di Semarang sekarang)

Tidak ada yang aneh? Ya, bagi orang asli Semarang, Jogja, Solo dan sekitarnya mungkin tidak ada masalah dengan jawaban si A karena mereka menyebut Aku atau Saya dengan AKU. Tapi untuk saya (dan beberapa teman lain) anak Wonosobo yang menyebut Aku atau Saya dengan AKU, bukan dengan NYONG layak diberi predikat bocah nggaya atau anak yang sok. Bagi kami aneh rasanya ngobrol dengan teman sesama orang Wonosobo tanpa menyebut NYONG – de’e. Sering kami menegur teman yang sok nggaya ini dengan candaan dan sindiran. Tapi kalau yang bersangkutan tetap tidak mau ber-NYONG-de’e ya sudah… diamkan saja hehehe…

Kalau dengan teman yang malu ngobrol dengan bahasa Jawa dialek Wonosobo yang sedikit ngapak-ngapak (mirip dengan logat Purwokerto – Tegal), saya pribadi masih bisa menerima karena sebenarnya mereka di rumah berbicara dengan dialek Semarang/ Jogja kan kebanyakan orang tua mereka pendatang. Jadi mungkin setelah kuliah di Semarang/ Jogja lidah mereka tidak bisa lagi ber-ngapak-ngapak ria seperti dulu. Intinya saya masih OK dengan AKU-KOWE.

Tapi kalau teman yang sekarang tinggal di Jakarta dan ngomong dengan LU – GUE… waaahhh… kalau yang ini saya tidak bisa menolerir. Pasti langsung saya bilang: ‘Nggaya temen! Wes lali karo asale?’ (Gaya sekali! Sudah lupa dengan asalmu?). Kalau mereka ngomong dengan orang Jakarta ya silakan saja mau pakai LU – GUE atau ANE – ENTE. Terserah. Tapi plis deh yaaa… pakai bahasa Jawa dong kalau ngomong dengan saya. Kan saya tau benar-benar tau kalau dia itu orang Jawa jadi buat apa sok Jakarta?

Ada cerita nih dari temen saya tentang kenalannya yang malu bicara dalam bahasa Jawa. Teman saya ini mau masuk lift, ternyata di dalam sudah ada kenalannya yang sedang ngobrol asik dengan logat Jakarta. Teman saya tanya: ‘Arep neng ndi?’ (Mau kemana?). Belum sempat jawab si kenalan ini ditanya temannya: ‘Lu bisa ngomong Jawa?’. trus si kenalan jawab: ‘Gue ngerti sihhh kalo ada orang ngomong Jawa… dulu gue bisa sekarang sih dah lupa’. Temen saya hanya bisa diam padahal pengen banget ngaplok hahaha… Nah suatu hari di sebuah seminar teman saya ketemu lagi dengan si kenalan ini yang datang bareng-bareng dengan teman-teman Jakartanya. Mereka ngobrol-ngobrol diluar sampai waktu seminar mau dimulai. Si kenalan ini dengan lantangnya bilang: ‘Eh masuk yuukkk… udah jam sepuluh PUNJUL nihhh’ hahahaha… keluar deh aslinya! Punjul artinya lebih. Mestinya dia bilang ‘Jam sepuluh lebih’ tapi mungkin karena disumpahin teman saya jadi keluar deh bahasa Jawanya hahaha… Si kenalan ini malu banget karena banyak orang Jawa yang ngeledekin dia hahaha…

Ada juga teman dekat saya sama-sama anak Wonosobo. Kalau dengan saya dia ngomong pakai logat Wonosobo. Tapi kalau dengan orang lain biasanya pakai bahasa Indonesia. Nah suatu hari dia ngobrol-ngobrol dengan cowok yang dia sukai. Cowok ini lahir dan besar di Jakarta tapi orang tuanya asli Solo. Kata si cowok, teman saya itu bahasa Indonesia-nya tidak medok. Sama sekali tidak kelihatan kalau orang Jawa. Teman saya GR banget dipuji seperti itu. Tapi semua sirna ketika si cowok mulai merokok. Teman saya bilang: ‘Eh kesanaan dikit donggg… aku takut KESLUMUT’. hahaha… KESLUMUT itu maksudnya terkena api rokok. Apa ya bahasa Indonesianya? Kalo logat Semarang/ Jogja sepertinya KESLOMOT. nah Keslumut itu logat Wonosobo yang paling medok alias yg ndeso banget. Waktu dia cerita soal ini selain ketawa ngakak saya juga nggoblok-nggobloke dia. Plus wejangan (nasihat) tidak usah sok nggaya nutupi ke-Jawa-an dari pada ketlucut (kelepasan) ngomong Jawa.

Dulu waktu awal tinggal di Jogja saya juga sempat nggaya ber-aku-kowe dengan teman dari Wonosobo kalau kami ngobrol pas ada teman dari daerah lain. Sempat merasa malu dengan NYONG – de’e. Tapi itu cuma sebentar karena keakraban ngobrol dengan NYONG – de’e jauh lebih penting dan apa salahnya orang lain tau kalau saya orang Wonosobo?! Bahkan sekarang yang setiap hari bicara dalam bahasa Inggris campur sedikit Mandarin dan Melayu, saya masih sering kelepasan ngomong bahasa Jawa. Contohnya: ‘Mosok sih?’ (Masa sih?), ‘Nggere?’ (Apa iya? – logat Wonosobo) atau ‘Ora ngono okk’ (Tidak seperti itu kok).

Aneh rasanya kalau saya tidak bangga dengan bahasa Jawa medok saya. Lha wong teman yang orang Batak saja selama di Jogja selalu berusaha berbahasa Jawa dengan saya. Bahkan sekarang dia tinggal di Tangeran tapi kalau SMSan dengan saya tetap pakai bahasa Jawa.

Kalau ada yang tanya: ‘Omahe de’e neng ndi?’ (Rumahmu dimana?) ya saya akan jawab dengan bahasa Jawa murni tidak campur-campur seperti:

‘Rumah gue di deket enggok-enggokan sana’

atau

‘Rumah gue di pengkolan situ trus belok kiri’

(Enggok-enggokan = Pengkolan = Belokan)

 

salam :)

 

About Nia

Don't judge the book by its cover benar-benar berlaku untuk Nia ini. Posturnya sama sekali tidak menggambarkan nyalinya. Blusukan sendirian ke seluruh dunia dilakoninya tanpa gentar. Mungkin hanya North Pole dan South Pole yang belum dirambahnya. Catatan perjalanannya memerkaya wawasan bahwa dunia ini benar-benar luas dan indah!

My Facebook Arsip Artikel

82 Comments to "Lupa Bahasa Jawa"

  1. nia  12 June, 2012 at 12:57

    walah… top position perguruan sudrun dah ada yg megang to… ya dah bu Meita jg wakilnya py? hahaha…
    *smoga sy gak ketularan sudrun

  2. Meitasari S  11 June, 2012 at 12:22

    Nia ha ha ha a…. wah julukan ku anyar maneh kie…juru kunci perguruan sudrun. wkwkwkwk

    itu kan gelarnya kanjeng dimas pan chen joshhhhh wkwkwkkw

  3. nia  11 June, 2012 at 07:19

    bu Meita… jiakakaka… iki juru kunci perguruan sudrun mencungul jg… 3 gendhul cukup?? tak tambahi yo biar tambah mlendhing…
    mlendhing = sexy

  4. Meitasari S  10 June, 2012 at 21:59

    Gue udah di jakarte 3 dina, kalo aus minum 3 genduil, perut gue mpe mledhing… Whuihhh

  5. Lani  8 June, 2012 at 22:57

    PHIE : tatto hanacaraka? dimana lokasi tattonya????? nylempit? opo keliatan dr luaaaaaaar???? wakakakak

  6. nia  8 June, 2012 at 16:06

    Phieeeee… jiakakaka… untung le moco wes bar jam kantor dadi ra perlu mesam mesem… langsung ngakak wae ra ono sing protes hahaha…
    dl ada temen nek ngomong ‘mbek’ ‘da’ gitu2… wah dadi nyek2an cah2 sak kelas… tp dia ttp kekeh dng semarangannya hahaha… skr bocahe di ostrali tp ttp ngomong Jowo nek sama temen2 lama… untunge mamine dl blm kenal ‘nyokap’ hahaha… ampun deh…

  7. nia  8 June, 2012 at 16:03

    walah pak Edy… kok ngalah2i ujian masuk universitas… dl UMPTN sy gak pake puasa dan gak diterima hahaha… walah telat kenal pak Edy… mboan nek dl puasa sik iso jebol yo…

    yu Lani… tak kei jatah 96 wes… sik sik… nek adu geger gt njuk py le nganu2? hehehe…

  8. phie  8 June, 2012 at 15:29

    nek ilate wis jowo ki pancen angel yo jeng…aslinya ortuku itu org purwokerto jd ya saya jg mahir ngapak2. krn prnh sekolah di jogja 4 thn ya lumayan ngerti ngomong yg tidak ngapak. berthn2 di sini sekalinya pulkam ya tetep medok jawa ga bisa ilang.

    pernah sekali wkt udh kerja di jkt nih, nelpon tmn lama jaman kuliah dia aslinya grobogan-jateng, yg angkat maminya aku ngomong dgn bhs indonesia ‘tante, saya dulu temannya yuli kuliah di jogja’, trs biasalah si tante sok pgn tau ‘oh skrg kamu ndek mana, nik? wis kerjo mbek sopo?’ ya aku jwb aja biasa ‘oh saya skrg krj di jkt, tante’….hening bbrp detik trs si tante menjawab dgn kalimat yg bikin mo kejengkang ‘oohh…ini NYOKAPNYA yuli, nik’ tnyata heningnya dia mo mempersiapkan ngomong ‘NYOKAP’ tp dgn logat jawa yg medoookkk ……owalaaahhhh tanteeee….kya aku ga tau klo itu maminya, lha tinggal bilang ‘ini maminya yuli’ jg aku mudeng tho yoooo!!! mungkin si tante pgn dinilang keren dan gual ya meskipun tinggalnya di grobogan coret sblh mana itu hahaha!

    btw, ngomong2 soal bhs jawa aku bulan lalu bikin tato pake hanacaraka buat nama pemberian mendiang papa. nek salah munine dudu ‘damayanti’ malah ‘damayanto’ yo JC sing tak supatani hahahah

  9. Lani  8 June, 2012 at 13:49

    DA : kudu maturnuwun karo aku………bs dpt 69 soale mmg aku kosongkan buatmu hehehe

  10. Edy  8 June, 2012 at 08:48

    Aku yo iso dadi guru.
    neng syarate rodho abot, ben cepet iso jowo kudu poso mutih 40 dino, ngrokot 3 dino.

Terima kasih sudah membaca. Silakan tinggalkan komentar.

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.